1 Star2 Stars3 Stars4 Stars5 Stars (155 votes, average: 5.00 out of 5)

Loading...

Published on: 10 March, 2016 - 7:55 PM

5 Tantangan yang Dihadapi Pengusaha Baru

Kewirausahaan adalah bidang yang dilengkapi dengan banyak kendala dan tantangan. Penting untuk disadari bahwa kadang-kadang itu bisa sangat sulit, terutama bagi pengusaha pemula.

Sebelum Anda memulai bisnis Anda, Anda perlu diperlengkapi dengan baik, untuk menghadapi tantangan yang pasti akan menghadang Anda. Mark Victor Hansen, Pendiri seri buku “Chicken Soup for the Soul”, mengatakan, “Anda tidak menjadi sangat sukses tanpa menemui sejumlah masalah yang sangat menantang.”

Berikut adalah 5 tantangan yang mungkin Anda hadapi dan bagaimana Anda bisa mengatasinya:

1. Perubahan Gaya Hidup

Pengalaman kewirausahaan akan mengubah Anda secara mendalam, dari cara Anda berpikir, cara Anda bertindak, hingga cara hidup Anda. Anda mulai menyadari bahwa Anda tidak cukup tidur, memiliki sedikit waktu untuk diri sendiri, tidak dapat menghabiskan jumlah waktu yang sama dengan teman-teman, dan Anda mendapat keluhan dari orang-orang terdekat Anda. Ini semua karena Anda mengerahkan hampir semua energi Anda untuk fokus dalam menjalankan bisnis Anda.

Solusinya, dalam rangka mempertahankan gairah Anda, adalah membuat beberapa pilihan sulit dan mengidentifikasi prioritas Anda. Anda harus berkorban banyak saat mempelajari hal-hal baru. Anda dapat mulai dengan mengatur hari Anda, malam sebelumnya, dengan membuat daftar kegiatan Anda untuk hari berikutnya dalam hal prioritas.

Secara konstan, visualisasikan tujuan Anda dan kelilingi diri Anda dengan orang-orang yang memotivasi, menginspirasi, dan mendorong Anda untuk menjadi diri Anda yang terbaik. Pada saat Anda menerapkan prinsip-prinsip ini, Anda akan merasa lebih rileks dan bersemangat.

2. Menghadapi Ketidakpastian

Ketika Anda meluncurkan bisnis Anda, bahkan jika Anda menawarkan produk atau layanan terbaik di industri Anda, Anda pasti akan menghadapi ketidakpastian.

Strategi pemasaran Anda mungkin gagal, pelanggan Anda mungkin tidak siap untuk produk atau layanan Anda karena terlalu dini, dan pesaing Anda mungkin sedikit lebih keras dari yang diharapkan. Bahkan jika Anda dapat menangani semua ini, itu tidak berarti Anda akan mendapatkan penghasilan yang Anda inginkan. Namun, perlu diingat, bahwa jika Anda siap, Anda akan berada di posisi terbaik untuk menangani semua penghalang jalan ini tanpa stres.

Hal penting yang harus dilakukan adalah menguji produk Anda di pasar. Dengan melakukan ini, Anda akan mengamati bagaimana pasar memandang produk atau layanan Anda, dan bisa mendapatkan umpan balik juga. Jika Anda melakukan ini dengan benar, Anda akan segera meluncurkan bisnis yang sukses. Kegembiraan yang akhirnya datang dari meluncurkan bisnis yang sukses adalah perasaan terbesar yang pernah ada.

“Menjelajahi yang tidak diketahui membutuhkan toleransi yang tidak menentu.” – Brian Greene

3. Membangun Tim

Merekrut tim yang dapat dipercaya dan andal adalah bagian penting dari membangun bisnis yang sukses. Setiap pengusaha harus mengetahui, bahwa penting untuk merekrut tim yang kuat, karena tim Anda dapat membuat atau menghancurkan bisnis Anda.

Lawrence Bossidy, Mantan Ketua dan CEO Honeywell, pernah berkata, “Saya yakin bahwa tidak ada yang kita lakukan lebih penting daripada mempekerjakan dan mengembangkan orang. Pada akhirnya, Anda bertaruh pada orang lain, bukan pada strategi.”

Kesalahan umum yang dilakukan wirausaha baru adalah merekrut terlalu cepat, dan jika ini tidak berjalan dengan baik, Anda mungkin membuat diri Anda sendiri untuk gagal sebelum Anda memulai.

Salah satu solusinya adalah mempekerjakan orang yang sudah Anda kenal, atau mendapatkan referensi dari orang yang Anda percayai dari kehidupan profesional Anda. Memiliki orang yang tepat di sekitar adalah penting, karena mereka akan memengaruhi keputusan Anda, yang itu memengaruhi keberhasilan bisnis Anda. Pilihlah tim secara bijak.

4. Manajemen Modal

Salah satu alasan utama banyak startup gagal dalam beberapa bulan pertama bisnis adalah karena kesalahan manajemen modal. Kesalahan umum yang dilakukan oleh wirausaha adalah membelanjakan secara prematur, dan tidak memisahkan akun pribadi dari akun perusahaan. Membelanjakan terlalu dini untuk barang-barang seperti kartu nama, dan materi pemasaran mungkin terlalu mahal untuk level startup Anda.

Anda harus tetap mengikuti arus kas Anda dengan melacak semua pengeluaran bisnis Anda. Anda perlu membuat anggaran dan membuat akun dana darurat. Anda dapat memutuskan untuk menyewa seorang akuntan, untuk membantu menangani keuangan Anda, sehingga dapat membantu Anda menyesuaikan kemana uang mengalir.

“Uang biasanya ditarik, bukan dikejar.” – Jim Rohn

5. Kesendirian

Memulai dan menjalankan bisnis bisa sangat menegangkan. Tekanan ini dapat menyebabkan wirausaha merasa sendirian dan bahkan mungkin depresi. Jika ekstrem, Anda mungkin mengalami masalah kesehatan mental. Studi menunjukkan bahwa 30% pengusaha melaporkan riwayat depresi seumur hidup.

Sangat penting untuk menjangkau sistem pendukung Anda secara teratur. Keluarga, teman dekat, atau mentor dapat sangat membantu Anda mengembalikan yang terbaik. Sesekali berkumpul dengan keluarga dan teman-teman Anda, dan lakukan beberapa kegiatan yang menyenangkan.

Memulai bisnis memiliki tantangan, tetapi jika Anda siap dan tahu apa yang akan terjadi atau apa yang diharapkan, itu akan menjadi kekuatan ketika Anda mengalami hambatan dan Anda akan dapat menerimanya lebih baik daripada yang Anda pikirkan!

Salam Luar Biasa Prima!

Wuryanano

Owner SWASTIKA PRIMA Entrepreneur College

Twitter: @Wuryanano

1 Star2 Stars3 Stars4 Stars5 Stars (155 votes, average: 5.00 out of 5)

Loading...

«
»

Leave a Comment

Your email address will not be published. Required fields are marked *