1 Star2 Stars3 Stars4 Stars5 Stars (225 votes, average: 5.00 out of 5)

Loading...
Published on: July 27, 2017 - 5:50 AM

5 TANTANGAN Membuat FRUSTRASI Pengusaha

Menjadi pengusaha tidak semanis kelihatannya. Beberapa pengusaha, dibutakan oleh pengaruh julukan Pemilik Bisnis.

Ambisi mereka begitu besar, sehingga mengabaikan potensi frustrasi dan rintangan. Dibutuhkan banyak usaha untuk mencapai tujuannya. Dan kesuksesan tidak datang tanpa rintangan yang membuat frustrasi.

Berikut ini beberapa hal paling membuat frustrasi yang akan dihadapi pengusaha baru, dan cara mengatasinya:

1. Siapa Bosnya?

Sebagai pemilik bisnis dan pengusaha, Anda bisa menjadi Bos bagi diri Anda sendiri, bukan? Ini adalah salah satu mitos yang dihadapi banyak pengusaha baru. Menjadi pemilik bisnis itu berisiko. Garis antara karyawan dan pemilik terkadang kabur. Tidak ada batasan yang jelas, kapan hari-hari Anda dimulai dan diakhiri.

Kewirausahaan bukanlah pekerjaan mulai jam 8 – 5, di mana Anda bekerja keras dan pergi tanpa berpikir panjang. Andalah yang bertanggung jawab! Sebagian besar pemilik bisnis yang ambisius, tidak menyadari tingkat stres dan tanggung jawab, yang muncul saat memiliki bisnis sendiri.

Mata pencaharian Anda bergantung pada keberhasilan produk atau layanan Anda. Pelanggan Anda adalah sumber pendapatan utama Anda. Tidak ada jaminan, dan itu berarti tidak ada pendapatan yang dilindungi. Anda tidak hanya menghadapi stres karena masih harus membayar tagihan, tetapi Anda sekarang juga bertanggung jawab untuk menangani semua tugas membosankan, yang membantu bisnis Anda berjalan dari hari ke hari.

Sebagai seorang pengusaha, Anda masih dimintai pertanggungjawaban, Anda harus menjawab kepada karyawan dan pelanggan, alih-alih kepasa diri sendiri sebagai Bos. Salah satu cara untuk mengatasi rintangan ini adalah mengelilingi diri Anda dengan karyawan yang bertanggung jawab, yang dapat membantu mengatasi sebagian stres ini, dan sigap menangani pelanggan ketika kesabaran Anda semakin menipis.

“Jadilah begitu baik sehingga mereka tidak bisa mengabaikanmu.” – Steve Martin

2. Ketidakpastian Keuangan

Bukan rahasia lagi bahwa Anda membutuhkan uang untuk memulai bisnis Anda. Perencanaan sebelumnya dapat membantu Anda mencapainya. Mendapatkan dukungan finansial dan menyisihkan “dana darurat”, sebelum Anda meluncurkan bisnis adalah awal yang baik.

Setelah semuanya berjalan, Anda akan mengandalkan pendapatan dan pembayaran dari pelanggan atau klien untuk menutupi biaya overhead. Ini termasuk hal-hal seperti inventaris, penggajian, dan sewa atau hipotek. Tetapi apa yang terjadi jika pelanggan Anda tidak dapat membayar tepat waktu?

Pembayaran yang terlambat dapat membunuh bisnis Anda. Ini adalah rintangan umum bagi bisnis kecil yang berurusan dengan klien besar. Bisnis besar ini tidak menganggap beberapa keterlambatan pembayaran adalah masalah besar. Mereka hanya tahu, pada akhirnya mereka akan membayar Anda.

Masalahnya, banyak bisnis kecil mengandalkan pembayaran ini untuk kelangsungan hidup sehari-hari. Beberapa pembayaran yang terlambat bisa berarti perbedaan, antara membayar sewa Anda dan diusir.

Untuk menghindari sakit kepala ini, buat jadwal pembayaran terperinci dan pertanggungjawabkan pelanggan, untuk membayar tepat waktu. Jika Anda bisa, mintalah pembayaran di awal lebih dulu, atau setidaknya sebagai uang muka (down payment), sebelum menyediakan layanan atau produk Anda. Beberapa bisnis memilih menyiapkan jadwal pembayaran otomatis, untuk menjamin menerima pembayaran tepat waktu.

3. Investasikan lebih dari sekedar uang Anda

Ketika menjadi Bos, sebagian besar pengusaha merasa tidak perlu melakukan lebih dari sekadar menandatangani cek dan menghitung tumpukan uang. Yah, itu Salah! Pemilik bisnis yang sukses, mau mengotori tangan mereka dengan bekerja bersama karyawan mereka.

Kebanyakan bisnis dimulai dari skala kecil, yang berarti banyak tanggung jawab akan berada di pundak Anda untuk memulai. Anda akan terlibat dalam banyak hal mulai dari penjualan dan periklanan, hingga layanan pelanggan dan keuangan. Ini mungkin membuat frustasi pada awalnya, namun ini adalah cara yang baik untuk mempelajari dan membangun bisnis Anda dari bawah ke atas.

