1 Star2 Stars3 Stars4 Stars5 Stars (196 votes, average: 5.00 out of 5)

Loading...

Published on: 19 February, 2019 - 5:00 PM

6 Elemen Kunci Pemimpin yang Sangat Dihormati

Sering dikatakan bahwa pemimpin itu dilahirkan. Namun fakta bahwa sebenarnya kebanyakan orang memiliki kemampuan untuk menjadi pemimpin. Sayangnya, sedikit yang memiliki tekad baja untuk mempelajari ilmu kepemimpinan.

Ada banyak pelatihan, dan artikel tentang bagaimana mengembangkan dan mengasah keterampilan kepemimpinan, tetapi sangat mustahil, secara instan Anda dapat langsung menguasainya. Untuk menjadi pemimpin efektif, membutuhkan banyak kerja keras dan latihan. Jika Anda memiliki pola pikir itu, Anda siap untuk belajar keterampilan kepemimpinan. Penting untuk memprioritaskan keterampilan kepemimpinan agar memaksimalkan laba atas semua kerja keras Anda.

Ada 6 Elemen Kunci Keterampilan Kepemimpinan, berikut ini:

1. Kenali bidang Anda

Gary Vaynerchuk, adalah pengusaha yang sangat sukses dengan lebih dari 800 karyawan. Dia sering mengatakan bahwa dia adalah seorang praktisi. Dia menggunakan metafora ‘Awan dan Kotoran’ untuk mewakili mimpinya (awan) dan mempelajari semua detail dari keahliannya (kotoran). Segala sesuatu di antaranya seperti politik kantor, ego, dll adalah tidak penting.

Mengetahui seluk beluk perusahaan Anda di tingkat paling dasar, memungkinkan Anda membuat keputusan yang tepat. Seorang pemimpin mendapat rasa hormat dengan membuat keputusan yang tepat. Bahkan pemimpin yang paling karismatik pada akhirnya akan kehilangan kredibilitas, jika mereka tidak tahu apa yang mereka lakukan. Keputusan yang buruk juga akan berdampak pada kinerja perusahaan. Pemimpin dapat menginspirasi dan memotivasi tim, tetapi tanpa pemahaman yang baik tentang perusahaan mereka, mereka akan memimpin tim mereka ke arah yang salah.

“Jika Anda menghabiskan satu jam ekstra setiap hari belajar di bidang yang Anda pilih, Anda akan menjadi ahli di bidang itu dalam lima tahun atau kurang.” – Earl Nightingale

2. Pelajari cara untuk percaya diri

Bertrand Russell, seorang filsuf Inggris pernah berkata, “Di dunia modern yang bodoh adalah yang rendah hati, sementara itu yang cerdas penuh dengan keraguan.” Sebuah studi oleh David Dunning dan Justin Kruger menunjukkan bahwa orang yang tidak cerdas menjadi percaya diri, sementara yang pintar menjadi rendah hati.

Meskipun kita mungkin suka berpikir bahwa pemimpin adalah orang yang paling tahu, seringkali itu tidak benar. Setelah Anda mengetahui bidang Anda dengan baik, penting untuk mempelajari keterampilan menjadi percaya diri. Tanpanya, Anda akan menjadi suara cerdas lain yang jatuh di telinga tuli. Suka atau tidak suka, adalah sifat manusia untuk mengikuti dan menghormati individu yang percaya diri. Untuk menjadi pemimpin Anda harus percaya diri.

3. Dengarkan dan pahami karyawan Anda

Sering kali ada persepsi bahwa bos tahu apa yang perlu dilakukan, dan menghabiskan sebagian besar waktu mereka memberi tahu orang-orang bagaimana melakukannya. Penting untuk dipahami, bahwa para pemimpin yang paling efektif, paling banyak mendengarkan dan hanya menjalankan wewenang mereka ketika dibutuhkan. Orang terkuat di ruangan biasanya yang paling tenang.

