Wirausaha Sukses Mandiri

Motivational and Inspirational

 - 

Join now: 

Register

 | 

Login

logo

Sikap Buruk Pengusaha Bisnis Kecil

Sikap Buruk Pengusaha Bisnis Kecil

Bisnis yang lebih kecil sebenarnya punya posisi lebih baik untuk memberikan kualitas layanan yang lebih tinggi kepada pelanggannya. Namun banyak pemilik usaha kecil membuat kesalahan besar, yang membuat penghalang jalan antara mereka dan pelanggan mereka. Meskipun mereka dapat menawarkan produk-produk hebat, mereka tanpa sadar menyabot bisnis mereka dengan layanan buruk kepada pelanggan. Dan beberapa juga memiliki sikap buruk. Oleh karenanya, tidak heran jika bisnis mereka tidak ke mana-mana.

Sikap dan kebiasaan buruk dapat membuat Anda gagal atau menghancurkan Anda. Banyak bisnis yang malang telah rusak oleh kebiasaan dan sikap pemiliknya.

Berikut ini beberapa sikap yang pasti akan menjauhkan pelanggan dan menghambat pertumbuhan bisnis Anda:

1. “Ini bisnis saya. Saya akan melakukan apa yang ingin saya lakukan dengannya.”

Ini adalah pemikiran anti-pelanggan yang harus disingkirkan dari benak setiap pengusaha. Anda mengutamakan kebutuhan Anda, alih-alih mencari tahu apa yang diinginkan pelanggan Anda. Anda mengoperasikan bisnis Anda dengan cara yang nyaman bagi Anda. Tentu, Anda adalah penguasa bisnis Anda sendiri. Bagaimana pun, bisnis ini dimulai dengan darah, keringat, dan air mata Anda.

Namun, bisnis Anda bukan tentang ego Anda. Pelanggan tidak melindungi bisnis Anda untuk memberi penghormatan kepada Anda terhadap apa yang telah Anda hasilkan dan capai. Sebaliknya, mereka membeli produk atau layanan Anda karena Anda menyediakan untuk kebutuhan mereka.

2. “Saya tidak bisa mengatakan TIDAK.”

Kemampuan untuk mengatakan “tidak” sangat penting untuk kesuksesan Anda sebagai pengusaha. Namun, banyak pengusaha untuk mengatakan “tidak” kepada seseorang, baik klien, pemasok, atau rekan bisnis, bisa sangat sulit. Namun, mengatakan “tidak” sering diperlukan untuk membantu melindungi kepentingan bisnis Anda.

Ketika orang-orang penjualan mendekati Anda, tidak peduli seberapa baik atau meyakinkan, pegang teguh dan beli hanya apa yang Anda butuhkan. Jika klien meminta Anda untuk memperpanjang kredit mereka, tetap berpegang pada kepentingan bisnis Anda, kecuali ada alasan kuat mengubah kebijakan Anda untuk klien ini.

Pelanggan akan meminta harga serendah mungkin, bahkan memancing Anda dengan mengatakan bahwa pesaing Anda menawarkan harga yang lebih rendah. Jika Anda mengikuti permintaan pelanggan tanpa menentukan dampaknya pada keuntungan Anda dan kesehatan finansial bisnis Anda secara keseluruhan, Anda mungkin berada dalam pergolakan kebangkrutan. Pelanggan lain pun akan meminta kerunganan, dan satu konsesi: dari sampel gratis, pengiriman gratis, instalasi gratis, layanan gratis, dan barang gratis lainnya yang bisa mereka dapatkan dari Anda.

Ingat, meskipun: layanan pelanggan tidak sama dengan memberikan toko. Belajarlah mengatakan “tidak” jika permintaan itu tidak untuk kepentingan bisnis Anda.

3. “Ini Jalan saya.”

