1 Star2 Stars3 Stars4 Stars5 Stars (145 votes, average: 5.00 out of 5)

Loading...
Published on: March 24, 2012 - 9:00 PM

Serat Cipta Waskitha: Pupuh II G A M B U H

SERAT CIPTA WASKITHA

PUPUH II
G A M B U H

– 01 –

Tegese karam iku // Dudu wong kang mangan celeng bulus // Nadyan kurma pitik iwen kebo sapi // Yen tansah pamanganipun // Iku karam ingkang manggon.

Artinya :

Makna haram itu // Bukan hanya orang makan daging babi hutan dan bulus (kura-kura) // Walaupun makan kurma ayam burung daging kerbau dan sapi // Jika terlalu berlebihan // Itu pun hukumnya haram.

– 02 –

Tegese batal iku // Dudu wong kang sembahyang kapentut // Sembahyanga yen durung weruh jroning batin // Iku batal tegesipun // Wis mupusa becik turon.

Artinya :

Makna batal itu // Bukan hanya terkentut ketika shalat // Walaupun shalat jika belum memahami bathin dan inti shalat // itu pun hukumnya batal // Jika demikian hentikan saja lebih baik tiduran.

– 3 –

Maknane najis iku // Dudu wong kang kagepok ing asu // Nadyan sira kaki kawutahan warih // Iku luwih najis agung // Apa kang ginawe wisuh.

Artinya :

Makna najis itu // Bukan hanya terkena liur anjing // Walau engkau ketumpahan air // Itu melebihi najis besar // Apa yang akan kau gunakan bersuci.

– 4-

Iya wisuha banyu // Aja banyu kang metu ing watu // Nenuwuna mring malekat Jabarail // Iku sira nggowa wisuh // Sampurnane teka kono.

Artinya :

Bersucilah dengan menggunakan air // Yang keluar dari celah batu // Diperoleh dengan jalan memohon kepada Malaikat Jibril // Itulah yang bisa kau gunakan bersuci // Dengan cara itulah sempurnanya.

– 5 –

Lamun sirarsa panguh // Lan Malekat Jabrail tumurun // Saratana busana sarwa langking // Paringe toya lir embun // Iku banjur nggonen wisuh.

Artinya :

Apabila dirimu ingin berjumpa // Dan agar Malaekat Jibril hadir // Dengan syarat dirimu berbusana hitam-hitam // Air pemberiannya bagaikan embun // Itulah yang harus kau gunakan bersuci.

– 6 –

Lamun sira wus wisuh // Poma kang ngati-ati den emut // Aja nganti kapecak ing banyu malih // Manawa sira kajegur // Kali banjir pasti layon.

Artinya :

Jika dirimu telah bersuci // Berhati-hati lah dan selalu waspada // Janganlah sampai dirimu terkena air lagi // Andaikan engkau tercebut // ke dalam sungai yang sedang banjir, kau akan mati.

– 7 –

Pitutur kang satuhu // Poma sira aywana katungkul // Pakumpulan geguyonan rahina wengi // Jroning ngguyu dipun emut // Den sukur marang Hyang Manon.

Artinya :

Inilah nasihat sejati // Perhatikan jangan sampai selalu melakukan // Berkumpul hanya sebatas canda siang dan malam // Di saat tertawa selalulah ingat // Selalu bersyukur kepada Tuhan Yang Maha Esa.

– 8 –

Guyu kang tan tuwayuh // Iku ngedohake marang wahyu // Basa wahyu nugraha Kang Maha Suci // Tumrap neng raga kang wujud // Poma sira den waspaos.

Artinya :

Tertawa berlebihan // Itu menjauhkan wahyu // Makna wahyu adalah Anugerah Yang Maha Suci // Kepada segenap raga yang wujud // Perhatikanlah dan selalu waspada.

– 9 –

Wruha kang tunggal wujud // Anedya awidagda ing kalbu // Aja bungah ginunggung marang sasami // Wateke wong karem gunggung // Malendhung saengga dheyot.

