Wirausaha Sukses Mandiri

Motivational and Inspirational

 - 

Join now: 

Register

 | 

Login

logo

Cara Mengembangkan Pola Pikir Pengusaha

Cara Mengembangkan Pola Pikir Pengusaha

Di Hari Sumpah Pemuda, 28 Oktober ini, saya ingin berbagi bagaimana dulu saya memulai bisnis. Saya dulu pernah punya pikiran negatif soal bisnis. Setelah upaya ketiga dan kegagalan dalam memulai bisnis, saya berkata, “Sudah cukup itu saja. Saya tidak akan pernah melakukan ini lagi! Ini jelas untuk orang lain.”

Saya benci itu. Tetapi akhirnya saya sadar dan saya bertekad untuk mencoba lagi.

Awalnya, yang saya tahu tentang bisnis adalah ini: jika Anda bekerja untuk seseorang, Anda dibayar, dan kemudian bayaran Anda untuk membayar tagihan.

Itulah seluruh pengetahuan yang saya miliki tentang menjalankan bisnis. Dan itu masih sangat tidak lengkap. Tapi itu berhasil saya lakukan

Berikut ini adalah sebagian besar fokus pada bisnis pertama saya. Seperti kebanyakan orang yang memulai bisnis pertama mereka, saya hampir tidak memiliki pengetahuan tentang apa itu wirausaha. Saya harus mencari tahu, saya harus bertahan hidup, dan kemudian saya harus bisa menguangkannya

Setelah berhasil yang pertama kali, Anda pasti tahu lebih banyak. Jadi itu semakin mudah. Bisnis Anda harus menguntungkan.

99% bisnis tidak hidup dari investor yang akan mensubsidi banyak kegagalan mereka. Jadi saya harus memulai bisnis yang menguntungkan segera. Yang berarti saya harus menyediakan produk dan layanan yang orang mau bayar.

Beberapa hal berikut ini, saya alami dan lakukan.

A) MILIKI VISI BESAR.

Punya visi besar, ketahui setiap keterampilan dalam bisnis (saya dapat memprogram strategi bisnis, tahu manajemen bisnis, tahu cara mengoptimalkan situs web, tahu cara memasarkannya, mampu menjadi presenter bisnis, dll).

Bersaing dengan semua yang eksis dalam bisnis ini, dan pastikan bisnis Anda masih bertahan.

B) KERJA KERAS, DAN DELEGASIKAN PEKERJAAN.

Hari terbesar bagi saya adalah ketika saya menyadari bahwa saya tidak harus melakukan segalanya. Saya dapat mempekerjakan seseorang untuk melakukan beberapa pekerjaan.

Kemudian saya bisa bekerja 90 jam seminggu tetapi mendapatkan hasil 300 jam seminggu pekerjaan selesai.

C) BERI JANJI LEBIH DAN BERIKAN LEBIH.

Anda harus mendapatkan pekerjaan itu. Jadi, Anda harus berjanji pada dunia. Ya, kita bisa menyelesaikannya dalam waktu kurang dari dua minggu. Ya, kami akan siap siaga sepanjang waktu. Ya, kami akan menyelesaikan masalah pribadi Anda. Ya, kami akan menempatkan desainer terbaik kami di proyek dan programmer terbaik kami.

Dan kami selalu melakukan lebih dari yang kami janjikan. Kami selalu memiliki fitur tambahan yang tidak mereka minta, tetapi kami tahu mereka akan membutuhkannya. Kami akan menyediakannya secara gratis.

Pahamilah, ketika Anda memberikan lebih atau overdeliver, Anda langsung menghancurkan semua kompetisi untuk waktu yang lama. Mereka bahkan tidak bisa memikirkan persaingan. Percayalah, mereka akan memikirkan kompetitor Anda nanti.

Tapi pertama-tama, Anda harus berjanji lebih dan kemudian memberikan secara berlebih juga, di atas ekspektasi klien atau pelanggan. Saya selalu ingat pepatah ini, “satu lusin itu berisi tiga belas“, meskipun sebenarnya satu lusin itu standar isinya adalah dua belas.

D) LAKUKAN DIVERSIFIKASI.

Satu tahun pertama setelah saya memulai bisnis, saya mempertahankan pekerjaan penuh waktu saya di dalam bisnis saya.

