1 Star2 Stars3 Stars4 Stars5 Stars (226 votes, average: 5.00 out of 5)

Loading...

Published on: 28 January, 2010 - 6:00 AM

5 Cara Meningkatkan Kekuatan Mental Karyawan

Saya terinspirasi setelah memberikan pelatihan kepada para Leader Garuda Food Meraih Target pada acara Rakorda GarudaFood. Inspirasi ini sekarang saya bagi kepada Anda, khususnya para pengusaha. Pengusaha sangat menyadari bahwa, dari semua elemen perusahaan mereka, yang paling sulit adalah mengelola karyawan mereka. Sebab itu, para pemimpin akan melakukan segala kemungkinan untuk memastikan tim mereka merasa didukung secara fisik, mental dan emosional. Tetapi seringkali bukan itu yang terjadi. Ada perbedaan, antara nilai karyawan dan bagaimana mereka kadang-kadang diperlakukan oleh para pemimpin mereka.

Sebagian pemimpin perusahaan sudah memikirkan tentang perlunya istirahat sejenak untuk fokus pada kesehatan mental karyawannya, dan sebagian lagi mengatakan tidak percaya kesehatan mental, menganggapnya bukan “praktik standar di semua organisasi.” Hal yang semestinya sederhana ini memicu polemik tentang kesehatan dan kekuatan mental, dan itu menyoroti peluang besar bagi para pemimpin untuk meningkatkan kinerja tim mereka, maupun mereka sendiri.

Di beberapa kalangan profesional, kesehatan mental dan kekuatan mental disebut sebagai entitas yang sepenuhnya terpisah. Dasar pemikirannya, jika Anda harus fokus pada kesehatan mental Anda, Anda tidak perlu tindakan untuk membuat mental Anda kuat; jika Anda kuat secara mental, Anda tidak perlu melakukan apa pun untuk meningkatkan kesehatan mental yang sudah Anda miliki.

Sesungguhnya mereka ini terhubung erat, tak terpisahkan. Mempertahankan kekuatan mental membutuhkan komitmen terhadap kesehatan mental, dan para pemimpin yang mengabaikan kebutuhan untuk memberi makan kesehatan mental, tidak memiliki tim yang kuat.

Saya telah pelajari selama bertahun-tahun, ada lima elemen penting untuk membangun kekuatan mental profesional apa pun:

1. Dorong komunitas di dalam perusahaan Anda.

Tidak ada yang suka makan sendirian di kafetaria. Tindakan sederhana memposisikan seseorang untuk merasa seperti bagian dari kelompok, dapat menangkal kesepian yang dapat meneror pikiran seseorang, dan mengesampingkan kemampuan untuk berpikir jernih. Satu studi bahkan menemukan bahwa orang yang kesepian kurang peka terhadap imbalan, daripada yang lain, yang berarti mereka juga lebih kecil kemungkinannya untuk terlibat dengan proyek atau pekerjaan Anda.

Membentuk kelompok, misalnya untuk mendukung orang-orang yang ingin berhenti merokok, atau membuat program bimbingan. Membangun komunitas dalam organisasi Anda, memastikan bahwa orang-orang saling peduli dan mendukung, memperlakukan setiap individu seperti orang dan bukan angka.

2. Tetapkan harapan realistis untuk kinerja, baik dan buruk.

Kehilangan karyawan, akan menimbulkan biaya pelatihan dan menyerap biaya mengisi peran, dapat memengaruhi prognosis jangka panjang perusahaan. Seringkali ini akibat karyawan merasa bahwa mereka tidak waktu istirahat, meski hanya sejenak waktu jeda.

Dengan menetapkan harapan yang jelas tentang indikator kinerja utama, yang perlu ditargetkan oleh anggota tim, para pemimpin memiliki akuntabilitas, dan dapat mempertahankan fleksibilitas untuk memungkinkan karyawan yang menghasilkan kinerja bagus, mengambil jeda waktu istirahat, yang membuat mereka tetap berkomitmen.