Bersiaplah, karena tugas ini biasanya membosankan dan padat karya. Saat bisnis Anda tumbuh dan Anda mulai menghasilkan uang serta membangun tim, Anda dapat mempekerjakan lebih banyak karyawan yang dapat diandalkan, untuk melakukan pekerjaan Anda.

Meskipun ini membuat frustasi bagi banyak pengusaha baru, ada beberapa keuntungan. Anda mengontrol segalanya mulai dari macam iklan Anda hingga bagaimana inventaris diatur di rak. Ini mungkin tampak seperti detail yang tidak penting, namun sangat membantu dalam menarik pelanggan dan mendatangkan pendapatan.

Anda juga membuat fondasi untuk proses dan sistem yang ingin Anda gunakan di masa mendatang. Anda akan mendapatkan wawasan tentang semua aspek bisnis. Setelah semuanya stabil, Anda dapat pindah ke posisi yang lebih administratif, tetapi jangan pernah lupa dari mana Anda berasal.

“Jangan khawatir tentang kegagalan; Anda hanya harus benar sekali.” – Drew Houston

4. Pelanggan Selalu Benar

Betapa menyebalkannya pepatah lama ini, “Pelanggan Selalu Benar”. Ulasan buruk dan keluhan pelanggan dapat merusak bisnis Anda, termasuk reputasi dan pendapatan Anda.

Meskipun tidak ada yang suka berurusan dengan klien yang tidak senang, bisnis besar dapat menanganinya tanpa banyak kesulitan. Namun, bisnis kecil dan baru, dapat terpukul hanya oleh beberapa pelanggan yang tidak senang. Keluhan pelanggan dapat menimbulkan masalah besar, dan memerlukan pengendalian kerusakan darurat.

Komentar pelanggan yang tidak bahagia, juga sulit diterima oleh pengusaha. Mereka merasa seperti serangan pribadi langsung. Anda mungkin mulai meragukan diri sendiri, dan potensi Anda untuk sukses. Apakah bisnis saya cukup baik? Apakah saya cukup baik?

Jangan biarkan beberapa pelanggan yang tidak menyenangkan, membuat Anda kecewa! Lakukan yang terbaik untuk memperbaikinya dan memulihkan diri. Jangan tersesat dalam mengasihani diri sendiri, atau kerusakannya bisa lebih parah dan lebih lama.

Ulasan online yang negatif sangat sulit untuk ditangani. Dengan begitu banyak orang di internet, Anda tidak bisa bersembunyi dari ulasan yang buruk. Namun penting untuk diingat, bahwa cara Anda bereaksi terhadap ulasan buruk sama pentingnya dengan apa yang dikatakan ulasan tersebut.

Penting juga untuk merespons dengan cepat. Jangan biarkan ulasan buruk berlama-lama di internet. Ini meningkatkan kemungkinan calon klien akan melihatnya, dan membuat keputusan berdasarkan ukasan itu. Semakin lama ulasan negatif muncul secara online tanpa tanggapan, semakin besar risiko Anda kehilangan calon pelanggan baru.

5. Uang Berhenti bersama Anda

Kebanyakan pengusaha menjalani dan menghirup pekerjaannya. Ini mengagumkan, namun jangan kaget, jika karyawan Anda tidak begitu bersemangat seperti Anda. Di penghujung hari kerja, mereka meninggalkan pekerjaan. Anda membawanya kemana pun Anda pergi.

Terlepas dari seberapa loyal karyawan Anda, bisnis Anda tidak terlalu berarti bagi mereka. Tetapi karyawan bukanlah satu-satunya yang mungkin membuat Anda pusing. Vendor dan dealer pihak ketiga mungkin tidak memiliki perasaan sama seperti Anda, dalam hal pengiriman, penyimpanan dan memenuhi tenggat waktu.

Salah satu cara untuk mengatasi rintangan ini adalah dengan memiliki Rencana B. Jujurlah tentang hal-hal yang tidak dapat Anda ubah. Marah atau terlalu stres akan menyebabkan kepanikan dan tekanan di seluruh bisnis Anda, sehingga tidak akan ada gunanya bagi siapa pun.

Periksa emosi Anda, dan fokus pada tugas yang ada. Untuk itu, luangkan waktu satu hari pada satu waktu, dan Anda akan terkejut melihat betapa suksesnya Anda nantinya.

Nah Sahabat. Menurut Anda, apa yang paling menantang dalam memulai bisnis Anda sendiri?

Salam Luar Biasa Prima!

Wuryanano

Twitter: @Wuryanano

Owner SWASTIKA PRIMA Entrepreneur College

1 Star2 Stars3 Stars4 Stars5 Stars (225 votes, average: 5.00 out of 5)

Loading...

Leave a Comment

Your email address will not be published. Required fields are marked *