1 Star2 Stars3 Stars4 Stars5 Stars (121 votes, average: 5.00 out of 5)

Loading...
Published on: March 1, 2018 - 6:00 AM

Mengenal DESIGN THINKING

Nilai Design Thinking sebagai kekuatan penggerak yang meningkatkan dunia dalam bisnis (seperti Google, Apple, dan Airbnb telah menggunakannya untuk efek penting), cocok dengan statusnya sebagai subyek populer internasional terkemuka.

Dengan Design Thinking, tim memiliki kebebasan untuk menghasilkan solusi inovatif. Tim Anda dapat memperoleh wawasan yang sulit diakses, dan menerapkan kumpulan metode langsung untuk membantu menemukan jawaban inovatif.

Apa itu Design Thinking?

Design Thinking adalah proses berulang non-linier yang digunakan tim untuk memahami pengguna, menantang asumsi, mendefinisikan ulang masalah, dan membuat solusi inovatif untuk prototipe dan pengujian. Melibatkan Lima fase: Berempati, Mendefinisikan, Membentuk Pengertian, Prototipe, dan Uji (Empathize, Define, Ideate, Prototype and Test), sangat berguna untuk mengatasi masalah yang tidak jelas atau tidak diketahui.

Design Thinking adalah metodologi yang memberikan pendekatan berbasis solusi untuk memecahkan masalah. Ini sangat berguna saat digunakan untuk mengatasi masalah kompleks yang tidak jelas atau tidak diketahui. Karena berfungsi untuk memahami kebutuhan manusia yang terlibat, membingkai ulang masalah dengan cara yang berpusat pada manusia, menciptakan banyak ide dalam sesi brainstorming, dan mengadopsi pendekatan praktis untuk pembuatan prototipe dan pengujian.

Mempelajari tentang lima tahap Design Thinking akan memberdayakan Anda dan memungkinkan Anda menerapkan metodologi pada pekerjaan Anda. Dan mendukung untuk memecahkan masalah rumit di perusahaan kita, negara kita, dan bahkan di seluruh dunia.

Design Thinking adalah proses iteratif non-linear yang dapat memiliki mulai dari tiga hingga tujuh fase, bergantung pada siapa Anda berbicara. Kita saat ini fokus pada model Design Thinking Lima Tahap, yang diusulkan oleh the Hasso Plattner Institute of Design at Stanford (the d.school). Mereka terkenal di dunia karena cara mereka mengajar dan menerapkan Design Thinking.

Lima Tahapan Design Thinking, menurut d.school, adalah:

  1. Empathize: teliti kebutuhan pengguna Anda.
  2. Define: nyatakan kebutuhan dan masalah pengguna Anda.
  3. Ideate: tantangan asumsi dan ciptakan ide.
  4. Prototype: mulai membuat solusi.
  5. Test: coba solusi Anda.

Penjabaran setiap tahap proses Design Thinking.

5 Tahap Proses Design Thinking

Tahap 1: Empathize: Meneliti Kebutuhan Pengguna Anda

Empathize: fase pertama Design Thinking, di mana Anda mendapatkan wawasan nyata tentang pengguna dan kebutuhan mereka.

Tahap pertama proses Design Thinking berfokus pada penelitian yang berpusat pada pengguna. Anda ingin mendapatkan pemahaman empatik tentang masalah yang Anda coba selesaikan. Berkonsultasilah dengan pakar untuk mengetahui lebih lanjut tentang bidang yang menjadi perhatian dan lakukan pengamatan untuk melibatkan dan berempati dengan pengguna Anda.

Anda mungkin juga ingin membenamkan diri dalam lingkungan fisik pengguna untuk mendapatkan pemahaman pribadi lebih dalam tentang masalah yang terlibat, serta pengalaman dan motivasi mereka. Empati sangat penting untuk pemecahan masalah dan proses desain yang berpusat pada manusia. Ini karena memungkinkan pemikir desain mengesampingkan asumsi mereka sendiri tentang dunia dan mendapatkan wawasan nyata tentang pengguna dan kebutuhan mereka.

Bergantung pada batasan waktu, Anda akan mengumpulkan sejumlah besar informasi untuk digunakan selama tahap berikutnya. Tujuan utama dari tahap Empathize adalah untuk mengembangkan pemahaman terbaik tentang pengguna Anda, kebutuhan mereka, dan masalah yang mendasari pengembangan produk atau layanan yang ingin Anda buat.

