1 Star2 Stars3 Stars4 Stars5 Stars (62 votes, average: 5.00 out of 5)

Loading...
Published on: March 12, 2021 - 3:40 AM

Menjadi BAHAGIA dengan Menunda KEPUASAN

Manusia terprogram untuk menginginkan sesuatu, dan cenderung memiliki dorongan untuk mendapatkannya segera. Inilah disebut Kepuasan Instan, sebuah kebiasaan, di mana kita melupakan tujuan jangka panjang untuk kegiatan jangka pendek. Ini adalah kebiasaan, di mana kita menikmati kesenangan langsung, yang pada akhirnya menyebabkan rasa sakit jangka panjang.

Kepuasan Instan ini dapat menyebabkan kita menemukan alasan dan berkelit untuk tidak melakukan sesuatu karena takut rasa sakit yang dapat ditimbulkannya pada saat itu, meskipun kita tahu harus melakukan sesuatu yang membantu kita mencapai tujuan jangka panjang kita.

Kepuasan Instan

Kepuasan Instan adalah salah satu bentuk penundaan. Kita menyabotase diri sendiri untuk segera merasa baik, ketika kita terjebak dalam godaan dengan biaya tinggi. Sayangnya, ini tidak berhasil dalam jangka panjang. Kita harus memberikan sesuatu untuk mendapatkan sesuatu kembali.

Dalam hal pengambilan keputusan, ada dua cara yang bisa kita pilih. Kita bisa menghindari rasa sakit pada saat itu, atau kita bisa menunda kesenangan untuk tujuan yang lebih besar.

Misalnya, ingin menurunkan berat badan. Itu tidak cukup cepat terjadi, sehingga kita menyerah. Ingin menghemat uang tetapi perlu cepat makan. Jadi kita membayar biaya pengiriman untuk mendapatkan makanan dengan segera.

Norma budaya kita sering kali memungkinkan kita mencari kenyamanan sementara. Seringkali, kita tidak melihat manfaat memiliki kesabaran selama masa-masa tidak nyaman. Kita sering membuat pilihan sesuai dengan bagaimana kita dapat menghindari rasa sakit pada saat tepat. Dan, dalam melakukannya, kita gagal melihat bahwa kepuasan yang tertunda adalah tempat solusi untuk masalah kita.

Menghargai Kepuasan Yang Tertunda sangat penting dalam menciptakan kehidupan yang lebih bahagia. Menunda kepuasan dapat berdampak positif pada diri kita sendiri. Dapat menciptakan kesuksesan akademis, kesehatan fisik, kompetensi sosial, dan kesehatan psikologis yang lebih baik. Perjuangan untuk mengenali dan bertindak atas kepuasan yang tertunda, terletak pada upaya untuk mengatasi dorongan naluriah dari apa yang dikenal sebagai ‘Identitas‘.

Kita ingin menurunkan berat badan. Kita menjadi sabar, menikmati prosesnya dan berat badan mulai turun.

Kita ingin menghemat uang tetapi perlu cepat makan. Kita pergi ke toko bahan makanan dan menghabiskan uang sangat sedikit.

“Di dunia, di mana orang-orang haus akan perbaikan cepat dan kepuasan instan, tidak ada kesabaran untuk proses pembangunan kembali yang panjang dan lambat.” – Dan Hill

Prinsip Kesenangan

Ahli saraf dari Austria, Sigmund Freud percaya bahwa kepribadian manusia terdiri dari tiga komponen: identitas, ego, dan superego. Freud menciptakan istilah ‘Prinsip Kesenangan(Pleasure Principle), yang digunakan mencirikan kecenderungan orang untuk mencari kesenangan dan menghindari rasa sakit. Dikatakan bahwa orang cenderung berusaha keras untuk menghindari rasa sakit sesaat, terutama pada saat kerentanan dan kelemahan.

Dalam Teori Psikoanalitik, identitas bertanggung jawab atas pikiran bawah sadar, mengacu pada bagian dari pikiran yang bertanggung jawab atas pikiran, perasaan, dan ingatan kita yang tidak kita sadari. Prinsip Kesenangan didorong oleh identitas kita. Menurut Freud, identitas adalah hal paling nyata di masa kanak-kanak, sedangkan ego dan superego berkembang di kemudian hari.

