1 Star2 Stars3 Stars4 Stars5 Stars (218 votes, average: 5.00 out of 5)

Loading...
Published on: September 27, 2017 - 6:00 AM

Jadilah PANUTAN bagi Karyawan Anda

Pemimpin itu dibuat, dilatih, dan dibentuk, bukan dilahirkan. Memang kadang-kadang muncul orang luar biasa yang dapat menginspirasi dengan karisma atau kecerdasan luar biasa, tetapi orang-orang spesial ini adalah pengecualian. Anda tidak harus menjadi Alexander Agung atau Winston Churchill untuk menjadi pemimpin yang kuat dan efektif.

Satu atribut penting yang dimiliki para Pemimpin ini adalah mereka memimpin dengan memberi teladan, dan menjadi teladan yang kuat, sama pentingnya bagi Pengusaha. Ini tidak terlalu sulit untuk dikuasai, dan itu akan membuat pengelolaan orang-orang Anda jauh lebih mudah dengan biaya nol bagi Anda.

Semua ini karena bisnis Anda adalah cerminan sempurna dari Anda. Jika Anda berantakan tidak teratur, begitu juga bisnis Anda. Jika Anda memiliki sikap bermuka masam, begitu pula orang-orang Anda. Jika Anda memalsukan kebenaran dan mengambil jalan pintas, orang-orang Anda juga akan melakukannya.

Di sisi lain, jika Anda tenang, percaya diri, ceria, teliti, adil, mudah didekati, dan pemecah masalah, itulah model yang akan diikuti oleh orang-orang Anda. Dan tidak peduli apa yang Anda katakan kepada mereka aturannya, aturan sebenarnya ditentukan oleh tindakan Anda sendiri.

Namun, jika Anda berpikir, “Ini urusan saya, jadi saya harus bisa menetapkan aturan dan melakukan apa pun yang saya inginkan”, Anda akan segera menyadari sebaliknya. Anda dapat melakukan segala hal sesuka Anda, tetapi Anda tidak dapat membatalkan hukum alam – evolusi membuat kita meniru tokoh-tokoh kekuatan di sekitar kita, karena merekalah yang cenderung bertahan. Itulah mengapa anak-anak selalu MENIRU Orang Tua dan karyawan MENIRU Bos mereka.

Jadi, suka atau tidak, Anda adalah panutan bagi karyawan Anda. Di satu sisi, itu berarti Anda selalu berada di bawah kaca pembesar, tetapi di sisi lain, menjadi panutan adalah alat manajemen yang ampuh. Anda dapat menggunakannya untuk keuntungan luar biasa tanpa menginvestasikan sepeser pun.

Model Perilaku

Perilaku apa yang harus Anda modelkan? Nah, perilaku dan sikap apa yang ingin Anda lihat pada karyawan Anda? Daftar ini pada dasarnya sama untuk Anda dan mereka. Berikut adalah beberapa saran, dimulai dengan Tiga Besar: Kejujuran, Kepercayaan, dan Integritas.

Kejujuran:

Contoh ketidakjujuran, akan membuat semua yang Anda katakan dipertanyakan, dan itu mengirimkan pesan bahwa tidak jujur adalah perilaku yang dapat diterima oleh semua karyawan.

Kepercayaan:

Hormati kepercayaan, tepati semua janji, dan penuhi komitmen Anda.

Integritas:

Lakukan hal yang benar. Dan lakukan secara benar. Anda tahu apa artinya ini. Lakukan saja.

Keadilan:

Tidak bermain favorit atau memanfaatkan orang lain. Berhati-hatilah jika ada anggota keluarga di dalam bisnis Anda.

Konsistensi:

Tangani situasi serupa secara bijak, dengan cara serupa dari waktu ke waktu. Tampilkan persona yang sama kepada orang luar seperti kepada karyawan.

Ketergantungan:

Dapatkah mereka mengandalkan Anda untuk berada di sana ketika Anda sudah menyanggupinya, untuk melakukan apa yang Anda katakan, untuk menepati janji Anda setiap saat?

Terorganisasi:

Apakah Anda tepat waktu dan siap? Apakah semuanya ada pada tempatnya? Apakah jadwal dipenuhi dan diatur?

Stabilitas:

Jaga agar tetap stabil, tidak ada perubahan suasana hati, tidak ada omelan, ocehan, dll.

Dapat Didekati:

Selalu tersedia untuk orang-orang Anda, sebagaimana Anda ingin mereka bersama Anda dan pelanggan Anda.

Keyakinan:

Asumsikan Anda akan mendapatkan pesanan besar, rezeki baru akan muncul tepat waktu, dan uang besar akan muncul untuk Anda terima.

Sikap Positif:

Anda tidak perlu berjalan sambil menyeringai seperti orang bodoh, tetapi sikap optimis dan sebuah optimisme itu baik.

Kekuatan:

Hadapi situasi sulit dengan keberanian dan keuletan. Namun, memimpin dengan kesombongan Anda, itu tidak diperlukan.

Welas Asih:

Menjadi tangguh dan ulet, itu tidak berarti menjadi dingin dan tidak manusiawi, namun justru menunjukkan sikap welas asih kepada orang-orang Anda.

Pragmatisme:

Aturan adalah aturannya, tetapi terkadang keadaan tidak sesuai dengan mereka. Jangan pernah mengkompromikan nilai-nilai inti dan keyakinan Anda, tetapi bersikaplah masuk akal, dan bersedia menghadapi kenyataan.

Ikuti Aturan Anda Sendiri:

Itu adalah kebijakan dan prosedur Anda. Anda harus menyiapkannya. Dan, begitu aturan tersebut berlaku, Anda harus mengikutinya seperti karyawan lainnya. Tidak ada keistimewaan karena Anda bosnya, melainkan sesuai bidang tugas dan wewenang masing-masing. Tidak ada yang menghasilkan kebencian lebih cepat daripada standar ganda.

Anda tidak dapat secara efektif mencontohkan perilaku yang tidak sesuai dengan nilai-nilai dan keyakinan dasar Anda. Jika Anda mencoba, itu akan terlihat jelas bagi semua orang, dan dapat merusak kredibilitas Anda.

Niat baik saja tidaklah cukup: Ini adalah tindakan yang dilihat oleh semua orang. Pastikan untuk memasukkan perilaku yang diinginkan ke dalam uraian tugas, panduan kebijakan, dan evaluasi kinerja, kemudian terapkan dengan kuat. Banyak hal yang subjektif, tetapi perilaku Anda akan menjadi standar baku.

Mungkin menjadi panutan bagi karyawan Anda lebih dari yang Anda pikirkan, dan itu bisa terasa seperti beban untuk selalu memenuhi standar Anda sendiri. Namun penting untuk menjaga, agar semuanya berjalan sesuai dengan wilayahnya.

Di sisi lain, menjadi panutan juga merupakan cara ampuh dan murah untuk mengurangi biaya dan mencegah sakit kepala, serta membuat organisasi Anda berjalan lebih efektif. Itu berhasil untuk saya, dan itu juga akan berhasil untuk Anda.

Salam Luar Biasa Prima!

Wuryanano

Twitter: @Wuryanano

Owner SWASTIKA PRIMA Entrepreneur College

1 Star2 Stars3 Stars4 Stars5 Stars (218 votes, average: 5.00 out of 5)

Loading...

Leave a Comment

Your email address will not be published. Required fields are marked *