1 Star2 Stars3 Stars4 Stars5 Stars (171 votes, average: 5.00 out of 5)

Loading...
Published on: April 24, 2022 - 2:00 AM

Tetap Jadi PEMENANG Setelah KALAH

Anda dilahirkan untuk menjadi pemenang! Anda dilahirkan untuk sukses! Itulah yang diajarkan kepada kita semua saat tumbuh dewasa. Sejak masih kecil, kita belajar bahwa kehilangan adalah sesuatu yang negatif. Karena itu, kita merasa tidak enak setiap kali kita kalah.

Sangat mudah untuk mengasosiasikan kegagalan dengan menjadi kurang penting. Ketika kita kalah, kita merasa seperti kekurangan sesuatu. Kita bahkan mengasosiasikan kegagalan dengan emosi seperti kesedihan, rasa malu, atau kemarahan. Itu selalu memiliki konotasi buruk dalam pikiran kita. Jadi apa untungnya kalah?

“You can’t win unless you learn how to lose.” – Kareem Abdul Jabbar

Anda mungkin bertanya-tanya, Bagaimana seseorang kalah dan tetap menjadi pemenang? Tentunya setelah seseorang mengalami kekalahan, mereka dianggap sebagai “pecundang” dari pertarungan tersebut bukan? Dalam arti nyata, ini akan berlaku. Namun, seseorang dapat menerima kekalahan dan masih dianggap sebagai pemenang berdasarkan reaksi mereka terhadap kekalahan.

Ada beberapa contoh dalam kehidupan selain olahraga dan kompetisi persahabatan, di mana kita akan mengatakan kita kalah. Misalnya, tidak terpilih setelah wawancara untuk pekerjaan impian Anda, ditolak oleh seorang gadis setelah mengumpulkan keberanian untuk berbicara dengannya, menerima nilai yang lebih rendah dari yang Anda harapkan pada proyek yang Anda buat selama beberapa minggu, dan banyak bidang lainnya di kehidupan Anda, di mana Anda telah gagal mencapai tujuan Anda.

Yin dan Yang: Untuk menjadi pemenang, Anda harus kalah

Anda mungkin sering melihat simbol Yin dan Yang. Ini memiliki konotasi yang sangat menarik. Teori Yin dan Yang adalah elemen Taoisme yang terpenting. Ini mengacu pada dualitas, yang menjadi ciri segala sesuatu yang ada di alam semesta.

Filosofi ini menyatakan bahwa tidak ada yang sepenuhnya murni dan permanen, karena segala sesuatu ada sebagai bagian dari dualitas. Misalnya, kita dapat mengatakan bahwa musim panas adalah kebalikan dari musim dingin, tetapi yang satu tidak dapat ada tanpa yang lain. Terkadang ada hari yang dingin selama musim panas dan hari yang hangat selama musim dingin. Kedua musim itu hidup berdampingan.

Dengan ini, kita menyadari tidak ada yang sepenuhnya baik atau buruk. Ini berarti bahwa, ketika kita kalah, kita belajar sesuatu tentang diri kita sendiri: apa yang harus kita ubah untuk menjadi sukses di waktu berikutnya. Oleh karena itu, ada dualitas bahkan dalam kegagalan.

Apa yang kita dapatkan ketika kita kalah?

Jika Anda tidak berhenti untuk merenungkan mengapa Anda tidak selalu bisa menjadi pemenang, Anda akan belajar sesuatu yang sangat berharga. Kehilangan mengarah pada perubahan dan transformasi. Jadi, dari sudut pandang ini, kalah berubah menjadi menang. Dan apa yang kita dapatkan darinya? Pengetahuan!

Oleh karenanya, kita tidak akan menghadapi situasi serupa dengan cara yang sama seperti sebelumnya. Dan kita juga akan lebih terampil dalam hal memiliki pemikiran yang lebih fleksibel, dan memperkenalkan strategi baru, yang membawa kita lebih dekat ke tujuan kita.

Dan ini tidak berarti bahwa kita tidak peduli tentang menang atau kalah. Sebaliknya, bahkan jika kita kalah, kita harus berusaha untuk bangkit dan melanjutkan. Cobalah untuk membalikkan situasi dan menjadikannya sebagai kesempatan untuk mengevaluasi apa yang terjadi, sehingga Anda dapat menemukan strategi lain.

