1 Star2 Stars3 Stars4 Stars5 Stars (48 votes, average: 5.00 out of 5)

Loading...
Published on: June 26, 2022 - 5:00 AM

Hukum SUKSES Universal

“Sukses dalam hidup tergantung pada kebahagiaan, dan kebahagiaan ditemukan tidak lain melalui pelayanan yang diberikan dalam semangat cinta.” – Napoleon Hill

Beberapa tahun lalu, fisikawan Cesar Hidalgo dan timnya, menemukan cara untuk menentukan peringkat orang-orang paling terkenal sepanjang masa. Kriteria yang digunakan untuk ‘Proyek Pantheon‘ ini adalah jumlah tulisan tentang sosok pribadi yang muncul di halaman Wikipedia. Musisi paling terkenal? Jimi Hendrix. Orang Amerika paling terkenal? Martin Luther King Jr. Mungkin paling populer adalsh filsuf Yunani klasik Aristoteles memimpin seluruh daftar.

Di antara selebriti, bintang reality-televisi Kim Kardashian berada di urutan ke-14, meskipun ketenarannya jelas melebihi pencapaian yang tercatat. Ketidakcocokan paradoks antara ketenaran dan pencapaian, seperti yang ditulis oleh fisikawan dan ilmuwan jaringan Albert-Lazlo Barabasi dalam FORMULA nya, mencerminkan HUKUM SOSIAL yang mendalam, yang dapat dipahami melalui sains.

Keberhasilan dan pengakuan di banyak bidang hanya memiliki hubungan yang lemah dengan upaya, keterampilan, atau keunggulan. Seringkali hal tersebut ditentukan oleh faktor perilaku manusia yang kurang jelas, yang memengaruhi bagaimana perhatian mengalir melalui jejaring sosial.

FORMULA ini menyenangkan, cepat, dan langsung menggunakan data besar untuk membuka tirai pada dinamika kolektif kita. Seperti yang ditunjukkan Barabasi, proses statistik dan multiplikasi tersembunyi memiliki konsekuensi besar di dunia manusia, namun seringkali beroperasi di luar kesadaran umum kita.

Banyak dari efek yang dijelaskan, tidak akan mengejutkan, seperti retakan kecil tidak teratur dalam bahan rapuh. Itu hanya akan menjadi statistik biasa, yang tidak stabil. Namun ini membuka mata kita, ketika didokumentasikan dalam sistem orang-orang yang berkemauan bebas, di mana mereka memiliki dampak besar pada kehidupan orang-orang. Mereka mungkin mendorong satu individu jauh melampaui yang lain, atau mendorong transformasi norma-norma sosial secara cepat dan tidak terduga.

Barabasi menjelaskan, bagaimana mengeksploitasi data besar yang dikumpulkan dari web, termasuk media sosial dan penyimpanan digital lainnya, membantu peneliti untuk mengetahui bagaimana kesuksesan dan kinerja sebenarnya berhubungan satu sama lain.

Jika satu lagu lebih populer, atau satu orang lebih kaya, apakah itu karena perbedaan yang melekat, atau hanya hasil keberuntungan dan amplifikasi acak? Bahkan lebih dari 20 tahun lalu, pertanyaan seperti itu hanya menjadi bahan perdebatan ideologis, BUKAN eksplorasi ilmiah. Sains saat ini telah mengubah permainan.

“Jangan takut dengan perlawanan kecil. Ingatlah bahwa layang-layang kesuksesan naik melawan angin kesulitan – bukan mengikutinya.” – Napoleon Hill

Barabasi mempertimbangkan beragam teka-teki dalam hal musik, ilmu pengetahuan, kekayaan, olahraga dan minuman anggur. Di beberapa arena, seperti kompetisi tenis, keterampilan dan kecakapan sangat menentukan. Hal lainnya, apakah sebuah buku itu gagal dalam pemasarannya, atau menjadi buku terlaris? Kualitas buku ini tampaknya dipengaruhi oleh EFEK JARINGAN, kecenderungan orang untuk berbondong-bondong menuju buku-buku yang telah terjual dari kekuatan jaringan.

Contoh menarik lainnya adalah pilot Jerman Manfred von Richthofen (‘the Red Baron’). Dikenang sebagai salah satu penerbang terbaik Perang Dunia Pertama, ia secara obyektif mengungguli dalam banyak hal dibandingkan dengan rekan Prancis yang hampir terlupakan, René Fonck. Selebriti abadi, Von Richthofen muncul, Barabasi menunjukkan fakta, bahwa sebagian dari kematian dininya sebagai pahlawan perang, akhirnya membuat Von Richthofen berguna untuk propaganda.

Cara kerjanya secara umum, Barabasi menyarankan dalam FORMULA nya, yang sekarang menjadi jelas karena munculnya dari penelitian sejumlah “HUKUM SUKSES“.

