1 Star2 Stars3 Stars4 Stars5 Stars (237 votes, average: 5.00 out of 5)

Loading...

Published on: 15 May, 2020 - 2:00 PM

Mempersiapkan Bisnis Anda untuk Pasca Pandemi

Saya memang sangat berharap bahwa pandemi coronavirus ini segera berakhir secepat mungkin. Karena akibat ulah makhluk super kecil ini, membuat kita semua jadi super mumet, berupaya keras mencari solusi untuk mempertahankan ekonomi kita. Semoga TUHAN YME segera menolong umatNYA, dan membebaskannya dari pandemi ini. Lepas dari itu, saya ingin berbagi dengan Anda, Sahabat setia, pembaca artikel di website saya ini. Semoga sedikit uraian teori bisnis ini dapat mencerahkan Anda pada umumnya, dan para pengusaha khususnya.

Seiring dengan krisis kesehatan dan kemanusiaan yang parah akibat pandemi coronavirus ini, seluruh dunia pun menghadapi tantangan bisnis sangat besar: jatuhnya permintaan pelanggan, modifikasi regulasi yang signifikan, gangguan rantai pasokan, pengangguran, resesi ekonomi, dan meningkatnya ketidakpastian. Seperti halnya kesehatan dan kemanusiaan, bisnis pun perlu cara untuk pulih, organisasi bisnis harus segera meletakkan dasar untuk pemulihan mereka, sekarang.

Ahli teori manajemen, Henry Mintzberg mendefinisikan strategi, yang terkenal sebagai 5 P: Plan, Ploy, Pattern, Position, Perspective (rencana, taktik, pola, posisi, perspektif). Kemudian, dalam perkembangannya, ahli manajemen lainnya, Thomas Ritter mengadaptasi kerangka kerjanya dan mengusulkan model 5 P lainnya: Position, Plan, Perspective, Projects, Preparedness (posisi, rencana, perspektif, proyek, dan kesiapan) … inilah yang akan saya jabarkan untuk Anda, silskan disimak.

Pertanyaan-pertanyaan berikut dapat memandu Anda saat Anda berusaha bangkit kembali dari krisis.

1. Posisi apa yang dapat Anda raih selama dan setelah pandemi?

Untuk membuat keputusan strategis yang cerdas, Anda harus memahami posisi organisasi Anda di lingkungan Anda. Siapa Anda di pasar Anda, peran apa yang Anda mainkan dalam ekosistem Anda, dan siapa pesaing utama Anda? Anda juga harus mengerti ke mana arah Anda. Bisakah Anda mematikan operasi Anda dan membuka kembali, tetap tidak berubah setelah pandemi? Bisakah Anda mendapatkan kembali hal-hal utama yang hilang? Apakah Anda akan bangkrut, atau dapatkah Anda muncul sebagai pemimpin pasar yang didorong oleh perkembangan selama terjadi lock down?

Saya mendengar banyak perusahaan yang mempertanyakan kelayakan bisnis mereka pasca-pandemi, seperti yang di pabrik, industri perjalanan, industri pariwisata, perhotelan dan restaurant, pelatihan outbound, dan berbagai bisnis penyelenggara acara. Bagaimana perusahaan mampu mempercepat pertumbuhan mereka, karena proposisi nilai (value proposition) perusahaan mereka adalah sangat bergantung pada adanya permintaan. Ketika ada lock down, pikirkan peralatan kantor yang ada di rumah, alat komunikasi plus internet, dan layanan pengiriman dari rumah. Karena faktor-faktor tersebut itulah, perusahaan akan berbeda dalam daya ketahanannya. Anda harus mengambil langkah sekarang untuk memetakan posisi Anda, menyiapkan organisasi bisnis di saat nanti pandemi mereda.

2. Apa rencana Anda untuk bangkit kembali?

Rencana adalah tindakan yang menunjukkan jalan ke posisi yang ingin Anda capai. Itu harus menjelaskan apa yang perlu Anda lakukan hari ini, untuk mencapai tujuan Anda besok. Dalam konteks saat ini, pertanyaannya adalah apa yang harus Anda lakukan untuk melewati krisis dan kembali ke bisnis ketika krisis berakhir.

