1 Star2 Stars3 Stars4 Stars5 Stars (89 votes, average: 5.00 out of 5)

Loading...

Published on: 28 August, 2017 - 6:00 AM

Melepaskan Masa Lalu adalah KUNCI SUKSES

Menurut Anda, apa yang akan terjadi, jika saat mengemudikan mobil di jalan raya, sambil terus menerus melihat ke kaca spion? Kemungkinan besar jawabannya adalah, “Pasti itu berbahaya!” Dan tidak orang yang mau ambil risiko dengan cara mengemudi tersebut.

Itulah yang akan terjadi, ketika mencoba membangun masa depan yang didambakan, namun sambil terus menerus berada di dalam masa lalu. Anda mencoba menyelesaikan tugas yang mustahil. Marianne Williamson terkenal berkata, “Kita tidak menyembuhkan masa lalu dengan berdiam di sana. Kita menyembuhkan masa lalu dengan hidup sepenuhnya di masa kini.”

Kata-kata yang kuat itu adalah KEBENARAN bahwa kita tidak dapat mengubah masa lalu. Tidak peduli seberapa banyak kita mengeluh, tidak ada yang bisa mengubahnya. Yang bisa kita lakukan hanyalah fokus pada saat ini dan membangun untuk masa depan.

Nah, Anda tidak dapat mulai membangun masa depan yang Anda inginkan, jika pikiran Anda penuh dengan beban masa lalu Anda. Anda harus melepaskan masa lalu untuk membebaskan diri Anda dan membangun masa depan Anda.

Berikut ini ada tiga hal dari masa lalu yang paling membebani orang. Anda perlu mempelajari tiga hal ini, untuk melepaskan dari masa lalu agar dapat menerobos masa depan yang penuh kebahagiaan.

1. Lepaskan Hal-hal Yang Salah

Hal-hal yang salah di masa lalu, itu cenderung menjadi bagian dari hidup. Ketika seseorang berbuat salah kepada diri kita, akan menjadi sangat mudah untuk menyimpan dendam.

Masalah dengan menyimpan dendam adalah bahwa itu menjadi beban terberat yang mungkin bisa Anda bawa. Dendam tetap berada di garis depan pikiran dan hati Anda. Mereka menghancurkan Anda secara mental dan emosional, yang pada akhirnya menimbulkan dampak fisik.

Dendam membuat Anda terjebak di masa lalu, dan dalam lingkaran setan mengingat kembali kesalahan yang telah dilakukan kepada Anda. Anda pada dasarnya terikat di sana. Untuk maju, Anda harus melepaskan dan merelakan kesalahan-kesalahan di masa lalu. Ketika Anda melakukannya, Anda membebaskan diri Anda.

Lewis Smedes menggambarkannya ketika dia berkata, “Mengampuni berarti membebaskan seorang narapidana, dan menemukan bahwa napi itu adalah Anda.” Anda berhak mendapatkan kehidupan yang Anda inginkan. Jadi, lanjutkan dan lepaskan diri Anda dari masa lalu dengan melepaskan semua kesalahan yang terjadi pada Anda. Anda harus membuat pilihan sadar setiap hari, untuk melepaskan “yang lama”, apa pun arti “yang lama” bagi Anda.

2. Lepaskan cerita Anda yang Membatasi

Salah satu alasan terbesar orang berjuang untuk menerobos dan menciptakan kehidupan yang mereka inginkan adalah karena mereka ditahan oleh kepercayaan yang membatasi dari masa lalu.

Bagian yang paling menyedihkan tentang itu adalah bahwa sebagian besar dari kepercayaan yang membatasi itu diberikan kepada mereka tanpa ada permintaan dari pihak mereka. Itu seperti hadiah mengerikan yang tidak bisa dikembalikan.

Maksud saya adalah bahwa sebagian besar cerita yang kita percayai tentang diri kita, dan kehidupan secara umum telah tertanam di dalam diri kita sejak masih anak-anak. Kita seperti spons, menyerap semua yang kita alami di dunia ini.