Saya HARUS memastikan saya akan membayar tagihan saya atau saya akan mati. Saya tidak bisa mengambil risiko itu.

Jadi saya melakukan diversifikasi dalam banyak cara untuk mengurangi risiko pribadi. Ketika Anda mengurangi risiko pribadi, Anda dapat fokus pada apa yang penting.

Apa yang penting? Melakukan sesuatu yang Anda sukai akan membuat Anda lebih banyak uang daripada tagihan Anda. Itu benar. Anda tidak perlu takut dengan apa yang ada di rekening bank Anda.

Saya mendiversifikasi bisnis saya dengan memiliki klien sebanyak mungkin. Saya akan melakukan apa saja untuk mendapatkan klien baru.

Dan saya mendiversifikasi bisnis dengan mencoba memikirkan produk-produk dan layanan baru untuk ditawarkan.

JIKA MEMILIKI LEBIH BANYAK SENJATA BISNIS, saya dapat melakukan diversifikasi dengan membuat produk dan layanan yang scalable dan go public seperti kompetitor yang ada. Saya berpegang teguh pada apa yang saya ketahui.

E) PENJUALAN.

Di awal berbisnis, saya tidak tahu apa-apa tentang penjualan. Saya mungkin memandang rendah hal itu. Tetapi saya memiliki keterampilan alami untuk itu ketika saya peduli tentang apa yang saya jual.

Ada sejuta buku tentang penjualan dan persuasi. Saya dulu tidak pernah membaca satu pun. Sekarang saya sudah membacanya dan saya pikir mereka berguna.

Saya pikir ada dasar-dasar yang harus dimiliki setiap pengusaha.

Disukai.
Jangan menjadi “tenaga penjualan”. Sukai klien, temukan kesamaan.

Selesaikan masalah BESAR dan masalah KECIL klien.
Saya tahu setiap klien punya satu masalah besar dan satu masalah kecil.

Masalah BESAR adalah Visi mereka. Jika Anda tidak melatih tenaga marketing andalan, maka semua pesaing Anda akan mendapatkan yang lebih baik, dan Anda akan kehilangan pelangan yang sangat besar.

Masalah KECIL adalah Anggaran mereka. Jadi, beri harga ringan untuk pendampingan bisnisnya, agar mampu berkompetisi dan bantu klien mencari tahu cara mengembangkan bisnisnya.

Rekomendasikan Kompetisi.
Tidak ada yang salah dengan menganalisis “kompetisi”. Saya tidak pernah melihat buku penjualan berbicara tentang ini. Tetapi ketika Anda menganalisis persaingan untuk pelanggan potensial Anda, itu bisa membuat “bias ambiguitas pilihan”.

Ini menempatkan perasaan seperti kabut di kepala mereka, setiap kali mereka berpikir tentang “perusahaan lain” versi Anda.

Dan Anda juga tampaknya berada di pihak mereka, membantu mereka mengevaluasi semua pilihan mereka dengan cara yang tidak bias, meskipun Anda jelas-jelas bias (dan semua orang secara rasional tahu Anda bias)

Punya Juara Andalan.
Anda tidak dapat menyelesaikan transaksi jika pembuat keputusan, atau seseorang yang dekat dengan pembuat keputusan, bukan juara andalan Anda. Jika seseorang yang levelnya rendah adalah juara Anda, maka segera menyerah dan jangan buang waktu. Anda tidak akan mendapatkan kesepakatan.

Bagaimana Anda mendapatkan juara tingkat tinggi? Temukan sebanyak mungkin titik sentuh. Orang-orang yang sama, agenda yang sama, dll. Pastikan mereka memahami tujuan Anda adalah membuat hidup mereka lebih baik. Ini bahkan lebih penting daripada membuat perusahaan mereka lebih baik.

Penjualan Selalu Terjadi. Setiap detik.
Anda tidak pernah melakukan apa pun tanpa memikirkan aspek penjualannya.

F) Cintai Bisnis Anda, Namun Jangan Anda Peluk Terus.

Dengan bisnis pertama saya yang sukses, saya bersemangat setiap hari untuk menyelesaikan masalah, dan menangani semua masalah.

