1 Star2 Stars3 Stars4 Stars5 Stars (196 votes, average: 5.00 out of 5)

Loading...

Published on: 14 January, 2015 - 7:30 PM

Hal-hal Penting Harus Dimiliki Rencana Bisnis yang Baik

Rencana bisnis yang solid tidak menjamin kesuksesan. Tetapi bagi wirausaha dengan ide-ide yang layak, rencana bisnis pasti meningkatkan peluang bisnisnya.

Rencana bisnis yang baik, menyelesaikan tiga tugas penting. Pertama, ini menyelaraskan tim manajemen ke arah serangkaian tujuan bersama. Kemudian, begitu visinya ada di atas kertas, visi itu memaksa tim untuk memperhatikan kelayakan bisnisnya. “Sebuah rencana bisnis seperti perjalanan untuk melihat apakah ada masalah besar dengan bisnis Anda, sebelum kehilangan uang,” kata Mike McKeever, penulis How To Write A Business Plan. Akhirnya, rencana bisnis adalah dokumen penjualan: Ini bertujuan untuk menarik investor profesional, yang mungkin hanya punya waktu untuk melihat sekilas setiap ide yang melintasi meja mereka.

Faktanya adalah, menyusun rencana bisnis yang bermakna membutuhkan pemikiran, waktu dan uang. Jika Anda menolak penulisan, label harganya bisa berkisar dari $ 5.000 hingga $ 40.000, termasuk riset pasar, keahlian hukum dan keuangan, kata Jim Casparie, kepala eksekutif The Venture Alliance, yang memberikan nasihat kepada perusahaan pemula tentang pendanaan usaha patungan. Seringkali, wirausaha membuat rencana bisnis setebal 30-40 halaman, yang kerap mengaburkan fakta paling mendasar tentang bisnis, apa yang dilakukannya dan bagaimana menghasilkan uang.

“Jika, setelah membaca beberapa baris pertama itu, saya masih tidak tahu apa yang mereka lakukan, itu bukan pertanda baik,” kata Casparie. “Anda harus memberi tahu saya dalam beberapa baris, mengapa Anda memiliki keunggulan kompetitif dalam pasar apa pun yang Anda kejar, karena saya perlu tahu mengapa Anda akan menang. Kebanyakan rencana bisnis tidak melakukan itu.”

Berikut adalah beberapa hal penting dari rencana bisnis yang efektif.

Mulailah dengan ringkasan eksekutif bisnis Anda yang jelas dan ringkas. Anggap saja seperti nada elevator. Tidak lebih dari dua halaman, semua hal penting. Di bagian atas, komunikasikan proposisi nilai Anda: apa yang dilakukan perusahaan Anda, bagaimana hal itu menghasilkan uang, dan mengapa pelanggan ingin membayar untuk produk atau layanan Anda. Jika Anda mengirimkan rencana Anda kepada investor, sertakan jumlah uang yang Anda butuhkan dan bagaimana Anda berencana menggunakannya. Anda harus mengetahui seluruh gambaran sebelumnya, jadi selesaikan ringkasannya, lalu menyelesaikan sisa rencana Anda.

Selanjutnya, tentukan peluang pasar. Jawab pertanyaan seperti: Seberapa besar target pasar Anda? Seberapa cepat pertumbuhannya? Di mana peluang dan ancamannya, dan bagaimana Anda akan menghadapinya? Sekali lagi, sorot proposisi nilai Anda. Sebagian besar informasi pasar ini dapat ditemukan melalui asosiasi industri, kamar dagang, data sensus atau bahkan dari pemilik bisnis lain. (Pastikan sumber semua informasi Anda jika Anda diminta untuk mendukung klaim Anda atau perlu memperbarui rencana bisnis Anda.)

Meskipun Anda mungkin telah meyakinkan diri sendiri bahwa produk atau layanan Anda unik, jangan jatuh ke dalam perangkap itu. Alih-alih, dapatkan kompetensi nyata dan tingkatkan kompetisi: Siapa mereka? Apa yang mereka jual? Berapa banyak pangsa pasar yang mereka miliki? Mengapa pelanggan memilih produk atau layanan Anda, alih-alih milik mereka? Apa saja hambatan untuk masuk? Ingatlah untuk menyertakan pesaing tidak langsung – mereka yang memiliki kemampuan serupa yang saat ini melayani pasarberbeda, tetapi itu dapat menyaingi Anda.

Sekarang setelah Anda menetapkan ide Anda, mulailah menangani eksekusi – khususnya, tim Anda. Sertakan profil masing-masing pendiri, mitra, atau pejabat bisnis Anda dan keterampilan, kualifikasi, dan prestasi apa yang mereka bawa. (Masukkan resume dalam lampiran.) Jika calon investor telah membaca sejauh ini, saatnya memberi mereka inti model bisnis Anda. Ini termasuk deskripsi terperinci dari semua aliran pendapatan (penjualan produk, iklan, layanan, lisensi) dan struktur biaya perusahaan (gaji, sewa, inventaris, pemeliharaan). Pastikan untuk membuat daftar semua asumsi dan memberikan justifikasi bagi mereka. Juga, sertakan nama pemasok utama atau mitra distribusi.

Setelah semua itu, satu pertanyaan besar masih tersisa: Berapa tepatnya uang yang dihasilkan oleh bisnis Anda? Lebih penting, kapan uang tunai akan datang? Itu sebabnya Anda memerlukan bagian yang berisi kinerja keuangan masa lalu (jika perusahaan Anda merupakan kelangsungan usaha) dan proyeksi keuangan. Laporan laba-rugi, neraca, dan laporan arus kas tiga tahun ke depan adalah suatu keharusan – seperti analisis titik impas (Break Event Point), yang menunjukkan berapa banyak pendapatan yang Anda butuhkan untuk menutup investasi awal Anda.

Untuk perusahaan tahap awal, laporan arus kas (cash flow) membandingkan piutang triwulanan dengan hutang adalah yang paling penting. “Semua orang salah mengerti tentang aliran uang (cash flow),” kata Tim Berry, presiden perusahaan perangkat lunak Palo Alto Software. “Orang-orang berpikir bahwa jika mereka merencanakan laba [akuntansi], mereka akan memiliki arus kas. Tetapi banyak perusahaan yang gagal menguntungkan dan mereka mati, karena laba bukanlah uang tunai.”

Setelah Anda menggosok rencana Anda untuk bersinar, jangan menyimpannya untuk mengumpulkan debu. “Rencana bisnis adalah awal dari suatu proses,” kata Berry. “Perencanaan seperti menyetir, dan kemudi, berarti harus terus memperbaiki kesalahan. Rencana itu sendiri hanya memiliki sedikit nilai; dan untuk melihat di mana Anda salah dan mengapa itu penting.”

Salam Luar Biasa Prima!

Wuryanano

Owner SWASTIKA PRIMA Entrepreneur College

Twitter: @Wuryanano

1 Star2 Stars3 Stars4 Stars5 Stars (196 votes, average: 5.00 out of 5)

Loading...

«
»

Leave a Comment

Your email address will not be published. Required fields are marked *