1 Star2 Stars3 Stars4 Stars5 Stars (178 votes, average: 5.00 out of 5)

Loading...

Published on: 15 December, 2006 - 8:00 PM

6 Tahapan Umum yang Dilalui Pengusaha

Apakah Anda sudah melewati rintangan atau hambatan, ketika Anda berjalan menuju ke sisi wirausaha? Atau apakah Anda masih meragukan diri sendiri? Melihat betapa menakutkan di sisi sana. Anda masih tidak berani mengambil risiko perjalanan itu, meskipun Anda bisa melihat kilauan batu permata di seberang sana.

Yaah itu sungguh menyebalkan! Tapi … itu normal untuk merasa takut pada saat hendak melangkah menuju seberang dengan jalan melewati hambatan itu.

Ada 6 tahap yang dilalui kebanyakan orang, menuju dunia kewirausahaan:

Tahap 1:

Anda memperoleh pengetahuan yang cukup menggelisahkan, sesuatu yang Anda lebih suka tidak melakukannya.

Inilah yang terjadi pada saya. Saat saya membangun karier di perusahaan, yang selalu saya rencanakan untuk diri saya sendiri. Karier yang mencakup promosi rutin, pelajaran berharga, teman sebaya untuk bekerja bersama, dan gaji serta mobil hebat yang menyertainya.

Tapi, saya juga merasa seperti terus berjuang dan harus menyeret diri saya untuk bekerja setiap hari, meskipun di luar semuanya tampak baik-baik saja dan keren.

Saat itulah saya mulai sadar, bahwa jenis karier di perusa hasn ini, membuat saya tidak bahagia. Tetapi karena hanya itu yang saya tahu dan inginkan, saya tidak melakukan apa-apa untuk waktu yang cukup lama, dan hampir membuat saya lelah.

“Anda tidak dapat berenang untuk cakrawala baru sampai Anda memiliki keberanian untuk melupakan pantai.” – William Faulkner

Tahap 2:

Anda takut akan kekosongan. Tapi ini hidup dan kehidupan. Semua dibangun berdasarkan studi yang telah saya lakukan. Apakah ada alternatifnya?

Perlahan-lahan terlintas dalam benak saya bahwa freelancing mungkin memberi saya kebebasan yang sangat saya rindukan, mungkin tidak harus jadi pengusaha, yang merupakan perubahan besar bagi saya! Tetapi alih-alih sudah mencium kebebasan, saya hanya melihat kehampaan besar muncul di depan, dan saya merasakan ketakutan saya.

Tahap 3:

Anda menemukan sejuta alasan untuk TIDAK melakukannya. Secara rasional saya tahu, bahwa saya bisa melakukan ini. Dan, meskipun saya benar-benar ingin melakukan ini, saya masih punya banyak alasan bahwa ini adalah ide yang buruk:

+ Saya percaya bahwa jauh di lubuk hati, saya tidak pandai dalam pekerjaan saya.

+ Saya percaya bahwa karena saya memiliki cara non-tradisional dalam memandang suatu bisnis, tidak ada perusahaan yang mau mempekerjakan saya.

+ Saya percaya bahwa saya harus melakukan hal-hal penjualan tradisional untuk mendapatkan diri saya dipekerjakan, dan saya benar-benar alergi terhadap hal itu!

Sistem kepercayaan saya ini sungguh tidak berguna!

“Pengusaha sejati adalah pelaku, bukan pemimpi.” – Nolan Bushnell

Tahap 4:

Menjadi jelas bahwa hal-hal perlu diubah. Setelah lama tidak bahagia dalam pekerjaan, dan hidup saya, saya cukup ‘beruntung’ untuk masuk ke jalan kewirausahaan. Dengan sedikit pengalaman manajemen, saya telah memutuskan sesuatu, melampaui apa yang saya rasa dapat diterima.