Anda harus memiliki pola pikir pemecahan masalah dan mendapatkan pola pikir klien baru setiap hari.

TETAPI saya sangat ingin menjual bisnis. Dan jual secepat mungkin untuk memperoleh banyak uang. Karena saya berpikir, Uang Tunai nanti tidak pernah sebagus uang tunai sekarang.

Dan bagi saya, ini adalah bisnis sukses pertama saya. Saya tidak punya banyak uang di bank. Uang tidak menyelesaikan semua masalah Anda tetapi itu memecahkan masalah keuangan Anda.

Setidaknya lakukan pada awalnya.

Kadang-kadang orang mengatakan kepada saya, “jika saya menjual bisnis saya, saya hanya akan memulai bisnis lain seperti ini dan melakukan hal yang sama”.

Tidak apa-apa. Lakukan itu. Bahkan jika saya melakukan hal yang persis sama, saya masih menginginkan lebih banyak uang tunai di bank.

Jadi cintai bisnis Anda setiap hari, tetapi pastikan Anda membangun nilai (yaitu bisnis dapat bertahan tanpa Anda) dan selalu memiliki nilai “untuk dijual”.

Ngomong-ngomong, saya tidak tahu ini saat itu, tetapi ini adalah strategi umum di jalan menuju kepemilikan aset miliaran. Jangan jatuh cinta pada perusahaan.

G) JANGAN MUDAH MARAH.

Inilah orang-orang yang membuat saya marah dalam bisnis pertama saya: pelanggan, mitra, karyawan, tuan tanah, pembeli bisnis saya, pesaing, bahkan tetangga.

Tapi dalam hal ini Anda tidak pernah bisa marah.

Hidup + Kemarahan < Hidup. (Hidup dengan Kemarahan akan merendahkan Kualitas Hidup)

Jadi bagaimana Anda bisa menghilangkan amarah?

Tanyakan: apa yang saya takutkan?

Apakah saya takut klien akan berhenti? Apakah saya takut karyawan akan merusak proyek? Apakah saya takut mitra akan menolak untuk mengikuti ide saya yang sangat pribadi tentang bagaimana perusahaan dapat tumbuh?

Pecahkan rasa takut. Lihatlah skenario terburuk. Apakah seburuk itu?

Misalnya, buat rencana KAPAN klien akan meninggalkan Anda. Dan cobalah untuk berkompromi dengan pasangan.

Dan jika proyeknya tidak begitu bagus karena apa yang dilakukan karyawan, mungkin itu juga bukan yang terburuk. Apakah Anda mungkin tidak memiliki harapan yang begitu tinggi sepanjang waktu?

H) KATAKAN YA atau KATAKAN TIDAK

Pertama, Katakan “Ya” untuk semuanya. Bisakah Anda melakukan hal ini? Ya. Bisakah Anda melakukannya yang ini? Iya. Bisakah Anda melakukannya dengan biaya minimum? “Iya, bisa!”

Anda harus mendapatkan kesepakatan. Dan klien selalu benar!

Tetapi kemudian klien sering salah. Sehingga saat itulah Anda bisa mengatakan “Tidak” atau bernegosiasi atau memecat klien.

Saya beritahukan kepada Anda. Negosiasi jarang terjadi pada saya dalam bisnis pertama saya. Saya hanya melakukan semua yang diminta setiap klien dengan harga berapa pun.

Satu-satunya saat saya mengatakan “Tidak” adalah ketika sebuah bisnis startup ingin saya bekerja untuk cepat membuat bisnisnya masuk pasar saham. Lalu saya berkata “Tidak”. Karena keadilan sama sekali tidak bernilai di SETIAP SAAT.

Tetapi saya tetap menerima kontrak pendampingan bisnis seharga Rp.30.000.000; meskipun di lain tempat, saya juga melakukan kontrak pendampingan bisnis dengan harga Rp.300.000.000.

Saya hanya mengatakan “Ya” untuk semuanya, dan segera perusahaan saya dikenal sebagai “Perusahaan yang bisa melakukan SEMUA bentuk Pelatihan Bisnis.

