1 Star2 Stars3 Stars4 Stars5 Stars (52 votes, average: 5.00 out of 5)

Loading...
Published on: March 18, 2021 - 3:00 AM

7 LANGKAH, Saat Karyawan Bintang APATIS

Sikap Apatis Karyawan Bintang adalah salah satu mimpi buruk terbesar manajemen. Ketika Karyawan Terbaik Anda tiba-tiba menjadi dingin dan abai.

Orang yang melakukan lebih dari bagian mereka, muncul dengan ide-ide hebat, antusias membantu orang lain, dan mengangkat semangat tim, tiba-tiba tampak tidak tertarik bahkan untuk melakukan pekerjaannya sendiri. Mereka dulu yang pertama ke sana, dan yang terakhir pergi, tapi belakangan ini datang terlambat. Dulu mereka jarang menelepon karena sakit, sekarang jadi sesuatu yang mulai mereka lakukan secara teratur.

Yang lebih memprihatinkan, mereka tidak lagi melakukan bagian pekerjaan mereka. Sebagai atasannya, Anda harus melakukan sesuatu. Terkadang seorang karyawan yang hebat mulai bertindak secara berbeda. Berikut ini adalah cara Anda melanjutkan prosesnya.

Ada 7 LANGKAH, dapat Anda lakukan untuk mengetahui apa yang sedang terjadi dan semoga dapat mengembalikannya ke jalur yang benar:

1. JANGAN BIARKAN MENULARI LAINNYA

Hal terburuk adalah berharap karyawan tersebut datang dan masalahnya selesai dengan sendirinya. Itu akan menjadi lebih buruk dan tindakan mereka kemungkinan besar akan memengaruhi orang lain. Tidak hanya secara moral akan menderita, tetapi juga kredibilitas Anda sebagai atasannya, jika karyawan lain melihat masalahnya, ketika Anda tidak ingin menindak lanjuti dan mencari solusi.

Mereka sebelumnya adalah orang-orang berkinerja tinggi. Anda berhutang kepada mereka, dan kepada organisasi. Sebab itu, Anda harus langsung membantu mengangkat mereka. Mereka hebat sebelumnya; beri mereka kesempatan untuk menjadi hebat lagi.

2. JANGAN BERASUMSI TENTANG PENYEBABNYA

Mungkin ada banyak alasan, mengapa mereka ini bertindak berbeda. Dalam beberapa kasus, perubahan ini bahkan mungkin tidak ada hubungannya dengan pekerjaan mereka. Mungkin mereka telah menemukan gairah atau tujuan baru dalam hidup. Pekerjaan yang mereka anggap menantang dan bermakna di masa lalu, mungkin kurang menarik lagi. Mungkin ada sesuatu yang terjadi dalam kehidupan pribadi mereka, yang tidak Anda ketahui. Mengingat hal ini akan membantu Anda mendekati mereka dengan pikiran terbuka.

3. PILIH WAKTU DAN TEMPAT UNTUK PERCAKAPAN PRIBADI

Pikirkan baik-baik tentang bagaimana Anda ingin percakapan ini berlangsung. Kemudian cobalah untuk memastikan bahwa Anda sedang mempersiapkan diri untuk sukses. Memanggil mereka masuk ke kantor Anda, bisa menjadi cara menakutkan untuk memulai percakapan secara terbuka dan otentik. Jadi, carilah tempat yang lebih nyaman bagi mereka. Pilih waktu ketika tidak ada tenggat waktu yang membayangi, atau pekerjaan yang membutuhkan fokus tingkat tinggi, sehingga Anda dapat fokus pada diskusinya.

4. JADILAH TEPAT, TAPI PEKA

Di sinilah, memiliki Kecerdasan Emosional tingkat tinggi menjadi sangat penting bagi Anda. Mulailah percakapan dengan nada positif, membicarakan kinerjanya di masa lalu, dan berterima kasih kepadanya, karena telah melampaui perannya. Tetapi lakukan itu hanya jika Anda bisa tulus. Jika mereka merasa Anda palsu, Anda berisiko merusak kesempatan untuk melakukan percakapan secara terbuka dari hati ke hati

Bersyukurlah atas kontribusi mereka dan upayakan untuk menghubungkan percakapan Anda dengan nilai-nilai perusahaan Anda dan kinerja mereka dalam ekspektasi tersebut. Ini menghilangkan tekanan bagi mereka, dan menghilangkan perasaan diserang secara pribadi.

Sebutkan hanya apa yang telah Anda amati secara langsung. Jangan sekali-kali membuat interpretasi atau asumsi tentang apa yang menyebabkan perubahan perilaku mereka. Dalam percakapan kritis ini, sangat penting untuk menggunakan pertanyaan dan komentar terbuka.

5. MENDENGARKAN SECARA AKTIF

Pada titik ini, ingatkan diri Anda bahwa Anda hanya mencoba mencari tahu apa yang sedang terjadi, dan untuk melakukan ini Anda harus mendengarkan secara aktif. Untuk memastikan Anda telah mendengar dengan benar, ulangi kembali apa yang Anda dengar dari ucapannya, dan minta dia untuk mengklarifikasi hal-hal yang tidak Anda jelaskan.

Tunggu beberapa detik sebelum menanggapinya, untuk memberi tahu mereka bahwa Anda menanggapi apa yang mereka katakan dengan serius. Jeda beberapa detik ini juga memberi mereka kesempatan untuk refleksi diri lebih lanjut, dan mungkin berbagi lebih banyak informasi dengan Anda.

6. JIKA MENINGGALKAN ORGANISASI ADALAH PILIHAN TERBAIK, JADILAH ‘WIN-WIN’

Jika ternyata minat atau rencana masa depan mereka tidak lagi sejalan dengan kepentingan organisasi, ucapkan terima kasih atas kontribusinya, doakan yang terbaik, dan berikan restu Anda untuk masa depan mereka. Lakukan apa pun yang Anda bisa, untuk membuat keberangkatan mereka senyaman mungkin. Ini bagi mereka akan meninggalkan kesan baik tentang organisasi Anda, dan untuk staf yang mereka tinggalkan.

7. JIKA MASALAH DAPAT DIATASI, SELESAIKAN DENGAN RENCANA BERSAMA

Jika masalahnya ada dalam kehidupan pribadi mereka, tanyakan apa yang mereka butuhkan dari organisasi. Jika ini berkaitan dengan tempat kerja, pertama-tama tanyakan apa yang mereka rasa perlu untuk membalikkan keadaan.

Namun, pastikan Anda tidak membuat penawaran atau janji apa pun, yang tidak dapat Anda penuhi secara realistis. Dan jika ambisi atau keinginan mereka, ternyata berada di luar tempat kerja saat ini, hal terbaik untuk dilakukan adalah mendukung mereka untuk terus maju, dengan kebijakan Anda.

Nah Sahabat. Bagaimana jika Anda menghadapi karyawan terbaik Anda, yang tiba-tiba berubah menjadi apatis?

Salam Luar Biasa Prima!

Wuryanano

1 Star2 Stars3 Stars4 Stars5 Stars (52 votes, average: 5.00 out of 5)

Loading...

Leave a Comment

Your email address will not be published. Required fields are marked *