1 Star2 Stars3 Stars4 Stars5 Stars (200 votes, average: 5.00 out of 5)

Loading...

Published on: 24 September, 2017 - 8:00 PM

Memperkuat Mental Pikiran Wirausaha

Menjadi seorang wirausaha sukses, membutuhkan pembelajaran lebih dari sekadar menjalankan bisnis dan mengelola keuangan. Saya dapat memberi tahu Anda bahwa elemen-elemen tersebut tentu saja memainkan peran, namun sebenarnya Anda juga perlu melakukan sesuatu yang signifikan dengan angka-angka bisnis, yaitu kreativitas, kemampuan kepemimpinan, dan kecerdasan.

Hal-hal tersebut sangat dibutuhkan oleh seorang wirausaha, jika ingin bisnisnya berjalan sukses. Itulah bentuk penguatan mental kewirausahaan, yang harus Anda lakukan. Memperkuat mental kewirausahaan membutuhkan pelajaran, baik di dalam maupun di luar kelas.

Beberapa cara untuk memperkuat pikiran  wirausaha sbb:

Dengarkan mentor yang berpengalaman.

Salah satu hal paling praktis yang dapat Anda lakukan adalah menemukan seorang mentor — atau beberapa – dan mendengarkan apa yang mereka katakan. Beberapa orang yang paling sukses secara finansial di dunia, seperti Mark Zuckerberg, memuji keberhasilan mereka atas pengalaman yang mereka bagikan dengan mentor mereka.

Mentor adalah papan suara yang bagus untuk ide-ide Anda, sehingga mereka dapat memberi tahu Anda apa yang mereka yakini menjanjikan atau apa yang mereka anggap merugikan. Anda tidak harus mengenal mereka sebelumnya – Anda dapat menggunakan sumber daya dari media sosial untuk terhubung dengan orang-orang yang memiliki pengalaman bisnis untuk berbagi dengan Anda.

Baca sebanyak yang Anda bisa.

Selain mentor, Anda dapat memperoleh pengetahuan dari buku dan artikel yang diterbitkan. Orang-orang yang menuliskan pengalaman mereka dan membagikannya kepada dunia, ingin Anda belajar dari kesalahan dan kesuksesan mereka, dan mereka dapat memberikan kisah dunia nyata yang dapat Anda terapkan pada usaha Anda sendiri.

Sebagai contoh, sebagian besar CEO yang sukses mengungkapkan bahwa mereka membaca setidaknya satu buku per minggu.

Hadiri acara wirausaha.

Ingin menjadi lebih baik dalam apa yang Anda lakukan? Kelilingilah diri Anda dengan pikiran wirausaha lain di acara-acara seperti pameran dagang, konferensi, seminar, pelatihan bisnis, webinar, dan lainnya. Peristiwa semacam itu adalah peluang yang sangat baik untuk berjejaring, dan memiliki koneksi lintas industri, sehingga akan lebih memungkinkan Anda untuk sukses.

Dari pengalaman pribadi, saya bisa menghargai kesuksesan hingga waktu yang saya habiskan di berbagai acara wirausaha. Ingatlah bahwa tujuan Anda menghadiri kegiatan atau acara itu bukan untuk menjual apa yang Anda jual. Alih-alih, itu untuk membuat koneksi profesional yang dapat Anda kirimi kontak dan terima kontak untuk tahun-tahun mendatang.

Mencari tantangan baru.

Keterampilan paling penting yang dimiliki seorang pengusaha adalah memecahkan masalah. Anda perlu belajar cara berpikir cepat, mempelajari situasi dari berbagai sudut dan menemukan solusi kreatif yang belum pernah dicoba orang lain sebelumnya. Untuk mengembangkan keterampilan seperti itu, Anda harus mencari situasi yang menantang, yang membantu menyambungkan otak Anda untuk berpikir kritis. Misalnya, Anda harus belajar menerima umpan balik dan kritik, mendengarkan dengan sungguh-sungguh pemikiran dan ide orang lain dan memilih untuk fokus pada hasil dan solusi.

Pikirkan visi Anda setiap hari.

Anda ingin menjadi pengusaha karena Anda punya ide – sebuah visi. Pikirkan positif tentang visi Anda setiap hari untuk mengingatkan diri sendiri, mengapa Anda mengembangkan keterampilan ini dan menempatkan diri Anda dalam situasi yang penuh tekanan.

Beri diri Anda dorongan motivasi ketika Anda membutuhkannya; misalnya melafalkan mantra untuk mengingatkan diri sendiri pada tujuan:

“Saya cukup berpengalaman untuk melakukan ini. Saya cukup berpengetahuan untuk melakukan ini. Saya cukup siap untuk melakukan ini. Saya cukup dewasa untuk melakukan ini. Saya cukup berani untuk melakukan ini.”

