1 Star2 Stars3 Stars4 Stars5 Stars (185 votes, average: 5.00 out of 5)

Loading...

Published on: 01 August, 2007 - 6:10 AM

BERPIKIR BESAR Bisa Ubah Kehidupan Sesuai KEINGINAN

Memulai dari hal kecil bukanlah hal buruk. Anda harus mulai dari suatu tempat, dan memulai dari kecil seringkali merupakan cara paling logis.

Di sinilah saya memfokuskan perhatian saya, saat mulai menjelajah ke bisnis real estat. Saya melihat-lihat bangunan, rumah dan ruko, dua hingga tiga unit, dalam upaya untuk menambahkan properti ke portofolio saya,

Alhamdulillah, realisasinya tercapai dengan 2 unit ruko. Kemudian saya lanjutkan untuk melihat properti dengan jumlah yang lebih banyak. Ternyata dibutuhkan jumlah waktu yang sama, untuk melihat-lihat 2-3 unit, dengan untuk melihat tempat 25 unit properti. Namun tetap saja, satu-satunya rintangan adalah dana. Jika saya bisa mengetahui aspek itu dengan jelas, mungkin saya bisa menskalakan lebih cepat. Dan ini juga akan memakan waktu lebih sedikit, sehingga ada tambahan waktu bagi saya untuk mengerjakan peluang bisnis lainnya.

Ini mungkin terdengar berlebihan, tetapi pengusaha harus memikirkan lebih besar untuk “gambaran besar”, ketika memulai bisnis mereka sendiri. Anda akan membatasi kemampuan Anda untuk berkembang, ketika Anda menjaga aspirasi Anda tetap kecil. Lihatlah sesuatu itu sebagai hal yang akan menjadi hebat dan besar, bukan sebagaimana adanya saat ini.

Mengatasi Diri Sendiri

Saya bertemu dengan kontraktor baru-baru ini. Dia memiliki bisnis yang hebat, reputasi yang baik, dan basis pelanggan yang solid. Dia juga seorang pedagang yang sangat terampil dalam hal ubin. Ketika saya menyarankan bahwa dia mungkin ingin menambahkan orang lain ke timnya, dia menolak keras. Bahkan setelah saya menjelaskan potensinya untuk menghasilkan lebih banyak uang, atau uang yang sama, hanya dengan lebih sedikit jam dalam sehari, dengan menambahkan seseorang ke tim, dan gagasan saya itu tidak menarik perhatiannya.

Baginya, seperti yang terjadi pada banyak pemilik bisnis kecil, kepemilikan tunggal berarti keistimewaan bisa melakukannya sendiri. Berpikir, jika tidak melakukan sendiri dalam bisnis, maka itu dianggapnya tidak melakukannya dengan benar. Meskipun kontraktor ini sangat sukses, dia tidak memiliki sistem, jika dia ingin membuka peluang bisnis baru, atau sekiranya dia sedang kehabisan tenaga dan jatuh sakit; itu akan menjadi masalahnya.

Di sisi lain, seorang teman baik saya bercerita bahwa dia bosan bekerja 50, 60, atau 70 jam seminggu untuk orang lain. Dia memutuskan untuk mengabdikan keahliannya bagi bisnisnya sendiri. Dan, teman saya ini tidak mau bekerja sendiri, dia membangun tim. Dan tim itu menjadi perusahaan konsultannya.

Akhirnya, dia semakin sedikit menghabiskan waktu sebagai konsultan. Enam puluh jam berubah menjadi 50, dan 50 berubah menjadi 40. Saat ini, dia masih memiliki kemampuan sama untuk memilih dan mengambil pekerjaan apa yang dia ingin lakukan, dan dia juga memiliki orang lain untuk mengerjakannya. Dia meningkatkan bisnisnya. Jika dia ingin atau perlu mengambil waktu santai bersama keluarganya atau membuka peluang bisnis baru, dia sudah memiliki sistem yang dengan mudah menambahkan lebih banyak anggota pilihan ke dalam tim.

