1 Star2 Stars3 Stars4 Stars5 Stars (230 votes, average: 5.00 out of 5)

Loading...
Published on: May 22, 2017 - 5:00 AM

5 CARA MOTIVASI dari Dalam Diri

Anda mungkin telah menerima nasihat untuk memulai kebiasaan baru atau menetapkan tujuan baru dari seseorang yang penting dan berpengetahuan.

Meskipun kedengarannya seperti nasihat yang baik dan masuk akal pada saat itu, ketika harus melakukannya, Anda mungkin tidak benar-benar melakukannya, atau Anda menemukan alasan untuk merasionalisasi agar tidak melakukannya.

Sebab tidak berhasil adalah karena motivasi kita untuk melakukan sesuatu berasal dari sumber luar, saat sumber luar tidak ada lagi di dekat kita, maka kemungkinan besar kita tidak akan terus melakukannya.

Jadi, untuk memastikan kita benar-benar berpegang pada rencana, kita harus bisa memotivasi diri sendiri, kita tidak bisa melakukan outsourcing motivasi dan berharap untuk berhasil. Mendapatkan ide dari sumber luar itu bagus, tetapi untuk menindaklanjutinya, Anda harus menginternalisasi motivasi.

Berikut adalah 5 Cara untuk mendorong diri sendiri menuju kesuksesan:

1. Apa klausul “KARENA” Anda?

Jika Anda tidak ingin tujuan Anda tergelincir ke dalam jurang, semacam; “Saya akan mencapainya ketika saya memiliki lebih banyak waktu dan energi.” Maka Anda harus memahami mengapa Anda memiliki tujuan itu. Artinya, harus ada “KARENA” Sebagai Klausul di akhir deklarasi, bahwa Anda akan komitmen untuk mencapai tujuan Anda.

Sebagai contoh: “Saya akan bermeditasi selama 15 menit setiap pagi, KARENA saya ingin memiliki lebih banyak kejelasan, fokus, dan kesadaran diri.”

Jika Anda tidak memiliki klausul “KARENA”, Anda tidak akan mengerti mengapa Anda melakukan sesuatu. Sehingga, mustahil mendorong diri Anda sendiri untuk terus maju saat ini. Lagi pula, mengapa menyiksa diri sendiri dengan bekerja keras melalui bagian yang sulit, jika Anda bahkan tidak tahu mengapa Anda melakukannya.

“KARENA” Anda seharusnya cukup mudah diidentifikasi. Tanyakan saja pada diri sendiri, dampak apa yang Anda harapkan dalam hidup Anda sebagai hasil dari tujuan Anda? Anda harus memikirkan mengapa Anda ingin mencapai tujuan Anda. Kemudian motivasinya adalah klausul “KARENA” di dalam kalimat tersebut.

2. Berikan DUA Pilihan, Berhasil atau Gagal

Anda tidak suka gagal. Saya juga tidak. Itulah mengapa kita merasa sangat sulit untuk memulai sesuatu yang baru, itu berarti ada kemungkinan gagal. Ini juga menciptakan kecenderungan dalam diri kita untuk merasionalisasi berhenti atau menunda-nunda, ketika segala sesuatunya menjadi sulit, dan rasanya mungkin gagal. Itu adalah hal yang menggoda. Kita sangat pandai merasionalisasi, mengapa berhenti itu baik-baik saja, dan mengapa itu berbeda dengan gagal.

Jadi, Anda harus waspada terhadap diri sendiri. Cara terbaik untuk melakukannya adalah dengan menempatkan diri pada posisi di mana Anda tidak dapat berhenti tanpa gagal. Untuk melakukan itu, Anda harus berkomitmen pada apa yang Anda lakukan dengan cara satu-satunya yang dapat Anda lakukan, yaitu terus melakukannya, atau gagal.

Begini caranya, dan ini juga berfungsi terhadap apa pun yang Anda lakukan. Beri tahu orang-orang apa yang akan Anda lakukan. Beri tahu mereka klausul “KARENA” Anda. Dan beri tahu mereka bahwa Anda tidak akan berhenti untuk alasan apa pun. Beri tahu orang yang Anda hormati, orang yang pendapatnya penting. Mungkin pasangan Anda, mentor Anda, teman Anda, orang tua, atau kolega Anda. Dan kemudian minta orang itu untuk menindaklanjuti komitmen Anda secara teratur, untuk memeriksa kemajuan Anda.

Ini tidak mudah, tetapi sangat efektif. Jika Anda benar-benar ingin mendorong diri sendiri, tunjukkan diri Anda dengan cara yang membuat Anda menyelesaikan pekerjaan, atau mengecewakan orang yang Anda hormati. Anda akan terkesan dengan kerja keras Anda untuk mewujudkannya.

3. Gambaran Besarnya Tidak Terlalu Penting. Fokus Pada Yang Kecil

Alasan besar mengapa kita sering kehilangan motivasi adalah karena tujuan kita terasa sangat jauh dan terlihat sangat besar. Jika tujuan kita terlihat sangat besar dan jauh, mungkin ada celah cukup besar dari tempat kita berada ke tempat yang kita inginkan.

Namun kenyataannya, celah itu hanyalah sekumpulan anak tangga kecil yang dirangkai. Masing-masing benar-benar dapat Anda lakukan. Dan setelah Anda melakukan satu, dan kemudian lainnya, dan lanjut lainnya, akhirnya Anda melihat bahwa Anda hampir sampai. Kuncinya adalah terus bergerak secara konsisten. Untuk terus bergerak, Anda harus mengambil langkah-langkah kecil itu.

