1 Star2 Stars3 Stars4 Stars5 Stars (158 votes, average: 5.00 out of 5)

Loading...

Published on: 01 July, 2014 - 8:00 AM

5 Cara Kembangkan TEKAD Tanpa Batas untuk Sukses

TEKAD adalah pendahulu untuk DISIPLIN. Disiplin mengarah pada kebiasaan.

Dan kebiasaan menentukan arah dan besarnya kesuksesan kita. Agar segala jenis keberhasilan dapat dicapai dalam kehidupan, tekad dan kebiasaan bertindak itu seperti katalis. Mereka dapat mempercepat atau pun memperlambat kemajuan kita, tergantung pada apa yang kita simpan di dalam pikiran kita.

Saya telah menjadi pembicara motivasi di NKRI ini, lebih dari 10 tahun, sejak tahun 2002. Pekerjaan saya membuat saya berinteraksi dengan perusahaan dan profesional di semua tingkatan manajemen. Kali ini, saya berbagi dengan Anda, apa yang telah saya pelajari dari cerita dan pengalaman mereka, juga kesalahan, kegagalan dan keberhasilan saya sendiri dari tahun-tahun berlalu.

Berikut ini 5 cara mengembangkan tekad tanpa batas, yang akan mengantarkan Anda ke kesuksesan:

1. Temukan titik pengisian energi Anda

Sebagian besar kehilangan tekad adalah karena kita terbiasa terganggu. Kita perlu menemukan cara untuk tidak membiarkan dunia mengambil perhatian kita. Kita harus membuat skala prioritas di sepanjang hidup kita. Misalnya, bagi saya, waktu terbaik untuk menyortir prioritas kegiatan saya adalah di pagi dini hari, 3 jam pertama; waktu ini sering dapat melakukan keajaiban untuk tujuan saya.

Ini adalah waktu ketika sebagian besar dunia sedang tidur dan tidak ada yang mengganggu kita. Dunia akan meminta perhatian saya, jika saya tidak mempertahankan 3 jam pertama di pagi dini hari, dan menjadikannya sebagai Titik Pengisian Energi. Jadi, temukan di mana titik pengisian energi Anda.

Seseorang yang dibimbing oleh tujuan kuat, tidak akan pernah menyia-nyiakan waktu luang pagi hari, yang berharga, hanya untuk hal-hal yang tidak berguna.

2. Mulai dari yang sederhana hingga kompleks.

Jangan sampai kita kewalahan. Tidak ada tugas yang rumit jika kita memecahnya, ketika ada terlalu banyak yang harus dilakukan. Cara terbaik untuk mengalahkan ini adalah mulai dengan tugas yang lebih sederhana dan kemudian beralih ke yang lebih besar dan kompleks. Aturannya adalah jika dibutuhkan dua menit untuk melakukan sesuatu, lakukanlah.

Ketika kita terus menunda, daftar tugas kita menjadi lebih rumit dan menakutkan, maka kemauan kita mulai melemah. Menyelesaikan tugas sederhana memberi keyakinan untuk pindah ke tugas yang lebih sulit. Ibarat sedang menuju ke puncak gunung, kita memanjat setiap batu, satu langkah demi satu langkah, bertahap pada satu waktu, itu akan semakin menguatkan tekad. Biarkan kemenangan Anda melawan kelemahan Anda, menjadi penaklukan terbesar Anda semua!

“Tidak ada yang sangat sulit, jika Anda membaginya menjadi pekerjaan kecil.” – Henry Ford

3. Disiplin menjadi pusat dari semesta Anda

Jangan cocokkan disiplin dengan kehidupan kita. Jika harus mengembangkan tekad kuat untuk berhasil, kita perlu menjadikan disiplin sebagai pusat kehidupan kita.

Mari kita perbaiki disiplin di pusat rutinitas kita dan rencanakan hidup kita di sekitarnya. Misalnya, jika bangun pagi adalah disiplin Anda, maka tidak masalah seberapa larut Anda tidur, Anda tetap harus bangun tepat waktu. Jika mandi pada pukul 6 pagi adalah penting, mandi harus dilakukan tepat pada waktu itu.