Kurangnya rencana hanya memperburuk disorientasi dalam situasi yang sudah membingungkan ini. Saat menyusun langkah-langkah yang ingin Anda ambil, pikirkan secara luas dan mendalam, dan pandanglah jauh ke depan.

3. Bagaimana budaya dan identitas Anda akan berubah?

Perspektif berarti cara organisasi melihat dunia dan dirinya sendiri. Kemungkinan besar, budaya dan identitas Anda akan berubah akibat pandemi. Krisis dapat menyatukan orang-orang, dan memfasilitasi semangat ketahanan kolektif – tetapi juga dapat membuat orang terpisah, dengan individu-individu saling tidak percaya satu sama lain, dan sebagian besar menjaga diri mereka sendiri. Sangat penting untuk mempertimbangkan bagaimana perspektif Anda dapat berkembang. Seberapa siapkah organisasi Anda secara budaya menghadapi krisis? Apakah situasi yang sedang berlangsung akan menyatukan karyawan Anda, atau justru memisahkan mereka? Apakah mereka akan melihat organisasi secara berbeda ketika pandemi ini selesai? Jawaban Anda akan menginformasikan apa yang dapat Anda capai ketika pandemi berakhir.

4. Proyek baru apa yang perlu Anda luncurkan, jalankan, dan koordinasikan?

Jawaban Anda untuk pertanyaan di atas harus mengarahkan Anda ke serangkaian proyek, untuk mengatasi masalah terkait pandemi coronavirus. Tantangannya adalah memprioritaskan dan mengkoordinasikan inisiatif yang akan menjadi bukti masa depan organisasi. Waspadalah dalam memulai banyak proyek yang semuanya bergantung pada sumber daya kritis yang sama, yang mungkin individu tertentu, seperti manajer, atau departemen tertentu, misalnya teknologi informasi. Ketika ada terlalu banyak inisiatif baru, Anda bisa berakhir dengan perang atas sumber daya, yang berpotensi menunda atau menggagalkan respons strategis Anda.

5. Seberapa siap Anda menjalankan rencana dan proyek Anda?

Terakhir, Anda perlu menilai kesiapan organisasi Anda. Apakah Anda siap dan mampu menyelesaikan proyek yang telah Anda uraikan, terutama jika sebagian besar organisasi Anda telah beralih ke pekerjaan jarak jauh? Saya melihat perbedaan besar dalam kesiapsiagaan di tingkat individu, tim, organisasi, dan nasional. Sumber daya yang ada, bersama dengan kecepatan dan kualitas proses pengambilan keputusan, sangat bervariasi, dan perbedaannya akan menentukan, siapa yang mencapai dan siapa yang kurang sukses.

Jadi, Anda perlu membuat lembar kerja di sekitar lima pertanyaan strategis. Ini dapat membantu merencanakan gerakan Anda saat ini dan di masa depan. Sadarilah bahwa konsumen akan ingat bagaimana Anda bereaksi selama krisis. Menaikkan harga selama kekurangan, misalnya, bisa berdampak signifikan pada hubungan pelanggan Anda di masa mendatang.

Pandemi coronavirus memiliki dampak yang belum pernah terjadi sebelumnya di dunia. Perusahaan harus bertindak sekarang ini jika ingin bangkit kembali di masa depan. Melakukan tindakan persiapan seperti itu akan membantu bisnis dan dunia secara keseluruhan untuk pulih. Dan saya berharap, kita menjadi lebih tangguh dalam menjalani prosesnya, dan dapat tegak melangkah menyongsong masa depan nan gemilang

Salam Luar Biasa Prima!

Wuryanano

1 Star2 Stars3 Stars4 Stars5 Stars (237 votes, average: 5.00 out of 5)

Loading...

«
»

Leave a Comment

Your email address will not be published. Required fields are marked *