1 Star2 Stars3 Stars4 Stars5 Stars (45 votes, average: 5.00 out of 5)

Loading...
Published on: April 10, 2021 - 2:00 AM

Apa itu REFLEKSI DIRI, dan Mengapa itu Penting?

Refleksi diri membawa perspektif dalam hidup kita. Itu membantu kita belajar, tumbuh, menghargai dan memahami.

Socrates berkata, “Kehidupan yang tidak teruji, tidak layak untuk dijalani.”

Dan meskipun diktum ini benar, refleksi diri tidak selalu merupakan hal yang mudah untuk dipraktikkan. Kita hidup di dunia yang bergerak sangat cepat. Ponsel terus berdengung, media sosial aktif tanpa batas, dan Netflix selalu memiliki sesuatu yang baru untuk disimak.

Meluangkan waktu untuk refleksi diri adalah seni yang nyaris hilang. Kebanyakan dari kita menjalani kehidupan yang tidak teruji. Seharusnya tidak demikian.

Tapi apa sebenarnya refleksi diri itu? Dan apa sajakah cara sederhana untuk mempraktikkannya?

Dalam artikel ini, saya akan menguraikan apa, mengapa, dan bagaimana refleksi diri.

Definisi Refleksi Diri

Sederhananya, refleksi diri, juga dikenal sebagai refleksi pribadi adalah meluangkan waktu untuk memikirkan, bermeditasi, mengevaluasi, dan mencermati secara serius perilaku, pikiran, sikap, motivasi, dan keinginan diri sendiri. Ini adalah proses menyelam jauh ke dalam pikiran, emosi, dan motivasi Anda, serta menentukan hal-hal hebat, “MENGAPA?” di belakang hal-hal tersebut.

Refleksi diri memungkinkan Anda menganalisis kehidupan Anda dari tingkat makro dan mikro.

Pada Tingkat Makro, Anda dapat mengevaluasi keseluruhan lintasan hidup Anda. dapat melihat ke mana tujuan Anda, menentukan apakah Anda senang dengan arahnya, dan membuat penyesuaian yang diperlukan.

Pada Tingkat Mikro, Anda dapat mengevaluasi tanggapan Anda terhadap keadaan dan peristiwa tertentu.

Geil Browning, Ph.D., berbicara tentang refleksi diri seperti ini:

“Refleksi diri adalah bentuk pembelajaran lebih dalam, yang memungkinkan kita untuk mempertahankan setiap aspek dari pengalaman apa pun, baik itu pribadi atau profesional – mengapa sesuatu terjadi, apa dampaknya, apakah itu harus terjadi lagi – berlawanan dengan hanya mengingat bahwa itu terjadi. Ini tentang memanfaatkan setiap aspek pengalaman, mengklarifikasi pemikiran kita, dan mengasah apa yang benar-benar penting bagi kita.”

Mempraktikkan refleksi diri membutuhkan disiplin dan niat kuat. Hal ini membutuhkan jeda yang mendesak pada kekacauan hidup dan hanya meluangkan waktu untuk berpikir dan merenungkan hidup Anda, yang bukanlah hal mudah untuk dilakukan banyak orang. Tapi itu praktik yang sangat berharga.

Pentingnya Refleksi Diri

Tanpa refleksi diri, kita hanya menjalani hidup tanpa berpikir, berpindah dari satu hal ke hal berikutnya, tanpa menyediakan waktu untuk mengevaluasi apakah segala sesuatunya berjalan dengan baik. Kita tidak berhenti sejenak untuk berpikir, dan menganalisa. Untuk menentukan apa yang berjalan baik dan tidak berhasil. Hasil yang sangat disayangkan adalah kita sering mengalami kemacetan.

Misalnya, kurangnya refleksi diri dapat membuat kita tetap pada pekerjaan yang tidak kita sukai, atau hubungan yang tidak berjalan dengan baik.

Kurangnya refleksi diri menyebabkan kita terus berlari, mencoba mengikuti hal-hal meskipun tidak berjalan dengan baik. Kita merasa seperti hanya mencoba untuk menjaga kepala tetap di atas air. Kita akhirnya melakukan hal yang sama berulang kali, meskipun hal tersebut tidak memberikan hasil sesuai harapan.

