1 Star2 Stars3 Stars4 Stars5 Stars (187 votes, average: 5.00 out of 5)

Loading...
Published on: December 20, 2020 - 5:00 AM

5 Langkah Menguasai Seni BRAINSTORMING

Segala sesuatu yang Anda lihat di sekitar, berasal dari sebuah ide.

Ide itulah yang membentuk apa saja, dari produk atau solusi hingga memutuskan apa yang akan Anda lakukan selanjutnya. Kadang-kadang kita mendapatkan ide-ide begitu hebat, sehingga kita bahkan ragu apakah ide itu muncul dari kepala kita sendiri.

Di lain waktu, kita jelas-jelas frustrasi atas ide-ide yang biasa-biasa saja. Ada seni di balik ide-ide hebat, yang muncul setiap kali Anda melakukan Brainstorming dengan diri sendiri atau pun dengan tim Anda.

“Ada lima hal penting untuk menjalani hidup yang sukses dan memuaskan: tidak pernah berhenti bermimpi, tidak pernah berhenti percaya, tidak pernah menyerah, tidak pernah berhenti mencoba, dan tidak pernah berhenti belajar.” – Roy Bennett

Berikut adalah 5 Langkah Menguasai Seni BRAINSTORMING:

Langkah 1: Hindari Jebakan Ide Favorit

Sebuah ide memasuki kepala kita, dan itu menjadi ide favorit kita. Meskipun bisa menjadi ide yang cukup bagus, ini menghalangi masuknya ide lain, yang bisa jadi, itu jauh lebih baik.

Buatlah daftar ide untuk tujuan tertentu. Jangan pilih dulu. Masukkan ide Anda ke dalam daftar, tidak peduli seberapa bagus atau pun sederhana ide tersebut saat ini. Kemudian, lanjutkan ke kemungkinan lain.

Bagilah sesi brainstorming menjadi beberapa segmen. Jadwalkan pekerjaan penting lain di antaranya, sehingga Anda memulai dengan pikiran segar. Inilah cara agar Anda tidak terjebak dalam satu pola pikir saja. Saat Anda menemui penghalang jalan, ambil jalan memutar.

Langkah 2: Turunkan Standar Anda

Anda mungkin menganggap diri Anda tinggi. Tetapi untuk unggul dalam Brainstorming, Anda harus melepaskan intelektual Anda. Sadarilah bahwa pikiran kritis Anda tidak dapat secara efisien menghadapi situasi di depan Anda.

Dedikasikan satu atau dua sesi untuk memikirkan semua cara terburuk yang dapat Anda pikirkan untuk melakukan tugas yang ada. Anda boleh konsultasikan dengan seseorang yang tidak terkait langsung dengan proyek. Itu akan menambah variasi yang lebih besar pada daftar ide Anda.

Langkah 3: Biarkan Dulu Ide Anda

Sekarang Anda akan memiliki daftar ide yang cukup panjang, dan sama sekali tidak tahu apa yang harus dilakukan dengannya. Inilah saatnya meninggalkan daftar ide Anda untuk sementara waktu. Pergilah rekreasi, atau mungkin hanya ke Cafe minum kopi, jika Anda mengejar tenggat waktu. Bawalah daftar ide Anda bersama Anda.

Ini adalah bagian dimana keajaiban terjadi. Di sinilah ide berbaur dan disempurnakan. Ide-ide itu juga bercampur dengan pengalaman lain dalam hidup Anda. Contohnya: Pada 1980-an, ketika Steve Jobs mengerjakan Macintosh yang revolusioner, fitur ‘cukup colokkan dan gunakan‘ , itu terinspirasi oleh anak sapi yang baru lahir, dan mulai berjalan dalam beberapa menit setelah lahir; sebuah adegan yang pernah disaksikan Jobs. Begitulah hidup membuat ide-ide kita luar biasa, mengalir dari tempat-tempat yang tidak terduga, jika Anda sementara  membiarkannya.

Sama seperti bahan-bahan lain yang dibiarkan sementara, dan berfermentasi untuk menghasilkan anggur yang enak. Ide-ide juga berubah menjadi sesuatu yang lain, jika Anda membiarkannya berfermentasi. Kehidupan mewarnainya dengan rasa yang berbeda. Ide-ide BODOH bergabung dengan ide-ide BRILIAN, menjadikannya lebih baik. Dalam waktu singkat, Anda akan mengembangkan kejelasan atas ide-ide Anda.

Langkah 4: Temukan Pola

Setelah Anda menyelesaikan prosesnya, ide-ide di daftar Anda tidak akan sama seperti sebelumnya. Ketika Anda kembali mencermatinya, mereka bukanlah kumpulan pikiran acak. Koneksi yang menarik akan terbentuk di antara hal-hal yang masuk dan keluar dari daftar ide. Pilih salah satu yang tampak menonjol. Cari tahu ide lain mana, yang tampaknya mendukung atau meningkatkan ide yang bagus.

Langkah 5: Analisis solusinya

Tahap terakhir, Anda kembali menerapkan Pikiran Kritis, yang telah Anda matikan di Langkah 2. Analisis hasil Anda. Buat daftar pro dan kontra dengan masing-masing ide yang dipilih. Lihatlah efisiensi, skalabilitas, implementabilitas, dan faktor lain yang mungkin diperhitungkan dalam skenario Anda. Dan Pilihlah Ide Terbaik, yang menjadi sangat jelas sekarang.

Setelah Anda melalui seluruh proses, Anda miliki solusi banyak sekali, lebih baik daripada yang terbentuk secara langsung melalui pemikiran praktis — ini Anda berpikir sebagai seniman. Namun, menjadi seniman itu ada kekurangannya.

Karena Anda telah mengatur otak Anda pada mode badai, ia akan terus memunculkan ide-ide satu demi satu. Proses ini akan berlanjut bahkan setelah Anda memutuskan ide tertentu.

Buatlah Catatan Mental untuk diri Anda sendiri, sebelum memulai seluruh proses bahwa Anda akan menggunakan waktu sebanyak mungkin untuk Brainstorming. Tetapi setelah Anda selesai dengan itu, saatnya bekerja keras untuk mewujudkan ide emas Anda menjadi kenyataan terobosan baru dalam meraih target Anda.

Nah Sahabat. Apa saja yang Anda lakukan agar Brainstorming lebih efektif?

Salam Luar Biasa Prima!

Wuryanano

1 Star2 Stars3 Stars4 Stars5 Stars (187 votes, average: 5.00 out of 5)

Loading...

Leave a Comment

Your email address will not be published. Required fields are marked *