1 Star2 Stars3 Stars4 Stars5 Stars (157 votes, average: 5.00 out of 5)

Loading...

Published on: 02 February, 2016 - 5:22 AM

Narsisme Anda Membunuh Produktivitas Karyawan Anda.

Narsisme tampaknya sedang meningkat di antara para pemimpin bisnis dan wirausaha saat ini. Dan ini tidak selalu merupakan hal buruk. Narsisis dapat menjadi pemimpin kuat, yang mampu melaksanakan visi strategis besar.

Tetapi terlalu sering mereka digambarkan sebagai individu yang sangat mementingkan diri sendiri, yang percaya bahwa mereka lebih unggul daripada orang-orang di sekitar mereka.

Wirausaha sukses, cenderung memiliki tingkat kepercayaan diri tinggi dan dorongan kuat untuk sukses, seringkali mereka akan menjadi mangsa masalah yang terkait dengan aspek gelap narsisme. Secara khusus, mereka mengambil risiko yang tidak perlu, memegang terlalu erat visi mereka, ketika perubahan diperlukan, serta gagal mengenali pekerjaan dan pengorbanan orang-orang di sekitar mereka.

Sebuah survey tentang Perilaku Organisasi dan Proses Keputusan, untuk mendapatkan pemahaman lebih baik tentang bagaimana pemimpin narsisistik bermasalah, dan apa yang mungkin mereka lakukan untuk mengurangi hasil negatif. Karyawan, diminta untuk melaporkan harga diri berbasis organisasi mereka, yang berarti sejauh mana mereka merasa menjadi bagian dari organisasi mereka. Secara keseluruhan, ditemukan konsekuensi berbahaya dari para pemimpin narsistik.

Seberapa berbahayakah pemimpin bisnis yang narsis?

Pemahaman bahwa kebutuhan untuk menjadi bagian organisasi adalah kebutuhan dasar manusia dan sebagai motivator dalam melakukan tugas-tugasnya, tetapi para pemimpin narsis gagal memenuhi kebutuhan ini di antara karyawan mereka, karena tingkat kepedulian yang tinggi pada diri sendiri. Tingkat tinggi itu berarti para pemimpin seperti ini mengabaikan perasaan orang lain. Mantan CEO Yahoo, Marissa Mayer, misalnya, sering digambarkan sangat mementingkan diri sendiri dan tidak memedulikan orang lain. Dia sering dikritik karena terbiasa terlambat ke pertemuan dan menolak gagasan dan saran karyawannya.

Elon Musk, CEO Tesla Motors dan SpaceX, juga dikatakan sangat abrasif, dan cenderung mencaci-maki karyawan yang gagal memenuhi standar tingginya yang tidak mungkin. Seorang mantan insinyur di perusahaan tersebut menyebut interaksi kritis dengan CEO SpaceX sebagai “tendangan menendang Elon” dan mengatakan beberapa karyawan merasa “dihancurkan di bawah beban” interaksi tersebut. Tidak mengherankan, baik Musk dan Mayer telah diakui sebagai beberapa CEO paling narsis di industri teknologi.

Studi selanjutnya menemukan bahwa 51 persen karyawan dengan pemimpin narsis tidak setuju atau sangat tidak setuju dengan pernyataan yang menanyakan apakah mereka merasa berharga di tempat kerja. Selain itu, berkurangnya rasa memiliki ini memiliki konsekuensi luas pada perilaku karyawan ini.

Berikut ini hasil survey secara khusus:

  • 34 persen karyawan yang disurvei tidak setuju atau sangat tidak setuju dengan pernyataan yang menanyakan apakah mereka membantu anggota kelompok lain dengan tanggung jawab mereka.
  • 31 persen karyawan tidak setuju atau sangat tidak setuju dengan pernyataan yang menanyakan apakah mereka berbicara kepada pemimpin mereka tentang saran berorientasi perbaikan mereka sendiri.
  • 37 persen karyawan setuju atau sangat setuju dengan pernyataan yang menanyakan apakah mereka menjelek-jelekkan pemimpin mereka kepada rekan kerja mereka.
  • 18 persen karyawan setuju atau sangat setuju dengan pernyataan yang menanyakan apakah mereka sengaja mencoba mengganggu penyelesaian tugas dengan mengabaikan permintaan pemimpin mereka.

Perilaku seperti itu cukup merepotkan bagi perusahaan yang sudah mapan, tetapi untuk startup – yang kelangsungan hidupnya tergantung pada tindakan cepat dan kerja sama dari semua karyawan – konsekuensinya bisa lebih mengerikan.

Bagaimana para pemimpin narsis dapat menghindari jebakan kepribadian mereka?