Dalam bisnis, tidak fleksibel bisa berakibat fatal. Beberapa pengusaha ingin melakukan bisnis mereka melalui satu cara saja: cara mereka. Mereka tidak mendengarkan kebutuhan dan keinginan pelanggan mereka. Mereka mengabaikan saran dari pelanggan, cara-cara baru untuk meningkatkan kemasan produk atau layanan tambahan yang dapat disediakan. Pengusaha ini melihat saran sebagai gangguan. Yang tidak mereka sadari adalah bahwa saran-saran ini bisa menjadi peluang emas bagi bisnis mereka. Sebuah bisnis dapat berkembang jika memberikan apa yang diinginkan pelanggan. Gagal prinsip bisnis dasar ini dapat berakibat bisnis mereka akan tutup lebih cepat.

4. “Saya ingin menjalankannya pelan-pelan.”

Strategi yang lambat tapi pasti untuk pertumbuhan bisnis kecil itu baik, tetapi tidak jika Anda melewatkan hampir setiap peluang yang menghampiri Anda. Anda melawan pertumbuhan, dan Anda bersembunyi di sudut dunia kecil Anda. Anda mungkin takut mengambil risiko, atau tidak tahu harus berbuat apa. Anda memiliki keraguan yang diciptakan sendiri, “oh, itu tidak akan pernah berhasil,” atau “oh, itu tidak akan terjadi pada saya.”

Atau Anda ingin tahu segalanya terlebih dahulu sebelum bertindak. Nah inilah kenyataannya: Anda tidak akan pernah tahu semua yang Anda inginkan sebelum melakukan apa pun. Anda tidak akan tahu bagaimana bisnis baru Anda akan berjalan jika Anda tidak segera menjalankannya. Anda tidak akan tahu apakah Anda bisa mendapatkan pembiayaan itu jika tidak mengajukannya. Anda tidak akan tahu bagaimana memasang situs web dapat berkontribusi pada keuntungan Anda jika Anda tidak membuatnya. Anda tidak bisa mengetahui hal-hal ini, jadi jangan berpikir bahwa mengetahui semua jawaban sebagai kriteria untuk mengambil tindakan.

Bagaimana Anda tahu jika Anda menjalankan bisnis Anda secara pelan-pelan itu justru akan merusak bisnis Anda? Anda mungkin memiliki penawaran hebat, namun Anda tetap pasif dalam memasarkan bisnis Anda, dan menunggu pelanggan datang sendiri? Anda menolak segala upaya publisitas; bahkan jika orang-orang media menghubungi Anda untuk membagikan cerita Anda kepada audiens mereka karena Anda pikir Anda belum siap untuk “besar”. Pada akhirnya, Anda akan kalah karena pengusaha yang lebih agresif dapat mengalahkan Anda.

5. “Bermain aman untuk tidak kalah.”

Ini adalah kebalikan dari sikap “bermain untuk menang”. Alih-alih bergerak maju dengan berani, Anda mengambil sikap defensif tentang bisnis Anda. Anda mengadopsi pola pikir reaksioner ketika masa mulai menjadi sulit. Anda berhenti mengambil risiko dan mengurangi biaya termasuk dalam penjualan, pemasaran, dan periklanan. Anda bahkan membuat kesalahan klasik dalam memotong harga, pada saat Anda paling membutuhkan untuk mempertahankan keuntungan, mengingat sulitnya mencapai volume penjualan yang lebih besar.

Untuk melihat bisnis Anda tumbuh dan berkembang, Anda harus mengambil sikap “jalani saja” setiap saat. Apakah Anda beroperasi dalam ekonomi yang baik atau buruk, Anda harus selalu siap untuk mengadopsi setiap perubahan dalam bisnis Anda, merestrukturisasi jika diperlukan, untuk mendapatkan produktivitas yang lebih besar, mengembangkan produk dan layanan baru, menemukan cara untuk melayani pelanggan dengan lebih baik, dan menjual lebih banyak secara agresif. Sikap Anda akan membuat jelas perbedaan antara kesuksesan dan kegagalan Anda.

Salam Luar Biasa Prima!

Wuryanano

Comments

Comments are disallowed for this post.

Type in your comments to post to the forum
Name  required
E-Mail  required
Website

Comments


You must be logged in to post a
video comment.

Search

Video