1 Star2 Stars3 Stars4 Stars5 Stars (258 votes, average: 5.00 out of 5)

Loading...

Published on: 05 April, 2020 - 7:00 AM

Cara Tetap Sehat Secara Mental Selama Pandemi Corona

Ada banyak saran yang ditawarkan saat ini tentang bagaimana menjaga kesehatan fisik Anda selama pandemi coronavirus, seperti mencuci tangan, dan mempraktikkan jarak sosial.

Tetapi mengelola kesehatan mental selama ini sama pentingnya dengan kesejahteraan Anda secara keseluruhan. Jadi ketika itu terjadi, ambil langkah-langkah untuk mengatasi kesejahteraan psikologis Anda juga. Jika Anda tidak proaktif menjaga pikiran dan emosi selama waktu ini, Anda mungkin melihat penurunan kesehatan mental.

Mengapa Coronavirus Memengaruhi Kesehatan Mental Anda

Ada banyak cara dan alasan pandemi coronavirus dapat memengaruhi kesehatan mental Anda. Menyadari faktor-faktor yang mungkin memengaruhi kesejahteraan Anda, dapat membantu Anda mengambil langkah-langkah untuk memerangi masalah ini.

Stres – Tertekan

Takut tertular virus dan mengkhawatirkan bagaimana Anda akan membayar tagihan, hanyalah dua tekanan dari situasi yang dapat membuat mental sulit untuk berfungsi dengan baik.

Anda mungkin harus berurusan dengan berbagai masalah praktis — mulai dari mencari tahu masalah pengasuhan anak hingga menentukan bagaimana cara menjaga bisnis kecil Anda bertahan. Dan Anda juga cenderung berurusan dengan banyak ketidakpastian.

Ada banyak yang tidak diketahui tentang virus ini. Kehidupan Anda sehari-hari dapat berubah dengan cepat karena peraturan dan rekomendasi terus bergulir mengenai kontak sosial.

Rutinitas Terganggu

Banyak orang bekerja dari rumah, sementara juga memiliki anak-anak mereka di rumah sekarang. Dan sebagian besar pertemuan dan acara sosial telah dibatalkan. Di mana pun Anda tinggal, rutinitas Anda kemungkinan telah terganggu, jadwal yang berubah, dan ketidakpastian tentang berapa lama hal ini, akan mengganggu kesehatan mental Anda.

Demam Ruangan

Tetap di dalam rumah untuk waktu yang lama, dapat menyebabkan Anda merasa gelisah. Bagi sebagian orang itu menyebabkan kecemasan. Bagi yang lain tinggal di dalam rumah menyebabkan kebosanan. Jika dibiarkan tanpa penanganan, emosi ini dapat menyebabkan penurunan kesehatan mental.

Kurangnya Kontak Sosial

Bagi kebanyakan orang, pandemi corona berarti kontak sosial yang jauh lebih sedikit. Beberapa dipisahkan dari anggota keluarga dan rekan kerja. Yang lain hidup sendiri dan tidak dapat melihat siapa pun secara langsung.

Sementara itu beberapa mungkin dapat menggunakan media sosial, panggilan telepon, dan obrolan video untuk tetap terhubung, namun tidak semua orang memiliki orang yang dapat mereka jangkau dengan cara ini. Dan karena interaksi sosial sangat penting untuk kesehatan mental yang baik, kurang kontak dapat menyebabkan perasaan depresi dan kecemasan.

Mengurangi Aktivitas Fisik

Apakah Anda biasanya berjalan untuk naik kereta, bus, atau Anda memiliki pekerjaan yang melibatkan cukup banyak pekerjaan fisik, ada kemungkinan besar situasi kerja Anda saat ini mungkin tidak mengharuskan Anda untuk bergerak sebanyak yang biasanya Anda lakukan.

Banyak gym telah ditutup (baik secara sukarela atau karena peraturan lokal) dalam upaya untuk mendukung jarak sosial. Jadi, mungkin ada lebih sedikit kesempatan untuk berolahraga — yang mungkin merupakan salah satu keterampilan Anda dalam mengatasi masalah yang paling mudah diakses.

Jika sebelumnya Anda sudah mengalami depresi, kecemasan, atau penyakit mental lainnya, maka gejala Anda mungkin meningkat selama masa-masa stres. Dan bahkan jika kesehatan mental Anda baik sebelum pandemi, ketika ini terjadi, Anda mungkin melihat gejala baru muncul, menurunnya kesehatan mental Anda.