Richard Branson pernah berkata, “Pemimpin yang hebat adalah pendengar yang hebat, yang tahu aset terbaik mereka adalah orang-orang yang bekerja dengan mereka”. Ketika Anda memahami dan mendukung karyawan Anda, Anda melakukan transisi dari seorang manajer ke seorang pemimpin.

4. Bertanggung jawab penuh

Harold J. Smith pernah berkata, “Lebih banyak orang akan belajar dari kesalahan mereka, jika mereka tidak begitu sibuk menyangkal mereka.” Orang lebih suka menyalahkan daripada menerima tanggung jawab. Kebiasaan menyalahkan akan membuat Anda perlahan-lahan kehilangan kredibilitas. Bertanggung jawab membuat Anda dihormati. Setiap orang membuat kesalahan, begitulah sebaiknya cara Anda menghadapi mereka.

Pada awal saya membangun perusahaan, saya telah belajar langkah pertama dalam belajar dari kesalahan orang, karena ini adalah pembelajaran untuk bertanggung jawab atas kesalahan diri sendiri. Menolak tanggung jawab mungkin merupakan pilihan yang mudah, tetapi Anda kehilangan kesempatan untuk meningkatkan kredibilitas Anda.

Untuk menjadi pemimpin sejati adalah wajib untuk meningkatkan kualitas diri sendiri. Jika Anda tidak siap untuk memperbaiki diri sendiri, bagaimana Anda bisa mengharapkan tim Anda untuk meningkat? Untuk menjadi sukses, membutuhkan perbaikan diri terus menerus; pemimpin sejati tahu ini.

5. Delegasikan dengan benar

Ada cara yang benar untuk mendelegasikan dan ada cara yang salah. Pertama, Anda perlu memprioritaskan tugas. Biasanya pemimpin harus menangani tugas yang paling penting. Tugas yang paling tidak penting harus didelegasikan kepada karyawan yang rendah dalam hierarki. Kedengarannya sangat sederhana tetapi ketika Anda berada dalam posisi berkuasa, tergoda untuk menghindar dari tugas-tugas sulit, yang seringkali justru paling penting.

Beberapa pemimpin dapat menjadi perfeksionis seperti Steve Jobs. Perfeksionisme memungkinkan Anda untuk naik pangkat tetapi itu bisa mengarah pada manajemen mikro. Seorang pemimpin yang manajemen mikro berjuang melawan kalah. Tujuan perusahaan adalah untuk tumbuh, yang berarti lebih banyak tugas dan lebih banyak tanggung jawab.

Akhirnya tiba suatu titik di mana manajemen mikro secara signifikan mengurangi produktivitas. Para pemimpin sejati belajar untuk tidak mengelola segalanya. Sebaliknya mereka fokus pada pemahaman tim mereka sehingga mereka dapat mendelegasikan tugas kepada karyawan yang paling cocok.

“Ketidakmampuan untuk mendelegasikan adalah salah satu masalah terbesar yang saya lihat dengan manajer di semua tingkatan.” – Eli Broad

6. Pikirkan gambaran besarnya

Pemimpin memiliki visi untuk perusahaan dan memiliki strategi untuk mencapainya. Sudah biasa bagi karyawan untuk melaksanakan tugas dan meninggalkan strategi sebagai renungan. Karena itu seorang pemimpin selalu perlu memikirkan gambaran yang lebih besar.

Tanpa visi bersama, perusahaan dapat dengan cepat kehilangan arah. Pemimpin sering harus membuat keputusan sulit, yang mengorbankan keuntungan jangka pendek untuk mencapai visi jangka panjang mereka.

Pada akhirnya, para pemimpin berpikir pada tingkat yang berbeda dengan kebanyakan dari kita. Untuk menjadi satu diantaranya, saya pikir Anda perlu mempelajari enam keterampilan kepemimpinan di atas ini.

Nah Sahabat. Cara lain apa yang Anda lakukan dalam memimpin bisnis Anda?

Salam Luar Biasa Prima!

Wuryanano

1 Star2 Stars3 Stars4 Stars5 Stars (196 votes, average: 5.00 out of 5)

Loading...

«
»

Leave a Comment

Your email address will not be published. Required fields are marked *