1 Star2 Stars3 Stars4 Stars5 Stars (54 votes, average: 5.00 out of 5)

Loading...
Published on: February 14, 2021 - 5:30 AM

5 Gaya MANAJEMEN KONFLIK

Konflik adalah sesuatu yang hampir pasti Anda temui secara teratur, jika tidak setiap hari. Ini berarti bahwa memiliki Gaya Manajemen Konflik yang tepat adalah kuncinya, karena hal ini dapat membantu menghindari masalah agar tidak semakin meningkat.

Menjalankan bisnis terkadang sulit, tidak peduli berapa banyak pengalaman yang Anda miliki tentang manajemen bisnis di masa lalu. Jika Anda menjadi bagian dari tim manajemen bisnis, memiliki strategi untuk menangani masalah apa pun yang muncul adalah penting.

Berikut ini adalah 5 Gaya Manajemen Konflik, yang dapat membantu Anda menemukan cara efektif untuk menghadapi situasi yang muncul:

1. Gaya Kolaborasi

Gaya manajemen konflik ini melibatkan upaya untuk menemukan solusi, yang sesuai untuk semua pihak, yang terlibat dalam konflik; artinya semua orang akan senang dengan resolusi tersebut.

Ini digunakan, di mana tidak ada yang sepenuhnya puas dengan apa yang telah diputuskan, dan gaya ini bertujuan menemukan cara untuk menciptakan situasi win-win. Ini bisa menjadi kunci dalam situasi, di mana ada beberapa perspektif berbeda yang perlu dipertimbangkan, atau ketika ada hasil penting yang dipertaruhkan.

Dalam kehidupan nyata, pendekatan kolaborasi bertujuan untuk menyelesaikan konflik, sehingga kedua belah pihak bisa mendapatkan keuntungan, tanpa harus menyerah. Ini bisa menjadi cara sangat baik untuk memastikan loyalitas pelanggan di masa depan. Dan, meskipun solusi semacam itu sulit untuk diputuskan, solusi tersebut dapat memberikan hasil bagus.

2. Gaya Kompetisi

Gaya manajemen konflik kompetisi atau yang bersaing ini, berarti Anda hanya melihat melalui mata Anda sendiri, dan menolak untuk mempertimbangkan sudut pandang pihak lain dalam situasi tersebut.

Ini bisa berarti Anda tidak mendengarkan oposisi, dan hanya mendorong ide dan opini Anda sampai diterima. Gaya ini dapat digunakan saat hak Anda terancam, atau saat keputusan cepat harus dibuat.

Ini bisa berguna di dunia nyata jika, misalnya, pelanggan memasuki bisnis Anda dan mengancam Anda serta staf Anda. Akan menjadi ide buruk jika membiarkan mereka memiliki apa yang mereka inginkan. Dan, gaya bersaing adalah ide yang jauh lebih baik untuk mengambil sikap dan tetap kuat.

Meskipun Anda mungkin kehilangan pelanggan, akan lebih baik dalam jangka panjang bahwa staf Anda dapat merasa aman dan dihormati di lingkungan kerja mereka, sehingga gaya bersaing bisa menjadi baik di sini.

“Ini bukan tentang uang. Ini tentang orang-orang yang Anda miliki, dan bagaimana Anda memimpin.” – Steve Jobs

3. Gaya Kompromi

Gaya kompromi ini paling banyak orang kenal, seperti yang terlihat dalam kehidupan sehari-hari, tidak hanya dalam bisnis. Gaya manajemen konflik yang berkompromi mungkin tidak dapat memberikan semua orang apa yang mereka inginkan, tetapi ini adalah cara baik untuk menemukan jalan tengah, yang setidaknya memuaskan semua orang. Ini adalah hal baik untuk dilakukan jika Anda perlu mencoba dan membuat semua orang senang, atau jika ingin mencapai solusi lebih penting.

