1 Star2 Stars3 Stars4 Stars5 Stars (58 votes, average: 5.00 out of 5)

Loading...

Published on: 18 October, 2017 - 6:06 AM

MOTIVASI Diri yang Dilakukan Orang TERBAIK

Akan ada hari-hari ketika Anda benar-benar tidak merasa termotivasi untuk melakukan apa pun.

Motivasi bisa menyebalkan, karena kita terlalu mengandalkannya untuk menyelesaikan sesuatu, yang berarti ketika tidak merasa termotivasi, kita tidak menyelesaikan apa pun. Atau, kita membutuhkan bantuan untuk melakukannya.

Pada hari-hari ketika Anda merasa tidak ingin melakukan apa-apa, Anda sebenarnya dapat mengabaikan “kebutuhan” otak Anda akan motivasi, sehingga Anda dapat menyelesaikan banyak hal terlepas dari perasaan Anda.

Semuanya dimulai dengan konsep yang dirujuk sebagai “Kereta Keputusan”. “Kereta Keputusan” standar umumnya, berjalan berurut seperti ini:

PERASAAN — KEPUTUSAN — TINDAKAN

Orang yang kesulitan menyelesaikan sesuatu karena kurang motivasi, coba lihat “Kereta Keputusan” seperti di atas. Orang ini menunggu sampai MERASA ingin menyelesaikan tugas, yang membuat mereka MEMUTUSKAN untuk melakukannya, dan akhirnya mau mengambil TINDAKAN.

Sebaliknya, orang-orang berkinerja terbaik, melewati bagian PERASAAN, dan langsung mEmbiat KEPUTUSAN untuk TINDAKAN menyelesaikan tugas. Dengan melakukannya, mereka mengambil tindakan lebih cepat, dan sebagai hasilnya, menyelesaikan berbagai hal lebih cepat. Ini lebih dari sekadar cara tidak langsung untuk mengatakan “Lakukan Saja”.

“Orang Pintar belajar dari segala hal, dan dari semua orang, Orang Biasa dari pengalaman mereka, Orang Bodoh merasa sudah memiliki semua jawaban.” – Socrates

Cara lain untuk melihat proses ini adalah dengan menggunakan variasi lain dari “Kereta Keputusan” sebegai berikut:

INSPIRASI — MOTIVASI — KEPUTUSAN — TINDAKAN

INSPIRASI dijelaskan sebagai, “Proses dirangsang secara mental untuk melakukan atau merasakan sesuatu.” MOTIVASI dideskripsikan sebagai, “Alasan untuk bertindak atau berperilaku dengan cara tertentu”. Jadi, dalam “Kereta Keputusan” ini, bagian dari PERASAAN adalah INSPIRASI dan MOTIVASI. Orang akan menunggu sampai merasa terdorong secara mental untuk menyelesaikan sesuatu, yang mengarah pada MOTIVASI.

MOTIVASI berfungsi sebagai pengingat mengapa mereka ingin menyelesaikan tugas di urutan pertama, atau, dengan kata lain, insentif yang akan mereka peroleh dari menyelesaikan tugas. Hal tersebut membuat mereka, di akhir perjalanan ini, memutuskan untuk mengambil tindakan.

Dengan menghilangkan PERASAAN sebagai kebutuhan akan INSPIRASI dan MOTIVASI, Anda dapat memutuskan untuk mengambil tindakan terlebih dahulu. Setelah menyelesaikan tugas, rasa bangga yang Anda rasakan karena telah menindaklanjuti keputusan, komitmen mental yang Anda buat untuk diri sendiri, akan membangun motivasi untuk menyelesaikan tugas lain. Dengan kata lain, mengambil tindakan, akan membangun momentum yang mengarah pada motivasi, untuk mengambil lebih banyak tindakan.

Mulailah Benar-Benar Termotivasi

Tidak ada yang terlahir sebagai orang terbaik. Ini berarti Anda mungkin memerlukan inspirasi dan motivasi, untuk menjadi dorongan bertindak, sampai Anda dapat sepenuhnya mengadopsi pendekatan produktivitas ini.

Jadi, sebagai permulaan, inspirasi adalah KENAPA Anda melakukan itu. Itu tujuan Anda, misi Anda. Dengan menemukan dan mendapatkan kejelasan tentang misi yang Anda jalani, Anda dapat lebih mudah menginspirasi diri sendiri, serta orang lain dalam misi yang sama, untuk bertindak.

Motivasi ini dirujuk sebagai Empat Area yang Mendorong Orang, yaitu: KEMAJUAN, INDIVIDU, KEGILAAN, dan TUJUAN. Orang yang termotivasi oleh KEMAJUAN dimotivasi dengan mencapai ketinggian baru berikutnya, mendapatkan promosi, mencapai tujuan sebagai tim, dan seterusnya.

Orang yang dimotivasi oleh INDIVIDU, melihat dan memanfaatkan Tujuan Pribadi mereka sebagai sumber motivasi paling efektif; misalnya mencapai gaya hidup tertentu, mendapatkan pengakuan, mencapai keamanan hidup.

Orang yang didorong oleh KEGILAAN, akan didorong oleh faktor-faktor seperti pertentangan, persaingan, pembuktian orang lain salah, dan elemen tidak konvensional lainnya. Sedangkan, orang yang didorong oleh TUJUAN, termotivasi dengan membuat dampak, membantu orang lain, menciptakan perubahan, dan pendorong lain dari sifat tersebut.

Anda dapat memanfaatkan kedua elemen INSPIRASI dan MOTIVASI untuk menjadi lebih produktif, lebih fokus, dan selangkah lebih dekat untuk menjadi pemain terbaik. Ketika saya berjuang untuk tetap termotivasi, saya mulai dengan mengenali MENGAPA saya melakukan, dan apa semua insentif yang akan saya peroleh dari pencapaian tujuan saya.

“Jika ada sesuatu yang cukup penting, bahkan jika kemungkinannya besar sekali menantang Anda, Anda tetap harus melakukannya.” – Elon Musk

Ketika saya menemukan tugas apa pun yang sebenarnya tidak ingin saya lakukan, saya akan bertanya pada diri sendiri apakah mereka akan membantu saya mencapai misi saya — tujuan saya — atau tidak. Saya akan bertanya pada diri sendiri, apakah menyelesaikan tugas itu akan membantu saya mendapatkan insentif motivasi yang sedang saya upayakan.

Jika jawabannya TIDAK, saya akan membuangnya dari daftar tugas saya. Jika jawabannya YA, saya akan membuat keputusan untuk melakukannya, dan mulai bekerja. Buat keputusan sama untuk mencapai tujuan yang telah Anda tetapkan, dan Anda akan segera mencapai tujuan Anda.

Salam Luar Biasa Prima!

Wuryanano

Twitter: @Wuryanano

Owner SWASTIKA PRIMA Entrepreneur College

1 Star2 Stars3 Stars4 Stars5 Stars (58 votes, average: 5.00 out of 5)

Loading...

«
»

Leave a Comment

Your email address will not be published. Required fields are marked *