Wirausaha Sukses Mandiri

Motivational and Inspirational

 - 

Join now: 

Register

 | 

Login

logo

Seberapa Mematikan COVID-19?

Seberapa Mematikan COVID-19?

Sebuah Opini oleh Clayton M. Dalton, M.D. Ditulis pada tanggal 5 Juni 2020.

(Dokter di Massachusetts General Hospital | Brigham & Women’s Hospital)

Jadi Seberapa Mematikan COVID-19?

Kami masih belum tahu, dan itu tidak masalah saat ini; itu sangat mematikan.

Kami telah belajar banyak sekali tentang coronavirus beberapa bulan terakhir ini. Tampaknya orang dapat menularkan virus tanpa gejala, bahwa partikel virus dapat menyebar melalui aerosol yang seperti kabut, dan bahwa indera perasa yang hilang adalah indikator infeksi, yang secara mengejutkan dapat diandalkan. Tetapi kami masih berjuang untuk menjawab apa yang mungkin tampak sebagai pertanyaan paling mendesak: seberapa mematikan itu?

Ini adalah pertanyaan yang mendorong debat panas tentang apakah tindakan penguncian menyebabkan lebih banyak kerusakan daripada kebaikan, dan tentang bagaimana kita harus membuka kembali negara.

Inilah pendapat saya sebagai dokter khusus pasien dalam kondisi darurat: tidak masalah.

Biarkan saya mundur sebentar, sebelum saya memberi tahu Anda alasannya. Pertama, kita perlu memahami beberapa hal tentang tingkat kematian, yang merupakan ukuran berapa banyak orang dengan virus akan mati karenanya, dan keterbatasannya.

Ketika virus muncul sebagai ancaman serius di kota Wuhan, perkiraan awal untuk tingkat kematian berdiri antara 3 persen dan 4 persen. Tetapi beberapa suara mendesak agar berhati-hati ketika menafsirkan angka ini. Orang dengan gejala ringan (atau tanpa gejala) kurang mungkin untuk dites terhadap virus dan dihitung sebagai kasus yang dikonfirmasi. Karena tingkat kematian adalah rasio dari jumlah kematian akibat virus dibagi dengan jumlah infeksi, penyebut rendah artifisial dari kasus yang tidak terdeteksi akan membuat virus terlihat lebih mematikan daripada sebelumnya.

Beberapa bulan kemudian, para ilmuwan masih berjuang untuk menentukan tingkat kematian di Wuhan, bahkan ketika virus menyebar dengan cepat di seluruh dunia. Pada bulan Maret, para peneliti menggunakan pendekatan berbeda untuk memperkirakan jumlah sebenarnya infeksi di Wuhan, dan menemukan bahwa angka kematian mungkin mendekati 1,4 persen. Kemudian, pada bulan April, jumlah kematian COVID di Wuhan direvisi naik, tiga kali lipat dari jumlah sebelumnya dan mendorong perkiraan tingkat kematian lagi. Jadi, berapa angka sebenarnya di Wuhan? Kami masih belum benar-benar tahu.

Sekarang, dengan endemik coronavirus di Amerika Serikat, kami menghadapi tantangan yang sama. Mengingat upaya yang sangat lambat untuk meningkatkan pengujian, dan masalah pengujian yang persisten bahkan sekarang, jumlah total kasus hampir pasti lebih tinggi dari jumlah kasus yang dikonfirmasi, mungkin dengan faktor 10 atau bahkan 20. Kami tidak yakin tentang jumlah kematian. Semua penyebab kematian selama bulan Maret dan April jauh lebih tinggi di tempat-tempat yang dilanda virus ini, seperti New York dan New Jersey, dibandingkan tahun-tahun sebelumnya. Kematian akibat coronavirus yang dikonfirmasi tidak sepenuhnya menjelaskan perbedaannya, menunjukkan bahwa kami mungkin menghitungnya kurang. Atau, kematian yang berlebihan juga bisa, karena hal-hal seperti serangan jantung atau operasi darurat bedah, jika orang terlalu takut untuk mencari perhatian medis. Baik pembilang dan penyebut, yang diperlukan untuk menghitung tingkat kematian tetap kabur.

Tingkat kematian dari negara lain yang terkena pandemi telah menambah kebingungan tentang seberapa mematikan virus itu. Angka ini hampir 14 persen di Italia, tetapi hanya 0,5 persen di Islandia. Jerman berada di 4,5 persen, dan Korea Selatan setengahnya di 2,4 persen. Angka kematian Amerika Serikat sekitar 6 persen, sedikit kurang dari rata-rata global 6,8 persen.

Kisaran luas ini tidak membuat kita lebih dekat dengan angka kematian yang “benar”. Sebaliknya, itu menyarankan sesuatu yang lain, yang penting: kematian virus tergantung pada sejumlah faktor ekstrinsik terhadap virus itu sendiri. Dengan kata lain, bahkan jika kita dapat menghitung setiap infeksi tunggal dan setiap kematian akibat virus, tanpa kehilangan siapa pun, risiko kematian akibat virus masih akan bervariasi dari satu negara ke negara, kota ke kota dan orang ke orang. Kita tahu bahwa virus ini lebih berbahaya pada orang tua, jadi kami mengira kematian lebih tinggi di negara-negara dengan populasi yang lebih tua, seperti Italia. Kita tahu bahwa virus itu lebih berbahaya jika Anda memiliki komorbiditas seperti hipertensi atau diabetes, jadi kami mungkin mengira kematian lebih tinggi di negara-negara dengan lebih banyak penderita penyakit ini, seperti di AS.

