1 Star2 Stars3 Stars4 Stars5 Stars (189 votes, average: 5.00 out of 5)

Loading...

Published on: 18 November, 2015 - 8:00 PM

10 TIPS Kembangkan Pola Pikir Strategi Bisnis

Strategi bisnis, adalah strategi melibatkan perubahan, tersebar luas dalam pola keputusan manajemen perusahaan. Ini menandai pola perilaku strategis jangka panjang, diberlakukan dengan frekuensi lebih besar atau lebih kecil oleh semua perusahaan, untuk melihat apakah perilaku jangka panjang mereka konservatif atau inovatif.

Sebagai konsultan dan pelatih bisnis, yang sering bekerja bersama dengan para pengusaha kreatif, saya kadang kala juga terhambat dan kekurangan pemikiran strategis, sehingga banyak energi kreatif terbuang tanpa mengarah pada jalan menuju kesuksesan. Kesuksesan itu adalah tujuannya, dan memikirkan strategi bisnis berarti merancang perjalanan sukses ini secara detil.

Memang benar bahwa tidak ada yang mengalahkan produk menarik, yang sangat diinginkan pelanggan.  Namun, meskipun produk bagus merupakan bisnis yang baik, itu bukanlah pengganti strategi bisnis.

Ada 10 Tips untuk membantu mengembangkan pola pikir strategis dalam mengembangkan bisnis.

1. Berorientasi Masa Depan

Meskipun memiliki semua perspektif dalam pikiran, fokus Anda harus berwawasan ke depan dan berorientasi masa depan. Salah satu alasannya adalah visi Anda, dan tujuan Anda untuk mewujudkan visi Anda, langkah demi langkah, sehingga itu menjadi kenyataan. Berorientasi pada masa depan berarti menjadi visioner. Dan strategi yang berhasil, mengikuti visi.

Alasan lain adalah kondisi dunia yang terus berubah, sehingga tujuan bisnis harus menjadi inovatif. Bisnis yang hanya mengandalkan kisah sukses masa lalu dan tidak bergerak maju, akan berisiko.

Hal yang sama berlaku untuk pemecahan masalah. Cara masalah dipecahkan di masa lalu,, mungkin tidak berfungsi lagi di masa depan. Untuk mendorong pengembangan dan inovasi, Anda harus berorientasi pada masa depan.

SARAN:

Selalu miliki rasa ingin tahu, dan penuh perhatian! Amati jalan Anda, kolega Anda, berita, media sosial, konferensi, sastra, seni, dan sumber minat berpengaruh dan inspiratif lainnya. Apa pendorong perubahan? Pengusaha kreatif khususnya, memiliki perasaan intuitif untuk kebutuhan dan tren masa depan. Jadikan ini sebagai kompetensi inti.

2. Berorientasi pada Dampak

Di dunia yang secara drastis dihadapkan dengan ketidaksetaraan dan eksploitasi sumber daya, kita perlu mempertimbangkan kembali strategi ekonomi dan cara kita bekerja bersama. Sejauh ini, model bisnis telah digerakkan oleh laba, terutama berfokus pada output yang terus tumbuh, tetapi tidak pada hasil; yaitu dampak output pada organisasi, kelompok sasaran, dan pada masyarakat secara umum.

Pengusaha kreatif kebanyakan memiliki motivasi dan pendekatan yang berbeda. Mereka ingin menciptakan semacam dampak dengan pekerjaan mereka, mereka ingin mengubah sesuatu menjadi lebih baik, mengubah kesadaran, nilai-nilai dan sikap orang, berpikir dan bertindak. Mereka umumnya berorientasi pada dampak. Ingat: Strategi Terbaik adalah Visi. Juga: Strategi Terbaik adalah Strategi Dampak!

SARAN:

Perlu mengembangkan alat dan metode bagaimana membuat model bisnis yang punya dampak sosial, bagaimana mengevaluasi dampak dan bagaimana skala dan mentransfer dampak. Hal ini akan membantu Anda menciptakan strategi kreatif yang berkelanjutan dan berdampak positif.

3. Bangun Nilai, Kekuatan, dan Kompetensi

Teori manajemen abad ke-20 telah mengembangkan dua pendekatan berbeda terhadap strategi, yaitu: visi berbasis pasar dan visi berbasis sumber daya. Visi berbasis pasar, sesuai dengan namanya, berdasarkan pada pasar: Keberhasilan suatu bisnis ditentukan oleh faktor-faktor eksternal, yaitu oleh pelanggan dan perilaku mereka, pesaing, tren di pasar, struktur sektor tertentu, dll. Ini adalah pendekatan yang sangat kompetitif.

Visi berbasis sumber daya berkonsentrasi pada mengenali dan memanfaatkan sumber daya dan kemampuan organisasi. Bagi pengusaha, ini termasuk nilai-nilai, budaya, keterampilan, kekuatan dan kompetensi inti mereka, bahkan semangat dan pengabdian mereka, yang membuat mereka berkembang.