3. Investasikan proses perekrutan kandidat yang menguntungkan bagi Anda.

Saya pribadi sering diminta bantuan oleh beberapa perusahaan nasional untuk mewawancarai guna menyeleksi karyawan, khususnya yang akan dipromosikan jabatannya. Beberapa orang mungkin berpikir pendekatan yang lebih sehat adalah kebalikannya, yaitu: Pemimpin harus memercayai karyawannya untuk membuat keputusan itu. “Saya percaya karyawan saya. Saya percaya kualitas mereka. Saya percaya mereka akan merujuk orang yang tepat.” Ya, itu benar adanya. Meskipun begutu, tetap harus dilakukan seleksi untuk mencari kandidat paling tepat.

Saya kemudian bertemu dengan para kandidat untuk mengkonfirmasi bahwa orang-orang di sekeliling saya, tidak hanya menyukai apa yang mereka lakukan dengan baik, tetapi juga ingin mereka berada di dalam situasi untuk menjadi sukses.

Dengan membagikan visi tentang arah perusahaan, saya dapat melukiskan gambaran tentang bagaimana setiap orang akan berperan dalam mencapai itu. Melihat orang-orang bersemangat, atau kehilangan minat – memberi tahu saya, apakah mereka akan bahagia di lingkungan baru dalam jangka panjang. Jika mengabaikan hal itu, pasti akan merugikan perusahaan dan para kandidat itu sendiri.

4. Ingatkan diri Anda tentang apa yang ada di luar kantor.

Sebagai seorang pengusaha, mudah untuk percaya bahwa semua orang harus terobsesi dengan perusahaan seperti Anda. Namun, banyak dari orang-orang ini yang bukan pemilik bisnis, dan tidak memiliki kepentingan yang sama dalam bisnis. Memberi mereka peluang untuk mengambil kepemilikan proyek atau proses adalah penting, tetapi kehidupan mereka tidak dimulai dan diakhiri dengan perusahaan Anda.

Ketika Anda melihat celah untuk mendukung karyawan di luar kantor, lakukan itu. Misalnya; Apakah putri karyawan Anda memiliki kepandaian melukis? Bisakah Anda menawarkan dukungan tambahan kepada karyawan Anda, siapa yang merawat orang tua lanjut usia? Semua skenario ini mewakili peluang untuk menghormati setiap aspek kehidupan karyawan Anda.

5. Luangkan waktu untuk membangun kekuatan fisik sambil membangun kekuatan mental.

Seperti yang dapat dibuktikan oleh siapa saja, merawat tubuh seringkali sama dengan merawat pikiran. Ketika kita merasa kurang sehat mental, hal terbaik kita adalah kebutuhan untuk berolahraga atau makan menu sehat, sehingga para pemimpin harus secara proaktif membangun struktur yang sehat untuk tim mereka.

Saya telah menawarkan apa yang saya sebut Renungan Pagi, waktu untuk melepaskan diri dari langkah cepat segala sesuatu yang lain, dan terhubung kembali dengan kehadiran pada saat itu. Saya kenal pengusaha lain yang menyediakan makanan ringan sehat di kantor, jalan-jalan kelompok yang terorganisir, atau membentuk tim untuk liga sepak bola futsal atau softball.

Kesehatan mental dan kekuatan mental tidak dibangun dalam semalam. Itulah sebabnya sangat penting bahwa para pemimpin mendukung karyawan mereka dengan menciptakan komunitas, menetapkan harapan yang realistis, membangun proses perekrutan dua arah dan mengenali pengaruh luar. Memperkuat orang-orang yang penting bagi Anda, memastikan bahwa perusahaan Anda akan sama kuatnya, menjadikan kesehatan mental sama-sama menguntungkan bagi para pengusaha.

Salam Luar Biasa Prima!

Wuryanano

Owner SWASTIKA PRIMA Entrepreneur College

Twitter: @Wuryanano

1 Star2 Stars3 Stars4 Stars5 Stars (226 votes, average: 5.00 out of 5)

Loading...

«
»

Leave a Comment

Your email address will not be published. Required fields are marked *