1 Star2 Stars3 Stars4 Stars5 Stars (178 votes, average: 5.00 out of 5)

Loading...

Published on: 01 June, 2016 - 9:00 PM

Lipatgandakan Pertumbuhan Perusahaan

Berhentilah mengejar setiap objek bisnis, dan fokus pada strategi pertumbuhan bisnis Anda. Sebagai pengusaha, saya tertarik pada yang baru. Saya suka kecepatan dan pertumbuhan. Saya tertarik pada objek bisnis yang menggiurkan.

Saya melihat teman-teman saya dengan perusahaan yang benar-benar keren, tumbuh dengan kecepatan tinggi, walaupun biasanya dengan keuntungan rendah. Saya melihat kelipatan luar biasa, pada penilaian penjualan kembali perusahaan-perusahaan ini, dan itu membuat saya ingin berada dalam bisnis semacam ini.

Saya mendengarkan orang-orang berteriak bahwa ponsel akan mengambil alih dunia dan tidak lama lagi tidak ada yang akan membeli apa pun, atau membuat keputusan tanpa terlebih dahulu bertanya kepada dunia maya dengan beragam aplikasinya. Mendengar itu membuat saya ingin membuat bisnis aplikasi.

Sebagai wirausaha, kita semua tertarik pada hal baru. Di awal memulai bisnis, saya beralih dari ide bisnis ke ide bisnis lainnya; beberapa berjalan dan beberapa tidak. Hal-hal yang saya pelajari dalam fase kehidupan saya itu mungkin merupakan pelajaran bisnis saya yang paling berharga.

1. Aset pemasaran dan trik pemasaran.

Dalam banyak kasus, benda yang terlihat bersinar menarik itu, ternyata hanya sampah di bungkus mengkilap. Trik atau taktik dapat bekerja untuk sementara waktu mencobanya, bahkan mungkin berguna untuk sementara waktu, tetapi segera, warna yang sebenarnya akan muncul.

Jika Anda ingin menjadi lebih sukses dibke depannya, jangan pernah berhenti kampanye/promosi untuk menguji ide baru – tidak peduli seberapa bosan Anda dengan strategi lama. Jika Anda ingin menguji ide baru, alokasikan dana pemasaran tambahan untuk melakukannya. Jangan menarik anggaran dari sesuatu yang berfungsi dalam operasional bisnis.

2. Retensi adalah raja.

Bisnis besar mendapatkan ini, tetapi begitu sedikit dari kita pemilik usaha kecil yang mendapatkan betapa pentingnya retensi terhadap pertumbuhan dan profitabilitas. Retensi hanyalah matematika dasar, tetapi menguntungkan. Persentase penjualan tahunan diperlukan untuk menuju retensi pelanggan. Jika Anda dapat mengurangi hilangnya pelanggan, Anda akan secara besar-besaran meningkatkan pertumbuhan dan keuntungan.

Pada akhirnya, kehilangan pelanggan adalah masalah nyata, dan solusi untuk hampir semua bisnis dimulai dengan membangun hubungan. Anda harus menjadi teman pelanggan Anda dalam bisnis ini.

3. Sebuah sistem dan proses untuk semuanya.

Saya terkejut dengan jumlah bisnis yang hanya asal jalan saja – tidak ada struktur, tidak ada proses, tidak ada sistem. Ketika saya memberi tahu pengusaha bahwa mereka perlu menambahkan proses ke dalam bisnis mereka, mereka sering mengatakan hal-hal seperti “Bisnis saya terlalu sulit atau berbeda,” atau “Bisnis saya masih kecil.”

Hal penting untuk diketahui adalah perusahaan Anda tidak berbeda dengan puluhan bahkan ratusan bisnis lain seperti milik Anda. Anda perlu memiliki sistem, dan begitu Anda membuat sistem itu, Anda perlu memberinya waktu untuk bekerja; kemudian, Anda membuat tahapan langkah untuk sistem guna menyesuaikan dan memperbaikinya seiring dengan pertumbuhan bisnis Anda.

Pada akhirnya, bisnis adalah bisnis 99,99 persen dari waktu. Kecuali jika Anda mengikuti jejak dalam industri baru seperti bisnis multinasional yang melibatkan modal super besar, bisnis Anda hanya memerlukan beberapa hal mendasar untuk tumbuh, sukses, dan untung – maksud saya adalah bahwa bisnis Anda tidak perlu memiliki objek yang terlihat “WOW” untuk saat ini.

Jadi, apa yang dibutuhkan?

Bisnis Anda membutuhkan tiga hal:

  • Aset pemasaran yang Anda gunakan berulang-ulang – jangan bosan dengan taktik yang menghasilkan uang bagi Anda.
  • Fokus pada penurunan minat pelanggan. Jaga hubungan baik dengan pelanggan.
  • Sistem dan proses untuk menjaga semuanya berjalan sesuai dengan harapan Anda. Buatlah sistem dan prosesnya.

Itulah hal sederhana yang ada sebagai dasar Anda untuk kesuksesan bisnis jangka panjang dan berkelanjutan.

Salam Luar Biasa Prima!

Wuryanano

Owner SWASTIKA PRIMA Entrepreneur College

Twitter: @Wuryanano

1 Star2 Stars3 Stars4 Stars5 Stars (178 votes, average: 5.00 out of 5)

Loading...

«
»

Leave a Comment

Your email address will not be published. Required fields are marked *