1 Star2 Stars3 Stars4 Stars5 Stars (140 votes, average: 5.00 out of 5)

Loading...
Published on: March 28, 2012 - 10:28 PM

Serat Cipta Waskitha: Pupuh III M I J I L

SERAT CIPTA WASKITHA

PUPUH III
M I J I L

– 1 –

Kawedhara iku bilaheni // Memurung lelakon // Angrerusak sabarang panggawe // Lir raseksa kura angajrihi // Sabarang kaeksi // Temah tan rinengu.

Artinya :

Jika dibicarakan sangat berbahaya // Menggalkan cerita // Merusak semua perbuatan // Bagaikan raksasa kejam menakutkan // Semua yang dinginkannya // Tidak akan diragukan lagi.

– 2 –

Poma kekeren dipun aremit // Dunungna kang manggon // Ywa sulaya priyen kawedhare // Ujubena sariranireki // Wayang aneng kelir // Gyanira lumaku.

Artinya :

Maka, harus kau jaga dengan ketat // Tempatkan pada tempat yang seharusnya // Janga sampai simpang siur ketika mengungkapkannya // Bayangkan dirimu pribadi // Bagaikan wayang sedang berada di layar // Pikirkan, bagaimana caranya berjalan.

– 3 –

Lamun ana osiking galih // Kaki den was paos // Obah osik ana kang agawe // Iku sira ulatana kaki // Dununge kang osik // Den bisa kapangguh.

Artinya :

Bila ada hasrat dalam hati // Wahai anak muda, hati-hatilah // Segala kehendak dan perbuatan ada yang membuat // Hal itu kau perhatikan wahai anak muda // Leteak sesungguhnya yang disebut kehendak // Usahakan sampai berhasil.

– 4 –

Pralambang osiking batin // Yektine tanpa doh // Lah bedhenen tulisan kiye // Ingkang aran sah iku endi // Ingkang ireng mangsi // Kertas ingkang pingul.

Artinya :

Gambaran gerak hati // Sesungguhnya tidak jauh // Tebaklah tulisan ini // Yang disebut sah itu yang mana // Yang hitam itu tinta // Yang berbingkai itu kertas.

– 5 –

Dene iya ingkang mengkoni // Jro tulis kang katon // Ulatana sapucuking epen // Kang durung wruh wruhna lamun mangsi // Kang uninegeng gaib // Gumawang andulu.

Artinya :

Sedangkan yang menjadi bingkainya // Di dalam tulisanlah yang nampak // Perhatikan pada ujung pena // Yang belum tahu berilah pemahaman itu adalah tinta // Yang telah mengetahui Yang Ghaib // Nampak jelas sekali kelihatan.

– 6 –

Nanging tanpa gatra tanpa warni // Tan kenging ginepok // Mung satengu binubut gedena // Saprandene bisa angebaki // Warata sa bumi //Iya tanpa dunung.

Artinya :

Akan tetapi tidak berbentuk atau pun berwarna // Tidak bisa disentuh // Hanya sebesar kuman jika dicabut // Namun bisa mengisi penuh // Merata di seluruh dunia // Tidak bertempat.

– 7 –

Sayektine barang kang kaeksi // Kono nggone manggon // Ngalih enggon tan ana enggone // Sekedhepan ngalih ping sakethi // Tegese mung siji // Apan iya iku.

Artinya :

Sesungguhnya apa pun yang diinginkannya // Di situlah tempat tinggalnya // berpindah tempatnya tidak meninggalkan tempat // Dalam waktu sekejap berpindah seribu kali // Maksudnya hanyalah satu // Iyalah hanya itu.

– 8 –

Lan sing prapta kang sira tingali // Tan kakung tan wadon // Aranana wanita yektine // Baya wanita endah ing warni // Yen sira arani // Lanang yekti kakung.

Artinya :

Sedangkan yang datang adalah yang engkau lihat // Bukan pria atau pun wanita //Sebutlah bahwa sebenarnya adalah wanita // Seandanya wanita adalah wanita cantik jelita // Jika kau sebut / Sebagai pria adalah laki-laki sejati.

– 9 –

Luwih guna lawan luwih sekti // Kamantyan was paos // Samubarang terang paningale // Nora kena kumleset wus uning // Nadyan jroning batin // Hyang Suksa wus weruh.

Artinya :

Lebih berguna dan sangatlah sakti // Suatu petunjuk untuk menghargainya // Segalanya sangat jelas terlihat // Tidak boleh meleset karena telah mengetahui // Walau di dalam batin // Yang Maha Mengetahui telah tahu.

