1 Star2 Stars3 Stars4 Stars5 Stars (203 votes, average: 5.00 out of 5)

Loading...

Published on: 26 September, 2010 - 10:30 PM

Pelajaran Sederhana Memulai Wirausaha

Saya melakukan riset dan, menyatukan temuan saya dengan pengalaman saya sendiri sebagai pengusaha, menyimpulkan bahwa orang dilahirkan dengan beberapa sifat dan karakteristik yang diperlukan untuk menjadi pengusaha inovatif yang sukses. Namun, karakteristik ini selalu dapat ditingkatkan melalui pendidikan dan pengalaman praktis.

Saya beruntung dapat belajar tentang kewirausahaan, kepemimpinan, kerja tim dan anggota keluarga yang mendukung, serta mentor yang berpikiran maju.

Berikut adalah 9 pelajaran berharga yang telah saya ambil.

Saat Entrepreneur Pemula

1. Percayalah pada diri sendiri dan berdiri dengan keyakinan Anda.

• Jika Anda memilih jalur kewirausahaan, Anda harus meyakini keyakinan Anda sedemikian kuat sehingga Anda akan mendukung pendapat Anda, dan terlepas dari kekecewaan. Cara berpikir positif ini dapat menarik banyak orang, jadi jangan sampai kehilangan harapan.

2. Berinovasi dan terus-menerus menciptakan.

• Pengusaha besar jarang menciptakan hanya satu produk yang menguntungkan. Mereka menciptakan dan berinovasi terus-menerus. Seringkali Anda harus memunculkan banyak ide buruk sebelum Anda menemukan ide yang hebat. Bersikaplah gigih dan jangan menyerah.

3. Bergeraklah dengan cepat.

• Inovator yang sukses menyelesaikan sesuatu dengan cepat, karena mereka tahu waktu tidak ada di pihak mereka. Anda mungkin memiliki ide besar, tetapi jika Anda tidak mengeluarkannya sebelum orang lain, gagasan itu tidak lagi menguntungkan.

Dorong Inovasi Dalam Perusahaan Anda

4. Mendukung Meritokrasi.

• Ciptakan lingkungan kerja di mana karyawan yang paling berbakat dan ide-ide terbaik diakui dan dipromosikan, terlepas dari usia, pengalaman, atau jabatan. Ini tidak hanya menciptakan kompetisi yang sehat, tetapi juga mendorong karyawan untuk menjadi vokal dan berpartisipasi dalam visi yang lebih besar.

5. Lakukan Brainstorming mingguan.

• Saya bertukar pikiran terus-menerus dengan karyawan saya; ini adalah cara tercepat untuk mengakses ide-ide terbaik. Saya menyebutnya Teknik Brainstorm Prioritization: mempersempit dan secara spesifik mendefinisikan tujuan Anda, mendorong brainstorming yang mengalir bebas, kemudian untuk mengklarifikasi ide, izinkan anggota tim untuk memilih ide-ide teratas.

6. Memimpin dengan contoh.

• Jika Anda tidak bergerak dengan rasa urgensi dan menambahkan ide Anda sendiri ke dalam ide-ide lainnya, akan sulit untuk memotivasi tim yang berpotensi inovatif.

Pekerjakan Inovator

7. Hindari pertanyaan standar saat cari karyawan.

• Saya mengajukan banyak pertanyaan yang tidak biasa ketika mewawancarai seseorang, karena pertanyaan standar menghasilkan jawaban yang dapat diprediksi. Ketika mencoba mengukur apakah seorang kandidat percaya diri, saya akan bertanya kepadanya, “Apakah Anda pintar?” Reaksi awal mereka akan memberi tahu semua.

8. Jangan abaikan kandidat pemberontak.

• Saya juga suka kandidat yang telah memberontak melawan otoritas atas nama kepercayaan. Saya tidak secara otomatis berprasangka buruk terhadap seseorang yang dipecat karena memberi tahu bosnya untuk mendorongnya lebih maju. Inovator selalu berenang melawan arus.

9. Pelajari sejarah orang-orang berpikir besar.

• Sudahkah mereka menetapkan tujuan besar atau berinovasi di masa lalu? Ini pertanda baik bahwa Anda memiliki orang yang tepat.

Apakah Anda punya tips untuk calon pengusaha?

Salam Luar Biasa Prima!

Wuryanano

Twitter: @Wuryanano

Owner SWASTIKA PRIMA Entrepreneur College

1 Star2 Stars3 Stars4 Stars5 Stars (203 votes, average: 5.00 out of 5)

Loading...

«
»

Leave a Comment

Your email address will not be published. Required fields are marked *