1 Star2 Stars3 Stars4 Stars5 Stars (225 votes, average: 5.00 out of 5)

Loading...
Published on: March 28, 2009 - 7:00 AM

Apakah Anda Kenal Orang yang Suka Baca KUTIPAN SUKSES? Jika Ya, Baca Ini

Tidak dapat disangkal, fakta bahwa Anda masih melihat-lihat media sosial karena Anda mencari inspirasi.

Meskipun demikian, Anda tahu bagaimana kelanjutannya. Anda mengatakan bahwa Anda akan membaca beberapa postingan di sana-sini, tetapi sebelum Anda menyadarinya, Anda telah menghabiskan enam jam menatap ponsel Anda tanpa peningkatan produktivitas.

Siapa yang peduli, bukan? Selama Anda “terinspirasi”, apa bedanya? Saya di sini untuk memberi tahu Anda bahwa ini sangat penting. Ini menjadi lebih baik, selama Anda mulai. Mulai dari beberapa jam tanpa berpikir menggulir, dan menyukai beberapa KUTIPAN SUKSES, hingga mengatur waktu (misalnya 20-30 menit) kapan harus menggulir dan menjelajah.

Pernahkah Anda memikirkan alasan utama mengapa Anda membaca kutipan sukses? Bagi kebanyakan dari kita, itu karena kita ingin sukses. Namun, jika Anda memikirkannya lebih dalam, apakah itu benar-benar berkontribusi pada kesuksesan Anda?

Jangan salah paham, menurut saya KUTIPAN SUKSES itu luar biasa, dan menginspirasi saya dari waktu ke waktu. Tetapi terlalu banyak sesuatu, itu tidak pernah baik, karena menghabiskan waktu Anda untuk mengerjakan tujuan Anda.

“Sebuah mimpi menjadi tujuan saat tindakan diambil untuk pencapaiannya.” – Bo Bennett

Ada hal disebut Jumlah Waktu, yang dihabiskan di media sosial. Waktu tersebut biasanya dihabiskan untuk membaca berita, untuk mendapatkan pembaruan tentang apa yang terjadi di sekitar kita, melihat tugas yang diposting di grup media sosial, sedikit mengobrol dengan teman dan keluarga, dan informasi terkontrol, yang berkontribusi pada produktivitas Anda.

Masalahnya adalah kita sering tidak menyadari bahwa kita sudah menghabiskan terlalu banyak waktu untuk informasi, yang mungkin saja untuk kita habiskan dalam mengerjakan tujuan kita. Ada kalanya saya kecanduan membaca dan menyukai terlalu banyak postingan sukses di Instagram, dan tiba-tiba saya mengetahui bahwa saya sudah menggulir selama beberapa jam.

Saya memastikan untuk mendapatkan dosis harian saya dari Gary Vaynerchuk, Tony Robbins, Brian Tracy dan tentu saja Joel Brown dan itu telah membantu meningkatkan produktivitas saya, dan saya telah belajar banyak membaca tentang kehidupan mereka dan telah terinspirasi oleh cerita mereka.

Tapi pertanyaan terpenting untuk ditanyakan pada diri sendiri adalah, apa yang terjadi setelah terinspirasi? Apakah Anda mencari lebih banyak inspirasi seperti orang lapar dengan perut tanpa dasar, tetapi tidak benar-benar mencapai apa pun?

Berikut pendapat yang tidak populer: Membaca kutipan / postingan sukses terlalu banyak bisa menjadi tanda kemalasan. Bukankah menyenangkan membaca kutipan motivasi di pagi hari, dan meyakinkan diri sendiri bahwa penghargaan orang lain atas kerja keras mereka sudah berlaku untuk kita?

Jadi, alih-alih mengonsumsi terlalu banyak, saya memutuskan untuk menerapkannya. Ada perbedaan dalam memiliki banyak pengetahuan dengan benar-benar menerapkan pengetahuan itu. Kutipan sukses tersebut terdengar bagus, jadi Anda menyukainya, dan bergulir melewatinya, dan kutipan lain muncul; dan itu adalah sebuah siklus.

“Saya terkesan dengan urgensi melakukan. Mengetahui saja, tidak cukup; kita harus menerapkan. Bersedia saja, tidak cukup; harus kita lakukan.” – Leonardo da Vinci

Sejujurnya, itu bisa membuat ketagihan. Tetapi Anda harus memikirkan dampak jangka panjang dari keputusan Anda. Saya memikirkan setiap jam yang bisa saya habiskan untuk mengerjakan artikel lain, atau strategi lain untuk mendapatkan prospek baru alih-alih menelusuri kutipan tanpa akhir. Saya tidak akan melihat ke belakang dan berkata, “Saya berharap saya menghabiskan lebih banyak waktu membaca kutipan sukses.”

KUTIPAN akan selalu ada, tapi WAKTU, tidak akan. Anda pasti tidak ingin menyesali semua peluang yang Anda miliki untuk mengerjakan proyek Anda, tetapi Anda tidak melakukannya. Bantulah diri Anda sendiri dan mulai bekerja sekarang.

Naj Sahabat. Bagaimana Anda memastikan bahwa Anda produktif dengan waktu Anda?

Salam Luar Biasa Prima!

Wuryanano

Twitter: @Wuryanano

Owner SWASTIKA PRIMA Entrepreneur College

1 Star2 Stars3 Stars4 Stars5 Stars (225 votes, average: 5.00 out of 5)

Loading...

Leave a Comment

Your email address will not be published. Required fields are marked *