1 Star2 Stars3 Stars4 Stars5 Stars (198 votes, average: 5.00 out of 5)

Loading...

Published on: 02 October, 2014 - 6:00 AM

Elemen-elemen Penting dalam RENCANA BISNIS

Ketika Anda sudah memutuskan untuk memulai bisnis sendiri, Anda perlu mengumpulkan informasi yang Anda perlukan, untuk meletakkan semuanya di atas kertas, menjadi Rencana Bisnis Anda. Saya akan menjelaskan secara rinci tujuh bagian penting dari rencana bisnis: apa yang harus Anda masukkan, apa yang tidak boleh Anda sertakan, bagaimana cara menghitung angka-angka dan sumber daya tambahan yang dapat membantu Anda.

Ringkasan Eksekutif

 

Di dalam garis besar keseluruhan rencana bisnis, ringkasan eksekutif akan mengikuti halaman judul. Ringkasan harus memberi tahu pembaca apa yang Anda inginkan. Ini sangat penting. Terlalu sering, apa yang diinginkan pemilik bisnis terkubur di halaman belakang. Nyatakan dengan jelas apa yang Anda minta dalam ringkasan ini.

Pernyataan itu harus dibuat singkat dan sederhana, mungkin tidak lebih dari setengah halaman. Bisa jadi lebih panjang, tergantung pada seberapa rumit penggunaan dana untuk bisnis itu, tetapi ringkasan rencana bisnis, seperti ringkasan aplikasi pinjaman, umumnya tidak lebih dari satu halaman. Dalam ruang itu, Anda harus memberikan sinopsis seluruh rencana bisnis Anda.

Elemen-elemen kunci yang harus dimasukkan di dalam Rencana Bisnis adalah:

 

Konsep bisnis.

Menjelaskan bisnis, produknya, dan pasar yang akan dilayaninya. Ini harus menunjukkan dengan tepat apa yang akan dijual, kepada siapa dan mengapa bisnis akan memiliki keunggulan kompetitif.

Fitur keuangan.

Menyoroti poin keuangan penting bisnis, termasuk penjualan, laba, arus kas, dan laba atas investasi.

Persyaratan keuangan.

Nyatakan dengan jelas modal yang dibutuhkan untuk memulai bisnis dan mengembangkannya. Ini harus merinci bagaimana modal akan digunakan, dan ekuitas, jika ada, yang akan disediakan untuk pendanaan. Jika pinjaman untuk modal awal akan didasarkan pada keamanan dan bukan ekuitas, maka Anda juga harus menentukan sumber agunan.

Posisi bisnis saat ini.

Memberi informasi yang relevan tentang perusahaan, bentuk operasi hukumnya, ketika dibentuk, pemilik utama dan personel kunci.

Pencapaian Besar.

Perincian setiap perkembangan dalam perusahaan yang penting untuk keberhasilan bisnis. Prestasi besar termasuk item seperti paten, prototipe, lokasi fasilitas, kontrak penting yang perlu ada untuk pengembangan produk, atau hasil dari setiap tes pemasaran yang telah dilakukan.

Saat menulis pernyataan tujuan Anda, jangan sia-siakan kata-kata. Jika pernyataan tujuannya tertuang dalam banyak halaman, tidak ada yang akan membacanya karena ini mengindikasikan bahwa para pelaku ragu-ragu dan tidak benar-benar tahu apa yang mereka inginkan. Buat pembaca mudah untuk menyadari pada pandangan pertama, bagaimana kebutuhan dan kemampuan Anda.

Deskripsi Bisnis.

Deskripsi bisnis biasanya dimulai dengan deskripsi singkat tentang industri. Saat menggambarkan industri, diskusikan prospek saat ini serta kemungkinan di masa depan. Anda juga harus memberikan informasi tentang semua berbagai pasar dalam industri, termasuk setiap produk atau perkembangan baru yang akan menguntungkan atau memengaruhi bisnis Anda. Basis semua pengamatan Anda pada data yang andal, dan pastikan untuk mencatat sumber informasi yang sesuai. Ini penting jika Anda mencari dana; investor akan ingin tahu seberapa dapat diandalkan informasi Anda, dan tidak akan mengambil risiko uangnya dengan asumsi atau dugaan.

Ketika mendeskripsikan bisnis Anda, hal pertama yang perlu Anda perhatikan adalah strukturnya. Yang saya maksud dengan struktur adalah jenis operasi, misalnya Grosir, ritel, makanan, manufaktur, atau berorientasi pada layanan. Juga nyatakan apakah bisnis ini masih baru atau sudah mapan.

