1 Star2 Stars3 Stars4 Stars5 Stars (196 votes, average: 5.00 out of 5)

Loading...
Published on: April 9, 2022 - 2:00 AM

Mengenal LATERAL Thinking

Seringkali muncul tantangan, yang seolah-olah tidak ada solusinya, dan mencari pendekatan berpikir yang baru dapat menjadi solusi dari masalah tersebut. Melalui kerangka kerja dan model berpikir baru, metode penalaran dan pemecahan masalah baru dapat ditemukan. LATERAL Thinking atau Berpikir Lateral adalah salah satu alat tersebut.

Apa itu LATERAL Thinking?

Pada dasarnya Berpikir Lateral adalah sistem berpikir kreatif yang menghadapi masalah untuk menciptakan solusi inovatif. Edward de Bono, psikolog dan penulis pemikiran lateral, menyajikan metodologi ini sebagai alternatif pemikiran analitis manusia.

Ini menggambarkan pendekatan dan seperangkat alat untuk berinovasi, menghasilkan ide-ide baru dan menyesuaikannya dengan kendala dunia nyata. Juga harus jelas bahwa pemikiran ini menggambarkan serangkaian teknik khusus:

1. Mempertimbangkan solusi alternatif: bahkan jika solusi untuk masalah sudah jelas, menarik untuk mengesampingkan solusi ini untuk secara sengaja mempelajari alternatif yang berbeda, sehingga masalah dilihat dari semua sudut yang mungkin.

2. Stimulasi acak: rangsangan acak dapat membantu menemukan solusi yang tidak terduga. Sesuatu yang sederhana pun dapat meningkatkan kreativitas.

3. Pemikiran subtraktif: Umumnya, ketika memecahkan masalah, manusia cenderung menambahkan hal-hal seperti menciptakan produk baru atau proyek baru. Berpikir subtraktif adalah kebalikannya, itu terdiri dari mengurangi hal-hal tertentu, mengurangi bagian-bagian dari masalah.

Orang sering mengartikan berpikir kreatif hanya untuk pekerjaan yang ada hubungannya dengan seni. Ini adalah miskonsepsi. Dr. Edward de Bono, pakar dunia tentang berpikir kreatif mengatakan, kualitas berpikir kita menentukan masa depan kita.

Pada tahun 1970-an, Dr. Edward de Bono mengubah persepsi orang tentang kreativitas dengan konsepnya, Lateral Thinking. Pada dasarnya otak tidak didesain untuk kreatif. Namun dengan penerapan tools dari Lateral Thinking, otak dapat dilatih untuk bergerak menyamping dari pola yang sudah ada. Ini akan membuka persepsi, konsep dan gagasan-gagasan baru.

Mengapa Berpikir Lateral harus digunakan?

Berpikir Lateral didasarkan pada penerapan logika dengan cara yang tidak konvensional, dari perspektif logika ke penerapan masalah untuk mencapai solusi yang berbeda dan kreatif. Pemikiran ini masih rasional dan logis.

Edward de Bono menggunakan contoh Raja Sulaiman untuk menjelaskannya. Raja Sulaiman, ketika ragu menghadapi dua orang ayah, yang sama-sama mengaku ayah dari seorang anak, menyarankan untuk memotongnya anak itu menjadi dua. Ini tampaknya tidak masuk akal bagi seorang ayah sejati, yang tentu saja menolaknya dan lebih baik menyerahkan anaknya ke orang lain. Sang Raja ingin membuat penilaiannya dengan mengukur reaksi para ayah, dan akhirnya tahu siapa ayah sejati dari anak itu.

Dengan demikian, logika dalam berpikir lateral terdiri dari penggantian beberapa bagian dari aliran logis dalam pemecahan masalah klasik, dengan garis lateral lain dari aliran logis, dan menghubungkannya melalui analogi kreatif.

Dengan kata lain, Berpikir Lateral berkaitan dengan nilai pergerakan ide-ide baru. Ini juga menghasilkan solusi di mana masalahnya tampak jelas dalam retrospeksi, sehingga mengkonfirmasi logika yang melekat dalam solusi berpikir lateral.

Pemikiran lateral terjadi ketika pertanyaan diajukan tentang mengapa segala sesuatunya seperti itu. Contohnya, mengapa selokan di semua kota berbentuk bulat dan tidak persegi, dan jawabannya bukan karena lebih mudah untuk diangkut.

