1 Star2 Stars3 Stars4 Stars5 Stars (184 votes, average: 5.00 out of 5)

Loading...

Published on: 02 June, 2012 - 1:00 PM

Kekuatan Fokus Menuju Sukses

Dengan gaya hidup sibuk saat ini, sebagian besar waktu kita, beroperasi secara autopilot, jarang kita berhenti dan bertanya pada diri sendiri dengan pertanyaan-pertanyaan penting, yang akan memberdayakan diri kita.

Bagaimana Anda bangun di pagi hari? Apakah Anda melompat dari tempat tidur dan berharap memulai hari nan indah?

Apakah Anda bangun di pagi hari dan tidak ingin bangkit dari tempat tidur, mendengar alarm berbunyi dan Anda menekan tombol snooze berulang-ulang, sampai Anda dipaksa untuk bangun dan pergi ke kamar mandi?

Atau Anda bangun dengan perasaan lebih lelah lagi?

Selain itu, kita terus-menerus dibombardir dengan informasi (berita, pesan whatsapp, tweet, email), dan kita bereaksi terhadap situasi, bahwa hidup kita dikendalikan oleh lingkungan eksternal, dan kita melupakan konsep kehidupan sederhana.

Apa yang Anda pikirkan ketika bangun?

Apakah Anda memikirkan semua hal yang perlu Anda lakukan, daftarnya tidak ada habisnya dan Anda merasa kewalahan sebelum bangun dari tempat tidur.

Atau

Anda bangun di pagi hari, memikirkan semua tantangan yang Anda hadapi dalam hidup Anda, memikirkan semua kritik yang diberikan orang kepada Anda, bahkan bidang-bidang di mana Anda belum berhasil. Maka Anda merasa kecil hati dan tidak termotivasi.

Atau

Pikiran tentang apa yang hilang dalam hidup kita, tidak cukup uang, tidak ada gelar besar (Direktur, CEO), atau Anda tidak punya mobil mewah, dan sebagainya.

Ketika dihadapkan dengan masalah, apa yang Anda lakukan?

Meluangkan waktu untuk membahas dan menganalisis masalah secara mendalam, kemudian mendefinisikannya dalam istilah yang tidak dapat diselesaikan?

Atau, apakah Anda mencari tahu siapa yang harus disalahkan?

Informasi yang kita terima antara 50.000-70.000 pikiran sehari (obrolan mental, gambar atau film yang diputar di kepala kita), 95% dari pikiran ini berulang dari hari-hari sebelumnya dan 80% dari kebiasaan itu adalah negatif.

Untuk mencapai kesuksesan, kita perlu belajar bagaimana memusatkan pikiran ini pada apa yang kita inginkan.

“Anda akan mendapatkan apa yang Anda inginkan, ketika Anda berhenti membuat alasan mengapa Anda tidak memilikinya.”

Kisah Inspirasi

Suatu hari master Zen ingin menunjukkan kepada siswa-siswanya teknik baru menembakkan panah. Dia menyuruh murid-muridnya untuk menutup matanya dengan kain, kemudian dia menembakkan panahnya. Ketika dia membuka matanya, dia melihat target tanpa panah di dalamnya, dan ketika dia melihat murid-muridnya, mereka tampak malu karena gurunya telah gagal.

Master Zen bertanya kepada mereka, “Pelajaran apa yang menurut Anda ingin saya ajarkan kepada Anda semua, pada hari ini?” Mereka menjawab, “Kami pikir Anda akan menunjukkan kepada kami bagaimana menembak target tanpa melihat.” Master Zen berkata, “Tidak, saya mengajari Anda bahwa jika Anda ingin sukses dalam hidup, jangan lupa targetnya. Anda harus mengawasi target, jika tidak, Anda mungkin kehilangan peluang bagus dalam hidup.” Para murid saling memandang, terkesan dengan pelajaran itu.

Moral dari kisah ini adalah kita perlu secara konsisten fokus pada apa yang kita inginkan, dan kita perlu menyadari bahwa:

+ Pikiran yang kita Fokuskan, dan kita MERASA, akan memiliki efek langsung pada emosi kita.

+ Apa yang kita fokuskan dan rasakan, secara otomatis menarik hal itu ke dalam hidup kita. Nasib kita secara konsisten dibentuk oleh pikiran dan emosi kita.

“Tantangan adalah apa yang membuat hidup menarik, dan mengatasinya adalah apa yang membuat hidup lebih bermakna.” – Joshua J. Marine

Cara mengontrol FOKUS pikiran Anda

Ketika dihadapkan dengan tantangan atau masalah, habiskan 5% waktu Anda untuk membahas masalah, 95% waktu Anda menemukan solusi inovatif dan kreatif. Ingat “Masalahnya itu bukan masalahnya. Masalahnya adalah sikap Anda terhadap masalah.”

Pastikan Anda melakukan hal berikut setiap hari:

+ Pelajari sesuatu yang baru setiap hari. Belajar tidak berakhir ketika Anda memperoleh gelar. Perjalanan hidup adalah proses belajar, orang-orang sukses mengubah kegagalan mereka menjadi batu loncatan dengan belajar darinya dan melanjutkan misinya. Ketika Anda mencoba sesuatu dan itu tidak berhasil, jangan putus asa, yang harus Anda lakukan adalah menemukan cara baru yang lebih baik untuk melakukannya.

+ Nikmati – Pastikan bahwa setiap hari, Anda dapat menikmati dan bersenang-senang. Anda memiliki kemampuan untuk membuat momen, yang tak terlupakan setiap hari.

“Hidup tidak diukur dengan jumlah napas yang kita ambil, tetapi berapa banyak momen yang membuat kita selalu bernapas.”

+ Apresiasi – Segera setelah mengembangkan rasa penghargaan (rasa terima kasih), alihkan fokus pemikiran pada apa yang kita miliki, dan apa yang telah kita capai.

+ Renungkan hidup Anda. “Kehidupan yang tidak diuji tidak layak untuk dijalani,” kata Socrates. Refleksi memungkinkan penilaian diri, memeriksa apakah Anda berada di jalur yang benar. Refleksi memberi Anda waktu untuk memantau pikiran dan tindakan Anda, untuk memeriksa apakah itu sesuai dengan tujuan hidup Anda.

Pikiran negatif memiliki cara untuk datang, ketika Anda tidak mengharapkannya. Orang-orang menghabiskan terlalu banyak waktu untuk memikirkan apa yang terjadi pada mereka di masa lalu, atau kemungkinan hal-hal negatif terjadi pada mereka di masa depan.

Untuk menghilangkan pikiran negatif ini, tanyakan pada diri sendiri satu PERTANYAAN; “Jika ini adalah hari TERAKHIR saya hidup, apa yang akan saya suka lakukan?” kemudian segera lakukan itu. Jangan suka menunda-nunda tindakan dalam kehidupan.

Salam Luar Biasa Prima!

Wuryanano

Owner SWASTIKA PRIMA Entrepreneur College

Twitter: @Wuryanano

1 Star2 Stars3 Stars4 Stars5 Stars (184 votes, average: 5.00 out of 5)

Loading...

«
»

Leave a Comment

Your email address will not be published. Required fields are marked *