1 Star2 Stars3 Stars4 Stars5 Stars (158 votes, average: 5.00 out of 5)

Loading...

Published on: 01 September, 2016 - 9:05 PM

Cara Mengatasi Penolakan dalam Bisnis

Penolakan adalah bagian dari Kewirausahaan. Pengusaha sukses mengatakan “tidak” pada sebagian besar penawaran. Itulah orang-orang yang dapat Anda teladani dalam berbisnis.

Saya memahami bahwa akan mengalami penolakan ketika saya mulai membangun bisnis. Apakah itu penolakan “kecil” atau benjolan besar di jalan, ini sangat mudah membuat tersesat dalam perasaan kehilangan yang luar biasa. Satu penolakan dapat dengan mudah menyebabkan berhari-hari (atau lebih) mengabaikan tugas bisnis Anda, yang mestinya tetap harus dijalankan.

Saat Anda mengambil tindakan untuk mencapai tujuan Anda, dan Anda mengalami penolakan terus-menerus, Anda harus bertanya pada diri sendiri, apakah Anda sudah mengambil langkah yang cukup besar? Pertumbuhan akan terjadi ketika Anda melangkah keluar dari zona nyaman Anda, untuk melakukan hal-hal yang membuat Anda takut, sebagaimana penolakan itu.

Berikut adalah empat hal, yang harus dilakukan ketika Anda mengalami penolakan.

Luangkan waktu sejenak untuk berteriak.

Anda adalah manusia. Anda dapat mencoba memendam semua perasaan dan emosi di dalam itu, tetapi pada titik tertentu, Anda akan meledak – mungkin dalam situasi yang Anda sesali. Oleh karena itu, lepaskan kemanusiaan Anda sejenak. Anda boleh berteriak, pukul-pukul meja, lemparkan buku atau melakukan hal-hal lainnya guna melepaskan emosi yang membebani Anda, tentu saja Anda tetap harus mengontrol diri, agar pelampiasan emosi ini tidak sampai menimbulkan kerusakan berarti, yang nantinya Anda sesali.

Berbicaralah dengan keras, bahkan jika Anda sendirian dan akui apa yang ada dalam pikiran Anda. Bicaralah dengan orang penting atau teman Anda. Intinya, untuk menyembuhkan emosi, Anda harus terlebih dahulu mengakuinya. Anda tidak dapat memperbaiki masalah yang tidak Anda akui ada di sana.

Evaluasi “mengapa” di balik penolakan.

Pikiran kita menempatkan penolakan dalam kategori “tidak baik untuk kita” tetapi itu tidak selalu terjadi. Hidup adalah guru terhebat kita. Penolakan itu menawarkan kita kesempatan untuk memastikan apa yang kita lakukan adalah tepat untuk kita. Evaluasilah mengapa penolakan itu terjadi. Tentukan apakah ini sesuatu yang benar-benar ingin Anda lakukan, tetapi masih perlu pendekatan yang lebih baik.

Jika Anda membutuhkan lebih banyak keahlian, dapatkan itu. Jika ini adalah pesan peringatan untuk Anda memberi tahu bahwa apa yang Anda kejar bukan yang terbaik, dengarkan. Setelah Anda selesai memproses perasaan dan emosi Anda, lakukan taktik dengan memeriksa apa yang terjadi. Penolakan bisa berupa benjolan di jalan atau lebih buruk lagi. Apa yang terjadi selanjutnya adalah pilihan Anda. Saya memilih untuk belajar dan kembali lagi, bahkan menjadi lebih kuat.

Tentukan langkah Anda selanjutnya.

Langkah Anda selanjutnya setelah penolakan harus strategis dan taktis. Luangkan waktu untuk merencanakan, apa yang harus dilakukan selanjutnya. Jika mendapatkan lebih banyak keahlian, lebih spesifik tentang cara melakukannya dan buat timeline untuk itu. Jika itu menciptakan pendekatan berbeda untuk mengejar peluang yang sama, luangkan waktu untuk memeriksa apa yang orang lain inginkan, yang membantu mereka mencapai kesuksesan.

Gunakan setiap penolakan untuk memicu motivasi Anda.

Dibutuhkan banyak hal untuk membangun bisnis. Akan ada beberapa kali peristiwa tak menyenangkan terjadi, bahkan ketika Anda tidak merasakannya. Anda harus terinspirasi dan termotivasi untuk terus berjalan ketika rasanya tidak ada yang berjalan dengan baik. Ada perubahan pola pikir, yang dapat memberi Anda bahan bakar, yang Anda butuhkan secara konsisten untuk termotivasi. Gunakan setiap penolakan sebagai api untuk menerangi Anda dan memotivasi Anda.

Setiap pengalaman dalam hidup menawarkan pelajaran. Pelajaran-pelajaran itu membantu Anda menjadi versi terbaik dari diri Anda. Ubah cara Anda melihat penolakan. Dapatkan tekad lebih membara untuk mencapai tujuan itu. Gunakan penolakan sebagai motivasi Anda untuk terus melakukan pekerjaan. Pada akhirnya, melakukan pekerjaan secara konsisten akan membangun bisnis Anda dan mencapai tujuan Anda.

Mengalami penolakan tidak harus menjadi akhir dari kisah kita. Ubah cerita Anda, dan Anda bisa mengubah hidup Anda. Anda memiliki pilihan untuk dibuat dan Anda tidak boleh memilih apa pun yang menghilangkan kekuatan batin Anda. Lihat penolakan sebagai pelajaran, dapatkan strategi dan taktik, tentang apa yang akan Anda lakukan selanjutnya. Ini adalah hidup Anda. Buatlah perhitungan dari setiap pengalaman dan keputusan.

Salam Luar Biasa Prima!

Wuryanano

Owner SWASTIKA PRIMA Entrepreneur College

Twitter: @Wuryanano

1 Star2 Stars3 Stars4 Stars5 Stars (158 votes, average: 5.00 out of 5)

Loading...

«
»

Leave a Comment

Your email address will not be published. Required fields are marked *