1 Star2 Stars3 Stars4 Stars5 Stars (107 votes, average: 5.00 out of 5)

Loading...

Published on: 02 November, 2010 - 6:11 PM

6 Cara Menjadi KUAT Secara SPIRITUAL

Dalam kehidupan ini, sudah sewajarnya kita lebih mementingkan Aspek Spiritual daripada aspek lainnya.

Keberuntungan bahkan Keajaiban yang terjadi di kehidupan ini tidak lepas dari aspek spiritual. Ada “Tangan Tak Terlihat”, yang selalu membantu memecahkan berbagai persoalan manusia. Kendali kehidupan di dunia ini terletak pada Dzat Yang Maha Tinggi.

Bagaimana Anda mengetahui, apakah Anda telah menjadi dewasa secara spiritual? Perhatikan tanda-tanda berikut ini:

1. Hidup ini dipandu oleh seperangkat Prinsip dan Nilai Inti

Hidup kita diatur oleh seperangkat prinsip tertentu. Apa pun yang kita lakukan adalah akibat langsung dari keyakinan yang selalu kita pegang. Seseorang yang tidak kuat secara spiritual, ketika mengalami kegagalan, dia akan menyalahkan orang lain. Dan ketika berhasil, dia merasa bahwa itu karena upaya dirinya sendiri, dan tidak bisa menghargai peran orang lain.

Orang seperti itu gagal untuk menyadari bahwa selalu ada kekuatan spiritual yang bekerja membimbing atau melindungi mereka. Sebaliknya, bagi mereka yang dewasa secara spiritual, secara kuat tertanam dalam diri mereka, kebiasaan cinta dan kasih sayang, karena mereka tahu bahwa mereka sedang diurus. Jika sesuatu yang buruk terjadi, mereka berkata pada diri mereka sendiri, “Saya sedang diberi pelajaran di sini.” Dan saat berhasil, mereka akan menghargai orang-orang yang terlibat dengan proses pencapaiannya itu.

2. Tidak menyimpan Dendam dan cepat Memaafkan

Jika Anda menyimpan dendam lama atau menjadikan tujuan Anda untuk berharap yang buruk, dan berniat untuk menyakiti orang lain karena kesalahan yang pernah mereka lakukan kepada Anda, maka Anda membuat hidup Anda menjadi sulit. Karena hanya orang yang tidak dewasa secara spiritual, yang akan membiarkan dirinya dikuasai oleh kebencian semacam itu.

Banyak orang datang dan pergi dalam hidup kita, dan yang jahat ada di sini untuk memberi kita rasa betapa rendahnya kemanusiaan bisa menyerang, atau seberapa jahat seseorang bisa mendapatkannya. Setelah mengamati lebih dekat, Anda akan menemukan bahwa, meskipun orang biasanya baik, beberapa peristiwa masa lalu telah membentuk mereka menjadi buruk.

Jadi, Anda belajar berempati dan mencoba melepaskan kejadian itu, dan mengucapkan kata-kata yang baik kepada mereka. Anda adalah orang pertama yang memaafkan. Ini meningkatkan status Anda di depan mereka, tidak peduli seberapa buruk mereka memikirkan Anda sejak awal. Hidup itu indah bagi yang kuat secara spiritual. Mereka selalu bersyukur dan melanjutkan hidup penuh kebahagiaan.

“Yang lemah tidak pernah bisa memaafkan. Pengampunan adalah atribut yang kuat.” – Mahatma Gandhi

3. Peduli pada orang miskin, terpinggirkan, dan tertindas

Semua agama di dunia meminta kita untuk memperhatikan yang membutuhkan dan yang miskin. Dengan demikian, orang yang kuat secara spiritual akan meluangkan waktu di luar jadwal sibuknya, untuk selalu membantu mereka yang membutuhkan. Seringkali kita mengatakan pada diri sendiri bahwa kita terlalu terjebak dalam perlombaan untuk mencari nafkah, sehingga kita sering melupakan yang kurang beruntung, bahkan meskipun kita berniat membantu mereka.

Mereka yang kuat secara spiritual, seperti kita, juga memiliki pekerjaan dan keluarga untuk diurus, dan mereka tahu bagaimana dapat mengatur waktu untuk peduli orang miskin. Seperti pepatah terkenal, “Ini bukan tentang memiliki waktu. Ini tentang meluangkan waktu.”

4. Mempertahankan Rasa Ingin Tahu seperti anak kecil

Orang yang kuat secara spiritual, tidak akan pernah menyerah pada sifat ingin tahu yang dimiliki seperti ketika masih kecil. Adalah umum untuk menyerah pada rasa ingin tahu, ketika kehidupan dewasa mulai mengambil alih, dan mereka merasa terbebani dengan tanggung jawab.

Ketika rasa ingin tahu sudah terkikis bahkan mungkin sudah hilang, maka Anda akan sangat mudah stres, bahkan depresi ketika menghadapi rintangan hidup, karena malas mencari tahu solusinya.

5. Waspada terhadap bahaya berkelebihan, dan memiliki pola pikir berkelimpahan

Pada awalnya, hal di atas mungkin tampak membingungkan. Namun Anda akan melihat bahwa menjadi dewasa secara spiritual, membantu Anda menjaga keseimbangan antara keuntungan materialistik dan pencarian spiritual. Ketika mengumpulkan sesuatu atau kekayaan, mereka melakukannya tanpa menimbun secara serakah.

Pada saat yang sama, tidak terlalu memanjakan diri dalam keberhasilan menghasilkan uang. Dalam hal memberi seperti amal dan sedekah, melakukannya dengan pola pikir yang Berkelimpahan. Gagasannya adalah “Semakin Banyak Memberi, Semakin Banyak Mendapatkan Berkah Berlipat Ganda.” Kelimpahan bukanlah sesuatu yang kita peroleh. Itu adalah sesuatu yang kita selaraskan.

6. Menunda Kesenangan

Gagasan bahwa pencarian kesenangan cepat adalah hak, adalah pola pikir orang yang bangkrut secara moral. Mereka yang kuat secara spiritual, cenderung menunda kesenangan ini, dan menyadari bahwa ini tidak membawa kebahagiaan, justru dapat membawa lebih banyak penyesalan.

Ini tidak berarti orang yang termotivasi secara spiritual tidak memiliki hak untuk mengalami kesenangan. Hanya jika sesuatu itu berharga dan positif untuk kesenangan, mereka akan melakukannya.

Orang yang kuat secara spiritual, bertanggung jawab atas apa yang mereka lakukan dalam hidup. Jika tindakannya bagus dan dipuji, mereka menerima pujian itu dengan rendah hati. Jika tidak, maka mereka mengakuinya dan memperbaikinya. Ingatlah, apa yang Anda lakukan sekarang, pasti akan berpengaruh di kemudian hari.

Salam Luar Biasa Prima!

Wuryanano

Twitter: @Wuryanano

Owner SWASTIKA PRIMA Entrepreneur College

1 Star2 Stars3 Stars4 Stars5 Stars (107 votes, average: 5.00 out of 5)

Loading...

«
»

Leave a Comment

Your email address will not be published. Required fields are marked *