I) JANGAN MENGHABISKAN UANG

Di atas saya berkata, “delegasikan“. Tapi sekarang saya mengatakan “jangan menghabiskan uang“. Memamg kesannya bertolak belakang, karena memdelegasikan pekerjaan itu berarti juga mengeluarkan uang. Namun maksud saya adalah, sebagai pengusaha, Anda jangan mudah mengeluarkan uang untuk hal-hal yang tidak begitu urgent.

Bisnis nyata itu memiliki siklus. Saya tidak pernah punya seorang sekretaris pribadi, karena menurut saya itu masih tidak diperlukan, dan saya tidak perlu jaga gengsi dengan punya sekretaris pribadi. Dan saya hanya pindah kantor ketika karyawan sudah 40 orang, sehingga butuh kantor lebih besar.

Jika bisnis Anda hidup dengan didanai oleh investor berkantong besar yang akan memasukkan dana lebih banyak, maka abaikan semua ini.

Jika Anda hidup di dunia nyata dan tidak punya investor, maka Anda harus cermat dalam menghabiskan uang kurang dari yang Anda tetapkan. Mengetahui bahwa akuntansi adalah buih di atas bisnis yang baik, itu akan membuat bisnis lebih baik.

Tapi itu bukan pola pikir wirausaha pemula.

Pola pikir startup adalah: “Apakah saya memiliki lebih banyak uang tunai di bank pada akhir bulan (ketika tagihan jatuh tempo) daripada yang saya miliki di awal bulan.”

Perhatikan bahwa akuntansi sering mengabaikan hal itu, antara piutang, uang tunai, dan aset (”uang terutang oleh klien” adalah “aset” di atas kertas tetapi tidak dalam kehidupan nyata).

J) BIAS KOGNITIF. JANGAN MEROKOK

Semua orang berpikir bisnis mereka adalah yang terbaik yang pernah ada dan karyawan mereka adalah “1% teratas dari apa yang mereka lakukan”.

Ada bias kognitif yang menjelaskan hal ini tetapi saya lupa apa itu.

Semisal Anda adalah seorang perokok. Bahkan jika Anda tahu sesuatu itu bias kognitif, jika Anda tahu bahwa Anda mungkin tidak rasional, Anda masih akan tetap merokok. Dan sangat sulit untuk tidak berpikir seperti bias kognitif ini.

Sangat penting untuk mengambil langkah mundur, terus-menerus melihat ke visi, dan mencoba untuk melihat secara objektif di mana Anda dan perusahaan Anda cocok.

Miliki pola pikir untuk terus berusaha menjadi lebih baik dan menawarkan lebih banyak daripada bertumpu pada slogan, “kami yang terbaik”.

K) BERSENANG-SENANGLAH

Saya memulai bisnis pertama yang sukses dengan istri saya sendiri. Itu seperti roller coaster. Istri saya adalah seorang ahli pemasaran. Saya punya kapasitas di manajemen perusahaan. Jadi klop sudah.

Kami sama sekali tidak tahu selain: Menjual, Bekerja, Mengisi, Mengulang.

Kami harus belajar banyak, selagi kami membangun hingga jutaan dalam pendapatan dan akhirnya bisa menjual bisnis.

Benar-benar brutal. Hampir sepanjang waktu kami bekerja keras, atau berlarian ketakutan. Dan kami saling berdebat tentang BANYAK hal dalam bisnis.

Tetapi kami melakukannya dan membangunnya, menjualnya, dan keluar hidup-hidup dengan rasa kemenangan. Banyak dari pesaing kami tidak demikian.

Kami bepergian bersama, kami makan semua makanan kami bersama, kami menghabiskan banyak waktu bersama. Kami harus membuatnya menyenangkan. Kami mengadakan pesta. Kami membuat proyek sampingan yang menyenangkan. Istri saya adalah wanita terbaik di dalam keluarga saya.

Buku Wirausaha

Kami saling mendukung satu sama lain.

Tapi “pola pikir wirausaha” benar-benar brutal dan merupakan api yang mengamuk, yang sering menghanguskan Bumi sampai tidak ada yang selamat. Namun kami berdua bersama dengan anak-anak kami senantiasa bisa menikmati indahnya kehidupan bersama-sama.

Salam Luar Biasa Prima!

Wuryanano

Comments

Comments are disallowed for this post.

Type in your comments to post to the forum
Name  required
E-Mail  required
Website

Comments


You must be logged in to post a
video comment.

Search

Video