Kegagalan dan kekurangan ini hanyalah beberapa contoh dari apa yang dialami manusia sehari-hari. Beberapa menangani kerugian ini lebih baik daripada yang lain, dan biasanya akan menemukan cara untuk belajar dari kesalahannya. Dari sana, perbaikan diri berkembang. Sehingga itu menghasilkan peluang sukses yang lebih tinggi ketika peluang lain muncul.

Pemenang Sejati memahami bahwa tidak ada kemenangan tanpa perjuangan. Mereka yang mengadopsi mentalitas itu akan sangat diuntungkan.

Kehilangan Tidak Menentukan Siapa Anda

Untuk tetap menjadi pemenang setelah kehilangan, Anda harus menyadari bahwa kehilangan atau kegagalan tidak menentukan siapa Anda sebagai pribadi. Hanya karena Anda tidak masuk tim bola basket, bukan berarti Anda tidak seharusnya berada di tim tersebut.

Pelatih mungkin telah memutuskan bahwa Anda tidak memiliki keterampilan atau kemampuan tertentu yang ia cari dalam diri para pemainnya. Gunakan kesempatan itu, bukan untuk berhenti dan membenci diri sendiri, tetapi untuk terus meningkatkan keterampilan Anda.

Pemenang Sejati tahu bahwa ketika rencana A tidak berhasil, dia tidak secara otomatis beralih ke rencana B. Dia kembali ke rencana A dan merevisinya tanpa henti sampai dia menyusun strategi yang akan lebih efektif. Instruktur Anda memberi tahu Anda bahwa karya seni Anda tidak memenuhi syarat untuk kompetisi? Jangan menyerah dan buang kanvas Anda. Teruslah maju setiap hari, bukan untuk memuaskan instruktur Anda, tetapi untuk menanamkan dalam diri Anda, bahwa satu kerugian tidak akan menghalangi pertumbuhan lebih lanjut.

Anda akan meningkat pesat saat Anda terus mengerjakan kerajinan Anda selama berbulan-bulan dan bertahun-tahun yang akan datang. Jangan pernah biarkan sebuah kehilangan melumpuhkan dan membuat Anda merasa tidak mampu untuk berkembang. Akan ada lebih banyak kesempatan untuk mencobanya lagi, tetapi hanya jika Anda bersedia menerima kerugian Anda dan bertahan.

“Jika Tidak Ada Perjuangan, Tidak Ada Kemajuan.” – Frederick Douglass

Pemenang Sejati Telah Mengambil Lebih Banyak Kekalahan Daripada Yang Dapat Mereka Ingat

Siapa pun yang ahli dalam bidang keahliannya, pernah menjadi siswa di bidang itu. Siapa pun yang sukses, tahu bahwa di jalan menuju sukses, tidak dapat dihindari akan mengambil sejumlah kerugian sebelum kemenangan mulai terjadi.

Kemampuan untuk mengambil kerugian berulang kali ini memisahkan mereka yang pada akhirnya akan berhenti, dari mereka yang akan dengan hati-hati mengevaluasi setiap kerugian dan menemukan jalan alternatif menuju kesuksesan. Ketika Anda mengembangkan pola pikir ini, Anda mulai menyadari bahwa kerugian sebenarnya adalah kemenangan dalam diri sendiri, karena setiap kerugian mengungkapkan metode yang TIDAK berhasil.

Perlakukan setiap kerugian atau kehilangan sebagai pelajaran. Dari sana Anda dapat menghilangkan semua proses yang tidak berfungsi, dan mencatat proses yang berhasil sampai Anda membangun sistem yang akan membawa Anda menuju kemenangan.

Agar hal ini terjadi, Anda harus siap untuk melalui proses mengerikan mengambil kerugian yang tak terhitung jumlahnya.

1. Usaha Itu Indah

Bahkan jika Anda kalah, Anda harus bangga pada diri sendiri karena telah mencoba. Jika Anda meminta kenaikan gaji kepada atasan Anda dan dia menolak, selamat atas usaha Anda.

Ada orang-orang di luar sana dalam kesulitan sama, yang berharap mereka memiliki keberanian sama untuk melakukan apa yang Anda lakukan. Hasil dari usaha Anda yang gagal, mungkin menyengat atau terasa tidak nyaman pada saat itu, tetapi perasaan itu akan mereda.

