1 Star2 Stars3 Stars4 Stars5 Stars (208 votes, average: 5.00 out of 5)

Loading...
Published on: July 21, 2017 - 6:20 AM

5 PERETASAN Pola Pikir ENTREPRENEUR Menciptakan Peluang

Saya menyadari kewirausahaan bukanlah tentang apa yang dilakukan, tetapi bagaimana berpikir dan bagaimana bertindak.

Pada artikel ini, saya ingin berbagi tentang Peretasan Pola Pikir yang tampaknya telah saya pelajari dalam perjalanan saya sejauh ini.

Saya mendengar banyak pengusaha sukses, berbicara tentang pola pikir kewirausahaan. Dan gagasan tentang pola pikir ini, kadang juga membuat saya bingung. Seperti yang mereka katakan, pengalaman bukanlah tentang mendengarkan atau membaca sesuatu. Itu datang saat Anda melakukannya.

Berikut ini tentang 5 Peretasan Pola Pikir Kewirausahaan, yang saya pelajari:

1. Berusaha Menjadi Tidak Nyaman

Saya menggunakan frase “tidak nyaman” dengan sangat sadar. Bukan ketidaknyamanan, tapi pengalaman menjadi tidak nyaman, yang saya alami untuk pertama kalinya. Dan saya segera menyadari itu baru permulaan. Saya memperhatikan bahwa hal terbaik terjadi setelah merasa tidak nyaman dalam waktu lama. Seperti nasihat bijak ini: “Tanpa rasa sakit, tidak ada keuntungan.”

Tapi ini bukan tentang kesakitan, melainkan tentang melakukan hal-hal yang Anda anggap tidak nyaman, mengenali ketidaknyamanan, dan menggunakannya untuk mendorong Anda lebih tinggi. Sejak saat-saat ketidaknyamanan berkepanjangan inilah, yang membantu saya belajar dan melakukan hal-hal, yang sebelumnya tidak pernah saya yakini bisa saya lakukan. Seperti, menelepon orang asing, mewawancarai orang, menjual layanan dan produk saya, daftarnya terus berlanjut. Untuk seorang introvert, semua ini adalah ketidaknyamanan.

Saya ingat sebuah nasihat sukses ini: “Peluang biasanya disamarkan sebagai kerja keras, jadi kebanyakan orang tidak mengenalinya.”

2. Jangan Pernah Mengatakan TIDAK

Inilah uniknya dengan tidak pernah mengatakan TIDAK. Ketika Anda melakukan sesuatu di depan umum dan selalu mengatakan YA, orang-orang memperhatikan Anda. Mereka ingin lebih terlibat.

Hal-hal seperti itulah yang mengirimkan peluang kepada saya:

  • Bisakah Anda melakukan Pelatihan untuk karyawan hingga manajemen perusahaan?
  • Apakah Anda ingin datang dan berbicara di perusahaan kami?
  • Bisakah Anda membantu kami membuat situs web perusahaan?
  • Bisakah Anda membantu kami meluncurkan produk baru ini?

Ada berbagai macam peluang yang saya terima di kotak masuk email saya. Untuk seseorang yang berada dalam kondisi tidak nyaman karena tidak menerima gaji, jawabannya jelas. Saya mengatakan YA. Dan dengan demikian memulai perjalanan saya untuk tidak pernah mengatakan TIDAK, pada kesempatan yang menghampiri saya.

Inilah hal tentang peluang: mereka tidak pernah datang dengan cara tertentu, atau terdengar seperti seseorang yang Anda kenal. Saya segera menyadari bahwa lebih baik saya mengatakan YA, dan menyelidiki apa yang ada di balik pintu-pintu ini.

Jika Anda mengatakan TIDAK, itu akan membiarkannya pintu peluang tertutup selamanya. Saya memahami bahwa peluang terbaik terjadi karena promosi dari mulut ke mulut. Dan semuanya dimulai ketika saya tidak pernah mengatakan TIDAK.

3. Jangan Cari Buku Panduan

Tidak ada pedoman atau panduan khusus untuk berwirausaha, dan itulah yang membuatnya lebih menarik. Ini tentang melakukan dan tidak hanya sekedar membaca. Saya ingat mencari di internet untuk mengetahui bagaimana menanggapi seseorang yang mengundang saya untuk melakukan pelatihan, yang tidak pernah saya lakukan sebelumnya.