Manfaat Refleksi Diri

Ya, meluangkan waktu untuk refleksi diri bisa jadi sulit. Mungkin sulit untuk meluangkan waktu yang diperlukan untuk mundur, dan merenungkan apa yang benar-benar penting. Meskipun demikian, ada banyak manfaat luar biasa dari refleksi diri, dan kita semua harus menyediakan waktu untuk itu.

Memungkinkan Anda Untuk Mendapatkan Perspektif

Emosi dapat mengaburkan penilaian Anda, dan Anda dapat melupakan apa yang sebenarnya penting. Beberapa hal tampak lebih besar dan lebih buruk daripada yang sebenarnya.

Refleksi diri memungkinkan Anda untuk mundur selangkah dan mendapatkan perspektif tentang apa yang penting dan apa yang dapat diabaikan. Ini memungkinkan Anda untuk memproses dan mencapai kejelasan tentangnya.

Membantu Anda Menanggapi Lebih Efektif

Sering kali, kita hanya bereaksi terhadap keadaan apa pun yang menghampiri kita. Hal ini dapat membuat kita mengatakan dan melakukan hal-hal yang kita sesali. Saat berada dalam mode reaktif, kita tidak meluangkan waktu, yang diperlukan untuk mempertimbangkan tindakan dan kata-kata kita.

Refleksi diri memungkinkan Anda untuk mempertimbangkan konsekuensi dari kata-kata dan tindakan Anda. Ini juga memungkinkan Anda untuk mempertimbangkan cara terbaik, paling efektif, paling membantu untuk bertindak dalam situasi tertentu.

Meningkatkan Pembelajaran dan Pemahaman

Ketika kita menjalani hidup tanpa berhenti untuk berpikir dan merenung, kita tidak belajar atau mendapatkan pemahaman yang lebih dalam tentang hidup. Kita hanya berpindah dari satu hal ke hal berikutnya, tidak pernah berhenti sejenak untuk memikirkan pelajaran berharga apa yang mungkin kita pelajari.

Refleksi diri, memungkinkan kita untuk mengevaluasi dan memproses apa yang telah kita alami. Itu memungkinkan kita untuk berpikir secara mendalam dan merenungkan arti dari keadaan, emosi, dan motivasi kita. Itu memungkinkan kita untuk hidup secara holistik, terintegrasi, dan sehat.

Penilaian Diri

Jadi, bagaimana tepatnya Anda melakukan refleksi diri? Bagaimana Anda secara tepat membantu merefleksikan diri Anda dan kehidupan Anda?

Salah satu cara mudah untuk melakukan latihan refleksi diri ini adalah dengan menggunakan jurnal (jurnal online atau jurnal cetak). Tuliskan saja pertanyaan-pertanyaan ini dan luangkan waktu Anda untuk menjawabnya secara serius. Pastikan Anda tidak terburu-buru. Jeda dan renungkan. Pikirkan baik-baik tentang apa yang benar-benar penting bagi Anda.

Langkah awal, tentukan periode waktu yang Anda rencanakan untuk dilihat kembali. Apakah Anda ingin melihat kembali minggu lalu? Bulan lalu? Tahun lalu? 5 tahun terakhir?

Kemudian, mulailah dengan mencatat apa yang sebenarnya terjadi selama periode tersebut. Jika Anda sudah membuat jurnal, langkah ini akan lebih mudah bagi Anda, dan mungkin menjadi pengingat yang kuat akan pentingnya membuat jurnal.

Perhatikan agenda, jurnal, dan foto Anda, dan buat daftar paling penting dan kurang penting.

Anda Merasa Macet Terjebak? Berikut beberapa Tips:

– Apakah Anda bepergian, ke mana pun tahun ini?

– Mengalami pencapaian pribadi atau keluarga?

– Apa yang berubah dalam hubungan, pekerjaan, atau proyek gairah Anda?

Lihat kembali daftar paling penting dan kurang penting dalam sorotan Anda, coba lihat apakah ada pola.