Saya sarankan membangun strategi Anda pada faktor-faktor internal ini. Ini memungkinkan Anda untuk membuat dampak lebih dari sekadar untung, berpikir dan bertindak dalam kerja sama dan jaringan, dan mengidentifikasi dengan apa yang Anda lakukan. Ini bertujuan untuk menciptakan masa depan bersama dengan mitra dan komunitas yang berpikiran sama, masing-masing berkontribusi pada visi bersama dengan kekuatan dan kompetensi masing-masing.

SARAN:

Salah satu kompetensi inti Anda adalah kreativitas Anda. Dalam setiap langkah yang Anda buat, gunakan dan bina kreativitas Anda, tidak hanya demi pelanggan dan penerima manfaat Anda, tetapi juga untuk pengembangan potensi pribadi Anda.

4. Kejar Peluang

Ekonom Austria-Amerika Peter Drucker, yang sering disebut sebagai bapak manajemen modern, memberikan beberapa pemikiran sederhana dan paling efektif mengenai manajemen dan strategi. Menurutnya, katalis untuk inovasi bukanlah pencarian produk baru, tetapi keinginan untuk mengubah lingkungan.

Anda mungkin tahu pepatah gelas setengah penuh atau setengah kosong. Jadi, tergantung pada bagaimana Anda melihatnya, perubahan apa pun bisa menjadi ancaman atau peluang. Ketika Anda menganalisis pasar dan lingkungan, disarankan untuk mengidentifikasi tantangan dan peluang, yang dapat memicu perubahan positif. Jika kemudian menggabungkan kekuatan dan kompetensi Anda dengan tantangan dan peluang itu, kemungkinan besar Anda akan menciptakan strategi yang efektif dan inovatif.

SARAN:

Sebagaimana nasihat Mahatma Gandhi “Jadilah perubahan yang ingin Anda lihat di dunia”, maka Anda akan melihat dan mengambil peluang tepat di tempat Anda ingin melihatnya.

“Jangan hanya memecahkan masalah. Kejarlah peluang.” – Peter Drucker

5. Sangat Memahami Klien dan Penerima Manfaat Anda

Semakin memahami klien dan penerima manfaat Anda, semakin Anda memiliki tujuan untuk membuat penawaran. Memahami ini berarti mengetahui kisah mereka, kebutuhan dan keinginan mereka, nilai-nilai mereka, gaya hidup, budaya, dan latar belakang mereka. Dengan klien bisnis, Anda harus tahu sebanyak mungkin tentang bisnis mereka, tidak hanya apa yang jelas dan dikomunikasikan secara resmi, tetapi juga perlu tahu apa yang ada di bawah permukaan.

Misalnya untuk materi iklan, khususnya untuk desain iklan secara tepat, sebagai konsultan bisnis, saya akan menggali informasi jauh ke dalam budaya dan organisasi klien. Mengetahui dan memahami klien dan penerima manfaat Anda, tidak berarti harus memenuhi seluruh harapan mereka. Ini berarti mengidentifikasi, berbagi, bertukar informasi, dan bekerja sama dengan mereka. Terbuka untuk saling belajar. Ini adalah pendekatan simpatik dan kooperatif daripada hanya semacam slogan, “Saya jual kamu beli”. Anda bahkan dapat menciptakan solusi bersama, melibatkan mereka secara aktif dalam cerita Anda, dan menjadikan kisah mereka sebagai tantangan Anda.

SARAN:

Terutama dengan pengusaha kreatif, kelompok sasaran tidak hanya membeli atau mengambil untung dari produk, layanan, dan solusi inovatif mereka, tetapi juga ingin berbagi dan berpartisipasi dalam nilai dan misi mereka. Jadi, pastikan dengan memahami klien dan penerima manfaat Anda, bahwa nilai-nilai mereka cocok dengan nilai Anda.

6. Ajukan Pertanyaan yang Tepat

Dalam proses mengembangkan strategi, apakah Anda menganalisis, membuat atau mengevaluasi, maka mengajukan pertanyaan yang tepat sangat penting. “Benar” berarti relevan, seperti pertanyaan yang menghasilkan informasi dan wawasan baru, alih-alih hanya menguji data yang ada, atau pertanyaan yang memeriksa sesuatu dari sudut pandang yang berbeda. Idenya adalah untuk membuka pikiran Anda, menggeser perspektif Anda, membuat Anda merefleksikan dan berspekulasi, mempertanyakan tujuan dan konteks, memungkinkan dan mendukung pemikiran kreatif dan eksperimental.

“Relevan” memiliki dimensi lain juga. Dalam pemikiran dan pertanyaan strategis, dan dalam kehidupan secara umum – itu tidak harus tentang menilai apakah sesuatu itu benar atau salah, melainkan tentang jika sesuatu dapat dilakukan secara berbeda. Apakah Anda melakukan hal secara benar, ataukah, melakukan hal yang benar?

Ini menyiratkan bahwa sesuatu itu dapat dilakukan secara berbeda, untuk mencapai tujuan, keefektifan dan dampak.

