Wirausaha Sukses Mandiri

Motivational and Inspirational

 - 

Join now: 

Register

 | 

Login

logo

5 Cara Pengusaha Memprioritaskan Kesehatan Mental

5 Cara Pengusaha Memprioritaskan Kesehatan Mental

Sebagai pengusaha, menjaga kesehatan mental sendiri, seringkali dianggap sebagai hal terakhir dalam daftar Anda. Di lingkungan Anda berfokus untuk menciptakan bisnis yang sukses, mudah untuk menempatkan kesehatan mental Anda pada tempat paling akhir, yang bisa saja akhirnya terabaikan.

Sebuah laporan menemukan bahwa 72% pengusaha mengalami beberapa jenis masalah kesehatan mental dan secara signifikan, melaporkan riwayat depresi seumur hidup (30%), ADHD - Attention Deficit Hyperactivity Disorder (29%), kondisi penyalahgunaan zat (12%), dan bipolar diagnosis (11%). Sayangnya, banyak pengusaha merasa perlu untuk menyembunyikan masalah ini, karena takut hal itu akan memengaruhi bisnis dan kehidupan pribadi mereka.

Untungnya, perbincangan seputar kesehatan mental berubah. Profesional kesehatan bergerak dari pemisahan pikiran dan tubuh ke integrasi, memahami bahwa kesehatan mental sama pentingnya dengan kesehatan fisik. Perusahaan menciptakan kebijakan empati, yang mendorong tempat kerja yang lebih terbuka dan memahami. Yang paling penting, orang di seluruh dunia bekerja untuk menghapus stigma di balik masalah kesehatan mental, termasuk CEO, manajer, mahasiswa, pekerja, petugas kepolisian, tentara, dan sekolah umum.

Jika Anda seorang pengusaha, berikut ini adalah tips utama saya untuk menyeimbangkan Kesehatan Mental Anda dengan bisnis Anda yang sedang tumbuh.

1. Berikan ruang untuk refleksi diri.

Sepanjang minggu Anda, jadwalkan waktu untuk menekan tombol pause. Luangkan waktu ini untuk bernafas dan renungkan minggu Anda. Apa yang telah Anda capai? Di mana Anda bisa meningkatkan? Tanyakan kepada diri Anda pertanyaan-pertanyaan tersebut, tetapi pastikan untuk berbicara kepada diri sendiri dengan cara yang baik. Kita sering kali adalah kritikus terburuk kita sendiri, dan penting untuk menyadari bahwa berbicara sendiri secara keras, itu terkait erat dengan depresi, rendah diri, dan kecemasan.

Waktu untuk refleksi diri ini penting bagi semua orang, terutama jika jadwal Anda penuh sesak. Di dunia bisnis pemula yang berfokus pada faktor eksternal seperti pendanaan, perekrutan, dan perencanaan, mudah untuk mengabaikan faktor internal. Ketika internal diabaikan, mengenali dan mengelola emosi bisa sulit. Penting untuk memprioritaskan waktu dan tetap pada jadwal Anda.

2. Perhatikan kelelahan.

Dalam dunia kewirausahaan, kelelahan adalah masalah nyata. Organisasi Kesehatan Dunia (WHO) telah mengakui kelelahan sebagai gangguan resmi. Seringkali gejala diabaikan atau diminimalkan, yang dapat menyebabkan masalah yang lebih mengkhawatirkan di kemudian hari.

Jika Anda melihat gejala seperti merasa sinis tentang pekerjaan Anda atau terkuras secara emosional oleh pekerjaan Anda, jangan abaikan. Mereka adalah tanda penting bahwa Anda perlu istirahat, dan Anda harus menghargai itu dengan meluangkan waktu untuk melakukan kalibrasi ulang, bahkan jika itu hanya untuk satu atau dua hari. Anda akan kembali ke pekerjaan Anda dengan segar.

3. Kelola dan delegasikan tugas.

Sebagai pengusaha, seiring waktu, Anda mungkin merasa hidup Anda adalah tindakan juggling yang konstan, jadi penting untuk menemukan keseimbangan. Kelola waktu Anda dan patuhi jadwal untuk mengurangi stres, dan delegasikan jika itu memungkinkan.

Jika Anda menemukan bahwa tugas-tugas tertentu menyebabkan Anda lebih stres daripada yang lain, cari cara untuk mengubah tugas-tugas menjadi kurang menuntut, atau menemukan seseorang di tim Anda, sehingga Anda dapat mendelegasikannya. Jika itu bukan pilihan, pertimbangkan outsourcing ke agen atau kontraktor bisnis.

4. Waspadai kesehatan fisik Anda.

Anda tidak harus menjadi atlet Olimpiade untuk menjadi pengusaha, tetapi penting untuk merawat tubuh Anda dengan baik. Apakah diet Anda memberi Anda energi dan nutrisi yang Anda butuhkan sepanjang hari? Apakah Anda menyediakan waktu untuk olahraga ringan? Latihan fisik sangat penting untuk kesehatan mental. Setiap jenis olahraga akan membantu meningkatkan kesehatan mental, namun aspek sosial dari olahraga tim memiliki efek paling kuat.

Jangan fokus pada kesempurnaan. Sebaliknya, lakukan apa yang Anda bisa untuk makan makanan bergizi dan tetap aktif. Jika Anda dapat menyewa pelatih pribadi dan ahli gizi, lakukanlah. Jika itu tidak memungkinkan bagi Anda saat ini, ada banyak sumber daya online yang dapat membantu Anda mencapai yang Anda inginkan untuk pelatihan pribadi.

5. Temukan dukungan.

Anda mungkin merasa sendirian dalam hal ini, tetapi itu jauh dari kebenaran. Seperti disebutkan sebelumnya, 72% pengusaha telah melaporkan berurusan dengan beberapa masalah kesehatan mental. Banyak dari mereka telah menciptakan komunitas dan kelompok yang menangani masalah-masalah ini bersama-sama dan saling mendukung. Jika Anda merasa nyaman, bergabunglah dengan salah satu komunitas ini dan belajar dari orang lain yang berurusan dengan masalah serupa. Cari online atau minta jaringan Anda untuk komunitas ini atau gunakan layanan online untuk menemukan dukungan.

Pada catatan terkait, pertimbangkan mencari terapis yang bekerja untuk Anda, online atau tatap muka. Ada profesional kesehatan mental yang berspesialisasi dalam kepemimpinan eksekutif, dan mereka dapat membantu Anda melalui semua pasang surut yang mungkin Anda alami.

Kesehatan mental tidak membeda-bedakan; pada kenyataannya, ini mempengaruhi satu dari empat orang secara global. Tidak selalu mudah untuk dibicarakan, tetapi itu berubah dengan cepat karena meningkatnya kesadaran dan para pemimpin yang terbuka tentang perjalanan mereka. Dengan memprioritaskan kesehatan Anda sendiri, Anda dapat menginspirasi dan mendorong orang lain di tim Anda dan di komunitas Anda untuk melakukan hal yang sama.

Salam Luar Biasa Prima!

Wuryanano

Comments

Comments are disallowed for this post.

Type in your comments to post to the forum
Name  required
E-Mail  required
Website

Comments


You must be logged in to post a
video comment.

Search

Video