– 10 –

Tanpa cipta dennya wruh ing batin // Tan netra yen anon // Tanpa karnaning pamiyarsane // Tanpa grana mambu ganda sidik // Lawan bisa angling // iya tanpa tutuk.

Artinya :

Tanpa sarana cipta untuk mengetahui isi hati manusia // Tanpa mata untuk melihat // Mendengar tanpa menggunakan telinga // Tanpa hidung untuk mencium bau harum // Dan juga bercumbu // tanpa menggunakan mulut.

– 11 –

Kang den anggo wus aneng sireki // Sira tan rumaos // Pangrasamu darbekira dhewe // Nora weruh kang sira ulati // Siyang lawan ratri // Jumeneng neng ngriku.

Artinya :

Yang kau gunakan sudah berada dalam dirimu // Hanya saja dirimu tidak merasa // Perasaanmu menganggap milikmu sendiri // Tidak paham siapa yang kau perhatikan // Siang maupun malam // Adanya menyatu dalam dirimu.

– 12 –

Yen tan lawan karsaning Hyang Widhi // Obah osiking wong // Kaya priye nggone matrapake // Yekti kaya reca neng Wadari // Pralambanging urip // Lir angganing prahu.

Artinya :

Bila tidak atas kehendak Yang Maha Esa // Gerak gerik tiap manusia // Bagaimana apakah bisa bergerak dan menggerakan // Pasti bagaikan arca di Wedari // Itulah gambaran hidup // Bagaikan sebuah perahu.

– 13 –

Ingkang aneng tengahing jaladri // Lalakone kono // Prau iku sapa nglakokake // Yekti saking karsaning Hyang Widhi // Nadyan si kemudhi //Pan manut ing banyu.

Artinya :

Yang sedang berada di tengah samudra // Cerita perjalanannya // Perahu tersebut sesungguhnya siapakah yang menjalankan // Tentu atas kehendak Tuhan // Walau seolah di jalankan oleh Nahkoda // Akan tetapi tetap mengikuti kehendak hukum air.

– 14 –

Pasthi kaya mangkono wong urip // Yen sira maido // Nyatakena iya prau kuwe // Entasana saking jroning air // Yekti nora mosik // Mung kari nggalundang.

Artinya :

Seperti itulah manusia hidup // Jika engkau tidak percaya // Buktikan atas perahu tersebut // Angkatlah dari air ke darat // Pastilah tidak akan bisa bergerak // Hanya tergeletak saja.

– 15 –

Lamun sira angeguru kaki // Mawanga ponang wong // Kang wus ana sairib iribe // Piwulange kang ngampat mring Gaib // Solah muna muni // Panengeran Agung.

Artinya :

Jika engkau berguru wahai anak muda // Telitilah orang yang kau gurui // Yang sudah jelas keadaannya // Yang ajarannya menyangkut yang Maha Ghaib // Solah sikap dan tutur katanya // Penuh dengan tanda ke agungan.

– 16 –

Mapan akeh ngelmune Hyang Widhi // Ta kena den uwor // Warna-warna manungsa kawruhe // Umpamane Sang Nata tinangkil // Duk prapta ing kori // Angungak andulu.

Artinya :

Memang sangatlah banyak Ilmu Tuhan // Tidak boleh dicampur // Bermacam-macam ilmu manusia // Diibaratkan Seorang Raja sedang bersidang // Ketika tiba di depan pintu // Mengintip dan melihat.

– 17 –

Mantri ingkang jaga aneng kori // Tinarka Sang Katong // Ajrih mulat sanget sumungkeme // Weneh ana mulat mring Bupati // Tinarka Sang Aji // Sembahe sumrikut.

Artinya :

Mantri yang bertugas jaga di pintu // Dikira Sang Raja // Takut memandang bersikap sangatlah sopan // Ada juga yang melihat seorang Bupati // Dikira dialah Raja // Menyembah dengan sangat takjim.

– 18 –

Weneh ana mulat mring Ki Patih // Ing ngayap ponang wong // Ginarebeg sagung punggawane // Panyanane Sang Sri Narapati // Kang mangkana kaki // Mendem marang kawruh.

Artinya :

Yang lain ada yang melihat Ki Patih // Terlihat sekilas orang itu // Diserbu mendekat oleh segenap anak buahnya // Diduga dia-lah Sang Raja // Sikap yang demikian wahai anak muda // Mabuk dan gila Ilmu.

– 19 –

Kang ngulati marang Sri Bupati // Wong jroning Kadhaton // Dadak metu ngulati Ratune // Nora weruh yen Sri Narapati // Tunggal jroning puri // Dhewewke wus wanuh.

Artinya :

Semua yang memperhatikan kepada Bupati // Yang sedang berada di dalam Keraton // Mereka keluar untuk menyambut Raja // Tidak menyadari bahwa sesungguhnya Sang Raja // Sedang berada di dalam ruang sidang itu juga // Dia Telah memahami.