Kesehatan mental adalah sebuah rangkaian psikologis. Dan pada saat tertentu, Anda mungkin mendapati diri Anda menggeser ke atas atau ke bawah kontinum kesehatan mental, berdasarkan apa yang terjadi di sekitar Anda.

Berikut adalah beberapa tanda peringatan, yang mungkin mengindikasikan penurunan kesehatan mental Anda:

Perubahan Mood

Anda mungkin merasa seperti sedang berada di rollercoaster emosional saat ini. Apakah Anda lebih mudah tersinggung, sedih, atau cemas dari biasanya.

Namun, perubahan suasana hati Anda yang lebih besar mungkin merupakan tanda sesuatu yang lebih serius. Jika Anda berjuang untuk mengelola emosi Anda, atau jika emosi Anda membuatnya sulit, itu bisa menjadi tanda bahwa Anda mungkin perlu mengatasi kesehatan mental Anda.

Perubahan Kebiasaan Tidur

Stres juga dapat mengganggu tidur. Anda mungkin tidak dapat tertidur atau Anda bangun berulang kali sepanjang malam. Di sisi lain, mungkin Anda terlalu banyak tidur. Mungkin Anda tidur siang sepanjang hari dan kesulitan bangun di pagi hari, meskipun istirahat semalam penuh.

Tidur terlalu banyak atau terlalu sedikit adalah tanda-tanda penyakit mental. Namun masalah ini juga bisa menjadi penyebab dampak negatif pada kesejahteraan psikologis Anda. Jadi kedua masalah ini mungkin perlu ditangani secara bersamaan.

Perubahan Nafsu Makan atau Berat Badan

Kesusahan dapat menyebabkan sebagian orang makan terlalu banyak. Yang lainnya kehilangan selera sama sekali. Jika Anda mengalami perubahan besar dalam nafsu makan, itu bisa menjadi pertanda kesedihan Anda terlalu tinggi.

Kesulitan Berfungsi

Anda mungkin merasakan lebih sulit berkonsentrasi, mengerjakan tugas, dan menjadi produktif. Perubahan dalam rutinitas Anda dapat membuat hal-hal ini lebih sulit, dan kesehatan mental yang buruk juga bisa menjadi satu faktor penyebabnya.

Jika Anda kesulitan mengurus kebutuhan sehari-hari — mandi, melakukan pekerjaan rumah tangga, atau merawat anak-anak Anda — itu mungkin merupakan tanda bahwa Anda perlu mengambil langkah serius untuk meningkatkan kesejahteraan psikologis Anda.

Langkah yang Dapat Anda Lakukan untuk Mengelola Kesehatan Mental Anda

Ada beberapa langkah yang dapat Anda ambil untuk meningkatkan kesehatan mental Anda saat ini. Terlepas dari ketidakpastian situasi yang sedang berlangsung, ambil langkah-langkah kecil setiap hari untuk memenuhi kebutuhan emosional Anda.

Dapatkan Aktivitas Fisik

Penelitian jelas menunjukkan bahwa aktivitas fisik adalah komponen vital dari kesehatan mental yang baik. Pertimbangkan bagaimana Anda masih bisa berolahraga sekarang, dan memasukkannya ke dalam rutinitas harian Anda.

Anda dapat menemukan banyak program latihan di rumah yang akan membantu Anda tetap aktif. Ada banyak aplikasi gratis, video, dan komunitas kebugaran yang dapat membantu Anda berolahraga jika Anda tidak memiliki peralatan apa pun.

Bergantung pada tempat tinggal Anda — juga pada undang-undang dan rekomendasi saat ini di daerah Anda — Anda mungkin bisa keluar untuk berolahraga juga. Jika aman untuk melakukannya, berjalan-jalan, atau berlari di beberapa jalur.

Anda pun tidak membutuhkan banyak ruang untuk berolahraga jika Anda tidak memilikinya. Anda masih bisa berolahraga dari ruang tamu atau kamar tidur Anda dengan sedikit atau tanpa peralatan sama sekali.

Jadwalkan Waktu untuk Khawatir

Mungkin terdengar berlawanan dengan menjadwalkan waktu untuk khawatir. Bagaimana pun, Anda mungkin berpikir Anda sudah terlalu khawatir tentang keadaan.