Disiplin ini adalah alat yang luar biasa untuk membangun tekad. 100% sukses! Kita harus ingat bahwa orang tidak akan datang menyelamatkan kita, ketika kita mengacaukan hidup kita. Kita harus menjadi penyelamat diri kita sendiri. Mari memastikan bahwa tindakan kita tidak diatur oleh pengaruh kebiasaan di lingkungan sosial kita, namun itu sesuai dengan disiplin yang sudah kita canangkan untuk diri kita.

4. Ubah kebiasaan buruk jadi kebiasaan baik

Mayoritas orang membiarkan seluruh hidup mereka berlalu, membuat resolusi yang baik berulang untuk ditingkatkan, tanpa pernah berhasil membangun dan mengikuti pola tindakan baru. Kita membiarkan kebiasaan kita mengatur hidup kita. Kita perlu melakukan perang psikologis yang sangat energik antara kebiasaan baik dan buruk, yang menentukan arah menuju kesuksesan kita.

Mari kita mengendalikan diri dari kebiasaan buruk, dan menghargai kebiasaan baik dengan tindakan yang baik. Orang sering tidak sengaja beralih ke kebiasaan buruk. Jauh di lubuk hati mereka sadar akan bahayanya, tetapi menyerah karena mereka tidak tahu pesona kebiasaan baik yang lebih besar pada mereka.

Kita harus mencoba membakar kebiasaan negatif kita dengan kebiasaan baik. Misalnya, jika Anda memiliki kebiasaan buruk berbohong dan dengan begitu kehilangan banyak teman, mulailah melakukan kebalikan yaitu dengan kebiasaan baik, mengatakan yang sebenarnya, dan sejujurnya. Butuh waktu dan komitmen besar, untuk membentuk kebiasaan baik atau pun menghilangkan kebiasaan buruk.

Ingatlah bahwa begitu kita menjadi baik, itu akan alami dan mudah bagi kita untuk selalu menjadi baik. Menghilangkan kebiasaan buruk itu dengan menghindari semua tindakan, keadaan dan orang-orang yang bisa merangsang keburukan itu.

“Kekayaan bersihmu untuk dunia biasanya ditentukan oleh apa yang tersisa, setelah kebiasaan burukmu dikurangi dari kebiasaan baikmu.” – Benjamin Franklin

5. Meditasi

Meditasi adalah satu teknik perbaikan saya. Seseorang dapat melakukan apa pun yang paling menenangkan mereka. Bagi saya, meditasi adalah salah satu cara paling efektif untuk membungkam pikiran yang mengacau, dan membantunya fokus.

Pertempuran melawan tekad yang lemah, sering menjadi kekalahan karena kegelisahan dan ketidakmampuan kita untuk tetap fokus pada tujuan. Baik itu situasi pribadi atau pun profesional, pikiran yang gelisah sering mengarah pada gangguan, ketidakefisienan dan salah urus waktu dan kehidupan.

Seseorang yang tidak pernah bermeditasi, berpikir bahwa ia baik-baik saja karena ia telah terbiasa dengan kegelisahan. Jika dia mencoba bermeditasi dan menjadi tenang, dia akan menemukan perlawanan dari kekuatan mentalnya. Kebiasaan meditasi secara bertahap membantu individu menjadi lebih tajam berpikir, dan fokus.

Kita harus membiarkan kebiasaan baik kita menguat dengan mengulangi tindakan meditasi itu lebih sering. Pikiran akhirnya menanamkan kecenderungan untuk tetap santai, dan belajar untuk tidak terganggu.

Mengembangkan tekad tanpa batas itu membutuhkan cinta yang kuat, dan perjuangan tanpa henti. Sebagian besar dari kita berjuang melawan kecenderungan dan kebiasaan lama kita, seperti mendaki puncak gunung. Kadang mereka akan meluangkan waktu untuk santai sejenak, kemudian melanjutkan pendakiannya. Itulah hebatnya daya tarik pendakian gunung, yang meskipun pendakiannya sangat sulit, tapi pemandangan dari atas sungguh menakjubkan!

Nah Sahabat. Apa pengalaman Anda terkait tekad ini, dan bagaimana Anda bisa membangunnya?

Salam Luar Biasa Prima!

Wuryanano

Twitter: @Wuryanano

Owner SWASTIKA PRIMA Entrepreneur College

1 Star2 Stars3 Stars4 Stars5 Stars (158 votes, average: 5.00 out of 5)

Loading...

«
»

Leave a Comment

Your email address will not be published. Required fields are marked *