– 20 –

Pamangkana yen wong ngulah ngelmi // Keh salah padudon // Dudu padon dadakan dinaleh // Nora weruh kang sira ulati // Siyang lawan ratri // Wus aneng sireku.

Artinya :

Seperti itulah sikap seseorang dalam mencari ilmu // Kebanyakan salah sangka dan berdebat // Bukan tiba-tiba berdebat untuk mendapatkan sesuatu // Tidak mengetahui apa yang sedang kau cari // siang dan malam // Sesungguhnya sudah berada di dalam dirimu.

– 21 –

Satuhu kawruh kang sayekti // Tan tinggal Hyang Manon // Datan ana litase uwangi // Anglimputi ing reh kang dumadi // Tan kena pinilih // Ika iki iku.

Artinya :

Sesungguhnya, ilmu yang sejati // Tidak akan meninggalkan keberadaan Tuhan // Yang tidak meninggalkan jejak dan bau harumnya // Menguasai segala yang ada // Tidak bisa di pilih // Di sana, di sini, di situ.

– 22 –

Sabab lamun sira milih kaki // Nora bisa dados // Bali marang asalira dhewe // Talitine den bisa kapangih // Poma sira kaki // Ywa mutung ing kalbu.

Artinya :

Sebab jika dirimu memilih // Tidak akan bisa ketemu // Kembali kepada dirimu sendiri // Telitilah agar bisa kau temukan // Perhatikan,, jangan sampai engkau wahai anak muda // Jangan sampai engkau putus asa.

– 23 –

Lan dununge kan kawan prakawis // Takokna kang manggon // Aja kongsi kaliru surupe // Keh arane kang kawan prakawis // Karana yen sisip // Pamurunging laku.

Artinya :

Adapun makna dan kedudukan empat perkara // Tanyakanlah kepada yang telah mumpuni // Jangan sampai salah pengertian // Karena banyak sekali sebutan tentang empat perkara itu // Karena jika sampai salah // Akan menggalkan segala usaha.

– 24 –

Ingkan abang umpamane geni // Murub angengobong // Yen tan bisa kaki panyirepe // Jagad iki sayekti kabasmi // Malaekat Ngijrolil // Nunggil karsanipun.

Artinya :

Yang warna merah melambangkan Api jiwa // Menyala membakar apa saja // Bila sampai tidak bisa memadamkannya // Dunia ini pun akan terbakar juga // Malaikat yang bernama Ijrail // Satu sifatnya.

– 25 –

Ingkan sidik iya aji kuning // Kasengsem mring wadon // Mamilikan ing kana margane // Ambebawur ing cipta kang becik // Malekat Mikail // Nunggil karsanipun.

Artinya :

Yang cerdas menyenangkan hati adalah warna kuning // Kasmaran kepada wanita // mengutamakan rasa milik itulah jalan masuknya // Berbaur dengan cipta rasa mulia // Malaikat Mikail // satu sifat dengannya.

– 26 –

Dene iya ati ingkang langking // Santosa kinaot // Mung ngrerusak sabarang panggawe // Datan arsa panggawe becik // Malekat Jbrail // Kang nunggal jumurung.

Artinya :

Sedangkan hati yang berwarna hitam // Keperkasaan kuasanya // Kerjanya hanya merusak segala tindakan // Tidak bakalan mau mengerjakan kebaikan // Malaikat Jibril // Yang menyatu dalam sifat itu.

– 27 –

Dene iya ati ingkang putih // Sayekti kinaot // Ati jinem terang saciptane // Kalestaren panggawe kang becik // Malekat Isropil // Kang Nunggal jumurung.

Artinya :

Adapun sifat hati yang berwarna putih // memuat segala kebaikan // Hati yang tenang terang dalam segala ciptanya // Selalu lestari dalam berbuat kebaikan // Malaikat Isropil // Yang menyatu dalam sifat itu.

– 28 –

Poma sagung anak putu mami // Den samya rumaos // Rubedeng tyas kawruh ana kabeh // Datan liyan mung catur prakawis // Poma den nastiti // Ywana salah surup.

Artinya :

Wahai Segenap anak cucuku // Sadarilah diri pribadi dirimu // Perselisihan batin ilmu semua ada // Penyebabnya tidak lain hanya empat macam // Maka dari itu waspadalah // Jangan sampai salah pengertian.

Salam Rahayu

Wuryanano

1 Star2 Stars3 Stars4 Stars5 Stars (140 votes, average: 5.00 out of 5)

Loading...

Leave a Comment

Your email address will not be published.