Tahap 2: Define: Nyatakan Kebutuhan dan Masalah Pengguna Anda

Define: fase kedua Design Thinking, di mana Anda mendefinisikan pernyataan masalah dengan cara yang berpusat pada manusia.

Pada tahap Define, Anda akan mengatur informasi yang telah Anda kumpulkan selama tahap Empathize. Anda akan menganalisis pengamatan Anda untuk menentukan masalah inti yang telah Anda dan tim Anda identifikasi hingga saat ini. Mendefinisikan masalah dan pernyataan masalah harus dilakukan dengan cara yang berpusat pada manusia.

Anda TIDAK BOLEH mendefinisikan masalah sebagai keinginan atau kebutuhan perusahaan Anda sendiri, misalnya: “Kita perlu meningkatkan pangsa pasar produk makanan kita di kalangan gadis remaja sebesar 5%.”

Anda HARUS menyampaikan pernyataan masalah dari persepsi Anda tentang kebutuhan pengguna, misalnya: “Gadis remaja perlu makan makanan bergizi agar dapat berkembang, sehat, dan tumbuh”.

Tahap Define akan membantu tim desain mengumpulkan ide-ide hebat untuk menetapkan fitur, fungsi, dan elemen lain guna menyelesaikan masalah, atau paling tidak, memungkinkan pengguna nyata untuk menyelesaikan sendiri masalah dengan kesulitan minimal.

Pada tahap ini, Anda akan mulai maju ke tahap ketiga: Ideate, di mana Anda mengajukan pertanyaan untuk membantu mencari solusi: “Bagaimana dapat mendorong gadis remaja untuk melakukan tindakan yang menguntungkan mereka dan juga melibatkan produk atau layanan terkait makanan perusahaan Anda?”

Tahap 3: Ideate: Tantang Asumsi dan Ciptakan Gagasan

Ideate: fase ketiga dari Design Thinking, di mana Anda mengidentifikasi solusi inovatif untuk pernyataan masalah yang Anda buat.

Selama tahap ketiga dari proses Dedign Thinking, desainer siap menghasilkan ide. Anda telah tumbuh untuk memahami pengguna Anda dan kebutuhan mereka di tahap Emphatize, dan Anda telah menganalisis pengamatan Anda di tahap Define untuk membuat pernyataan masalah yang berpusat pada pengguna. Dengan latar belakang yang kuat ini, Anda dan anggota tim Anda dapat mulai melihat masalah dari perspektif yang berbeda, dan menemukan solusi inovatif untuk pernyataan masalah Anda.

Ada ratusan teknik ide yang dapat Anda gunakan, seperti Brainstorm, Brainwrite, Worst Possible Idea, dan SCAMPER. Teknik Brainstorm dan Worst Possible Idea, biasanya digunakan pada awal tahap ide untuk merangsang pemikiran bebas dan memperluas ruang masalah.

Ini memungkinkan Anda menghasilkan ide sebanyak mungkin di awal pembuatan ide. Anda harus memilih teknik pembuatan ide lain menjelang akhir tahap ini untuk membantu Anda menyelidiki dan menguji ide Anda. Kemudian memilih yang terbaik untuk dilanjutkan, baik karena teknik tersebut tampaknya menyelesaikan masalah atau menyediakan elemen yang diperlukan untuk menghindarinya.

Tahap 4: Prototype: Mulai Membuat Solusi

Prototype: fase keempat dari Design Thinking, di mana Anda mengidentifikasi kemungkinan solusi terbaik.

Tim desain sekarang akan menghasilkan sejumlah versi produk yang murah dan diperkecil. Atau fitur spesifik yang ditemukan dalam produk, untuk menyelidiki solusi utama yang dihasilkan dalam fase Ideate. Prototype ini dapat dibagikan dan diuji di dalam tim itu sendiri, di departemen lain, atau di sekelompok kecil orang di luar tim desain.

Ini adalah fase percobaan, dan tujuannya adalah untuk mengidentifikasi kemungkinan solusi terbaik untuk setiap masalah yang teridentifikasi selama tiga tahap pertama. Solusi diimplementasikan dalam Prototype, satu per satu, diselidiki dan kemudian diterima, diperbaiki atau ditolak berdasarkan pengalaman pengguna.

Di akhir tahap Prototype, tim desain akan memiliki gagasan yang lebih baik tentang keterbatasan produk dan masalah yang dihadapinya. Mereka juga akan memiliki pandangan yang lebih jelas tentang bagaimana perilaku, pemikiran, dan perasaan pengguna nyata ketika mereka berinteraksi dengan produk akhir.