SARAN:

Untuk membuat skenario inovatif, teknik sederhana adalah pertanyaan “Bagaimana jika”, yang akan Anda menjadikan Anda sangat penasaran untuk mencari tahu.

Efisiensi berkaitan dengan melakukan hal secara benar. Efektivitas adalah melakukan hal yang benar.” – Peter Drucker

7. Ambil Pandangan dari Atas

Pandangan dari atas membantu untuk melihat keseluruhan gambar sebagai potongan tunggal, masa sekarang sebagai masa lalu dan masa depan. Idealnya, melihat dari atas, Anda mungkin menemukan koneksi baru, yang belum pernah Anda lihat sebelumnya. Ini juga mendukung memposisikan pekerjaan Anda dalam konteks masyarakat yang lebih besar. Pemikiran strategis dari pandangan atas adalah melihat dunia sebagai satu jaringan besar, dengan banyak kemungkinan untuk terhubung.

SARAN:

Jangan menghabiskan terlalu banyak waktu hanya di depan meja atau komputer Anda. Untuk mendapatkan input otentik gambaran besar serta detailnya, Anda harus pergi ke dunia nyata, di mana Anda ingin melihat hasil dan dampaknya.

8. Luangkan Waktu Istirahat

Mengembangkan strategi membutuhkan waktu dan ruang. Untuk melihat gambaran besarnya, Anda harus mau mundur sejenak dari bisnis sehari-hari, karena kenyataannya adalah time-out dan break bisa memicu kebangkitan kreativitas.

Sudah lama diketahui umum, ilmu neurologi telah membuktikan bahwa ketika Anda terjebak dengan masalah, ide-ide akan datang, hanya setelah Anda melepaskan masalahnya. Beberapa perusahaan inovatif memiliki batas waktu wajib untuk pikiran-pikiran kreatif karyawannya, di mana mereka dapat bereksperimen dengan apa pun yang mereka inginkan. Untuk proses pengembangan strategi, batas waktu khusus harus tetap terstruktur dan didukung oleh alat dan metode.

SARAN:

Jangan meremehkan waktu istirahat, sebagai tambahan waktu luang untuk proses implementasi kreatif, setidaknya saat Anda baru memulai bisnis.

9. Ikuti Kesadaran Refleksif

Mengembangkan strategi bukanlah tugas satu kali. Dibutuhkan pendekatan refleksif dan kesadaran, bahwa parameter dan kondisi dapat berubah setiap saat. Fleksibilitas untuk menyesuaikan strategi Anda adalah kunci penting untuk sukses. Fleksibilitas ini seharusnya tidak hanya sebagai reaksi terhadap perubahan lingkungan. Sebagai bagian dari pemikiran strategis, Anda harus mengembangkan semangat kritis, selalu mempertanyakan apa yang sedang Anda lakukan, jika itu masih hal yang benar, maka itu juga strategi yang benar.

Menganalisis, menciptakan dan mengevaluasi, memanfaatkan tantangan dan peluang, mengembangkan ide-ide baru dan mengevaluasi apa yang berhasil dan apa yang tidak, merupakan proses yang berkelanjutan untuk tetap mengikuti arus Anda.

SARAN:

Buatlah proses kesadaran refleksif ini dengan menerapkan sesi diskusi seminar, atau lokakarya strategi secara rutin, setidaknya setahun sekali.

10. Jadikan Pemikiran Strategis sebagai Pola Pikir

Pentingnya pemikiran strategis atas perencanaan strategis telah jelas. Pentingnya pemikiran strategis sebagai pola pikir umum, juga penting untuk dibudayakan. Dalam dunia yang cepat berubah, menantang, dan kompleks, kita perlu waspada, ingin tahu, kreatif, berpikiran terbuka, fleksibel. Kita harus visioner, empatik, otentik, penuh perhatian. Kita perlu mengamati, menganalisis, bereksperimen, membuat, mengevaluasi, memutuskan, dan bertindak.

Semua ini didukung oleh pemikiran strategis. Pemikiran strategis mendukung semua keterampilan dan sikap ini. Kita perlu mengembangkan gambaran holistik tentang apa yang kita lakukan, dan apa kontribusi kita kepada dunia; gambar yang terdiri dari banyak detail kecil dan elemen yang harus dirancang dengan hati-hati dan bertanggung jawab.

SARAN:

Mengembangkan strategi dan pemikiran strategis tidak persis sama, tetapi mereka saling mengkondisikan. Sadarilah itu.

Tantangan strategi adalah mengembangkan pandangan terpadu tentang cara kerja bisnis Anda dan bagaimana ia menciptakan dan menangkap nilai dalam lingkungan operasinya.

Salam Luar Biasa Prima!

Wuryanano

Owner SWASTIKA PRIMA Entrepreneur College

Twitter: @Wuryanano

1 Star2 Stars3 Stars4 Stars5 Stars (189 votes, average: 5.00 out of 5)

Loading...

«
»

Leave a Comment

Your email address will not be published. Required fields are marked *