1 Star2 Stars3 Stars4 Stars5 Stars (220 votes, average: 5.00 out of 5)

Loading...

Published on: 20 September, 2018 - 6:00 AM

Cara Tetap Termotivasi Saat Hadapi Kritikan

Ketika dulu saya memulai bisnis saya, banyak orang, teman-teman saya, bahkan orang tua saya dan keluarga besarnya bersikap skeptis, dan mengkritik saya karena saya mau memulai bisnis sendiri.

Beberapa kritikan dan pendapat negatif yang saya terima, misalnya ini. “Bagaimana cara menabung untuk masa pensiun?” “Banyak kenyataan bahwa 8 dari 10 bisnis gagal.” “Apa buka bisnis sendiri ini sementara, ya?” “Sampai kapan kamu bisa mendapatkan pekerjaan di perusahaan?” “Apa tidak ada perusahaan yang mau menerima kamu?”

Setiap komentar dari orang-orang yang bermaksud baik itu, bisa mengikis kepercayaan diri dan motivasi yang telah saya kumpulkan selama saya melakukan persiapan untuk berbisnis sendiri. Saya merasa seolah sedang mengayuh perahu melawan arus di sungai, dan tidak ada yang membantu.

Tetapi meskipun saya takut, saya tidak mau berhenti, dan tetap melangkah untuk mewujudkan impian saya, memiliki bisnis sendiri. Saya menerapkan 7 Cara di bawah ini untuk tetap termotivasi meskipun ada pendapat dan kritik yang cenderung melemahkan semangat.

1. Ketahui misi Anda

Setiap kali para kritikus membuat saya ingin mempertanyakan keputusan saya, saya akan memikirkan misi saya dan mengingatkan diri sendiri, bahwa saya melakukan apa yang saya tahu tepat untuk saya.

Nyatakan dengan jelas apa yang ingin Anda capai dan mengapa. Agar tetap termotivasi, alasan Anda harus sesuai dengan nilai-nilai dan gairah inti Anda. Kemudian, tuliskan misi Anda dan letakkan di dekat Anda, di mana Anda selalu dapat melihatnya selama masa-masa sulit saat mengawali misi.

2. Fokus bagaimana mencapai misi

Saya menyadari bahwa semakin saya mencoba menjelaskan mengapa saya mengejar tujuan saya, semakin kurang percaya diri saya tentang kemampuan saya untuk berhasil, dan semakin banyak motivasi saya menurun..

Anda tidak wajib menjelaskan atau membenarkan tujuan Anda. Fokus pada bagaimana mencapai apa yang Anda inginkan, daripada pada bagaimana mendapatkan persetujuan eksternal untuk mengejar misi Anda.

3. Jangan mengungkapkan misi terlalu cepat

Saya sangat bersemangat tentang usaha baru saya, sehingga saya tidak bisa menahan untuk berbagi kabar baik dengan orang-orang di sekitar saya. Saya segera mengetahui bahwa saya telah melakukan kesalahan, karena alih-alih menerima dorongan, saya justru sering menerima kritikan.

Kenyataannya adalah bahwa banyak orang dalam hidup Anda akan menemukan kesalahan dengan tujuan Anda, akan memperingatkan Anda untuk “berhati-hati,” atau akan berbagi kisah tentang seseorang yang gagal ketika mencoba mencapai tujuan yang sama.

Itu cara yang pasti untuk membunuh motivasi Anda, terutama ketika itu belum cukup mengumpulkan momentum positif, yang cukup untuk menahan kritik.

Pada tahap awal misi Anda, yang terbaik adalah menulis tujuan akhir Anda dalam jurnal pribadi, dan menyimpan ide-ide Anda untuk diri sendiri. Biarkan kepercayaan diri dan motivasi Anda membangun diri Anda terlebih dulu, sebelum Anda berbagi kisah.

4. Perluas lingkaran sosial Anda

Saya perhatikan bahwa banyak teman dan orang yang saya cintai bersikap kritis, karena minat dan latar belakang mereka berlawanan dengan saya. Saya memutuskan untuk bertemu dengan orang-orang baru, yang lebih mungkin berhubungan dengan saya, memberikan dorongan semangat, dan memberikan wawasan yang bermanfaat.

Carilah perusahaan dari orang-orang yang kemungkinan besar akan mendukung Anda. Hadiri pertemuan jejaring, bergabung dengan grup mastermind atau terhubung dengan seorang mentor. Buat jaringan dukungan yang kuat, untuk memanfaatkannya selama perjalanan Anda.

5. Habiskan waktu dalam kesendirian

Sama pentingnya bagi saya untuk bertemu orang-orang baru, saya menemukan jawaban untuk pertanyaan terbesar saya, ketika saya mengeluarkan diri dari kebisingan dan menghabiskan waktu sendirian.

Anda tidak perlu melarikan diri ke pulau sepi selama seminggu. Bahkan satu jam melepaskan diri dari teknologi dan orang lain, akan memungkinkan Anda untuk mencapai kondisi pikiran damai, yang Anda butuhkan untuk menciptakan strategi unggul. Anda akan merasa lebih termotivasi untuk melanjutkan ketika Anda menjadi yakin tentang rencana tindakan Anda.

6. Temukan mereka yang telah berhasil mencapai tujuan sama dengan Anda

Penangkal terbaik untuk skenario kiamat yang digambarkan oleh para kritikus adalah kisah kemenangan.

Saya menemukan para pemain teratas di bidang bisnis saya dan mengikuti jejak mereka. Saya mendaftar untuk program pelatihan mereka, dan mencontoh apa yang telah mereka lakukan dalam bisnis mereka. Saya menaruh perhatian pada hasil luar biasa yang telah mereka capai. Mereka menjadi salah satu sumber motivasi utama saya.

Sekarang, coba buatlah daftar 5 hingga 10 orang yang telah mencapai tujuan serupa dengan Anda, dan belajarlah dari mereka. Sama seperti Anda, mereka mungkin dibombardir dengan kritikan. Tetapi mereka berhasil, dan Anda pasti juga bisa!

7. Rayakan keberhasilan kecil

Saya membuat daftar catatan kemenangan kecil, yang saya perbarui setiap akhir minggu. Saya mendaftar orang-orang yang terhubung dengan saya, dan modul pelatihan yang telah saya selesaikan. Bahkan membersihkan kotak masuk email saya juga saya masukkan daftar.

Ketika kepercayaan diri dan motivasi saya goyah, saya membaca catatan saya, dan menyadari betapa banyak yang telah saya capai. Catatan ini menjadi pendorong motivasi instan.

Pantau prestasi Anda, bahkan yang tampaknya tidak signifikan. Kemenangan kecil mungkin akan berdampak besar pada kesuksesan Anda.

Kritik adalah salah satu pembunuh motivasi utama, tetapi jika Anda siap, Anda tidak akan menjadi korban kritikan. Tetap fokus pada tujuan akhir dan temukan kegembiraan di setiap langkah perjalanan Anda!

Nah Sahabat. Bagaimana Anda tetap termotivasi ketika orang-orang mengkritik bahkan mencemooh Anda?

Salam Luar Biasa Prima!

Wuryanano

1 Star2 Stars3 Stars4 Stars5 Stars (220 votes, average: 5.00 out of 5)

Loading...

«
»

Leave a Comment

Your email address will not be published. Required fields are marked *