Selain struktur, formulir hukum harus diulangi sekali lagi. Perincian apakah bisnis tersebut merupakan kepemilikan perseorangan, kemitraan, atau korporasi, siapa prinsipalnya, dan apa yang akan mereka bawa ke bisnis tersebut.

Anda juga harus menyebutkan kepada siapa Anda akan menjual, bagaimana produk akan didistribusikan, dan sistem pendukung bisnis. Dukungan dapat datang dalam bentuk iklan, promosi, dan layanan pelanggan.

Setelah mendeskripsikan bisnisnya, Anda perlu mendeskripsikan produk atau layanan yang ingin Anda pasarkan. Pernyataan deskripsi produk harus cukup lengkap untuk memberi pembaca ide yang jelas tentang niat Anda. Anda mungkin ingin menekankan fitur unik atau variasi dari konsep yang biasanya ditemukan di industri.

Jelaskan secara spesifik bagaimana Anda akan memberikan keunggulan kompetitif bagi bisnis Anda. Misalnya, bisnis Anda akan lebih baik karena Anda akan memasok lini produk lengkap; pesaing A tidak memilikinya secara penuh. Anda akan memberikan layanan setelah penjualan; pesaing B tidak mendukung apa pun yang dijualnya. Barang dagangan Anda akan berkualitas lebih tinggi. Anda akan memberikan jaminan uang kembali.

Bagaimana Saya Mendapatkan Untung?

Sekarang Anda harus menjadi kapitalis klasik dan bertanya pada diri sendiri, “Bagaimana saya bisa menghasilkan uang? Dan mengapa saya pikir saya bisa mendapat untung dengan cara itu?” Jawablah pertanyaan itu untuk Anda sendiri, dan kemudian sampaikan jawaban itu kepada orang lain di bagian Konsep Bisnis. Anda tidak perlu menulis puluhan halaman tentang mengapa bisnis Anda akan menguntungkan. Cukup jelaskan faktor-faktor yang menurut Anda akan membuatnya sukses, seperti berikut: ini adalah bisnis yang terorganisir dengan baik, ia akan memiliki peralatan canggih, lokasinya luar biasa, pasar siap untuk itu, dan itu adalah sebuah produk unggulan dengan harga yang wajar.

Jika Anda menggunakan Rencana Bisnis Anda sebagai dokumen untuk tujuan finansial, jelaskan mengapa modal tambahan atau uang hutang akan membuat bisnis Anda lebih menguntungkan. Tunjukkan bagaimana Anda akan mengembangkan bisnis Anda atau dapat membuat sesuatu dengan menggunakan uang itu.

Tunjukkan mengapa bisnis Anda akan menguntungkan.

Pemberi pinjaman potensial ingin tahu seberapa sukses Anda dalam bisnis khusus ini. Faktor-faktor yang mendukung klaim Anda untuk sukses dapat disebutkan secara singkat; mereka akan dirinci nanti. Berikan pembaca ide tentang pengalaman orang-orang kunci lainnya dalam bisnis ini. Mereka ingin tahu pemasok atau pakar apa yang Anda ajak bicara tentang bisnis Anda dan respons mereka terhadap ide Anda. Mereka bahkan mungkin meminta Anda untuk mengklarifikasi pilihan lokasi Anda atau alasan untuk menjual produk khusus ini.

Uraian bisnis dapat terdiri dari beberapa paragraf panjang hingga beberapa halaman, tergantung pada kompleksitas rencana Anda. Jika rencana Anda tidak terlalu rumit, singkatkan uraian bisnis Anda, uraikan industri dalam satu paragraf, produk di paragraf lain, dan bisnis serta faktor keberhasilannya dalam tiga atau empat paragraf yang akan mengakhiri pernyataan.

Meskipun Anda mungkin perlu memiliki deskripsi bisnis yang panjang dalam beberapa kasus, saya berpendapat bahwa pernyataan singkat menyampaikan informasi yang diperlukan adalah cara yang jauh lebih efektif. Itu tidak berusaha untuk menarik perhatian pembaca dalam jangka waktu yang lama, dan ini penting jika Anda mempresentasikan kepada investor potensial yang akan memiliki rencana lain yang juga perlu dia baca. Jika deskripsi bisnis terlalu panjang dan berlarut-larut, Anda akan kehilangan perhatian pembaca, dan kemungkinan kehilangan peluang untuk menerima dana yang diperlukan dalam proyek bisnis tersebut.

Salam Luar Biasa Prima!

Wuryanano

Owner SWASTIKA PRIMA Entrepreneur College

Twitter: @Wuryanano

1 Star2 Stars3 Stars4 Stars5 Stars (198 votes, average: 5.00 out of 5)

Loading...

«
»

Leave a Comment

Your email address will not be published. Required fields are marked *