1 Star2 Stars3 Stars4 Stars5 Stars (34 votes, average: 5.00 out of 5)

Loading...

Published on: 28 December, 2017 - 6:00 AM

5 Strategi OPTIMALKAN Pola Pikir untuk REINVENTION

Ketika saya harus menutup bisnis saya yang merugi, saya merasa dipermalukan dan marah. Saya tidak mungkin berpikir bagaimana saya akan pindah dari “Saya Gagal” menjadi “Saya Belajar”.

Sekarang ini, saya mengerti bahwa momen-momen itu adalah katalis untuk REINVENTION atau PENEMUAN KEMBALI – sebuah istilah yang agak terlalu sering digunakan dan sebagian besar disalahpahami. Tampaknya ada harapan bahwa, ketika kemalangan tiba, Anda hanya perlu berputar dan secara ajaib, muncul kembali sebagai diri Anda yang baru.

Saya tidak tahu kasus apa pun, bahwa transformasi itu mudah atau instan. REINVENTION adalah Suatu Proses. Ini pembelajaran di saat Anda kehilangan. Ini membentuk kebiasaan dan perilaku baru. Ini adalah pertumbuhan. Kadang-kadang butuh sedikit dorongan, seperti kehilangan bisnis Anda. Hidup adalah REINVENTION atau PENEMUAN KEMBALI secara berkelanjutan, kemajuan berkelanjutan.

Menemukan katalis Anda untuk REINVENTION yang diciptakan kembali, seharusnya tidak menjadi manuver putus asa untuk mengeluarkan diri dari kegagalan. Untuk menemukan kembali diri Anda. Anda dapat mulai dari mana pun Anda berada, kemudian mengambil langkah menuju ke tujuan dan kehidupan yang ingin Anda kembangkan.

Ketika kita melakukan sesuatu hanya karena dipaksa, itu membatasi kesediaan kita untuk berpikir besar. Ketika kita melakukan sesuatu karena membuat kita menjadi orang yang kita inginkan, kemungkinan itu akan terlihat, dan menjadi kenyataan.

“Saya merasa harus melakukan pekerjaan, seperti saya harus terus-menerus menemukan kembali diri saya sendiri. Semakin saya menaikkan taruhannya untuk diri saya sendiri, semakin baik dalam jangka panjang.” – Kevin Hart

Berikut adalah 5 Strategi OPTIMALKAN Pola Pikir untuk REINVENTION Anda:

1. Duduk Santai dengan Perasaan Anda

Tidak ada yang menyiapkan saya untuk rasa sakit kehilangan bisnis saya. Periode transisi sangat jarang nyaman, dan penggantian karier bisa menjadi emosional, tetapi saya memiliki harapan sangat serius untuk hal itu.

Saya baru saja menonton mimpi saya menjadi hancur berkeping-keping. Seperti kata pepatah kuno, “Jika Anda pergi harus melalui neraka, teruslah berjalan.” Jadi, saya memeluk hal ketidaknyamanan itu. Perasaan Anda adalah milik Anda, dan tidak ada yang bisa menyuruh Anda, untuk memilikinya.

Jika Anda mencoba mendorong kesedihan atau menyangkal legitimasinya, itu akan menyusup ke dalam pikiran Anda. Jadi, Anda harus membiarkannya, menegaskan bahwa itu ada karena suatu alasan, dan kemudian Anda melepaskannya. Percayalah, itu akan pergi.

2. Minggir Berhenti Sebentar

Jika Anda memiliki kemunduran, Anda tidak perlu menyerah pada visi Anda, namun jadikan itu membantu untuk istirahat. Luangkan waktu untuk perawatan diri, apa pun itu yang Anda sukai.

Penulis Ozan Varol, dalam bukunya “Think Like a Rocket Scientist” menekankan pentingnya ada waktu henti tidak terstruktur. Kita tidak memberi waktu cukup untuk bermain, bermimpi, atau tidak melakukan apa-apa. Tetapi ketika kita melakukannya, itu merangsang jaringan otak menjadi “Mode Default“. Para ahli saraf telah menemukan bahwa ide dan kejelasan muncul ketika kita memarkir kekhawatiran kita dan menggeser otak kita menjadi netral pada “Mode Default”.

Saat Anda ingin mendapatkan ide, kreativitas dan kebugaran, dengarkan podcast yang menginspirasi. Lihatlah video dialog dari orang-orang yang telah berada dalam situasi sama atau tujuan yang Anda inginkan.

3. Pertahankan Percakapan Internal tentang Keingintahuan, BUKAN Perdebatan

Apakah Anda pernah mendengarkan hal-hal yang Anda katakan pada diri sendiri dan berpikir, “Wow, saya semacam bajingan untuk diriku sendiri?” Ini adalah salah satu cara untuk mengalahkan diri sendiri setelah kemunduran. Tetapi jika sesuatu itu terlalu berarti untuk mengatakan kepada orang lain, maka jangan katakan itu pada diri sendiri.