Tahap 5: Test: Coba Solusi Anda

Test: fase kelima dan terakhir dari proses Design Thinking, di mana Anda menguji solusi untuk memperoleh pemahaman mendalam tentang produk dan penggunanya.

Desainer atau evaluator secara ketat menguji produk lengkap menggunakan solusi terbaik yang diidentifikasi pada tahap Prototype. Ini adalah tahap terakhir dari model lima tahap. Namun, dalam proses berulang seperti Design Thinking, hasil yang dihasilkan sering digunakan untuk mendefinisikan ulang satu atau lebih masalah lebih lanjut.

Tingkat pemahaman yang meningkat ini dapat membantu Anda menyelidiki kondisi penggunaan dan bagaimana orang berpikir, berperilaku, dan merasakan produk, dan bahkan mengarahkan Anda untuk kembali ke tahap sebelumnya dalam proses Design Thinking.

Anda kemudian dapat melanjutkan dengan iterasi lebih lanjut, membuat perubahan dan penyempurnaan untuk mengesampingkan solusi alternatif. Tujuan utamanya adalah untuk mendapatkan pemahaman sedalam mungkin tentang produk dan penggunanya.

Tahukah Anda Design Thinking adalah Proses Non-Linear?

Di atas telah menguraikan proses Design Thinking langsung dan linier, di mana satu tahap tampaknya mengarah ke tahap berikutnya dengan kesimpulan logis pada pengujian pengguna. Namun, dalam praktiknya, proses tersebut dilakukan dengan cara yang lebih fleksibel dan tidak linier.

Misalnya, kelompok yang berbeda dalam tim desain dapat melakukan lebih dari satu tahap secara bersamaan. Atau desainer dapat mengumpulkan informasi dan prototipe di setiap tahap proyek untuk menghidupkan ide mereka dan memvisualisasikan solusi masalah seiring berjalannya waktu. Terlebih lagi, hasil dari tahap Test dapat mengungkapkan wawasan baru tentang pengguna yang mengarah ke sesi brainstorming lainnya (Ideate) atau pengembangan prototipe baru (Prototype).

Penting untuk dicatat bahwa lima tahapan Design Thinking tidak selalu berurutan.

Mereka tidak harus mengikuti urutan tertentu, dan seringkali dapat terjadi secara paralel, atau diulang secara iteratif. Tahapan harus dipahami sebagai mode berbeda yang berkontribusi pada keseluruhan proyek desain, bukan langkah berurutan.

Proses Design Thinking tidak boleh dilihat sebagai pendekatan desain yang konkrit dan tidak fleksibel.

Tahapan komponen yang diidentifikasi harus berfungsi sebagai panduan untuk aktivitas yang Anda lakukan. Tahapan tersebut dapat dialihkan, dilakukan secara bersamaan, atau diulang beberapa kali untuk mendapatkan wawasan paling informatif tentang pengguna Anda, memperluas ruang solusi, dan mengasah solusi inovatif.

Inilah salah satu manfaat utama dari model lima tahap. Pengetahuan yang diperoleh pada tahap terakhir dari proses dapat menginformasikan pengulangan tahap sebelumnya. Informasi terus digunakan untuk menginformasikan pemahaman tentang masalah dan ruang solusi, dan untuk mendefinisikan ulang masalah itu sendiri.

Ini menciptakan lingkaran terus-menerus, di mana para desainer terus mendapatkan wawasan baru, mengembangkan cara baru untuk melihat produk atau layanan, dan kemungkinan penggunaannya, serta mengembangkan pemahaman yang jauh lebih mendalam tentang pengguna nyata mereka dan masalah yang mereka hadapi.

Design Thinking adalah proses berulang dan non-linier yang berfokus pada kolaborasi antara desainer dan pengguna.

Ini membawa solusi inovatif untuk hidup berdasarkan bagaimana pengguna nyata berpikir, merasakan, dan berperilaku.

Proses desain yang berpusat pada manusia ini terdiri dari lima tahap inti Empathize, Define, Ideate, Prototype, dan Test.

Penting untuk dicatat bahwa tahapan ini adalah panduan. Sifat Design Thinking yang iteratif dan non-linier, berarti Anda dan tim desain Anda dapat melakukan tahapan ini secara bersamaan, mengulanginya, dan bahkan memutar kembali ke tahap sebelumnya kapan saja dalam proses Design Thinking.

Salam Luar Biasa Prima!

Wuryanano

1 Star2 Stars3 Stars4 Stars5 Stars (121 votes, average: 5.00 out of 5)

Loading...

Leave a Comment

Your email address will not be published.