1 Star2 Stars3 Stars4 Stars5 Stars (195 votes, average: 5.00 out of 5)

Loading...

Published on: 20 June, 2018 - 8:45 PM

Jangan Hilangkan RASA TAKUT, Ubahlah Menjadi PELUANG

Kewirausahaan adalah sebuah permainan ketakutan. Meskipun begitu, tujuannya seharusnya bukan untuk menyingkirkan atau menghilangkannya, tetapi untuk mengubahnya. Berhentilah berusaha untuk menghilangkan Rasa Takut, dan Anda harus tahu cara mengubahnya menjadi Peluang.

Salah satu pendiri Intel, Andy Grove pernah berkata tentang kewirausahaan, “hanya paranoid yang bertahan hidup.” Kata-katanya menunjuk pada kebenaran penting dari bisnis tahap awal: Ketakutan dapat melumpuhkan pertumbuhan usaha awal, namun kita perlu takut untuk berhasil.

Penelitian tentang ketakutan dalam kewirausahaan memvalidasi kebenaran esensial ini. Profesor Warwick Business School, James Hayton dan Gabriella Cacciotti, menunjukkan bahwa beberapa ketakutan itu produktif. Ketakutan tentang hal-hal seperti biaya peluang, keamanan finansial, dan pendanaan, itu memotivasi wirausaha untuk belajar, berinovasi, dan terus meningkat.

Namun, kekhawatiran lain memainkan peran yang lebih merusak dalam proses kewirausahaan. Ketika ketakutan menjadi semakin kabur, terpersonalisasi, dan terlepas dari tindakan nyata, mereka akan menjadi kekuatan negatif yang melumpuhkan. Hayton dan Cacciotti memperhatikan, bahwa ketakutan dapat berubah menjadi destruktif “ketika para pengusaha khawatir tentang potensi ide mereka atau kemampuan pribadi mereka untuk mengembangkan usaha yang sukses.”

Jadi, Anda perlu menemukan “titik ketakutan” Anda – keseimbangan antara terlalu sedikit atau terlalu banyak. Bagaimana pun, terlalu sedikit rasa takut dapat membuat Anda berpuas diri, menguras motivasi Anda, atau menuntun Anda ke tindakan yang ceroboh. Terlalu banyak dari itu dapat membuat Anda terus-menerus khawatir, ragu-ragu, dan perilaku tidak sehat, yang dapat merusak kesehatan mental dan fisik Anda.

Bagaimana Anda dapat merasakan manfaat dari rasa takut tanpa mengalah pada dampak yang merusak? Inilah tiga strategi, bagaimana mengubah rasa takut menjadi peluang.

1. Perhatikan Perbedaan antara Ketakutan Produktif dan Destruktif.

Ketakutan produktif memiliki kaitan yang jelas dengan tindakan. Sebagai contoh, pertimbangkan rasa takut yang Anda rasakan ketika produk Anda tidak diminati pasar. Itu produktif. Ini mendorong Anda untuk melakukan perbaikan sesegera mungkin. Ketakutan yang Anda rasakan tentang keputusan strategis mendatang juga produktif. Ini memotivasi Anda dan tim Anda untuk berpikir dengan hati-hati tentang biaya dan manfaat dari setiap jalur ke depan.

Ketakutan yang merusak, di sisi lain, tidak jelas, pribadi, dan penuh dengan cerita yang mungkin tidak benar. Berpikir “Aku tidak cukup baik” adalah ketakutan yang murni destruktif. Ia tidak memiliki kaitan yang jelas dengan tindakan dan mencakup semua aspek kehidupan, seperti awan gelap yang membentang di langit. Berpikir “Hal ini tidak akan berhasil” adalah ketakutan destruktif lainnya. Itu tidak spesifik dan tidak nyata. Itu hanya pemikiran yang buruk, negatif, bahwa kegagalan tidak bisa dihindari.

2. Ambil Momentum Positif dari Ketakutan Produktif.

Ketakutan produktif bisa menjadi bahan bakar untuk pembelajaran, inovasi, dan pemecahan masalah. Jadi, alih-alih mencoba menyingkirkannya, gunakan itu untuk mendorong Anda ke arah tindakan positif.

Untuk melakukan ini, perlambatlah kesenjangan antara stimulus (ketakutan) dan respons (tindakan Anda). Ketika Anda merasakan beragam rasa takut ini, tarik napas dalam-dalam saja dan pertimbangkan: Apa tindakan bijaksana yang diminta oleh rasa takut ini untuk saya lakukan? Ini adalah proses yang hanya membutuhkan waktu 30 detik, tetapi itu akan memastikan bahwa Anda merespons secara sadar, bukannya bereaksi secara negatif, ketika menghadapi rasa takut.

3. Beralihlah ke Pengalaman Ketakutan Destruktif.

Ketakutan yang kabur dan destruktif yang dihadapi oleh sebagian besar pengusaha – ketakutan tentang harga diri, kegagalan, atau kemampuan – adalah beberapa yang paling tidak menyenangkan dan mengganggu kestabilan semua keadaan emosi. Akibatnya, kecenderungan kebiasaan kita adalah menghindarinya dengan mengalihkan perhatian kita melalui telepon pintar, media sosial, berita, atau pekerjaan itu sendiri. Taktik ini, bagaimana pun, jarang berhasil dalam jangka panjang.

Strategi yang lebih baik, adalah beralih ke pengalaman ketakutan destruktif ini. Untuk melakukan ini, yang harus Anda lakukan adalah mengarahkan perhatian Anda pada sensasi ketakutan itu sendiri pada saat ini. Perhatikan bagaimana rasanya di tubuh Anda. Perhatikan apa yang terjadi pada napas Anda. Perhatikan pikiran yang dipicu. Cobalah untuk melakukan ini dengan semangat dan minat yang tulus, daripada melakukan penilaian dan kritik diri sendiri.

Anda akan mulai melihat bahwa, meski tidak nyaman, pengalaman ketakutan saat ini sering kali bisa diterapkan manfaatnya. Dan kemampuan Anda untuk bertahan dengan pengalaman ini, memberikan ketakutan destruktif sebuah ruang untuk bergerak, sehingga itu tidak merusak.

Ketakutan dalam kewirausahaan ibarat bensin untuk mobil Anda. Tanpanya, Anda tidak bisa bergerak maju dengan cepat. Namun, saat itu mulai meluap, Anda berisiko meledakkan semuanya. Dan kuncinya adalah menemukan “titik manis rasa takut” Anda – untuk mengembangkan kemampuan Anda menggunakan ketakutan produktif, sehingga mendorong Anda maju sambil melepaskan cengkeraman rasa takut yang merusak.

Salam Luar Biasa Prima!

Wuryanano

1 Star2 Stars3 Stars4 Stars5 Stars (195 votes, average: 5.00 out of 5)

Loading...

«
»

Leave a Comment

Your email address will not be published. Required fields are marked *