1 Star2 Stars3 Stars4 Stars5 Stars (188 votes, average: 5.00 out of 5)

Loading...
Published on: November 26, 2017 - 5:10 AM

Memahami Perbedaan ENTREPRENEUR dan CEO

Sejak aktif sebagai Business Coach, ada fenomena unik saya amati, yaitu para Pengusaha atau Entrepreneur, terutama yang baru memulai bisnis, berpikir bahwa mereka secara ajaib dapat mengubah diri mereka menjadi CEO, hanya karena memulai bisnisnya sendiri.

Kebenaran pahit adalah kebanyakan Entrepreneur tidak mencakup keahlian yang ditetapkan untuk menjadi CEO perusahaan mereka sendiri. Kesalahan yang satu inilah, sudah menghancurkan lebih banyak bisnis daripada hal lain. Dan, dalam banyak kasus, CEO perusahaan besar bukanlah seorang Pengusaha atau Entrepreneur.

Jadi, apa perbedaan nyata antara Entrepreneur dan CEO?

Ada beberapa orang yang dapat melakukan kedua peran pada saat bersamaan. Mereka umumnya adalah orang-orang yang besar di dunia korporat, dan memiliki pengalaman nyata di dunia bisnis sebelum memulai bisnis sendiri.

Berbekal pengalamannya memimpin perusahaan besar sebagai CEO, mereka sudah paham cara mengatur dan merekayasa ulang perusahaan sesuai kondisi pasar.

Dan terpenting, mereka dapat membuat keputusan sulit. Mereka dapat merekrut dan memecat sesuai dengan tujuan, nilai, dan kesejahteraan perusahaan, dengan selalu mengesampingkan perasaan pribadi.

Mereka pun sudah terlatih, bagaimana meluncurkan atau “membunuh” produk untuk kebaikan perusahaan. Dan, mereka bisa mempelajari “seni bisnis” dari perusahaan yang dipimpinnya, serta perusahaan terbaik lainnya, yang menjadi relasinya.

Oleh karena itu, ketika mereka mendirikan bisnis sendiri, bisa memainkan kedua peran tersebut, sebagai Entrepreneur dan Chief Executive Officer (CEO) untuk perusahaannya sendiri.

Apa itu Entrepreneur?

Entrepreneur adalah orang yang memulai suatu usaha dengan menanggung risiko finansial demi keuntungan. Ini adalah orang yang memiliki visi dan melihat peluang di pasar. Mereka membuat rencana dan menjalankan bisnis. Pada awalnya, mereka umumnya mengelola bisnis dan menerima semua keuntungan.

Lebih tepatnya, Entrepreneur membangun produk dan organisasi dan mengiklankan untuk menjual produk tersebut kepada orang yang akan membayarnya.

Untuk melakukan ini, Entrepreneur harus tahu benar tentang tujuh pilihan penting:

  • Memilih pasar
  • Mengidentifikasi pelanggan ideal
  • Menetapkan tujuan
  • Membangun tim
  • Memahami persaingan
  • Meningkatkan modal
  • Merangkul perubahan

Jika Anda mengatakan “itulah saya” untuk semua hal di atas, Fantastis!

Apa itu CEO?

CEO adalah singkatan dari Chief Executive Officer. Ini adalah Manajer Eksekutif Peringkat Tertinggi di perusahaan. CEO bertanggung jawab atas kesuksesan dan mata pencaharian perusahaan. CEO memiliki otoritas tertinggi untuk membuat keputusan akhir bagi perusahaan.

CEO menetapkan budaya perusahaan. Bekerja dengan para pendiri, dan menentukan keseluruhan misi dan nilai inti perusahaan. CEO memastikan semua bisnis dilakukan sehubungan dengan misi itu dan sesuai dengan nilai inti mereka.

CEO memiliki tanggung jawab keseluruhan untuk membuat, merencanakan, menerapkan, dan mengintegrasikan arah strategis organisasi, untuk memenuhi tujuan keuangan mereka. Ini termasuk tanggung jawab untuk semua komponen dan departemen bisnis.