Artinya :

Ketahuilah yang menyatu dalam dirimu // Berusaha membuat ketenangan kalbu // Jangan senang disanjung orang banyak // Watak orang yang senang disanjung // Membusungkan dada karena sombong akhirnya celaka hidupnya.

– 10 –

Apa lire malendung // Kaya dene wong kang adol gendrung // Nedheng padha jangongan sami lalinggih // Tan wigih wus ngrasa unggul // Tan wruh jugule angradon.

Artinya :

Apa arti sombong membusungkan dada // Seperti orang yang menjual omongan // Pada saat sedang duduk berkumpul // Sangat percaya diri merasa diri paling ahli // Tidak sadar diri bahwa kebodohannya telah menyebar.

– 11 –

Dene kang padha gunggung // Saking wegah mulat polahipun // Tanrinasa panggunggunge mawa wadi // Wadine wong akeh lumuh // Pangrasane iku kawon.

Artinya :

Adapun yang menyanjungnya // Karena muak melihat tingkahnya // Bahwa sanjungannya mengandung maksud // Sebagai sindiran // Pendapatnya bahwa yang menyanjung kalah pandai.

– 12 –

Nuli agawe umuk // Sila tumpang kandhane angupruk // Tutur nempil anggepe weruh pribadi // Sakeh ngelmu-ngelmu dudu // Kawruh dhewe salah tonton.

Artinya :

Kemuidan membuat cerita // Duduk bersila ceritanya semakin tidak karuan // Pembicaraanya hanya meniru ilmu orang lain tapi mengangap sebagai ilmunya sendiri // Bermacam-macam ilmu tipuan // Ilmu sendiri ditinggalkan.

– 13 –

Polahe nora patut // Nusahake wong kang sandhing lungguh // Wong mangkono tan tanpes dipun cedhaki // Becik singkirana iku // Jer maido mring Hyang Manon.

Artinya :

Tingkahnya menjadi-jadi / Membuat susah orang yang duduk bersamanya // Orang seperti itu tidak pantas untuk di dekati // Lebih baik dihindari saja // Sebab selalu menyalahkan Tuhan.

– 14 –

Sanadyan iku weruh // Kena uga ingaranan durung // Titikane aneng solah muna muni // Angakuwa bisa mabur // Yektine nang ngisor palon.

Artinya :

Walaupun telah mengetahui // Bisa juga disbut belum paham // Tanda-tandanya adalah dalam sikap dan tutur kata // Meski mengaku bisa terbang // Sesungguhnya masih berada di landasan palu. (Di tempat pandai besi).

– 15 –

Lelabuhan ingkang wus // Kanggo ing jaman rumuhun // Nora ana wong mangkana antuk ghaib // Naging ana pantesipun // Wong mangkono jaga obrol.

Artinya :

Dasar cerita masa lalu // Sejak jaman dahulu // Tidak ada orang bersikap demikian akan mendapatkan Ilmu rahasia // Akan tetapi ada manfaatnya juga // Orang seperti itu hanya sebatas utuk teman ngobrol (ketiga jaga malam agar tidak mengantuk).

– 16 –

Marma wong urip iku // Den padha wruh marang ing panuju // Ing tegese panuju kang wruh ing liring // Yen tan enak rasanipun // Ywa age-age linakonan.

Artinya :

Seharusnya manusia hidup itu // Harus mengetahui apa tujuan hidup itu // Yang dimaksud orang yang mengetahui tujuan hidup itu, yang mengetahui ibarat/situasi // Bila tidak enak dalam rasa // Jangan tergesa-gesa di jalankan.

– 17 –

Menawa keneng siku // Marang pawong sanak liyanipun // Luwih abot nganggo sasami-sami // Wong mangkono lamu lampus // Pantes tinabela ing ron.

Artinya :

Bila terkena bala / celaka // Kepada orang dan sanak saudara // lebih berat bagi sesama // Orang seperti itu bila mati // pantas jika hanya ditutup dengan dedaunan.

– 18 –

Puniku nyatanipun // Wong kang kena dukaning Hyang Agung // Cinemplungken sejroning naraka agni // Aja neraka ing besuk // Iku naraka kang katon.