Survey meminta karyawan untuk melaporkan apakah pemimpin mereka berkonsultasi dengan mereka sebelum membuat keputusan. Walaupun konsultasi semacam ini merupakan taktik yang digunakan para pemimpin untuk mendapatkan dukungan karyawan, itu juga dapat memberi sinyal kepada karyawan bahwa kontribusi mereka dihargai.

Ditemukan bahwa di antara para pemimpin narsisistik, 27 persen sering berkonsultasi dengan karyawan, sementara 43 persen lainnya berkonsultasi dengan karyawan sampai batas tertentu.

Yang penting dalam survey tsb, ditemukan bahwa ketika para pemimpin narsis berkonsultasi dengan karyawan, hasil yang merugikan, yang berasal dari kepemimpinan tersebut tidak hanya dikurangi, tetapi perlu dihilangkan sepenuhnya.

Berikut ini tiga saran yang perlu dilakukan oleh para pemimpin bisnis atau pun wirausaha:

Dengarkan secara aktif.

Mendengarkan secara aktif berarti Anda berkonsentrasi pada pesan yang dikomunikasikan; Anda tidak hanya secara pasif “menerima” pesan itu. Sayangnya, sebagian besar pemimpin narsistik mengalami kesulitan fokus pada apa yang dikatakan orang lain dan sering mengabaikan nasihat mereka.

Salah satu contoh klasik dari seorang pemimpin narsis, yang mengubah perilakunya untuk lebih mendengarkan orang lain dengan penuh perhatian adalah Steve Jobs. Sebagian besar kesuksesan Jobs setelah kembali ke Apple di tahun 1997 disebabkan oleh perubahan drastis dalam perilaku interpersonalnya dari masa jabatan sebelumnya pada tahun 1985.

Tidak hanya dia lebih mau mendengarkan karyawannya, tetapi dia digambarkan sebagai seseorang yang “tampaknya menikmati ide orang lain.” Penelitian menunjukkan bahwa karyawan cenderung mengabaikan kualitas yang lebih kasar dari pemimpin narsis mereka, ketika para pemimpin mengambil waktu untuk secara aktif mendengarkan saran mereka.

Undang keterlibatan.

Jangan hanya mendengarkan. Undang keterlibatan karyawan dalam pembuatan dan pengembangan keputusan. Penelitian menunjukkan bahwa ketika pemimpin narsis mengundang karyawan untuk berpartisipasi dalam proses kepemimpinan, karyawan tersebut mengalami rasa kepemilikan dalam proses kinerjanya.

Secara khusus, perilaku seperti itu memberi sinyal kepada karyawan bahwa pemimpin narsisistik mereka tidak hanya mau mendengarkan ketika karyawan memiliki kekhawatiran atau saran, tetapi juga benar-benar ingin menerima kontribusi karyawan tersebut.

Dapat diakses.

Menurut Jack Welch, mantan CEO General Electric, para pemimpin terbaik “membuat agama menjadi tidak dapat diakses.” Ini berarti perlunya menekankan pentingnya para pemimpin narsistik membuat diri mereka dapat diakses oleh masing-masing karyawan.

Terlepas dari narsisismenya, Welch sering mengirim catatan pribadi kepada para eksekutifnya dan bertemu langsung dengan para karyawan di semua tingkatan. Perilaku seperti itu adalah bagian dari program yang dilembagakan Welch untuk meningkatkan “perasaan memiliki dan harga diri” karyawan dalam budaya GE.

Ditemukan bahwa perhatian individu yang diterima karyawan ketika berkonsultasi, harusnya memberikan interaksi interpersonal yang mereka dambakan, tetapi jarang terima, dari pemimpin narsistik mereka.

Karena lingkungan dinamis dari bisnis wirausaha yang khas, komunikasi dan kerja sama dari karyawan merupakan kebutuhan untuk pertumbuhan dan kelangsungan hidup yang berkelanjutan. Meskipun pemimpin kewirausahaan mungkin lebih narsis daripada para pemimpin non-kewirausahaan, perangkap yang terkait dengan kecenderungan narsis mereka mungkin dapat dihindari.

Solusi untuk mengatasi dampak negatif dari narsisme adalah agar para pemimpin tersebut memahami bagaimana narsisme mereka memengaruhi orang lain dan secara aktif berupaya untuk menyesuaikan situasi, kondisi, dan menyesuaikan perilaku mereka.

Catatan dari berbagai sumber.

Salam Luar Biasa Prima!

Wuryanano

Owner SWASTIKA PRIMA Entrepreneur College

Twitter: @Wuryanano

1 Star2 Stars3 Stars4 Stars5 Stars (157 votes, average: 5.00 out of 5)

Loading...

«
»

Leave a Comment

Your email address will not be published. Required fields are marked *