Jadi, bagaimana Anda melihat sekumpulan langkah kecil yang bisa dilakukan alih-alih celah yang tidak bisa ditutup? Saya yakin Anda pernah mendengar, pecahlah tujuan Anda menjadi tujuan yang lebih kecil, enam minggu, dua minggu, satu minggu. Itu nasihat yang bagus, tapi kebanyakan selalu merasa sangat sulit untuk diikuti.

Misalnya, setiap hari Anda harus menghabiskan 2 menit melakukan sesuatu untuk mengambil langkah kecil menuju tujuan. Jika Anda mendapatkan dalam 2 menit, hari itu sukses, dan Anda merasa baik tentang banyak hal.

Anda akan mengetahui jika Anda hanya berkomitmen pada dua menit, Anda akan sering mendapatkan lebih banyak. Dua menit sudah cukup. Itu membuat Anda tetap terhubung dengan tujuan, itu menciptakan dan menjaga momentum. Anda tidak perlu duduk dan membuat rencana satu tahun dengan benchmark selama 52 minggu.

Anda hanya perlu mengambil waktu dua menit, dan melakukan sesuatu yang menggerakkan tujuan ke depan. Anda bisa melakukannya setiap hari. Ketika Anda melakukannya, biarkan diri Anda merasakan kesuksesan, jangan khawatir tentang seberapa banyak yang telah Anda selesaikan, itu tidak masalah. Yang penting Anda terus melakukannya.

4. Bisakah Anda melihatnya? Sentuhlah itu. Rasakan itu

Setelah kita mengarahkan pandangan pada beberapa tujuan yang berani, jika ingin tetap termotivasi untuk menyelesaikan tujuan itu, kita harus percaya itu adalah mungkin.

Seperti yang mungkin Anda ketahui, otak kita buruk dalam menceritakan realitas ataukah fiksi. Pikiran kita tidak dapat melihatnya, apakah itu kenyataan ataukah imajinasi

Jika Anda dengan gamblang membayangkan diri Anda sedang menyelesaikan tujuan Anda, otak Anda akan percaya bahwa Anda dapat melakukannya, karena ia telah melihatnya, meskipun Anda hanya memaksa otak Anda untuk membayangkannya.

Itu mudah dilakukan. Bayangkan kesuksesan Anda, seperti apa rasanya, suaranya, dan jika ada bau atau rasa, tambahkan hal itu. Semakin banyak indra yang Anda libatkan, semakin baik.

“Sangat sedikit yang dibutuhkan untuk membuat hidup bahagia; itu semua ada di dalam diri Anda, di dalam cara berpikir Anda.” – Marcus Aurelius

5. Visualisasikan Kegagalan

Terkadang saya butuh sedikit tendangan. Anda mungkin melakukannya juga. Memvisualisasikan kesuksesan Anda penting untuk membuat diri Anda percaya bahwa Anda benar-benar dapat mencapai apa pun yang ingin Anda capai. Tetapi pada hari-hari ketika Anda bahkan tidak ingin menghabiskan dua menit yang sudah kita diskusikan di atas, visualisasi negatif adalah sebuah trik yang juga Anda butuhkan.

Anda memvisualisasikan seperti apa hidup Anda dalam satu bulan, tahun, atau lima tahun ke depan, jika Anda berhenti dan gagal mencapai tujuan Anda (pilih kerangka waktu yang Anda harapkan untuk menyelesaikan tujuan Anda jika Anda tetap mematuhinya). Cobalah benar-benar visualisasikan.

Sekarang, karena Anda jelas ingin sukses, memiliki gambaran yang jelas tentang kegagalan akan mendorong Anda untuk mengambil waktu dua menit, dan melakukan sesuatu yang mendorong Anda maju dan menjamin Anda tidak gagal hari ini.

Anda akan bertindak positif, sehingga Anda memastikan kegagalan yang baru saja Anda visualisasikan, tidak pernah menjadi kenyataan. Setelah Anda mengambil tindakan itu, dan ini penting, beri selamat pada diri sendiri dan gambarkan kesuksesan Anda, dan bagaimana Anda mengambil satu langkah lagi ke arah itu. Jangan biarkan citra negatif meresap di otak Anda.

Anda Sepenuhnya Mengendalikan Kesuksesan Anda sendiri

Anda akan menjadi alasan terbesar Anda sukses. Tidak ada yang berbicara kepada Anda lebih dari Anda berbicara kepada diri sendiri. Tidak ada yang memiliki kendali lebih dari bagaimana Anda menghabiskan hari Anda. Manfaatkan posisi yang Anda miliki sebagai orang yang bertanggung jawab atas hidup Anda.

Nah Sahabat. Ketika Anda memiliki tujuan yang ingin Anda capai, silakan gunakan lima strategi di atas untuk mendorong diri Anda menuju kesuksesan itu.

Salam Luar Biasa Prima!

Wuryanano

Twitter: @Wuryanano

Owner SWASTIKA PRIMA Entrepreneur College

1 Star2 Stars3 Stars4 Stars5 Stars (230 votes, average: 5.00 out of 5)

Loading...

Leave a Comment

Your email address will not be published. Required fields are marked *