1 Star2 Stars3 Stars4 Stars5 Stars (69 votes, average: 5.00 out of 5)

Loading...

Published on: 29 December, 2016 - 8:00 PM

INSPIRASI Kepemimpinan HOWARD SCHULTZ untuk BRAND Starbucks

CEO Starbucks, Howard Schultz dihormati karena jam kerjanya yang panjang dan hubungannya yang mudah dengan karyawan Starbucks.

Dikenal karena sering mengunjungi banyak toko lokal yang ia jalankan, Schultz di rumah menjalankan mesin espresso, mengobrol dengan pelanggan, dan memanggang biji kopi terkenal yang menempatkan rantai di peta bisnis internasional, berbasis di Seattle.

Kesediaan Schultz untuk “mengotori” tangannya, mengilhami karyawannya untuk bekerja lebih keras setiap kali mereka mengenakan celemek dan pelindung hijau khas baju seragam kerja Starbucks. Konon, kekuatan terbesar Schultz sebagai CEO Starbucks adalah kemampuannya untuk berpikir secara strategis.

Selama masa pertumbuhan Starbucks, Schultz meyakinkan pemilik bisnis untuk memperlengkapi kembali toko mereka dengan model gedung pertemuan Eropa yang berbasis kopi. Dengan espresso di menu dan ruang di setiap unit untuk dikunjungi orang, Starbucks diposisikan untuk pertumbuhan besar dan keuntungan besar.

Singkatnya:

Howard Schultz mampu mengembangkan budaya menghormati karyawan, melalui gaya kepemimpinan transformasionalnya, dan meninggalkan teladan bagi pemilik bisnis lainnya.

Schultz memiliki kepercayaan pada Stimulasi Intelektual, yang membuatnya menciptakan MEREK (BRAND), yang melanggar norma budaya kopi.

Schultz memiliki visi jelas, yang menghasilkan budaya perusahaan dengan fokus karyawan yang kuat.

Howard Schultz adalah Pemimpin Transformasional, yang memulai revolusi kopi di AS. Gaya kepemimpinannya yang berfokus pada karyawan, meninggalkan pola yang dapat diikuti oleh pemilik bisnis lain, saat mereka mengembangkan perusahaan mereka sendiri, dan Schultz menumbuhkan Merek Global dalam prosesnya.

Didorong oleh visi mereknya, Schultz menghidupkan kembali industri kopi sambil membangun salah satu rantai kopi terbesar di dunia, dengan tim yang berpusat pada karyawan. Dia menggunakan Dua Praktik Kepemimpinan Transformasional klasik untuk melakukannya.

1. Stimulasi Intelektual

Pemimpin Transformasional seperti Schultz, ditandai dengan kepercayaan pada Stimulasi Intelektual; tidak takut untuk mengguncang perahu, lebih memilih aliran ide-ide baru dan menantang status quo.

Schultz jelas menantang status quo dengan rencananya untuk menciptakan “Tempat Ke Tiga” di Amerika, situs yang paling banyak dikunjungi SETELAH rumah dan kantor. Ini tidak pernah terdengar dalam budaya kopi perusahaan pada saat itu.

Konsep “Tempat Ke Tiga” melibatkan lokasi ritel dengan dekorasi yang mengundang, musik yang menenangkan, dan Wi-Fi yang terkenal cepat, sehingga pelanggan akan merasa seperti di rumah sendiri. Sementara tempat pemberhentian makanan lainnya kurang mengundang, Schultz cukup berani untuk membayangkan tempat yang lebih terasa seperti rumah sendiri. Ini membantunya menjadi RAJA kategori rantai kopi.

2. Visi yang Jelas

Pemimpin Transformasional juga memiliki motivasi tinggi dan visi jelas, yang mereka bagikan secara terbuka dengan timnya.

Schultz memiliki motivasi untuk mengembangkan perusahaan besar dan, lebih menonjol, memiliki visi untuk mendukung karyawannya. Dia melembagakan program baru untuk mendukung pekerja, termasuk tunjangan kesehatan untuk pekerja paruh waktu, bantuan uang sekolah, perekrutan veteran, dan program pembelian saham karyawan.

Fokus Schultz pada karyawan sebagian besar berasal dari ingatan pada ayahnya, yang bekerja sebagai sopir truk. Ketika Schultz berusia tujuh tahun, ayahnya patah pergelangan kaki dan kehilangan pekerjaan. Keluarga itu tiba-tiba tidak punya penghasilan. Pengalaman itu melekat pada Schultz, dan kemudian, ketika membangun mereknya sendiri, pemenuhan dan martabat karyawan menjadi prioritas utama. Schultz menjelaskan fokus gandanya; Keuntungan dan, yang lebih penting adalah Orang.

“Saya sangat yakin telah menunjukkan bahwa kami adalah perusahaan yang digerakkan oleh kinerja … Pada saat yang sama, kami telah melakukan semua ini melalui lensa kemanusiaan, dan itulah yang paling saya banggakan,” kata Schultz kepada Marketplace.

Kualitas kepemimpinan yang kuat mendorong Schultz maju, memungkinkan perusahaannya untuk membedakan dirinya dan mengantarkan gelombang kedua revolusi kopi.

Pemimpin yang kuat melakukan lebih dari sekadar mengelola tim dan praktik bisnis; mereka membuat keputusan yang berani. Ketika Anda memimpin dari postur strategis, Anda membayangkan seperti apa bisnis bisa dan harus terlihat pada 3, 5, dan 10+ tahun ke depan.

Para pemimpin strategis menyadari bahwa keputusan mereka memelihara kesehatan bisnis jangka panjang, dan tidak selalu menjadi perhatian langsung dari operasi sehari-hari. Misalnya, Schultz menyadari bahwa Starbucks perlu mengubah menu dan secara drastis akan mengubah desain tokonya, jika ingin berkembang di luar wilayah Seattle.

Visi Strategis untuk pertumbuhan, membutuhkan perombakan perusahaan dalam waktu cepat, dan paling awal adalah kesabaran dari karyawan, baru kemudian mengembangkan 28.000 toko. Starbucks adalah pengecer kopi terbesar di planet ini. Tanpa pemimpin strategis di pucuk pimpinan perusahaan, Starbucks mungkin akan tetap menjadi merek kopi regional saja.

Kemampuan Anda untuk membuat keputusan berani akan menentukan bagaimana Anda memimpin maupun pengelolaan. Postur strategis adalah suatu keharusan bagi mereka yang bercita-cita untuk memimpin. Ketika Anda mampu melihat melampaui kebutuhan bisnis, Anda berada dalam posisi untuk merencanakan kepentingan bisnis terbaik, dan apa pun dalam pikiran. yang terlibat atas nama bisnis.

Nah Sahabat. Bagaimana menurut Anda sebagai pemimpin bisnis?

Salam Liar Biasa Prima!

Wuryanano

Twitter: @Wuryanano

Owner SWASTIKA PRIMA Entrepreneur College

1 Star2 Stars3 Stars4 Stars5 Stars (69 votes, average: 5.00 out of 5)

Loading...

«
»

Leave a Comment

Your email address will not be published. Required fields are marked *