Ketika saya melihat definisi dan deskripsi yang sangat jelas tentang Berpikir Lateral di buku Paul Sloane, ‘How to be a Brilliant Thinker: Exercise Your Mind and Find Creative Solutions‘, saya tidak dapat menahan diri untuk tidak membagikannya kepada Anda.

Lateral Thinking atau Berpikir Lateral adalah ungkapan yang diciptakan oleh Dr. Edward de Bono sebagai lawan dari pemikiran konvensional atau vertikal. Dalam pemikiran yang kontroversial, kita maju dengan cara yang dapat diprediksi dan langsung.

Sloane mengatakan bahwa setiap jalan kehidupan memiliki dogmanya sendiri – gagasan dominan yang diterima semua orang tanpa mempertanyakannya. Mereka adalah asumsi, aturan, dan konvensi yang memengaruhi pemikiran dan sikap orang. Begitu mereka berada di tempatnya, orang-orang secara alami mendukungnya, karena tampaknya masuk akal, dan mereka cenderung dengan keras mempertahankan keyakinan itu, apa pun yang terjadi.

Berpikir Lateral adalah alat yang sangat baik untuk melihat ide-ide dominan dalam cahaya segar. Strategi yang dia rekomendasikan adalah dengan menuliskannya, dan kemudian dengan sengaja menantangnya. Balikkan setiap ide dan asosiasi dominan, dan lihat saja ke mana arahnya.

Bertanya “Bagaimana jika?” adalah teknik yang sangat baik, yang dapat membantu Anda meregangkan otot berpikir lateral Anda, karena memaksa Anda untuk mengeksplorasi kemungkinan dan menantang asumsi pada saat yang sama. Sloane mendorong pembaca untuk mengajukan pertanyaan-pertanyaan yang ekstrim sampai-sampai konyol, karena pertanyaan-pertanyaan itu membantu kita keluar dari jalan pikiran kita yang sudah rusak.

Saat Anda membuat pertanyaan gila ini, jelajahi cara untuk memenuhinya dan tuliskan ide apa pun yang muncul di benak Anda. Jawaban-jawaban ini mungkin tidak selalu mewakili solusi aktual untuk tantangan Anda, tetapi dapat menjadi batu loncatan yang kuat untuk wawasan dan ide segar.

Setiap pertanyaan menghasilkan garis penyelidikan yang merangsang dengan menguji aturan dan ide-ide dominan, dan batas-batas yang dianggap berlaku untuk masalah tersebut. Mulailah dengan sebuah tantangan, dan secara individu atau dalam kelompok, buatlah daftar pendek pertanyaan ‘Bagaimana jika?’ yang benar-benar provokatif. Ambil satu dan lihat ke mana arahnya. Ikuti alur pemikiran yang gila dan lihat apa yang muncul. Anda akan mulai dengan ide-ide konyol, tetapi ini sering kali mengarah pada wawasan dan inovasi radikal.

Simpulan

Metode Berpikir Lateral memperkaya setiap ide, baik melalui pengalaman individu yang berbeda dari pola berpikir, atau melalui pengetahuan yang diperoleh dari individu atau kelompok. Jenis pemikiran ini tidak memiliki tipologi yang unik, tetapi selalu didasarkan pada logika dan rasionalitas.

Meskipun merupakan konsep yang lahir beberapa dekade lalu, baru-baru ini ada minat khusus pada pemikiran lateral untuk meningkatkan Pengalaman Pelanggan dan memberikan pendekatan baru ke bidang pemasaran perusahaan.

Akhirnya, penting untuk menentukan bahwa Berpikir Vertikal, jenis pendekatan terhadap masalah secara selektif, analitis, dan berurutan. dengan Berpikir Lateral, tidak boleh dilihat sebagai konsep yang berlawanan, karena yang terakhir melengkapi yang pertama.

Nah Sahabat. Mengapa tidak mencoba Berpikir Lateral tentang pekerjaan, profesi, industri, atau bisnis Anda? Dogma dan asumsi apa yang dapat Anda gali dan berpotensi kuat?

Salam Luar Biasa Prima!

Wuryanano

1 Star2 Stars3 Stars4 Stars5 Stars (196 votes, average: 5.00 out of 5)

Loading...

Leave a Comment

Your email address will not be published.