Wirausaha Sukses Mandiri

Motivational and Inspirational

 - 

Join now: 

Register

 | 

Login

logo

Membangun Strategi Pemasaran yang Powerful

Membangun Strategi Pemasaran yang Powerful

Tulisan ini masih melanjutkan tulisan saya sebelumnya, Tips Pemasaran yang Powerful, berasal dari kumpulan catatan pelatihan kewirausahaan dan pengalaman saya. Kali ini saya akan uraikan Langkah Penting Membangun Strategi Pemasaran yang efektif. 

Inilah langkah-langkah yang harus Anda ambil untuk membangun strategi pemasaran yang efektif.

1. Analisis Strategi Anda yang Sudah Ada

Sebelum melakukan sesuatu, perhatikan baik-baik strategi pemasaran Anda yang sudah ada (jika ada). Buatlah daftar hal-hal yang telah bekerja dan hal-hal yang belum berhasil. Semoga, Anda telah melacak KPI (Key Performance Indicator) Anda dan langkah ini tidak akan terlalu sulit.

2. Tetapkan Tujuan SMART

Setelah Anda menganalisis strategi yang ada, sekarang saatnya untuk menetapkan sasaran SMART (Specific, Measurable, Attainable, Realistic, Time base). Apa yang tidak berhasil tahun lalu yang ingin Anda tingkatkan tahun ini?

Menetapkan tujuan untuk “meningkatkan kualitas generasi pemimpin” bukanlah tujuan yang baik. Dan tentu saja tidak SMART. Buatlah tujuan Anda berdasarkan Konsep SMART (Specific, Measurable, Attainable, Realistic, Time base).

3. Tetapkan Anggaran

Berapa Cost of Customer Acquisition (COCA) Anda dalam beberapa tahun terakhir? Meskipun Anda ingin mengoptimalkan (mengurangi) COCA Anda, masuk akal untuk menganggap bahwa COCA masa depan Anda akan serupa dengan COCA Anda saat ini. Anggaran pemasaran Anda selanjutnya tetap harus berhubungan dengan tujuan Anda.

Jika, misalnya, biayanya Rp. 10.000.000,- untuk mendapatkan pelanggan B2B baru, dan Anda ingin memperoleh 20 pelanggan baru, maka anggaran pemasaran Anda harus setidaknya Rp. 200.000.000 (Rp. 10.000.000 x 20) untuk mendapatkan pelanggan baru tersebut (tidak termasuk anggaran untuk upaya pemasaran tidak langsung, seperti branding dan manajemen).

4. Tentukan Proposisi Penjualan Unik Perusahaan Anda

Apa yang membuat Anda berbeda dari pesaing Anda? Mengapa pelanggan Anda harus memilih Anda daripada orang lain? Nilai apa yang Anda berikan? Bagaimana Anda memecahkan masalah mereka?

Membuat proposisi ini tidak mudah, dan Anda bahkan mungkin tergoda untuk melewatkan langkah ini sepenuhnya. Tapi jangan, karena proposisi Anda inilah yang mengikat keseluruhan strategi pemasaran Anda.

5. Tentukan Persona Pembeli Anda

Seberapa baik Anda mengenal kepribadian pembeli Anda? Jika Anda mendasarkan strategi pemasaran Anda sebelumnya hanya dari gagasan yang tidak jelas tentang siapa persona pembeli Anda, maka sudah waktunya untuk mengenal persona pembeli Anda sedikit lebih baik. Persona pembeli Anda harus sedetail mungkin.

Tidak yakin siapa itu? Buat survei atau lakukan wawancara untuk mencari tahu. Persona pembeli Anda harus didasarkan pada penelitian dan tidak hanya diasumsikan.

6. Analisis Kompetisi

Apa yang dilakukan pesaing Anda dengan baik yang bisa Anda tiru? Dan apa yang tidak mereka lakukan dengan baik sehingga Anda dapat meningkatkannya?

Misalnya, jika Anda menemukan bahwa pesaing Anda memiliki banyak keterlibatan Facebook, lihat apa yang mereka lakukan. Apakah mereka menggunakan banyak emoji atau mengajukan pertanyaan pribadi yang menggugah pikiran audiens? Apakah mereka berbagi banyak video? Jika demikian, video seperti apa?

7. Tentukan Bagaimana Anda Akan Memasarkan

Bagaimana Anda akan memasarkan akan tergantung pada siapa audiens target Anda dan tentu saja, apa yang memungkinkan dari anggaran Anda.

Misalnya, hampir semua orang menggunakan email saat ini, jadi ada peluang bagus bahwa email akan menjadi bagian dari strategi pemasaran Anda. Tanyakan kepada diri sendiri: Jenis email apa yang akan Anda kirim? Apakah berbasis teks atau berbasis gambar? Seberapa sering Anda akan mengirim email? Dan hari apa dalam seminggu dan kapan waktunya akan Anda kirim?