Saya sendiri suka membuat papan visi digital dan menyimpan catatan tempel yang menginspirasi di kantor saya. Tidak masalah seberapa besar atau kecil ukurannya, Anda pergi untuk memastikan melihat visi Anda setiap hari, lakukan saja sesuatu yang bekerja untuk Anda.

Memenuhi janji Anda secara berlebih.

Salah satu cara untuk membedakan diri dari pesaing adalah dengan memenuhi janji Anda secara berlebih. Misalnya, Anda seorang web developer yang berjanji untuk membangun situs web terkemuka untuk seseorang. Sertakan fitur tambahan yang tidak diharapkan klien Anda. Kebiasaan ini tidak hanya akan meningkatkan reputasi Anda, tetapi juga akan membina hubungan pelanggan yang lebih kuat dan mendorong pemasaran dari mulut ke mulut. Masih ingat pepatah ini, “Satu lusin itu tiga belas“. Secara normal, yang namanya “Satu lusin itu dua belas”.

Cobalah setiap bagian bisnis.

Meskipun awalnya Anda seorang wiraswasta tanpa karyawan, Anda memiliki banyak tugas yang harus diselesaikan sendirian. Namun, ketika bisnis Anda tumbuh dan Anda memiliki karyawan, ada kemungkinan Anda akan melupakan betapa sulitnya semua tanggung jawab itu. Untuk mempertahankan penghargaan Anda atas pekerjaan semua orang dan untuk menghindari ego, cobalah ulurkan tangan Anda di setiap aspek bisnis Anda.

Bekerjalah bersama karyawan Anda dalam berbagai peran, untuk melihat seperti apa pekerjaan mereka – yang akan membantu Anda menjaga segala sesuatunya dalam perspektif, memberikan peluang untuk berkolaborasi dan menjalin ikatan sebagai sebuah tim.

Berlatih disiplin diri.

Menjadi pengusaha yang sukses membutuhkan disiplin. Anda harus berhati-hati membuang-buang waktu dalam kehidupan profesional dan pribadi Anda. Batasi waktu yang Anda habiskan di media sosial, pastikan Anda banyak tidur dan makan makanan seimbang, jadwalkan waktu untuk berolahraga dan membaca, dan kurangi gangguan. Salah satu cara terbaik untuk tetap teratur dan disiplin adalah dengan mencoba menulis sebagai jurnal Anda; banyak pengusaha menemukan hobi ini produktif dan kreatif.

Dengarkan lebih dari yang Anda bicarakan.

Selalu dengarkan lebih dari yang Anda katakan; seperti yang mereka katakan, ada alasan mengapa kita memiliki dua telinga tetapi hanya satu mulut. Terutama ketika datang percakapan sulit atau tidak nyaman, yang terbaik adalah fokus untuk hadir dan benar-benar mendengar apa yang dikatakan orang lain (tidak hanya secara verbal, tetapi melalui bahasa tubuh dan isyarat sosial lainnya).

Seringkali, kita mendengarkan untuk merespons, alih-alih mendengarkan untuk mendengar apa yang seseorang coba katakan kepada kita. Adalah selalu lebih baik untuk mendengarkan dan berefleksi, sebelum menanggapi situasi apa pun.

Bantu orang lain.

Dalam mengajar, kita belajar sama seperti kita menyampaikan kepada orang lain; dan dalam konteks itu, membantu orang lain adalah salah satu hal paling memuaskan yang dapat kita lakukan. Membantu orang lain dalam mengembangkan bisnis mereka, dapat mengajari Anda banyak hal tentang bisnis Anda sendiri, karena itu memerlukan refleksi.

Misalnya, mitra bisnis yang bekerja dengan Anda sedang berjuang dengan kampanye media sosial yang gagal, dan Anda secara sukarela membantu menilai apa yang salah. Dengan membandingkan catatan tentang strategi Anda, Anda akan mendapatkan wawasan baru tentang pemasaran media sosial Anda sendiri, dan ide-ide segar untuk langkah baru di masa depan.

Menjadi seorang wirausaha bukan hanya tentang mengelola bisnis; itu membutuhkan cara berpikir yang baru. Nah, bagaimana Anda akan memperkuat pikiran kewirausahaan Anda sendiri?

Salam Luar Biasa Prima!

Wuryanano

Twitter: @Wuryanano

Owner SWASTIKA PRIMA Entrepreneur College

1 Star2 Stars3 Stars4 Stars5 Stars (200 votes, average: 5.00 out of 5)

Loading...

«
»

Leave a Comment

Your email address will not be published. Required fields are marked *