HUKUM PERTAMA adalah “Kinerja mendorong kesuksesan, tetapi ketika kinerja tidak dapat diukur, maka jaringan mendorong kesuksesan“. Pada kompetisi tenis, atlet yang lebih baik menang berulang kali, itu menunjukkan keunggulan. Tetapi ketika menilai minuman anggur, tidak mudah untuk menemukan cara objektif untuk menentukan peringkat: pencicipan buta yang berulang, bahkan di antara para ahli minuman anggur, ini menyebabkan hasil yang sangat berfluktuasi.

Ketika kualitas sulit diukur, perbedaan keberhasilan yang diamati, dinilai berdasarkan popularitas atau besarnya penjualan, yang mengikuti EFEK JARINGAN. Orang-orang terburu-buru untuk membeli di awal, ini lebih terpengaruh oleh keyakinan bahwa pilihan orang lain memberi tahu mereka tentang standar.

“Jauh dari kerugian, Perjuangan adalah keuntungan yang pasti, karena ia mengembangkan kualitas-kualitas yang selamanya akan terbengkalai tanpanya.” – Napoleon Hill

Ini menghasilkan perbedaan besar dalam hasil yang sama sekali tidak ada hubungannya dengan kualitas. Fenomena itu adalah subjek dari HUKUM KEDUA: “Kinerja dibatasi, tetapi kesuksesan tidak terbatas.” Ambil 100 minuman anggur teratas yang diikutsertakan dalam kompetisi. Perbedaan kualitas yang sebenarnya, misalnya dalam kejernihan atau karakter varietas, umumnya kecil: semuanya diproduksi oleh pembuat minuman anggur papan atas yang menggunakan teknologi serupa. Namun satu minuman anggur, karena kekuatan jaringan sosial yang sangat memperkuat, dapat menikmati penjualan jauh lebih banyak daripada yang lain.

Ilmuwan sosial telah mengetahui tentang efek tersebut selama beberapa dekade, meskipun penelitian oleh banyak orang, termasuk Barabasi dan murid-muridnya, telah membawa mereka ke fokus yang lebih jelas. FORMULA itu juga mencakup studi yang menunjukkan bagaimana kesuksesan dapat diprediksi. Jadi HUKUM KETIGA dari FORMULA Barabasi menjelaskan: “Sukses Sebelumnya × Popularitas = Sukses Masa Depan.”

Studi yang cermat oleh ilmuwan jaringan Manuel Cebrian atau pakar kompleksitas Dashun Wang, telah menemukan bahwa adalah mungkin untuk mengidentifikasi seberapa besar popularitas suatu produk bergantung pada kualitas atau kesesuaiannya, dan seberapa banyak yang dapat ditelusuri ke amplifikasi acak oleh efek jaringan.

Data terperinci tentang peringkat konsumen dan penjualan dari waktu ke waktu yang dikumpulkan oleh situs seperti Amazon.com, dapat digunakan untuk menguraikan efek, yang cenderung mendorong yang sudah populer menuju popularitas lebih lanjut, dari preferensi konsumen berdasarkan kualitas yang dirasakan. Pemahaman ini dapat digunakan untuk meramalkan tren, dan juga untuk mendongkrak penjualan atau kepuasan konsumen.

Kemudian ada HUKUM KEEMPAT: “Sementara kesuksesan tim membutuhkan keragaman dan keseimbangan, satu individu akan menerima penghargaan atas pencapaian grup.” Analisis dari tim yang sangat sukses dalam sains atau bisnis, menunjukkan bahwa individu yang paling dihargai tidak ada hubungannya dengan siapa yang benar-benar melakukan pekerjaan itu. Kredit ini didasarkan pada persepsi, dan merupakan fenomena sosial kolektif. Tim yang efektif benar-benar membutuhkan keragaman, tetapi masyarakat memilih individu tunggal untuk penghargaan.

Secara keseluruhan, FORMULA ini menawarkan tur penelitian yang kaya, tentang bagaimana kekuatan umpan balik yang relatif sederhana, menyalurkan kehidupan kita dengan cara yang mengejutkan, dan kontra-intuitif. Sebagian dari kita mungkin cenderung berpikir bahwa kesuksesan harus ditentukan oleh keterampilan dan kerja keras seseorang. Namun, yang lebih penting adalah bagaimana orang lain merespons, dengan berinteraksi dalam jejaring sosial yang kompleks. Bahkan kesuksesan individu adalah masalah sosial secara menyeluruh.

“Kekuatan adalah usaha yang terorganisir, seperti yang telah disebutkan! Kesuksesan didasarkan pada kekuatan!” – Napoleon Hill

Nah Sahabat. Sebelum Anda dapat mencapai kesuksesan dalam arti yang lebih tinggi dan lebih luas, Anda harus mendapatkan kontrol menyeluruh atas diri Anda sendiri, sehingga Anda akan menjadi orang yang punya sikap tenang.

Salam Luar Biasa Prima!

Wuryanano

1 Star2 Stars3 Stars4 Stars5 Stars (48 votes, average: 5.00 out of 5)

Loading...

Leave a Comment

Your email address will not be published.