Tentukan jaringan media sosial mana yang dikunjungi audiens Anda. Seberapa sering Anda harus memposting dan pada jam berapa dalam sehari? Ini kemungkinan akan bervariasi pada setiap jaringan — dan tentu saja, akan memerlukan beberapa pengujian untuk mendapatkan yang tepat. Akankah Anda juga membangun chatbot untuk berkomunikasi dengan audiens Anda?

Seberapa sering Anda harus mempublikasikan di blog Anda? Dua kali seminggu? Dua kali sebulan? Anda tidak harus mempublikasikan posting blog setiap hari, tetapi Anda harus konsisten dalam apa pun yang pada akhirnya Anda lakukan.

Kemudian tentukan konten lain yang ingin Anda tampilkan di sana. E-book? Webinar? Podcast? SlideShares? Jenis konten apa yang menurut audiens Anda sangat berharga?

Apakah Anda akan membuat aplikasi? Jika ya, pemberitahuan macam apa yang akan Anda kirim?

Bagaimana dengan SEO dan iklan berbayar?

Dan bagaimana Anda akan berbicara kepada audiens Anda? Apakah nada Anda akan menyenangkan dan menyenangkan atau lebih serius? Gaya apa yang akan Anda gunakan di seluruh pemasaran konten Anda?

Ini hanya beberapa hal yang ingin Anda pikirkan ketika memutuskan bagaimana memasarkan ke audiens target Anda.

8. Lakukan Audit Situs Web

Situs web Anda seperti juru bicara untuk bisnis Anda. Dan sering kali kesan pertama yang dimiliki orang tentang merek Anda. Itulah sebabnya situs web harus menjadi baik.

Untuk alasan ini, Anda harus melakukan audit menyeluruh terhadap situs web Anda. Pertama-tama buat seseorang yang tidak terafiliasi dengan merek Anda untuk melihatnya dan membagikan pemikiran mereka tentang kegunaan dan pengalaman pengguna situs Anda.

Kemudian, lakukan audit menyeluruh sendiri. Apakah halaman arahan Anda dioptimalkan? Apakah halaman “Tentang” Anda menyampaikan tentang organisasi Anda? Apakah Anda benar-benar transparan? Apakah semua yang ada di situs Anda mudah ditemukan?

Buatlah daftar segala sesuatu di situs Anda yang dapat diperbaiki, kemudian ambil tindakan.

9. Rencanakan Segalanya

Setelah Anda menentukan bagaimana Anda akan memasarkan ke persona pembeli Anda, sekarang saatnya untuk memulai perencanaan. Buatlah spreadsheet yang berbeda: satu kalender media sosial, kalender pemasaran umum lainnya (untuk semua konten yang diterbitkan, seperti posting blog, e-book, dan email) dan tentu saja spreadsheet untuk melacak semuanya. Sasaran bulanan, triwulanan, dan tahunan juga harus dipetakan.

10. Tinjau Kembali Strategi Pemasaran Anda

Dan yang terakhir, ingat: Strategi yang Anda kembangkan sekarang mungkin perlu diubah dalam satu atau dua bulan ke depan.

Jadi sebulan atau dua bulan sekali (atau setidaknya sekali per kuartal), Anda harus meninjau kembali strategi pemasaran Anda. Apa yang tampaknya bekerja dengan baik dan apa yang tidak bekerja dengan baik? Bagaimana keterlibatan Anda dan kepemimpinan di perusahaan? Apakah Anda mencapai tujuan Anda? Buatlah perubahan seperlunya.

Misalnya, jika frekuensi membuka email Anda rendah, Anda dapat mencoba mengubah tanggal dan waktu pengiriman. Jika tingkat klik-tayang email Anda rendah, Anda dapat mencoba mengubah tata letak atau konten. Jika Anda berjuang untuk mendapatkan pengikut di media sosial, mungkin Anda bisa membuat kampanye konten yang dibuat pengguna atau terhubung dengan influencer.

Kuncinya adalah terus-menerus mengevaluasi kembali dan berpikir tentang bagaimana hal-hal dapat diperbaiki. Uji berbagai hal untuk mengetahui yang terbaik.

Terakhir, perlu diingat bahwa pemasaran konten membutuhkan banyak waktu dan upaya. Anda tidak akan mendapat untung dalam semalam. Tetapi jika Anda secara konsisten membuat konten berharga yang dikirimkan ke audiens yang tepat pada waktu yang tepat, maka waktu dan upaya itu akan membuahkan hasil.

Salam Luar Biasa Prima!

Wuryanano

Comments

Comments are disallowed for this post.

Type in your comments to post to the forum
Name  required
E-Mail  required
Website

Comments


You must be logged in to post a
video comment.

Search

Video