Kapasitas rumah sakit juga mempengaruhi risiko kematian akibat virus, karena kualitas perawatan medis menurun ketika rumah sakit kewalahan banyak pasien. Kapasitas bervariasi dari satu negara ke negara: Jerman memiliki delapan tempat tidur rumah sakit per seribu orang, misalnya, tetapi AS memiliki kurang dari tiga. Angka kematian juga dapat berubah seiring waktu. Menurut WHO, kematian menurun di Wuhan karena rumah sakit dibanjiri pasien sejak dini, dan kemudian meningkatkan kapasitas mereka di kemudian hari.

Jadi, angka kematian, bukanlah angka tetap yang menyaring esensi sebenarnya dari bahaya virus, yaitu protein, organik, cairan. Tingkat kematian di antara kasus COVID-19 “bukan konstanta biologis,” menurut tim peneliti Oxford. “Sebaliknya, itu mencerminkan keparahan penyakit dalam konteks tertentu, pada waktu tertentu, dalam populasi tertentu.” Bahkan dengan data yang sempurna, angka kematian adalah angka yang hidup, berubah setiap saat, yang sebagian merupakan refleksi dari diri kita sendiri. Dengan batasan-batasan ini dalam pikiran, kita harus waspada menggunakan salah satu perkiraan kematian dalam membentuk respons kita terhadap pandemi.

Sayangnya, itu tidak menghentikan beberapa komentator dan bahkan beberapa ilmuwan untuk mencoba. John Ioannidis, seorang ilmuwan terkemuka di Stanford, adalah orang skeptis awal bahwa virus itu lebih buruk daripada flu, yang memiliki tingkat kematian sekitar 0,1 persen. Pada bulan Maret, Ioannidis berpendapat bahwa perkiraan “yang wajar” dari angka kematian untuk virus corona sebenarnya bisa lebih rendah, daripada untuk influenza, dan menyarankan bahwa langkah-langkah penguncian mungkin “sama sekali tidak rasional.” “Ini seperti seekor gajah yang diserang oleh kucing rumah,” tulisnya. “Frustrasi dan berusaha menghindari kucing, gajah secara tidak sengaja melompat dari tebing dan mati.”

Pada akhir April, Ioannidis dan rekan-rekannya di Stanford merilis studi yang dimaksudkan untuk mendukung klaim ini. Studi ini dirilis tanpa ulasan teman sejawat (peer review), metode dan kesimpulannya telah dikritik dengan sangat keras oleh ahli statistik dan ilmuwan lainnya.

Meski begitu, penelitian ini telah menambah bahan bakar untuk menjadi api yang sangat partisan, dengan banyak bukti konservatif, yang menunjukkan tingkat kematian yang lebih rendah, mengklaim bahwa virus itu tidak berbahaya seperti yang dikhawatirkan, dan bahwa kita membuat lubang besar perekonomian tanpa alasan. Di sisi lain, kaum liberal cenderung bersekutu dengan otoritas kesehatan masyarakat, yang mengingatkan untuk lambat membuka perekonomian kembali, karena virusnya adalah kasus-kasus berbahaya, masih meningkat, dan kapasitas untuk menguji dan melacaknya, tetap tidak memadai. Jadi, siapa yang benar?

Seperti yang telah kita lihat, kematian ada pada spektrum sebagai angka tunggal, dan masalah yang terus-menerus dengan pengujian dan pengelompokan kematian membuat perkiraan menjadi sangat sulit. Pekerjaan ini penting, karena hanya pemahaman yang lebih baik tentang perilaku virus, yang dapat membantu kita.

Tetapi dari sudut pandang saya sebagai dokter darurat, tepatnya seberapa mematikannya coronavirus, tidak menjadi masalah saat ini, karena virusnya cukup mematikan. Saya berdiri di garis depan pandemi, dan saya tahu bahwa virus ini bukan kucing rumahan. Setiap hari selama berminggu-minggu, kolega saya dan saya telah menghadapi gelombang demi gelombang pasien COVID di usia 30-an, 50-an atau 80-an, banyak dari mereka sakit luar biasa. Beberapa dari orang-orang ini telah meninggal. Virulensinya luar biasa, setidaknya di antara pasien yang dirawat di rumah sakit. Dokter yang berpengalaman tahu bahwa ini tidak seperti flu.

Kami cukup tahu untuk memahami potensi berbahaya yang masih dimiliki oleh virus ini. Kita tahu bahwa coronavirus menyebar dua kali lebih cepat dari flu, atau bahkan jauh lebih cepat, dan jika dibiarkan, ia berpotensi untuk berpacu melalui populasi, seperti api. Kita tahu bahwa “dosis” virus kemungkinan memengaruhi keparahan penyakit, yang dapat dimitigasi oleh masker dan jarak sosial. Kita tahu bahwa sebagian besar orang kemungkinan tetap tidak terpapar dan rentan. Jika terinfeksi, kita tahu beberapa dari orang-orang ini akan mati.

Di mana pun angka kematian dapat diselesaikan, kami memiliki informasi yang cukup untuk bertindak secara bertanggung jawab, dengan pembukaan kembali aktivitas secara hati-hati, dengan pengujian yang kuat dan pelacakan kontak.

Kami cukup tahu, untuk mengetahui bahwa virus ini sangat serius.

Semoga opini dari dokter ini dapat menambah manfaat sebagai informasi berharga tentang pandemi coronavirus di negara kita ini.

Salam Luar Biasa Prima!

Wuryanano

Comments

Belum ada komentar untuk  “Seberapa Mematikan COVID-19?

Type in your comments to post to the forum
Name  required
E-Mail  required
Website

Comments


You must be logged in to post a
video comment.

Search

Video