1 Star2 Stars3 Stars4 Stars5 Stars (317 votes, average: 5.00 out of 5)

Loading...

Published on: 01 July, 2007 - 8:00 AM

Karakter PEMBURU Kesuksesan

Sebagian besar dari kita menganggap bahwa kesuksesan dan kegagalan itu karena sudah ditetapkan “dari sononya”, itu sudah ketetapan Tuhan Allah, kata mereka ini. Saya tahu mereka yang ngomong seperti ini bukannya tanpa alasan logis yang ada di dalam pikiran mereka. Mereka bisa bicara bahwa sukses atau gagal itu sudah ditetapkan oleh Tuhan, karena mereka ini sudah mengalaminya sendiri… mengalami berbagai kegagalan dan tidak pernah bisa bangkit lagi.

Sangat banyak jumlah manusia, yang dalam setiap usahanya meraih cita-cita impiannya, selalu kandas, dan kemudian mereka malas serta berhenti untuk mencoba berusaha lagi. Kebanyakan mereka ini sangat pasrah terhadap nasibnya sendiri, dan berpikir bahwa itu sudah menjadi suratan takdir Ilahi, sudah takdir Tuhan jika mereka hidupnya serba kesulitan, mengalami kemunduran, tidak merasakan kebahagiaan hidup… ini sudah nasib saya, begitu jawaban mereka.

Sikap berpikir seperti mereka tersebut sebenarnya lebih merupakan “pengkambinghitaman nasib”, mereka tidak mau introspeksi diri, belum sadar terhadap potensi dirinya yang sebenarnya. Baru satu – dua kali mencoba, merasa sudah mencoba puluhan kali, baru puluhan kali mencoba…sudah merasa mencoba ratusan bahkan ribuan kali. Kepercayaan mereka kepada dirinya sendiri sangat rendah, mereka cenderung meremehkan kemampuan dirinya, menganggap diri sendiri tidak becus, meskipun itu tidak disadarinya. Mereka ingin sekali menjadi seorang pemenang, tetapi justru menjadi seorang pecundang.

Untuk menjadi salah seorang pemenang dalam kehidupan, Anda harus menangkap kembali kepercayaan diri Anda sendiri. Anda harus menetapkan sasaran berharga bagi diri Anda dan benar-benar yakin akan harganya; meskipun itu terlihat sepele di mata orang lain. Banyak orang menginginkan hal yang bersifat instant, maunya serba gampang, sudah jadi. Kalau diawalnya dia dengan penuh semangat berusaha melakukan sesuatu, ternyata kemudian hasilnya tidak sesuai harapan; orang ini merasa kapok. Kemudian dia coba bangkit lagi, lalu gagal lagi; akhirnya orang ini bisa benar-benar frustasi… dan memutuskan berhenti mencoba.

Karakter PEMBURU!

Bagaimana menurut Anda kejiwaan sang Pemburu? Ya…sang Pemburu pasti tidak akan pernah mau melepaskan begitu saja sesuatu yang akan diburunya, dia tidak mau buruannya nanti lepas dan didapatkan oleh orang lain. Pemburu pasti akan berusaha sekuat tenaga, pantang menyerah untuk mengejar buruannya sampai dia berhasil mendapatkan buruannya itu. Jika Pemburu belum berhasil memperoleh buruannya, pasti dia akan berusaha lagi sekuat tenaganya, sehingga akhirnya buruannya berhasil dia dapatkan.

Demikian juga halnya dengan semangat Anda dalam memburu kebahagiaan dan kesuksesan hidup. Adalah sudah menjadi hal yang sangat lumrah dan wajar sekali, jika kadang-kadang Anda belum mendapatkan “buruan” yang telah Anda impi-impikan selama ini. Tetapi pokok terpenting di sini adalah, bahwa Anda harus mau memiliki dan membina Karakter Sang Pemburu, agar diterima secara ikhlas di dalam diri Anda, maka Anda akan mendapatkan kekuatan dan semangat juang serta memiliki daya juang tangguh, untuk mengejar cita-cita dan meraih impian Anda, sehingga “buruan” Anda ini benar-benar Anda peroleh secara nyata. Anda harus menjadi seorang Pemburu kesuksesan dan kebahagiaan di dalam hidup Anda.

Setiap orang, tanpa kecuali, semestinya mempunyai prinsip-prinsip yang bisa membangun dan mengembangkan semangat juang di dalam menjalani kehidupan ini, sehingga mereka juga akan memiliki daya juang tangguh… untuk meraih impiannya. Tanpa memiliki prinsip-prinsip tersebut, kebanyakan dari kita akan menjadi orang yang mudah sekali “patah arang”, gampang putus asa, mudah menyalahkan orang lain dan lingkungan sekitarnya, dan tidak mau melakukan introspeksi diri lebih dalam lagi.

Camkanlah ini di dalam pikiran Anda, jika rencana Anda gagal, itu hanya kekalahan sementara; bukan kegagalan permanen. Segera buatlah rencana baru yang lebih baik. Kemudian mulailah lagi dari awal. Kekalahan sementara sebenarnya hanya berarti satu hal, bahwa ada sesuatu yang tidak beres dengan rencana Anda. Banyak orang tidak pernah sukses dalam hal apa pun, sebab mereka tidak pernah sekalipun mencoba; atau sekali mencoba dan gagal, kemudian berhenti mencoba. Mereka kebanyakan terlalu mudah untuk menyerah. Mereka itu takut mencoba lagi, karena takut akan gagal lagi. Milikilah Karakter sang Pemburu di dalam diri Anda.

Saya pahami petuah seorang ulama yang menyitir ayat Al Qur’an ini: “Sesungguhnya sesudah kesulitan itu akan datang kemudahan, sesudah kegagalan datang keberhasilan”. Lihatlah itu, Allah juga sudah sangat memberikan penegaskan, bahwa sesudah kesulitan pasti datang kemudahan. Sesudah kegagalan pasti akan datang keberhasilan. Sesudah kekalahan akan datang kemenangan. Sesudah kesedihan akan datang kegembiraan. Percayalah!

Jadi secara prinsip, tidak akan pernah terjadi; seseorang selalu dalam kesulitan atau kesusahan. Saya sendiri sangat meyakini firman Tuhan ini; tidak mungkin Tuhan memberikan takdir kepada manusia untuk selalu mendapat kesulitan atau kegagalan – tidak mungkin itu. Jadi jika pada awalnya Anda mencoba suatu usaha tidak berhasil, gantilah dengan rencana lain yang baru dan cobalah lagi dengan cara-cara baru… cobalah lagi. Janganlah Anda cepat menyerah untuk selalu mencoba lagi. Jadilah seorang dengan Karakter Pemburu Kesuksesan Hidup Anda sendiri! Sebuah karakter penuh semangat juang untuk meraih keinginannya, sampai apa yang diinginkannya itu benar-benar diperolehnya.

Salam Luar Biasa Prima!

Wuryanano

Twitter: @Wuryanano

Owner SWASTIKA PRIMA Entrepreneur College

National Best Selling Author of:
1.”The Touch of Super Mind”
2.”Super Mind for Successful LIfe”
3.”The 21 Principles to Build and Develop Fighting Spirit”
Publisher: PT. ELEX MEDIA KOMPUTINDO

4.”Mengapa Doa Saya Selalu Dikabulkan”
Publisher: PT. GRAMEDIA PUSTAKA UTAMA

1 Star2 Stars3 Stars4 Stars5 Stars (317 votes, average: 5.00 out of 5)

Loading...

«
»

Leave a Comment

Your email address will not be published. Required fields are marked *