Jika Anda tidak berpikir lebih besar dan membayangkan tujuan akhir Anda, anggaplah diri Anda terjebak. Anda bahkan mendapati diri Anda bekerja lebih keras dari yang diperlukan hanya untuk menjaga agar bisnis tetap berjalan. Ingatlah. Anda tidak terbatas pada bisnis kecil yang Anda buat sendiri. Anda memiliki potensi untuk menjadi lebih besar dari itu.

Saya bisa dengan mudah terus membeli bangunan dua sampai tiga unit yang murah, yang tersebar di berbagai tempat. Tetapi ketika saya mengumpulkan uang sewa dari dua hingga tiga unit bangunan di berbagai tempat itu, saya menyadari tidak ada sistem untuk melakukan sesuatu yang begitu sederhana ini. Waktu yang saya habiskan untuk mengumpulkan uang sewa, bisa lebih baik dihabiskan untuk membeli unit lain – unit yang lebih besar. Jadi, saya harus menambahkan sistem untuk mengumpulkan uang sewa ini.

Ambil Lompatan Lebih Besar

Sudah menjadi sifat manusia untuk memikirkan diri sendiri, dan itu bisa sulit untuk dihilangkan saat memulai bisnis. Pada awalnya, fokusnya adalah memastikan pekerjaan untuk diri sendiri. Setelah itu selesai, tahan keinginan untuk menganggap pekerjaan sudah selesai. Waktunya tepat untuk mulai berpikir lebih besar. Anda bisa mulai dengan mengarahkan perhatian Anda ke hal-hal berikut:

Buat keputusan sadar untuk berpikir besar

Berpikir besar adalah sebuah pilihan. Anda dapat memilih menjadi Bill Gates atau Warren Buffet berikutnya, ataukah menjadi seseorang yang benar-benar senang melakukan pekerjaan sendiri tanpa bantuan tim dan sistem.

Jika Anda ingin mengembangkan bisnis menjadi lebih dari sekadar toko satu orang, terapkan pola pikir yang lebih besar. Mulailah bekerja mengembangkan dan menerapkan proses untuk pertumbuhan aktual daripada mempertahankan status quo. Ingatlah nasihat bijak ini, “Jika Anda berpikir kecil, dunia Anda akan kecil. Jika Anda berpikir besar, dunia Anda akan menjadi besar.”

Seriuslah tentang proses

Proses yang konsisten membantu orang berpikir lebih besar. Tetapi proses ini tidak dimaksudkan untuk menambah lebih banyak pekerjaan ke jadwal Anda; tujuannya adalah untuk menambahkan orang ke tim Anda, dan mengurangi beban kerja Anda. Anda tidak dapat mengembangkan bisnis, jika semua perhatian Anda tertuju pada operasional. Tugas outsourcing seperti dalam akuntansi, pemasaran, desain grafis, dan penjadwalan, semuanya dapat ditangani oleh orang lain.

Berhenti bekerja sendiri

Ingat orang-orang yang Anda tambahkan ke tim? Ketika Anda merekrut manajer kantor, akuntan, atau konsultan media sosial, biarkan orang tersebut melakukan pekerjaannya. Bukan masalah besar jika ada hal yang berbeda dari praktik standar Anda. Setiap orang melakukan sesuatu secara berbeda, dan itu tidak masalah. Selama suatu proses berhasil diselesaikan, cara seseorang melakukan sampai pada titik akhir, itu tidak menjadi masalah.

Berpikir kecil adalah tempat sebagian besar pemilik tunggal memulai. Ini adalah usaha pertama mereka menuju sesuatu yang sama sekali berbeda, dan langkah kecil itu sebenarnya adalah awal langkah besar yang harus diambil. Tapi begitu Anda mendapatkan pijakan, dan mengikuti ritme dengan bisnis baru ini, adalah merugikan, jika tidak mempertimbangkan apa lagi yang ada di luar sana, yang potensinya bisa besar.

Salam Luar Biasa Prima!

Wuryanano

Twitter: @Wuryanano

Owner SWASTIKA PRIMA Entrepreneur College

1 Star2 Stars3 Stars4 Stars5 Stars (185 votes, average: 5.00 out of 5)

Loading...

«
»

Leave a Comment

Your email address will not be published. Required fields are marked *