Artinya :

Itulah suatu bukti // Orang yang mendapat murka Tuhan Yang Maha Agung // Dimaksukan ke dalam api neraka // Jangan menunggu neraka yang akan datang // Akan tetapi neraka dunia yang nampak.

– 19 –

Polah kang nora patut // Nora pantes lamun sira turut // Nora wurung rusak awake pribadi // Mulane wong urip iku // Sabarang dipun was paos.

Artinya :

Tingkah laku yang tidak pantas // Tidak pantas jika engkau tiru // Akibat yang akan diterima, merusak diri pribadi // Oleh karena orang hidup itu // Segala sesuatunya harus dipertimbangkan terlebih dahulu.

– 20 –

Polah kang nora jujur // Iku wajib lamun sira singkur // Ungkurena aywa kongsi bis kawijil // Ujubena kang tuwayuh // Kang wajib weruh Hyang Manon.

Artinya :

Kelakuan tidak jujur // Itu wajib bila engkau hindari // Hindari jangan sampai engkau terpengaruh // Buktikan dengan kesungguhan hati // Yang wajib kau ketahui adalah Mengetahui Tuhan Yang Maha Agung.

– 21 –

Mula wong urip iku // Den padha akarep marang ngelmu // Ala becik ngelmu iku den kawruhi // Karana atunggal wujud //Mung kacek emel lan batos.

Artinya :

Maka dari itu manusia hidup seharusnya // Selalu berhasrat mencari ilmu // Ilmu yang baik dan yang buruk seharusnya di pahami // Karena satu wujud // Hanya beda lafal dan batin (maksud yang terkandung di balik kata).

– 22 –

Dene ingkang wus weruh // Datan arsa panggawe kang luput // Sabab urip kang siji kanggo wong sak bumi //Tarlen andhap sarta luhur // Kacek uga kang wus weruh.

Artinya :

Sedangkan bagi yang telah paham // Tidak akan mau berbuat yang tidak benar // Sebab Daya Hidup yang satu utuk manusia se dunia // Tidak ada bedanya baik untuk orang biasa atau bangsawan // Berbeda hanya bagi yang telah memahaminya.

– 23 –

Maknane kang wus weruh // Kang andulu liya kang dinulu // Umpamane ron suruh amung sawiji // Nadyan seje warnanipun // Ginigit tunggal saraos.

Artinya :

Arti bagi yang telah memahami // Yang dilihat tidak beda yang dilihat // Bagaigan Daun pohon suruh hanya satu rasa // Walau berbeda warna // Bila digigit dan dirasakan; raanya akan sama saja.

– 24 –

Iku pralambangipun // Kalamun sira arsa satuhu // Tumameng nganeng madyanireng jaladri // Apa kang katon seireku // Wawasan ingkang sayektos.

Artinya :

Itulah ibaratnya // Jika engkau menginginkan memahaminya // Selalu beradalah dalam tengah samudra kehidupan // Apapun yang bisa kau saksikan // Perhatikan dengan sepenuh hatimu (dan renungkan).

– 25 –

Yen sira dulu alun // Dudu iku ingkang sira dulu // Becik uga ombaking ngalun pinikir // Wong iku den kaya ngalun // Gumulung tan pisah enggon.

Artinya :

Ketika kau melihat gelombang // Bukan itu yang seharusnya kau perhatikan // Baik juga jika gerak gelombangnya kau pikir // Orang itu seharusnya bagaikan gerak gelombang // Bergulung-gulung menghempas, akan tetapi tidak terrpisah dari tempat asalnya.

– 26 –

Jembaring samodra gung // Tanpa tepi anglangut kadulu // Suprandene maksih gung manungsa iki // Alas jurang kali gunung // Neng raganira wus katon.

Artinya :

Hamparan membentang samudera luas // Tiada bertepi sejauh kemampuan mata memandang // Akan tetapi masih lebih besar dan luars diri yang bernama manusia ini // Hutan jurang sungai dan gunung // Nampak di dalam raga tiap diri manusia.

– 27 –

Tana prabedanipun // Jagad katon lan jagadireki // Wus tinimbang jaga gedhe jagak cilik // Suprandene wong puniku // Sok sesak sasamining wong.

