1 Star2 Stars3 Stars4 Stars5 Stars (202 votes, average: 5.00 out of 5)

Loading...

Published on: 11 April, 2018 - 5:00 AM

6 Cara Jitu Pengusaha untuk Tetap Termotivasi

“Bagaimana Anda bisa tetap termotivasi?”

Itu adalah pertanyaan yang sering saya ajukan secara konstan, dan itu adalah pertanyaan yang harus diatasi oleh semua pengusaha.

Anda lihat, kita sering begitu termotivasi oleh tim, karyawan, mitra bisnis, dan pelanggan kita, sehingga kita terkadang melupakan sesuatu yang sangat penting, yaitu motivasi diri sendiri.

Berikut adalah Enam Cara saya tetap termotivasi terus-menerus – semoga juga dapat membantu Anda.

1. Bangun bisnis di sekitar hasrat Anda.

Ketika Anda melakukan sesuatu yang benar-benar Anda sukai, tidak sulit untuk menemukan motivasi yang dibutuhkan untuk berhasil. Jika Anda terlibat dalam industri yang membuat Anda bosan, akan sulit untuk menggali dan menemukan motivasi itu ketika Anda membutuhkannya, karena Anda tidak benar-benar bersemangat dengan apa yang Anda lakukan.

Saya memulai bisnis baru saya di sektor perdagangan umum dan properti, setelah beberapa bisnis gagal. Saya bangun setiap pagi dengan motivasi hanya karena saya mencintai apa yang saya lakukan. Tapi, gairah bisa berubah dan penting bagi Anda untuk berporos dengannya. Misalnya, setelah lima tahun menyediakan berbagai macam layanan produk dan jual beli properti, saya saat ini beralih lebih fokus ke bisnis properti. Selama bertahun-tahun saya semakin menyukai bisnis properti ini dengan tim in-house dan membantu mereka membangun dan meningkatkan skala kinerjanya, daripada hanya menyediakan berbagai layanan produk. Ikuti hasrat Anda dan Anda tidak akan pernah mengalami kurangnya motivasi.

2. Selalu memiliki tujuan jangka panjang dan jangka pendek.

Saya penggemar berat tujuan, baik jangka pendek dan jangka panjang, ini memberi Anda sesuatu untuk diusahakan. Tujuan jangka pendek memastikan bahwa Anda dapat merasakan kemenangan secara teratur, memberikan motivasi lebih lanjut untuk mencapai tujuan jangka panjang.

Setiap orang berbeda, tetapi saya pribadi suka melihat tujuan saya ditulis, dan saya suka itu ada di depan saya sebanyak mungkin. Saya menuliskan tujuan saya di salah satu papan tulis di kantor saya, dan saya melihatnya setiap hari. Visualisasi yang terus-menerus ini membuat saya tetap termotivasi dan 100 persen fokus untuk setiap tujuan dari papan tulis. Menetapkan tujuan secara jelas, akan membantu Anda memantau kemajuan Anda dan memberikan motivasi yang konstan.

3. Jadilah sangat optimis.

Ketika Anda terus-menerus optimis, Anda hanya berfokus pada hal-hal positif, yang membantu Anda tetap termotivasi dan fokus untuk mencapai tujuan Anda. Saat Anda mulai membawa pikiran negatif ke dalam pikiran Anda, itulah saat momentum ke depan Anda akan berhenti melejit.

Apakah ada kemungkinan kegagalan? Tentu saja, tetapi Anda tidak bisa berpikir seperti itu. Pengusaha perlu berpikir seperti atlet elit. Optimismenya mendominasi pikirannya, menghalangi semua pikiran negatif, sehingga atlet elit ini bisa memperoleh kemenangan.

4. Berkomitmen pada tujuan akhir.

Keberhasilan seringkali datang kepada mereka yang mengambil risiko besar, dan risiko besar dapat mengakibatkan kegagalan besar-besaran. Ada sangat sedikit keajaiban, karena sebagian besar pengusaha sukses mengalami kegagalan pada satu titik.

Bahkan jika Anda telah gagal di masa lalu, berkomitmenlah untuk tujuan akhir Anda dan jangan berpikir tentang kegagalan masa lalu atau kemungkinan gagal lagi. Itu bisa terjadi, ya, tetapi Anda juga bisa menjadi kisah sukses berikutnya. Lingkaran ini kembali ke titik di atas – Anda harus tetap sangat optimis setiap saat, dan jika Anda terjatuh, Anda harus bangkit kembali, 100 persen fokus pada tujuan akhir Anda.

5. Kelilingi diri Anda dengan orang-orang yang berpikiran sama.

Perusahaan tempat Anda berada memiliki pengaruh langsung terhadap perilaku Anda, baik dalam kehidupan pribadi Anda maupun di tempat kerja. Kutipan oleh Michael Dell dari pidato pembukaannya di University of Texas pada tahun 2003 merangkum dengan sempurna:

“Cobalah untuk tidak menjadi orang terpintar di ruangan itu. Dan jika ya, saya sarankan Anda mengundang orang yang lebih pintar … atau menemukan ruangan yang berbeda. Di kalangan profesional disebut jaringan. Dalam organisasi itu disebut membangun tim. Dan dalam kehidupan itu disebut keluarga, teman, dan komunitas. Kita semua adalah hadiah satu sama lain, dan pertumbuhan saya sendiri sebagai seorang pemimpin telah menunjukkan kepada saya berulang kali, bahwa pengalaman yang paling memuaskan datang dari hubungan saya.”

6. Membangun sistem penghargaan pribadi.

Itu selalu menyenangkan untuk dihargai atas kerja keras Anda, dan kami semua bisa mendapat manfaat besar dengan menerapkan program hadiah pribadi. Ini tidak harus mewah, karena terkadang hadiah sederhana bisa sangat membantu kita.

Misalnya, Pizza Jumat sore untuk kantor, jika semua gol tercapai dalam seminggu adalah cara yang bagus untuk membuat tim tetap termotivasi dan berusaha keras, sementara Anda mungkin menghargai diri sendiri dengan keberangkatan rekreasi di awal Jumat dari kantor jika tujuan kinerja pribadi tertentu tercapai.

Perjalanan, mobil dan barang-barang material dapat digunakan untuk tujuan yang lebih besar dan mereka dapat memicu motivasi ekstra yang diperlukan untuk merasakan kemenangan. Lakukan percobaan dengan berbagai hadiah, untuk melihat apa yang paling cocok untuk Anda dan tim Anda.

Salam Luar Biasa Prima!

Wuryanano

1 Star2 Stars3 Stars4 Stars5 Stars (202 votes, average: 5.00 out of 5)

Loading...

«
»

Leave a Comment

Your email address will not be published. Required fields are marked *