Tetapi penelitian juga menunjukkan bahwa menjadwalkan waktu untuk khawatir dapat menjadi cara efektif untuk menahannya hingga periode waktu yang terbatas. Daripada khawatir sepanjang hari, Anda mungkin dapat membuat jadwal bahwa Anda hanya bisa menahan pikiran cemas hingga 10 menit.

Begini cara kerjanya:

Jadwalkan waktu yang mengkhawatirkan. Pilih jangka waktu 10 menit untuk duduk dan khawatir.

Khawatir selama waktu yang sudah Anda jadwalkan untuk khawatir. Menulis dalam jurnal, berbicara dengan seseorang tentang hal itu, atau hanya memikirkan semua hal yang harus Anda khawatirkan.

Berhentilah khawatir ketika waktu Anda habis. Ketika waktu Anda berakhir, bangunlah, dan lakukan kegiatan yang mengalihkan perhatian Anda dari kekhawatiran itu.

Tunda pikiran yang mengkhawatirkan untuk jadwal waktu Anda yang mengkhawatirkan. Ketika Anda merasa khawatir di luar waktu yang dijadwalkan, ingatkan diri Anda bahwa ini belum waktunya, dan Anda akan mengkhawatirkannya nanti sesuai jadwalnya.

Para peneliti telah menemukan bahwa orang yang secara konsisten mempraktikkan teknik ini, mampu mengurangi kecemasan secara keseluruhan. Selain itu, mereka dapat lebih fokus dan tetap pada tugas yang lebih baik sepanjang sisa hari itu.

Pertahankan Koneksi Sosial

Bahkan ketika Anda secara fisik tidak dapat berada di sekitar orang, Anda masih dapat tetap terhubung dengan teman, keluarga, dan komunitas.

Gunakan media sosial untuk mengobrol dengan kerabat dan teman

Posting komentar, gambar, dan konten yang mendukung di situs sosial Anda

Jadwalkan obrolan video rutin dengan teman, anggota keluarga, dan rekan kerja

Kirim email ke orang yang Anda kasihi. Sebuah kartu, surat tulisan tangan, atau catatan kecil bisa banyak membantu mengangkat semangat orang lain

Bergabunglah dengan forum dan grup online yang memungkinkan Anda berbicara dengan orang-orang di komunitas Anda

Hadiri pengajian online atau pertemuan spiritual lainnya, jika itu selaras dengan sistem kepercayaan Anda.

Jadilah mendukung orang lain yang mungkin membutuhkan koneksi sosial

Anda mungkin menemukan penghiburan dalam berhubungan dengan orang yang Anda cintai, atau bahkan orang asing selama waktu ini. Dan ada banyak cara untuk menjangkau dan terhubung.

Jika Anda tidak memiliki siapa pun untuk dihubungi, cari grup online yang saat ini saling mendukung. Anda mungkin menemukan grup-grup ini melalui media sosial atau forum online.

Ingatlah bahwa Anda selalu dapat menawarkan untuk memulai grup juga. Mungkin ada banyak orang lain yang akan menghargai beberapa dukungan dari Anda — apakah itu berarti panggilan telepon, email harian, atau obrolan video.

Simpan Gambaran Besar dalam Pikiran

Meskipun mungkin terasa sangat stres saat ini, pandemi tidak akan bertahan selamanya. Jadi cobalah untuk mengingat gambaran besarnya.

Suatu hari, Anda mungkin akan menceritakan apa yang Anda lakukan selama pandemi. Mungkin Anda akan menceritakan kisah bagaimana Anda selamat dari jarak sosial atau bagaimana Anda berhasil melewati waktu ini secara finansial.

Dan, pada titik tertentu pembatasan akan berakhir, dan banyak masalah yang Anda tekankan sekarang tidak akan menjadi masalah lagi. Mengingat hal ini, akan membantu Anda menjaga hal-hal dalam perspektif.

Selektif tentang Konsumsi Media Anda

Meskipun penting untuk tetap mendapat informasi, mengonsumsi konten konstan tentang coronavirus dapat membuat Anda dalam keadaan tertekan yang tinggi. Media terus melaporkan kasus-kasus baru virus, dan berbicara tentang jumlah korban jiwa, yang dapat sangat memengaruhi kesejahteraan psikologis Anda.

Berikut adalah beberapa cara sehat untuk tetap mendapatkan informasi sembari mengelola konsumsi media Anda:

Jangan utamakan TV di saluran berita.