CEO memastikan bahwa kepemimpinan organisasi mempertahankan kesadaran yang konstan dari persaingan eksternal dan internal, peluang untuk ekspansi, pelanggan, pasar, perkembangan dan standar industri baru.

CEO mampu membuat keputusan sulit berdasarkan kebutuhan, nilai, dan tujuan perusahaan!

Bergantung pada ukuran organisasi, CEO biasanya memberikan laporan kepada Dewan Direksi. Jika CEO juga merupakan pendiri dan / atau pemegang saham utama, dan pemilik perusahaan, Dewan Direksi sebagian besar perannya merupakan penasehat.

Dilema Besar

Saya tahu apa yang Anda pikirkan. Anda berpikir bahwa Anda baru saja memulai bisnis dan tidak mampu merekrut seorang CEO. Yah, itu mungkin benar atau mungkin tidak.

Jika bisnis Anda menghasilkan milyaran atau lebih besar lagi, Anda harus mau mempekerjakan seorang CEO. Saya tahu pikiran itu mungkin tampak menakutkan. Jadi, inilah yang penting Anda lakukan: sebut orang itu GM atau General Manager, seorang Manajer Umum. Pertahankan yang bersangkutan dalam gelar GM itu, sampai Anda mencapai angka puluhan milyar atau lebih, dan kemudian promosikan dia menjadi CEO.

Saya ingat nasihat dari seorang Mentor Bisnis, yang mengatakan bahwa setiap orang membutuhkan mentor dan mitra, terlepas dari ukuran bisnis mereka.

Saat Anda mencari mitra bisnis itu, pastikan mereka memiliki keterampilan yang tidak Anda miliki. Terlalu sering kesalahan kita, cenderung bermitra dengan orang-orang yang memiliki keahlian yang sama persis, sehingga meninggalkan kekosongan besar dalam bisnis kita.

Berikut ini adalah contoh deskripsi pekerjaan untuk membantu Anda menemukan CEO atau GM.

Tanggung jawab seorang CEO meliputi:

  • Menyiapkan, membedah, dan memahami semua laporan laba rugi
  • Menciptakan, mengkomunikasikan, dan melaksanakan visi, misi, dan arahan organisasi secara keseluruhan. Memimpin pengembangan dan implementasi strategi organisasi secara keseluruhan
  • Memimpin, membimbing, mengarahkan, dan mengevaluasi pekerjaan pemimpin eksekutif lainnya termasuk direktur, wakil direktur, manajer, dan koordinator, dan ini bergantung pada struktur pelaporan organisasi
  • Meminta nasihat dan bimbingan, jika sesuai, dari Direksi dan / atau Pendiri
  • Merumuskan dan melaksanakan rencana strategis yang memandu arah bisnis atau organisasi
  • Mengawasi seluruh operasi organisasi sesuai dengan arahan yang ditetapkan dalam rencana strategis
  • Mengevaluasi keberhasilan organisasi
  • Mempertahankan kesadaran pada persaingan eksternal dan internal, peluang untuk ekspansi, pelanggan, pasar, perkembangan dan standar industri baru, dan sebagainya
  • Mewakili organisasi untuk tanggung jawab dan aktivitas sosial dan profesional dalam komunitas dan industri lokal
  • Menunjukkan kepemimpinan yang diperlukan untuk menyukseskan misi organisasi. Kepemimpinan ini termasuk memberikan visi kepemimpinan, kepemimpinan yang menarik pengikut, dan semua aspek lain dari kepemimpinan yang sukses

Gunakan ini sebagai pedoman dan sesuaikan untuk organisasi Anda. Begitu Anda menemukan mitra bisnis Anda, Anda akan melihat bisnis Anda berkembang dan berkelanjutan.

Nah Sahabat. Mengetahui secara jelas, perbedaan Entrepreneur dan CEO ini, juga akan menyelamatkan bisnis Anda.

Salam Luar Biasa Prima!

Wuryanano

Twitter: @Wuryanano

Owner SWASTIKA PRIMA Entrepreneur College

1 Star2 Stars3 Stars4 Stars5 Stars (188 votes, average: 5.00 out of 5)

Loading...

Leave a Comment

Your email address will not be published. Required fields are marked *