Inilah latihan yang saya gunakan untuk merenungkan situasi sulit. Membentuk kembali karakter kuat dan baik. Visualisasikan situasi Anda dengan karakter ini memainkan peran Anda. Anda adalah pengamat, bukan hakim atau juri.

Pada saat yang menyakitkan, mudah untuk mulai memasukkan narasi yang menyalahkan diri sendiri. Anda mengganti kenyataan dengan ketidakamanan dan emosi Anda yang tinggi. Ini merusak diri sendiri, tetapi otak Anda tidak dapat membantu dengan penjelasan di mana letak kesalahan Anda.

Jika Anda membayangkan karakter kuat dan baik dalam skenario itu, Anda akan melihatnya dengan lebih jelas, menyadari bahwa situasi tertentu tidak bersifat pribadi. Jika Anda dapat melihat peristiwa dalam hidup Anda seolah-olah sedang terjadi pada orang lain, itu seperti menonton film.

Apakah Anda tidak ingin tahu tentang apa yang akan terjadi selanjutnya? Anda telah belajar beberapa pelajaran. Letakkan mereka untuk bekerja dan mencari tahu di mana mereka membawa Anda.

“Bicaralah dengan diri Anda seperti Anda sedang bicara kepada seseorang yang Anda cintai.” – Brené Brown

4. Bicaralah tentang Kisah Anda

Apa pun yang Anda hadapi, Anda mungkin akan terkejut mengetahui berapa banyak orang lain yang menghadapinya juga. Anda bahkan mungkin menemukan jalan mudah, untuk menceritakan kisah Anda secara terbuka. Ketika berbicara dengan pelaku bisnis atau pun mitra bisnis, jangan menjadi pria tangguh yang menyembunyikan kesalahan. Orang-orang bisnis, tidak asing dengan adanya kegagalan, dan mereka kemungkinan akan berempati dengan Anda.

Mereka bahkan mungkin berbagi pengalaman mereka sendiri. Apa yang Anda pikir merupakan kejatuhan Anda, sebenarnya bisa menjadi awal titik koneksi terbesar Anda. Sebuah studi yang diterbitkan oleh Harvard Business School menemukan bahwa kemauan untuk membahas kegagalan, itu memanusiakan Anda.

Jadi berhentilah mencoba untuk pergi sendirian. Temukan orang yang Anda percayai dan hormati. Mereka akan melihat hal-hal di dalam diri Anda yang tidak dapat Anda lihat.

5. Fokus pada Permainan Selanjutnya

Anda telah mengatasi perasaan Anda, melangkah mundur dan mengisi ulang energi, membuang kesalahan diri, belajar. Dan Anda telah meminta bantuan orang lain – ini termasuk bagian terberat.

Sekarang, ini tentang bergerak maju. Duke Blue Devils Basketball Coach, Mike Krzyzewski memiliki pepatah hebat: “Next Play!” Yah benar, Bermain Untuk Permainan Selanjutnya. Saya sering meminjam frasa ini ketika saya berbicara dengan tim saya. Ini praktis, langsung, bebas penilaian. Bermain selanjutnya. Menghabiskan minggu terakhir untuk kampanye produk yang baru saja Anda luncurkan? Bermain selanjutnya. Berhenti di satu tempat bukanlah pertumbuhan.

Bermain selanjutnya adalah tentang Memulai Kembali Dengan Cepat. Anda mencetak beberapa point, dan kehilangan beberapa lainnya, tetapi Anda terus bermain. Dan Setiap Permainan adalah Peluang Baru. Bisnis saya yang gagal, itu memang berarti banyak perjalanan ke persimpangan untuk saya, dan masing-masing telah membentuk proses REINVENTION berkelanjutan saya sendiri. Ini bukan pergantian ajaib.

Ini adalah jalan yang panjang, kadang-kadang sulit, menyedihkan, kadang-kadang menggembirakan, dan selalu muncul hal mengejutkan.

Dan penting dipahami bahwa setiap langkah yang Anda ambil, akan membuat Anda lebih dekat dengan tujuan Anda.

Nah Sahabat. Bagaimana Anda menangani kegagalan di perjalanan hidup Anda?

Salam Luar Biasa Prima!

Wuryanano

Twitter: @Wuryanano

Owner SWASTIKA PRIMA Entrepreneur College

1 Star2 Stars3 Stars4 Stars5 Stars (34 votes, average: 5.00 out of 5)

Loading...

«
»

Leave a Comment

Your email address will not be published. Required fields are marked *