Contoh gaya kompromi ini adalah jika Anda memiliki pelanggan yang mencoba mengembalikan barang ke toko Anda. Anda mungkin tidak dapat menawarkan pengembalian uang penuh, karena item tersebut sudah digunakan; namun Anda dapat memberi mereka kartu hadiah atau voucher untuk digunakan nanti.

Dengan begitu, perusahaan Anda tidak terlalu banyak mengeluarkan uang, dan pelanggan akan merasa mereka telah diurus, meskipun itu mungkin tidak persis seperti yang mereka minta pada awalnya.

4. Gaya Akomodatif

Gaya ini memprioritaskan kebutuhan orang lain di atas kebutuhan Anda sendiri. Jika Anda menjalankan bisnis, Anda akan tahu bahwa terkadang yang terbaik adalah menjaga perdamaian, meskipun itu berarti Anda harus menyerah pada masalah yang telah Anda perdebatkan dengan sudut pandang lain.

Ini bisa menjadi gaya manajemen konflik yang baik untuk digunakan, jika Anda mencoba menenangkan pelanggan yang tidak senang dengan layanan atau produk Anda. Terkadang, Anda mungkin menemukan bahwa mengalah pada kesempatan ini bisa lebih baik untuk kebaikan yang lebih besar, bahwa pelanggan bersangkutan akan terus belanja dengan Anda dalam jangka panjang. Jika keuntungan jangka panjang lebih besar dari kerugian jangka pendek, gaya akomodatif bisa menjadi pilihan ideal.

“Budaya perusahaan itu penting. Bagaimana manajemen memilih untuk memperlakukan orang-orangnya, berdampak pada segalanya; baik atau buruk.” – Simon Sinek

5. Menghindari Gaya

Gaya terakhir ini adalah penghindaran, yaitu aspek-aspek tertentu dari konflik diabaikan, dengan harapan masalah tersebut dapat diselesaikan dengan cara berbeda, bukan dengan konfrontasi. Meskipun ini tidak akan berhasil dalam semua keadaan, namun gaya ini dapat berhasil dalam beberapa situasi.

Misalnya, jika Anda memiliki pelanggan yang tidak senang di telepon, yang mengatakan bahwa produk Anda rusak, Anda mungkin tahu pasti bahwa bukan itu masalahnya. Namun, untuk menghindari konflik lebih lanjut, tidak selalu yang terbaik adalah menyatakan bahwa mereka salah.

Sebaliknya, dengan mengabaikan masalah tersebut untuk saat ini, dan menawarkan serangkaian tes untuk dilakukan, mereka mungkin dapat menyimpulkan sendiri tanpa perlu konflik besar sama sekali. Ini bisa menjadi cara baik untuk menjaga perdamaian, dan menghindari ketegangan yang semakin tinggi.

Pada akhirnya, gaya manajemen konflik yang Anda pilih akan sangat bergantung pada jenis bisnis yang Anda jalankan, dan situasi Anda saat itu.

Setelah Anda mengetahui gaya tercantum di atas, Anda berkesempatan memilih yang terbaik untuk kebutuhan Anda, artinya Anda memiliki peluang setinggi mungkin untuk menyelesaikan masalah apa pun yang telah terjadi.

Mempelajari cara menjalankan gaya-gaya ini, secara efektif akan membantu menjadikan Anda pemimpin yang jauh lebih baik. Jadi, tidak ada keraguan bahwa lebih dari layak meluangkan waktu untuk mempertimbangkan bagaimana Anda mengelola konflik, dan bagaimana hal ini dapat diperbaiki di masa depan.

Nah Sahabat. Gaya manajemen konflik mana yang paling sesuai dengan Anda dan mengapa?

Salam Luar Biasa Prima!

Wuryanano

1 Star2 Stars3 Stars4 Stars5 Stars (54 votes, average: 5.00 out of 5)

Loading...

Leave a Comment

Your email address will not be published. Required fields are marked *