Ketika saya tidak menemukan jawaban, saya memutuskan untuk menjawab dengan cara saya, yaitu saya mengatakan YA. Dan banyak pertanyaan masuk, seperti: “Berapa biaya yang akan Anda kenakan untuk pelatihan selama 2 hari?”, “Bisakah Anda memberikan pelatihan khusus pemasaran dan penjualan?”

Sekali lagi saya mencari di internet, ternyata hanya untuk melihat terlalu banyak perspektif dan saran. Jadi saya memutuskan untuk melakukannya dengan cara saya.

Bagi saya, orang dan koneksi selalu lebih berharga dari sekadar uang. Jadi, sementara saya menagih sejumlah kecil uang kepada mereka, saya fokus untuk memberikan pengalaman yang baik, dan membiarkan orang-orang yang berbicara. Promosi dari mulut ke mulut jauh lebih ampuh daripada uang.

4. Bertemu Lebih Banyak Orang

Memulai bisnis ini telah menjadi hal terbaik bagi saya, karena itu menghubungkan saya dengan orang-orang yang tidak pernah saya kenal sebelumnya. Dan karena saya berbicara dengan orang-orang ini, dan membantu mereka meletakkan ide-ide mereka dalam perspektif, saya mendapat kesempatan untuk lebih menemukan jati diri saya.

Dengan melakukan hal-hal seperti itu, orang-orang akan menganggap Anda sebagai seorang pakar juga. Dan, Anda tanpa sadar mulai membangun persepsi.

Bertemu lebih banyak orang dan mengeluarkan ide serta percakapan ke hadapan publik, selain dapat membangun persepsi, juga membantu mengembangkan cara berpikir kita.

5. Sabar dan Selalu Hubungkan Titik-titiknya

Ini adalah peretasan pola pikir terakhir, tetapi bisa juga dibilang paling penting. Mengapa saya berkata demikian? Saya hampir berhenti, ketika pertama kali saya tidak melihat kredit masuk di rekening saya. Dan sejak itu, saya memiliki momen tak terhitung jumlahnya, ketika saya bertanya pada diri sendiri, “Apakah ini semua sepadan?”

Tetapi setiap kali pikiran seperti itu datang menghantui saya, saya menghabiskan waktu untuk menghubungkan titik-titik perjalanan saya. Apakah saya akan mendapat undangan untuk melakukan pelatihan dari orang atau perusahaan yang belum kenal saya? Apakah saya akan naik panggung sebagai pembicara top? Jika saya tidak memutuskan untuk memulainya, apakah saya bisa mendapatkan kredit masuk ke rekening saya sebagai pembicara dan pelatih bisnis?

Pikiran inilah yang membuat saya melihat ke belakang dan menghubungkan titik-titiknya. Saya terinspirasi dengan nasihat ini, “Semua yang kita lakukan adalah jumlah total dari keputusan yang telah kita buat selama ini.” Ya, saya juga membuat banyak keputusan gila. Saya bahkan membuat beberapa kesalahan mahal. Tetapi dalam skema yang lebih besar dari semua yang terjadi, saya menganggapnya sebagai pelajaran, dan tidak melihatnya sebagai kesalahan.

Saya cuplik nasihat bagus dari seorang mentor bisnis: “Pengusaha adalah mereka yang memahami bahwa ada sedikit perbedaan antara hambatan dan peluang, dan mampu memanfaatkan keduanya.”

Saatnya Membuka Pintu Menuju Peluang

Peretasan pola pikir ini didasarkan pada pengalaman kecil saya. Pada akhirnya, itu tergantung seberapa besar Anda ingin melakukan sesuatu. Jadi, saya mendorong Anda agar memberi diri Anda ruang dan waktu untuk memilih satu hal.

Dan, ketika Anda menemukan satu hal yang menurut Anda layak untuk dimasukkan ke dalam hati dan jiwa, berikan yang terbaik. Lima peretasan pola pikir dan sedikit keyakinan ini adalah yang Anda butuhkan!

Salam Luar Biasa Prima!

Wuryanano

Twitter: @Wuryanano

Owner SWASTIKA PRIMA Entrepreneur College

1 Star2 Stars3 Stars4 Stars5 Stars (208 votes, average: 5.00 out of 5)

Loading...

Leave a Comment

Your email address will not be published. Required fields are marked *