Akan ada saat-saat ketika Anda diejek, dikritik atau ditertawakan. Anda dapat membiarkannya memotivasi Anda atau menahan Anda, pilihan ada di tangan Anda. Mengesampingkan rasa takut Anda dan menunjukkan upaya terbaik Anda, akan selalu memberi Anda peluang lebih besar untuk berhasil ketika kesempatan itu muncul dengan sendirinya. Untuk menjadi yang terbaik, Anda harus mencoba dan gagal, tetapi jangan pernah gagal untuk mencoba.

“Kebahagiaan terletak pada kegembiraan pencapaian dan sensasi upaya kreatif.” – Franklin D. Roosevelt

2. Beberapa Hal Di Luar Kendali Anda

Hal terburuk yang dapat Anda lakukan adalah menyalahkan diri sendiri atas sesuatu yang berada di luar kendali Anda. Akan ada banyak contoh di mana Anda berusaha keras dan masih gagal mencapai tujuan Anda.

Anda mungkin ditugaskan ke proyek kelompok di mana Anda menghabiskan banyak waktu mengerjakan bagian proyek Anda, hanya untuk mengetahui bahwa ketika waktunya untuk mempresentasikan, rekan-rekan Anda belum memenuhi tanggung jawab yang mereka komitmenkan, dan mengakibatkan nilai buruk untuk semua orang yang terlibat.

Tidak peduli seberapa keras dan rajin Anda mengingatkan rekan-rekan Anda tentang tanggung jawab mereka, Anda tidak memiliki kendali jika mereka tidak akan menindaklanjutinya. Pada saat-saat inilah kita harus mengingatkan diri sendiri bahwa akan ada hal-hal yang mempengaruhi kita, yang berada di luar kendali kita.

Jika situasi serupa muncul, Anda akan tahu untuk mengomunikasikan masalah Anda kepada instruktur Anda sebelumnya, untuk memastikan mereka mengetahui dan mungkin dapat menghilangkan masalah tersebut. Apa yang membedakan pemenang dari pecundang adalah kemampuan untuk menerima apa yang tidak dapat dikendalikan dan menempatkan upaya terkonsentrasi untuk mengerjakan semua hal yang mereka kendalikan.

3. Terimalah Kerugian Anda Dengan Sikap Sama Seperti Anda Menerima Kemenangan Anda

Tanda seorang pemenang terletak pada kemampuannya menangani kekalahan. Dia tidak menyalahkan orang lain atas kerugiannya. Sebaliknya, dia menerima kekalahan, karena dia tahu bahwa kekalahan bukanlah cerminan langsung dari siapa dia, demikian juga dengan kemenangan. Jika Anda tanpa henti dalam upaya Anda untuk meningkatkan diri sendiri, maka ada kemungkinan yang jauh lebih baik, bahwa Anda akan menang dari waktu ke waktu.

Pada akhirnya, menang atau kalah hanyalah penilaian dari hasil. Karakter seseorang dan bagaimana mereka menerima kemenangan dan kekalahan mereka, akan mengungkapkan apakah mereka adalah pemenang sejati atau tidak. Jika Anda ingin menjadi yang terbaik saat menang, Anda juga harus belajar bagaimana menjadi yang terbaik saat kalah.

“Jika kamu menangis karena matahari telah pergi dari hidupmu, air matamu akan mencegahmu melihat bintang-bintang.” – Rabindranath Tagore

Terkadang Anda perlu kalah untuk menang. Setelah Anda mengatasi perasaan marah yang datang dengan kehilangan, pikiran Anda membuka ruang untuk mempertanyakan tindakan Anda. Ini akan memungkinkan Anda untuk melihat sesuatu secara berbeda dan memiliki perspektif yang lebih luas.

Membebaskan diri dari dorongan untuk membela diri karena malu dan marah setelah kehilangan akan membuka pintu pertumbuhan pribadi.

Nah Sahabat. Bagaimana kekalahan membuat Anda menjadi pemenang?

Salam Luar Biasa Prima!

Wuryanano

1 Star2 Stars3 Stars4 Stars5 Stars (171 votes, average: 5.00 out of 5)

Loading...

Leave a Comment

Your email address will not be published.