Meskipun Anda mungkin ingin mengetahui adanya laporan baru. Berkomitmen untuk hanya mendengarkan beberapa program berita per hari, dan menetapkan batas waktu (seperti 15 menit di pagi hari dan 15 menit di malam hari)

Perhatikan waktu media sosial Anda. Mengikuti media sosial sepanjang hari dapat menguras kekuatan mental Anda juga. Jadi, perhatikan waktu Anda menggunakannya karena dapat sangat memengaruhi kesehatan mental Anda.

Ikuti orang yang menginspirasi Anda di media sosial. Jika Anda mengikuti orang yang membuat prediksi bencana dan mengeluh tentang situasi mereka, Anda mungkin akan menjadi tertekan. Pastikan Anda mengikuti orang-orang yang lebih banyak berinvestasi dalam motivasi menginspirasi, dan tetap positif.

Selektif dengan konten yang Anda konsumsi. Baca artikel dan tonton program yang berfokus pada apa yang dapat Anda lakukan agar tetap sehat, bukan kesalahan yang mencemaskan.

Fokus pada Hal-hal yang Dapat Anda Kontrol

Ada banyak hal di luar kendali Anda selama pandemi. Dan memikirkan semua hal ini tidak akan ada gunanya. Penting untuk fokus pada hal-hal yang dapat Anda kontrol, seperti tindakan yang Anda lakukan untuk menjaga diri dan keluarga Anda aman dan sehat.

Mengurangi kontak sosial yang tidak perlu, mencuci tangan, dan mengelola keuangan Anda hanyalah beberapa di antaranya. Anda juga dapat mengontrol seberapa baik Anda menjaga diri sendiri, seberapa sering Anda berbicara dengan teman dan keluarga, dan seberapa banyak media yang Anda konsumsi.

Berlatih Keterampilan Mengatasi Mental yang Sehat

Anda mungkin tidak memiliki akses ke banyak teknik mengatasi yang biasanya membantu Anda mengatasi stres — seperti pergi ke gym atau minum kopi bersama teman. Jadi, penting untuk memikirkan keterampilan yang sehat, yang akan Anda gunakan ketika Anda terkena kecemasan luar biasa atau Anda mulai merasa sedih.

Jelajahi keterampilan baru, yang dapat Anda praktikkan, seperti menulis, misalnya. Anda mungkin juga menemukan aplikasi meditasi atau artikel yang membantu Anda berlatih berbagai teknik relaksasi, meditasi, dan penghilang stres lainnya, seperti beberapa tulisan saya di website saya ini (silakan cari di website ini, dengan kata kunci ‘meditasi’ ‘olah nafas’ dan ‘relaksasi’).

Selain itu, waspadailah keterampilan yang tidak sehat, yang mungkin Anda coba andalkan untuk memberi Anda kenyamanan, seperti makanan atau alkohol. Jenis strategi ini dapat menjadi bumerang dan menyebabkan Anda merasa lebih buruk dalam jangka panjang.

Cari dan Temukan Dukungan

Jika Anda mengalami penurunan kesehatan mental yang Anda khawatirkan, atau strategi Anda tidak bekerja untuk memperbaiki suasana hati Anda, maka cari dukungan.

Anda mungkin memanggil dokter Anda untuk menjelaskan apa yang sedang Anda alami. Anda juga dapat menghubungi profesional kesehatan mental. Tetapi perlu diingat, beberapa dari mereka mungkin membatasi kontak tatap muka dengan pasien saat ini.

Anda juga dapat mencoba terapi online. Berbicara dengan profesional kesehatan mental melalui telepon, obrolan video, akan dapat membantu meningkatkan kesehatan mental Anda, dan mengurangi stres pada saat harus menjaga jarak sosial.

Nah… Sahabat-sahabat setia pembaca website saya…

Jadikan kesehatan mental Anda sebagai prioritas utama selama masa stres dan ketidakpastian yang tinggi. Anda mungkin menemukan bahwa beberapa tindakan proaktif akan membantu Anda merasa lebih baik. Tetapi jika Anda merasa strategi Anda tidak berhasil, maka hubungi seorang profesional. Berbicara dengan seseorang bisa menjadi kunci untuk membantu Anda mengelola kesusahan selama pandemi corona ini. Tetap Semangat!

Salam Luar Biasa Prima!

Wuryanano

1 Star2 Stars3 Stars4 Stars5 Stars (258 votes, average: 5.00 out of 5)

Loading...

«
»

Leave a Comment

Your email address will not be published. Required fields are marked *