Wirausaha Sukses Mandiri

Motivational and Inspirational

 - 

Join now: 

Register

 | 

Login

logo

Motivasi Positif vs Motivasi Negatif

Motivasi Positif vs Motivasi Negatif

Boleh dikatakan bahwa semua orang berjuang dengan motivasi. Pertarungan bersama motivasi setiap hari adalah yang Anda butuhkan untuk mempertahankan karier atau mengejar tujuan pribadi dalam jangka panjang.

Bagi kebanyakan orang, motivasi cepat berlalu. Motivasi ini mendorong Anda untuk menyelesaikan pekerjaan seminggu penuh selama akhir pekan tanpa menyadarinya, tetapi sering menghilang pada hari Senin, ketika Anda benar-benar harus memulai dengan sesuatu yang baru di tempat kerja. Oleh karena itu ada istilah, “I hate Monday.”

Para ilmuwan mendefinisikan motivasi sebagai kesediaan untuk melakukan sesuatu. Ini adalah dorongan yang sangat intrinsik dan alami untuk mengambil sesuatu yang baru, dan menyelesaikannya dengan sukses. Menggali lebih dalam setiap tindakan dan pemikiran yang kita miliki dipandu oleh motivasi kita. Psikolog percaya bahwa dasar perilaku manusia adalah diasosiasikan dengan pikiran dengan berbagai aktivitas. Setiap keputusan dan perilaku berakar pada persepsi pikiran tentang kesenangan dan kesakitan.

Tampaknya pikiran dan tubuh tidak akan bertindak sampai rasa sakit,karena tidak melakukan sesuatu, melebihi rasa sakit karena melakukannya. Demikian pula, ganjaran melakukan sesuatu harus lebih besar daripada ganjaran sementara karena tidak melakukannya. Ini berarti ada dua bentuk motivasi; Negatif dan Positif. Tapi mana yang lebih baik?

Motivasi Positif

Motivasi Positif datang dari dorongan internal untuk mencari kesenangan. Hirarki kebutuhan Maslow menjelaskan hal ini dengan baik. Anda lebih cenderung bertindak ketika hasil suatu tindakan berdampak langsung pada salah satu kebutuhan Anda, seperti kebutuhan akan aktualisasi diri atau harga diri.

Beberapa orang merespons stimulasi positif dengan sangat baik. Berpikir tentang kesenangan menjadi mandiri secara finansial atau dikenal baik dalam suatu industri, dapat mendorong orang untuk mencapai prestasi yang luar biasa dalam karier mereka.

Anda dapat menciptakan motivasi positif dengan mengingatkan diri sendiri tentang manfaat dari suatu tugas, atau dengan menyiapkan hadiah untuk diri sendiri karena menyelesaikan sesuatu.

Misalnya, memvisualisasikan versi diri Anda yang lebih ramping dan lebih tampan dapat mendorong Anda untuk bangun dan berolahraga di pagi hari. Pada saat yang sama, Anda mungkin bisa menghadiahi diri Anda dengan nonton bareng keluarga, jika Anda memenuhi target mingguan Anda di tempat kerja. Motivasi positif ini benar-benar dapat membuat Anda memenuhi target yang Anda tetapkan.

“Kemampuan adalah apa yang mampu Anda lakukan. Motivasi menentukan apa yang Anda lakukan. Sikap menentukan seberapa baik Anda melakukannya.” - Lou Holtz

Motivasi Negatif

Motivasi Negatif adalah tentang hukuman dan ketakutan. Ini semacam motivasi yang membuat Anda berhenti merokok karena Anda telah menyaksikan seseorang perokok berjuang melawan kanker paru. Tentu saja, tidak setiap motivasi perlu dramatis atau mengerikan. Anda dapat termotivasi untuk tetap bekerja karena Anda tidak ingin kehilangan rumah, atau dapat membayar tagihan tepat waktu karena Anda ingin menghindari hukuman.

Motivasi negatif cenderung bekerja sama baiknya dengan motivasi positif, tetapi bagi sebagian orang itu jauh lebih efektif. Orang-orang tertentu didorong oleh ketakutan dan kecemasan. Ancaman kerugian yang membayangi terlalu besar untuk ditanggung oleh beberapa individu dan mereka cenderung mengambil tindakan lebih cepat dalam skenario seperti itu.

Anda dapat menerapkan motivasi negatif dengan mengingatkan diri sendiri tentang konsekuensi tidak melakukan sesuatu. Anda juga bisa menerapkan motivasi semacam ini dengan menetapkan hukuman karena tidak menyelesaikan beberapa tugas. Bekerja selama akhir pekan karena Anda tidak menyelesaikan tugas selama seminggu atau mencari kritik dari teman untuk membantu Anda meningkatkan pekerjaan Anda adalah contoh motivasi negatif yang mendorong tindakan.

“Sukses tidak dibangun di atas kesuksesan. Itu dibangun di atas kegagalan. Itu dibangun di atas frustrasi. Terkadang, itu dibangun di atas malapetaka.” - Summer Redtsone

Mana yang lebih baik?

Jadi, mana dari dua jenis motivasi yang paling berhasil? Inii adalah bidang psikologi yang telah diteliti dengan baik dan ada jawaban yang pasti. Pada tahun 1940 SM. Skinner menerbitkan sejumlah studi akademik yang menunjukkan efek dari apa yang disebutnya “penguatan positif dan negatif.” Studi Skinner didasarkan pada eksperimen pada tikus percobaan yang menunjukkan bagaimana manusia merespons penguatan.

Penelitian ini menemukan bahwa beberapa orang merespons lebih baik pada hadiah positif seperti penguatan, sementara yang lain merespons lebih baik terhadap penguatan negatif seperti hukuman. Peneliti Kelly J Bouxsein, Henry S Roane, dan Tara Harper memperluas penelitian ini dan menemukan bahwa kombinasi dari kedua tipe tersebut paling baik. Tampaknya rata-rata orang paling termotivasi ketika ada sedikit hadiah dan jumlah hukuman yang dibenarkan untuk menyelesaikan atau tidak menyelesaikan tugas yang ada.

Anda dapat menerapkan pengetahuan ini untuk memotivasi diri Anda dengan lebih baik di masa depan. Di tempat kerja dan dalam kehidupan pribadi Anda, ada kemungkinan sistem check and balance yang memotivasi Anda untuk melakukan sesuatu. Tetapi Anda harus melampaui ini dan menciptakan motivasi pribadi. Luangkan waktu untuk memahami diri sendiri dan mengatur sistem penghargaan dan hukuman yang akan mendorong Anda untuk mencapai lebih banyak dan lebih baik.

Salam Luar Biasa Prima!

Wuryanano

Comments

Comments are disallowed for this post.

Type in your comments to post to the forum
Name  required
E-Mail  required
Website

Comments


You must be logged in to post a
video comment.

Search

Video