Persepsi kita tentang apa realitas tercipta dengan sedikit atau bahkan tanpa pilihan di pihak kita. Jadi, jika Anda dibesarkan dalam keluarga miskin, di mana uang dibicarakan sebagai sesuatu yang sangat sulit dibuat atau sesuatu yang merusak orang, kemungkinan besar Anda tumbuh dengan banyak kepercayaan yang sama.

Sama halnya jika Anda tumbuh bersama orang tua yang tidak memiliki keharmonisan rumah tangga, pernikahan yang tidak berfungsi, kemungkinan besar Anda tumbuh dengan keyakinan tertentu tentang betapa sulitnya memiliki hubungan yang bahagia dan sehat.

Itulah bagian hidup yang tidak menguntungkan, ada begitu banyak anak yang menjadi cacat dengan keyakinan yang membatasi hidup, tanpa memiliki pilihan apakah mereka menginginkannya atau tidak. Mereka seperti gajah yang tumbuh dengan terikat pada tali kekang.

Awalnya, gajah berjuang untuk memutuskan tali dan melarikan diri, tetapi tidak cukup kuat untuk melakukannya. Dan setelah gagal cukup lama, gajah tersebut akhirnya menyerah untuk mencoba melepaskannya.

Begitulah cara berakhir dengan gajah dewasa yang diikat, bahkan tidak mencoba untuk membebaskan diri. Kisah-kisah yang membatasi pengalaman remaja gajah itu selamanya membentuk dan membatasi kemungkinan hidupnya.

Kabar baiknya adalah, sebagai orang dewasa dengan kemampuan sadar untuk memilih apa yang kita pegang, kita bisa memutuskan; apakah kita ingin berpegang pada kepercayaan itu lagi atau tidak. Jika Anda benar-benar ingin menerobos dan menciptakan kehidupan yang hebat untuk diri sendiri, Anda harus rela memutuskan tali yang mengikat Anda pada keyakinan yang membatasi itu.

“Bernafas. Berangkat. Dan ingatkan diri Anda, bahwa saat ini adalah satu-satunya momen yang Anda tahu pasti Anda miliki.” – Oprah Winfrey

3. Lepaskan Pola Pikir Korban

Hal berikutnya yang harus Anda lepaskan dari masa lalu untuk menciptakan masa depan yang berkelimpahan adalah pola pikir korban. Begitu banyak orang telah dikondisikan untuk percaya bahwa mereka adalah korban dalam kehidupan, sedang terjadi pada mereka, dan mereka tidak bisa beristirahat.

Masalahnya, jika seseorang memiliki pola pikir korban, mereka melemahkan kekuatannya untuk menciptakan kehidupan yang mereka inginkan. Mereka mengatakan bahwa mereka tidak cukup kuat untuk benar-benar mencapai tujuan mereka atau hasil yang diinginkan dalam hidup.

Tidak seorang pun yang pernah menciptakan sesuatu yang hebat dalam hidup mereka dengan pola pikir korban. Para korban angkat tangan dan menyerah ketika keadaan menjadi sulit. Sebaliknya, mereka yang menang, mengambil tanggung jawab seratus persen atas hidup mereka, dan percaya bahwa mereka memiliki kekuatan untuk menciptakan apa pun yang mereka inginkan.

Sama seperti keyakinan yang membatasi, pola pikir korban pun, kemungkinan besar diberikan kepada Anda. Anda mempelajarinya dari orang-orang terdekat Anda saat usia muda. Namun, seperti hadiah yang buruk, Anda dapat memilih untuk membuangnya kapan pun Anda mau. Dan Anda harus melakukannya jika Anda ingin menerobos kesuksesan dalam hidup Anda.

Seperti yang dikatakan Steve Maraboli, “Berhentilah memvalidasi mentalitas korban Anda. Singkirkan drama yang merugikan diri sendiri dan rangkul kemampuan bawaan Anda untuk pulih dan mencapainya.”

Nah Sahabat. Jika Anda bisa melakukannya, Anda akan mampu menciptakan kehidupan yang Anda inginkan.

Salam Luar Biasa Prima!

Wuryanano

Twitter: @Wuryanano

Owner SWASTIKA PRIMA Entrepreneur College

1 Star2 Stars3 Stars4 Stars5 Stars (89 votes, average: 5.00 out of 5)

Loading...

«
»

Leave a Comment

Your email address will not be published. Required fields are marked *