Pikirkan tentang anak-anak di kehidupan awal mereka dan bagaimana mereka mencari kepuasan instan. Seorang anak menginginkan makanan, tetapi ketika diberitahu ‘tidak’, anak itu menangis. Seorang anak ingin begadang, dan tidak diperbolehkan; jadi anak itu membuat ulah.

Seiring bertambahnya usia seorang anak, mereka menjadi lebih realistis tentang keinginan mereka dan harus mentoleransi rasa sakit menunda kepuasan karena kendala hidup.

Tidak seperti anak kecil, orang dewasa dicirikan oleh kemampuan mereka untuk menunda kepuasan dan mentoleransi kerja keras, disiplin, dan kerentanan untuk memenuhi tanggung jawab mereka dan mencapai tujuan mereka. Menunda kepuasan membawa banyak manfaat dalam hal kebahagiaan kita, dan apa yang bisa kita capai dalam hidup.

Kepuasan Yang Tertunda

Kita hidup di dunia, yang penuh dengan gangguan, di mana kita terus terhubung ke media sosial atau internet. Keterkaitan kita dengan internet menghadirkan informasi, komunikasi, dan hiburan secara real-time dan membawa kepuasan. Dengan mempelajari cara mengelola kebutuhan kita pada saat pengambilan keputusan, kita dapat lebih berkembang dalam karier, kesehatan, dan hubungan.

Ini bukan keterampilan mudah untuk diperoleh dan membutuhkan latihan, karena ini melibatkan proses menjadi tidak nyaman. Memilih untuk memiliki sesuatu sekarang mungkin terasa menyenangkan, tetapi berusaha untuk memiliki disiplin dan kendali impulsif akan meningkatkan hasil dari waktu ke waktu, dan pada akhirnya membantu mencapai tujuan kita lebih cepat.

“Kita berbicara tentang sikap. Mampu menyerahkan sesuatu sekarang untuk mendapatkan sesuatu nanti.” – Joe Hill

4 Strategi Untuk Menunda Kepuasan:

1. Kenali Nilai Anda

– Pahami apa yang penting bagi Anda. Dengan melakukan ini, Anda akan lebih mudah menetapkan tujuan yang bermanfaat. Pilihan menjadi jauh lebih mudah dan menghilangkan keragu-raguan. Itu mengarah pada kebahagiaan dan kesuksesan.

2. Tetapkan Tujuan

– Memiliki pemahaman jelas tentang apa yang ingin Anda capai, membantu menjaga fokus Anda pada jangka panjang dan menahan godaan menjadi jauh lebih mudah, daripada jika tidak ada tujuan yang ditetapkan sama sekali.

3. Rencanakan

– Ketika Anda tahu apa yang Anda sukai, Anda menetapkan tujuan untuk menghasilkan pemenuhan untuk diri Anda sendiri. Membuat rencana untuk membantu Anda mencapainya, akan meningkatkan penundaan kepuasan dan membantu menahan godaan.

4. Hadiahi Diri Anda

– Menunda kepuasan dapat memakan waktu berminggu-minggu, berbulan-bulan, dan bahkan bertahun-tahun. Jika Anda telah memahami apa yang Anda inginkan, menetapkan tujuan, dan memetakan rencana, penting untuk menghargai diri sendiri. Merinci tujuan-tujuan itu dan memberi penghargaan pada diri sendiri di sepanjang jalan, akan mengingatkan Anda bahwa Anda berada di jalur yang benar ke mana Anda ingin pergi.

Kita tidak selalu perlu mengatakan ‘TIDAK‘ untuk hal-hal yang membuat kita merasa baik secara instan. Istirahat yang sehat itu penting. Istirahat yang kita ambil harus bergantung pada berapa banyak waktu dan energi yang dikonsumsi untuk menunda kepuasan kita. Dengan mengatakan ‘TIDAK‘ sepanjang waktu, itu berarti kita sering tidak memberi penghargaan pada diri kita sendiri.

Menurut Aristoteles, kebahagiaan sejati adalah tentang mengembangkan kebiasaan mengelilingi diri Anda dengan orang-orang yang menumbuhkan jiwa Anda. Inilah cara bagaimana potensi terbesar kita dapat dicapai.

Nah Sahabat. Apakah Anda sedang bertarung dengan kepuasan instan? Bagaimana Anda mengendalikannya?

Salam Luar Biasa Prima!

Wuryanano

1 Star2 Stars3 Stars4 Stars5 Stars (62 votes, average: 5.00 out of 5)

Loading...

Leave a Comment

Your email address will not be published. Required fields are marked *