Artinya :

Tiada ada bedanya // Dunia yang nampak dan dunia di diri pribadi // Telah tersebut dengan sebutan jagad Besar dan jagad kecil // Akan tetapi manusia itu // Kadang merasa penuh sesak oleh sesama manusia.

– 28 –

Apa mergane iku // Luwih abot tan bisa lumebu // Sabab kebak kabebeng kaleban agni // Singa mara pan katunu // Luwih nistha wong mangkono.

Artinya :

Apakah sebabnya semua itu // Terlalu berat tidak bisa masuk // Disebabkan penuh tertutup kobaran api (murka) // Singa yang mendatangi pun akan terbakar // Terlalu nista manusia seperti itu.

– 29 –

Yen sira durung surup // Tegese jaga cilik lan agung // Jagad cilik jenenge manungsa iki // Iya batinira iku // Yen jagad gedhe Hyang Manon.

Artinya :

Jika engkau belum mengetahui // Makna jaga kecil dan jagad besar // Jagad kecil,, itulah diri manusia itu sendiri // Sedangkan yang dinamakan jagad besar itu adalah Tuhan Yang Maha Agung.

– 30 –

Manungsa kang wus putus // Jagad gedhe cilik kawengku // Njaba njero ngisor nduwur andarbeni // Yen Maha Sih milaya iku // Semang-semang mring Hyang Manon.

Artinya :

Manusia yang telah putus ilmu // Jagad besar jagad kecil telah dikuasainya // Luar dalam, bawah atas telah dikuasai // Jika Tuhan Yang Maha Penyayang Menghidupkannya // Takut kepada Tuhan Yang Maha Agung.

– 31 –

Mangkana kang wus putus // Patraping wong kang anggilut mring ngelmu // Iya patang prakra kang den rasani // Winanuhken alanipun // Kang becik kinira awon.

Artinya :

Seperti itu lah bagi yang telah memahami // Sikap orang yang sedang meresapi ilmu // Yaitu empat perkara yang selalu di bicarakan // Memahami kejelakannya // Yang baik pun dikira jelek.

– 32 –

Yen sira apanuju // Padon lan wong mondrosudibyanung // Lan sang gyaning Ngatapa tuwin Maharsi // Myang Pawong sanak sadulur // Kang kaprenah tuwa anom.

Artinya :

Ketika engkau sedang malukan // Debat dengan orang yang ahli dalam segala hal // Para Pertapa dan Maha Resi // Dan dengan siapa pun juga // Serta dengan saudara yang lebih tua ataupun yang lebih muda.

– 33 –

Kan wus waspadeng semu // Pituture rum ris rinungu // Lir mangremih aruming rerasan ngelmi // Pami pradonggo munyawus // Kandhih dening ngesnya kang wong.

Artinya :

Bagi yang telah paham isyarat // Kata-katanya halus enak didengar // Bagaikan semerbak harum ketika mengurai ilmu // Seumpama doa yang terucap // Lenyap suaranya di dalam diri.

– 34 –

Dene kang padha ngrungu // Kang wus karem rosing siji iku // Kekes tyase rumasa luhira mijil // Kemutan pratingkahipun // Neng donya sok gawe awon.

Artinya :

Adapun yang ikut mendengar // Yang sudah terbakar gairah rasa yang satu itu // Bergetar hatinya tidak tirasa keluarlah air matanya // Ingat akan segala pebuatannya // Di dunia ini sering berbuat kesalahan.

– 35 –

Panggawe ala iku // Donya kerat yen nganti kapatuh // Tangeh lamun nemuwa pitutur becik // Mring Pangerane tan wanuh // Tangeh weruha Hyang Manon.

Artinya :

Perbuatan dosa itu // Dunia akhirat akibatnya yang bakal diterima // Tidak bakalan bisa menemukan nasihat yang baik // Bakan tertutup tentang Tuhan-nya // Tidak akan bisa mengetahui Tuhan Yang Maha Agung.