Apakah daftar Anda umumnya melibatkan orang-orang tertentu dalam hidup Anda? Atau aktivitas tertentu?

– Mungkin sulit untuk mengunjungi kembali titik-titik rendah, tetapi ini juga merupakan cara bagus untuk menemukan kedamaian dan pertumbuhan.

Untuk setiap kemunduran, tanyakan pada diri Anda: Apakah ini dalam kendali saya?

– Jika YA, tanyakan pada diri sendiri, apa yang mungkin Anda lakukan secara berbeda di lain waktu.

– Jika TIDAK, tanyakan pada diri Anda, bagaimana Anda dapat menemukan kedamaian dengannya.

Tuliskan daftar paling penting dan kurang penting dalam jurnal Anda, kemudian luangkan waktu untuk merenungkan. Hal-hal apa yang ingin Anda capai selama bulan, tahun, dan lima tahun ke depan? Apa yang ingin Anda ubah dalam hidup Anda? Hal apa yang bisa Anda tingkatkan?

Meluangkan waktu untuk menjalani latihan ini, akan membantu menghadirkan kejelasan dan perspektif dalam hidup Anda.

Penilaian Diri Terpandu

Melihat kembali periode waktu yang Anda pilih, nilai diri Anda dalam skala -5 hingga +5 untuk masing-masing dari Enam Bidang Kehidupan Anda di bawah ini.

Setelah memilih angka, tulis apa yang membuat Anda merasa seperti itu. Mengekspresikan emosi dan perasaan yang Anda miliki, adalah cara bagus untuk memiliki refleksi lebih dalam dan bermakna.

Pikiran : Apakah Anda merasa berpikiran jernih, terlibat, dan tertantang secara intelektual?

Tubuh : Apakah tubuh Anda terasa sehat, bergizi, dan kuat?

Jiwa : Apakah Anda merasa damai dan terhubung dengan dunia di sekitar Anda?

Pekerjaan : Apakah Anda merasa tertarik dan puas dengan pekerjaan Anda?

Tindakan : Apakah Anda merasa gembira? Apakah Anda terlibat dalam aktivitas yang membuat Anda bahagia?

Cinta : Apakah Anda merasa positif tentang hubungan dalam hidup Anda?

Jangan terburu-buru melakukan penilaian diri ini. Luangkan waktu yang diperlukan untuk merenungkan setiap bidang kehidupan Anda. Jika Anda terburu-buru, Anda akan kehilangan nilai refleksi diri.

Kapan Anda Harus Refleksi Diri?

Ada kalanya refleksi diri sangat membantu. Pertama, akan berguna untuk melakukannya selama beberapa menit setiap minggu. Anda tidak harus melalui semua pertanyaan atau mengambil waktu berjam-jam untuk melakukannya. Fokus pada apa yang ada di pikiran Anda pada minggu itu.

Mempraktikkan refleksi diri sebagai ulasan pribadi akhir bulan dan ulasan pribadi akhir tahun juga dapat membantu.

Dengan kata lain, di setiap akhir bulan dan tahun, lakukan tinjauan pribadi mendalam tentang kehidupan Anda. Lihat kembali hari-hari dan bulan-bulan sebelumnya, dan analisis hidup Anda. Latihan refleksi diri akan memberi Anda perspektif, yang membantu dan memastikan bahwa Anda menjalani hidup sepenuhnya.

Menjalani Kehidupan Yang Teruji

Ketika kita gagal untuk merefleksikan hidup kita, kita kehilangan perspektif, terjebak dalam hal-hal yang tidak penting, dan sering kali melupakan hal-hal yang paling penting. Socrates benar ketika dia mengatakan bahwa kehidupan yang tidak teruji tidak layak untuk dijalani.

Nah Sahabat. Janganlah menjalani kehidupan tanpa ujian, tanpa memeriksanya. Berlatih refleksi diri sejak hari ini, sehingga Anda akan menjalani kehidupan yang teruji.

Salam Luar Biasa Prima!

Wuryanano

1 Star2 Stars3 Stars4 Stars5 Stars (45 votes, average: 5.00 out of 5)

Loading...

Leave a Comment

Your email address will not be published. Required fields are marked *