Melalui kejadian ini, saya akhirnya sampai pada titik di mana saya bisa berkata pada diri sendiri: TIDAK LAGI. Tidak Lagi ingin menjadi orang biasa-biasa saja.

Sungguh, tanpa kejadian itu, saya tidak bisa melakukannya dan kata “TIDAK’ telah menjadi pondasi yang kuat, dimana saya bisa tetap bekerja dan menjalani kehidupan. Ini menjadi landasan dari manajemen perusahaan saya, untuk berani mengatakan TIDAK kepada hal apa pun atau siapa pun, yang merugikan perusahaan.

Ketika kata “TIDAK” sudah menjadi jelas dan tegas, maka segalanya hanya akan menjadi peluang!

Tahap 5:

Anda akhirnya bisa melihat potongan-potongan puzzle datang bersama. Teman dan mentor saya, membantu saya memecahkan masalah bisnis ini. Saya mengeluh tentang bagaimana saya nanti akan bangkrut dan ini adalah jawabannya:

Dia: “Bayangkan skenario terburuk di mana Anda bangkrut dan harus menyerahkan semua harta Anda ke bank: apakah itu akan membunuh Anda?”

Saya: “Tidak, saya rasa itu dapat menghemat …”

Dia: “Oke, jadi dalam skenario itu, apakah Anda bisa berjalan 10 kilometer dari tempat Anda ke tempat saya?”

Saya: “Tentu!”

Dia: “Apakah Anda bersedia bekerja di restoran saya, dan tidur di sofa saudara Anda?”

Saya: “Tentu saja.”

Dia: “Dan apakah Anda kemudian dapat menghemat uang untuk pergi ke suatu kota, di mana Anda mungkin bisa menemukan sekolah, tempat Anda bisa bekerja sebagai pelatih bisnis?”

Saya: “Euhm … yah … mungkin …”

Dia: “Jadi, jika itu skenario terburuk Anda … apa yang Anda keluhkan?”

Saya: “Euhm… tidak ada..???”

Tahap 6:

Anda mengambil risiko dan mulai menarik peluang. Dua minggu kemudian saya memiliki pekerjaan lepas (freelance) yang dibayar dengan sangat baik, memberi saya peluang finansial untuk membangun bisnis saya, dan memiliki sumber daya cukup untuk mengambil risiko lain dalam bisnis saya sendiri.

Sekarang, apakah saya beruntung atau apakah itu hanya karena alam semesta sesuai dengan apa yang layak bagi saya? Saya tidak tahu, dan itu tidak masalah!

Saya hanya bisa memberi tahu Anda, bahwa saya merasa senang berada di sana untuk diri saya sendiri. Dan itu adalah kebebasan, penuh gairah … Dan perjalanan rollercoaster yang terus membuat saya tersenyum.

“Satu-satunya hal yang harus kita takuti adalah ketakutan itu sendiri.” – Franklin D. Roosevelt

Jadi, jika Anda merasa seperti berada di posisi itu dan bahwa langkah pertama itu terlalu besar, ingatlah bahwa ini adalah normal.

Anda dapat mengambil semua waktu yang Anda butuhkan untuk melewati tahapan Anda sendiri, tetapi, jangan kehilangan visi ke mana Anda ingin pergi. Ini sangat penting!

Ingat juga, jangan pernah menerima apa yang tidak dapat diterima. Kebahagiaan Anda tergantung padanya! Ketika Anda berniat untuk melakukan sesuatu tindakan, Anda pasti akan menemukan jalannya. Namun sebaliknya, jika Anda tidak mau melakukan apa pun, maka Anda pasti akan menemukan banyak alasan di sana.

Salam Luar Biasa Prima!

Wuryanano

Owner SWASTIKA PRIMA Entrepreneur College

Twitter: @Wuryanano

1 Star2 Stars3 Stars4 Stars5 Stars (178 votes, average: 5.00 out of 5)

Loading...

«
»

Leave a Comment

Your email address will not be published. Required fields are marked *