– 36 –

Lali yen tunggal dhapur // Pan kalingan mring ki tukang padu // Pan katarik mring semang tukang manasi // Rasa melikan kang nuntun // Nuduhken sang gawe awon/

Artinya :

Lupa bahwa sebenarnya satu wadah // Karena tetutup oleh yang mengajak bertengkar dalam diri // Dan juga ketarik oleh rasa yang kerjanya bikin emosi // Nafsu serakah yang mengarahkan // Menjadi guru bagi perbuatan jahat.

– 37 –

Jaman mangkana iku // Uga padha karsaning Hyang Agung // Nanging dudu dedununge den lakoni // Hyang sukma paring pituduh // Naging maksih salah dunung,

Artinya :

Jaman ketika itu // Juga atas kehendak Tuhan Yang Maha Agung // Namun bukan yang seharusnya untuk dijalankan // Yang Maha Hidup memberi petunjuk // Namun masih juga salah penempatannya.

– 38 –

Ana dumukan nipun // Donya kerat iki tegesipun // Wewalesan bae babo depun eling // Rehning wong ngurip puniku // Tan wurung nemahin layon.

Artinya :

Ada tanda petunjuknya // Dunia dan akhirat itulah artinya // Sebagai balasan atas segala perbuatan, maka ingatlah /// Bahwa manusia hdip itu // Pada akhirnya akan meninggal dunia.

– 39 –

Ala becik puniku // Apan iya metu sing sireku // Anambaka alaning liyan sireki // Balik alane wong ngelmu // Tan metu saka ing kono.

Artinya :

Buruk dan baik itu adalah // Terlahir dari diri sendiri // Pagarilah jangan menjelekan orang lain // Sebaliknya, kejahatan orang berilmu // Tidak berasal dari situ.

– 40 –

Kapriye pratingkahmu // Yen sira tinggal lakuning ngelmu // Ora wurung kalurung gonira urip // Sanadyan sira wus ngelmu // Yen tan laku dadi awon.

Artinya :

Bagaimana tingkah lakumu // Jika engkau meninggalkan jalannya Ilmu // Tentulah akan tersesat hidup mu // Walau engkau sudah berilmu // Jika tidak di jalankan jadilah jelek.

– 41 –

Basa kang aran laku // Dudu wong kang cegah mangan turu // Pan wong cegah turu wateke yen lami // Kancilen salin pandulu // Tan wurung asalah tonoton.

Artinya :

Yang disebut menjalan tirakat // Bukan orang yang menahan tidak makan dan tidak tidur // Walaupun orang menjalan tidak tidur apabila sifatnya tetap seperti semula // Cuma karena mata tidak bisa tidur hingga berakibat berganti penglihatan // Akhirnya salah apa yang terlihat.

– 42 –

Kang cegah mangan iku // Lir Pandhita dhahar kayu lapuk // Apa sira milik dadi uler turi // Suwargane dadi kupu // Tan wurung bidandhog bidho //

Artinya :

Siapa pun yang menjalankan laku tidak makan // Bagaikan Pandhita makan kayu yang sudah lapuk // Apakah engkau ingin menjadi Ulat pohon turi // Surganya berubah manjadi kupu //Namun akhirnya hanya menjadi makanan Burung Elang.

– 43 –

Denen kang cegah turu // Dudu meleking netra satuhu // Iya netra kang aneng telenging batin // Iku melek sajegipun // Prapteng sujalma yen layoon

Artinya :

Adapun yang menjalankan laku tidak tidur // Bukan sekedar terbukanya mata saja // Tapi terbukanya mata batin // Itulah mata yang terjaga selamanya // Bahkan sampai akhir hayatnya.

– 44 –

Kang cegah dhahar iku // Datan arsa panggawe kang rusuh // Bab kang patang prakara dipun nastiti // Tutupana kang barukut // Ywa ngati bisa kawiyos.

Artinya :

Begitu pun laku tidak makan // Maksudnya tidak berbuat sesuatu yang tercela // Empat rahasia hidup benar-benar di jaga // Tutuplah dengan rapat // Jangan sampai terbaca orang lain.

Salam Rahayu

Wuryanano

1 Star2 Stars3 Stars4 Stars5 Stars (145 votes, average: 5.00 out of 5)

Loading...

Leave a Comment

Your email address will not be published.