Wirausaha Sukses Mandiri

Motivational and Inspirational

 - 

Join now: 

Register

 | 

Login

logo

Berhasil itu Baik. Apakah Gagal itu selalu Buruk?

Berhasil itu Baik. Apakah Gagal itu selalu Buruk?

Di salah satu sudut Bumi, hidup seorang anak laki-laki. Dia adalah manusia yang ceria dan bahagia. Tetapi, pada hari yang menentukan, senyum itu menghilang dari wajahnya, dan diganti dengan air mata. Apa yang terjadi padanya? Ya, dia menjadi korban dari bencana terburuk di dunia. Apa? Dia gagal dalam ujiannya. Kehidupannya yang penuh warna, sekarang berubah menjadi gurun tandus. Orang-orang membicarakan apa yang akan dia lakukan dengan hidupnya. Sepertinya tidak ada harapan yang tersisa untuk berhasil di masa depan.

Nah, itu salah satu sudut, sekarang mari kita bicara tentang yang lain. Di sana, seorang pria muda berencana untuk mengambil langkah ekstrem, dia mencari di Google, “Bagaimana mengakhiri hidupnya yang tidak berguna?” Mengapa dia melakukan ini? Karena usaha meraih mimpinya gagal.

Apakah gagal seburuk itu? Apakah hidup Anda berakhir ketika Anda gagal? Tidak. Saya setuju, kesuksesan membuat Anda bertepuk tangan, tetapi kegagalan memberi pengalaman. Dan, pengalaman-pengalaman ini dapat membuat Anda mencapai puncak kesuksesan yang bahkan tidak pernah Anda impikan. Coba cari kisah sukses orang-orang terkenal. Anda akan mengetahui berapa kali mereka gagal sebelum menjadi sukses.

“Kegagalan hanyalah kesempatan untuk memulai lagi dengan lebih cerdas.” - Henry Ford

Coba Anda matikan lampu. Ada apa di sana? Kegelapan. Beginilah kehidupan kita nantinya jika Thomas Edison tidak menemukan bola lampu. Apakah itu hal yang mudah dilakukan? Tidak. Dia gagal berkali-kali. Tapi, tahukah Anda apa yang dia katakan? Kata-katanya adalah “Ini bukan kegagalan, itu adalah langkah saya menuju kesuksesan.” Jika dia tidak mempertahankan sikap positif ini, akankah mungkin baginya untuk meninggalkan jejaknya di dunia?

Mari kita ambil contoh lain. Steve Jobs, pendiri dan CEO raksasa teknologi, yang kita semua kenal sebagai Apple, dikeluarkan dari perusahaannya sendiri. Ya, dia ditunjukkan pintu oleh perusahaan yang sama yang dia dirikan. Apakah itu kurang dari kegagalan? Tidak. Tapi, dia tidak kehilangan harapan, dia terus bertarung dua kali. Ya, bukan hanya satu tapi dua. Pertama untuk mendapatkan posisi dan reputasinya kembali dan yang kedua untuk merebut hidupnya dari tangan kanker. Dia mungkin telah kehilangan yang kedua sebagai kemenangan yang tidak sepenuhnya dalam kendalinya, tetapi memenangkan pertempuran pertama sepenuhnya..

Apakah mereka pernah tahu apa kesuksesan itu dan bagaimana rasanya ketika berhasil tanpa gagal? Tidak. Kita tahu rasa hidangan manis karena kita pernah mencicipi yang pahit sebelumnya, begitu pula halnya dengan kesuksesan. Pernahkah Anda mendengar kutipan, “Seseorang tidak akan pernah bisa merasakan kesuksesan jika dia belum merasakan kegagalan.”

Apa itu Kegagalan?

Sepanjang hidup, kita mendefinisikan istilah “kegagalan” dengan cara yang salah. Poin-poin yang disebutkan di bawah ini akan membantu Anda memahami arti kegagalan secara benar.

Kegagalan adalah seorang guru:

Tidak ada guru yang lebih baik daripada kegagalan. Itu mengajarkan Anda kesabaran dan bagaimana membela diri sendiri ketika tidak ada orang di sisi Anda. Ini adalah beberapa ajaran yang kita dapatkan dari guru kita, bukan? Ketika para guru itu baik, lalu bagaimana kegagalan bisa buruk jika itu juga mengajarkan hal yang sama?

Kegagalan adalah generator cara baru:

Adakah yang akan melihat masalah dengan perspektif berbeda jika ia menjadi sukses dalam menyelesaikannya pada langkah pertama saja? Saya kira tidak.

Biasanya kita mencoba mencari alternatif hanya ketika ide aslinya gagal. Itu adalah sifat manusia. Karena itu, kegagalan menjadi perlu. Kegagalan membuat kita melirik situasi dari sudut pandang baru, sehingga kita dapat menemukan semua pendekatan yang mungkin untuk mengatasi suatu masalah. Bagaimana pun, ini adalah trial and error yang mengarah pada penemuan besar.

Kegagalan adalah motivator:

Ya, kegagalan juga memotivasi. Ketika Anda gagal berkali-kali, sebuah pikiran muncul di benak Anda, “Saya bosan melakukan tugas yang sama, berulang kali, kali ini saya akan menyelesaikannya tanpa gagal, apa pun yang terjadi”. Apa yang telah dilakukan kegagalan? Yah, itu telah memotivasi Anda untuk memberikan yang terbaik dan sukses.

“Kegagalan sangat penting. Kita berbicara tentang kesuksesan sepanjang waktu, tetapi kemampuan untuk menolak atau menggunakan kegagalanlah yang sering mengarah pada kesuksesan yang lebih besar.” - J.K. Rowling

Kegagalan adalah pemenang pujian:

Ini mungkin terdengar aneh, tetapi kegagalan membuat Anda lebih banyak pujian daripada menjadi sukses. Bagaimana? Ketika Anda gagal, orang-orang mengkritik, namun jika Anda bangkit dan bertarung lagi, maka orang yang sama bertepuk tangan lebih keras atas kesuksesan Anda. Kata-kata mereka berubah dari “Dia tidak bisa melakukan apa pun” menjadi “Kami tidak pernah berpikir dia bisa melakukan ini, dia adalah seorang pejuang.”

Kegagalan adalah penguat:

Ini adalah sesuatu yang Anda pasti tidak dapat menyangkal. Kegagalan menguatkan Anda. Itu membuat Anda secara mental lebih kuat sehingga Anda bisa membuktikan diri. Ini menanamkan keterampilan dalam diri Anda untuk mengabaikan tekanan masyarakat, dan mengejar impian Anda dengan lebih semangat.

Masihkah berpikir kegagalan adalah kutukan atau apakah Anda menyadari pentingnya dalam hidup? Bahkan jika Anda gagal, jangan menyerah. Sebaliknya, belajarlah darinya dan teruslah bergerak di jalan menuju impian Anda. Suatu hari Anda akan sukses. Ingat, Anda tidak gagal ketika Anda tidak berhasil mencapai sesuatu. Anda gagal ketika Anda berhenti berusaha mencapainya. Jadi… Bangun dan Lawanlah Kegagalan. Menolak Gagal, dan Menolak Menyerah!

Salam Luar Biasa Prima!

Wuryanano

Comments

Comments are disallowed for this post.

Type in your comments to post to the forum
Name  required
E-Mail  required
Website

Comments


You must be logged in to post a
video comment.

Search

Video